Masakan Hitam a la Jawa

Membaca komentar di postingan saya yang lalu Rawon Setan yang Mengecewakan, aku jadi tahu bahwa nggak semua orang tahu yang namanya rawon. Sebelumnya aku kira rawon itu masakan umum yang se-Indonesia tahu. Beneran deh. Ternyata rawon itu masakan khas Jawa tho...

Aku jadi ingat mengenai Soeharto yang menjawanisasi Indonesia, membuat beras seolah-olah merupakan makanan pokok seluruh Indonesia, yang padahal kenyataannya enggak. Mengabaikan kearifan lokal, akhirnya nasi pun menjadi makanan pokok kebanyakan rakyat Indonesia. Aku nggak tahu apa di pikiran Soeharto sepertiku, menganggap rawon ialah masakan yang umum di Indonesia. Nanti ntar jadinya rawonisasi Indonesia.

Rawon.
Maaf mbulet sedikit. Nah, yang jarang/tidak pernah lihat rawon kebanyakan komentarnya, ya Tuhan makanan kayak gitu warnanya dekil, menjijikkan kayak apaan gitu kok ya dimakan. Tapi sih kalau sudah biasa makan, oh tentu enak sekali. Hm, lagi-lagi tergantung yang masak sih.

Warna cokelat kehitaman yang memberi rona pada kuah rawon ialah kluwak. Kluwak ini sejenis kacang-kacangan yang tumbuh di pohon kepayang. Bentuknya kayak batu, lalu kalau sudah dibuka, ada item-itemnya gitchu deh... Kluwak ini digunakan untuk menambah rasa pada rawon.
Dulu ya, aku kira, makanan yang tidak berasal dari nabati dan hewani selain garam, ya kluwak itu. Ternyata itu dari tumbuhan, hihi. Kayak batu sih...

Waktu aku sudah besar, eh menemukan lagi makanan yang warnanya hitam lagi lebih nggilani tampangnya ketimbang rawon. Namanya brongkos. Brongkos ini mirip rawon, hanya saja rawon tanpa santan sedangkan brongkos dengan santan.

Ini dia tampilannya...


Aku berusaha menerka pikiran Anda. Sepertinya yang Anda pikirkan sama seperti yang ada di otakku ketika pertama kali aku melihat makanan ini.

Dulu aku dipaksa makan ya emoh gitu lah. Ya bismillah, eh pas dimakan, enak tenan rek. Eh, lagi-lagi tergantung yang masak sih. Karena menggunakan santan, warnanya lebih 'begitu' ketimbang rawon. Entah kenapa, mbakku di rumah jadi sering masak ini, dan kalau aku makan brongkos pasti bawaannya pengen makan lagi. (Kayaknya kalau aku semua makanan begini deh.)

Pernah coba brongkos?

Brongkos ini konon berasal dari daerah Kulonprogo, Jogjakarta. Katanya, sih. Kalau rawon biasanya berisi daging dan kadang ada tahu, masakan brongkos di dalamnya terdapat telur, daging, tahu, dan kacang merah/kacang tolo.


Ada lagi makanan yang menggunakan kluwak, yaitu pindang. Tapi sih aku pun sudah lama sekali tidak makan pindang jadi pun rasanya aku lupa.

Adakah makanan dari luar Jawa yang menggunakan kluwak?

112 komentar:

  1. dulu adikku ga mau makan masakan yg ada kluwaknya loh kotor katanya:)
    rawon enaaaaaak ditambah bawang goreng plus emping

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha, iya sih tampilannya kotor gimana gitu. :D
      Katanya enak kalau pake telor asin mbak hehe...

      Hapus
    2. Memang mantap kok :D, Pernah nyobain :p
      apalagi pake telor asin, tambah maknyus lagi.

      Hapus
    3. Hihihi yippiii :D

      Hapus
  2. horeee pertamax diblog una :-d

    BalasHapus
  3. di keluargaku ga doyan rawon, tapi kalo brongkos pada doyan, aneh ya Un, padahal podo irenge

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, aneh nek ini. Tampilannya kan bagusan rawon :D

      Hapus
  4. Una ko aku jadi doyan yah... kasih aku dong, lapar aku :)

    BalasHapus
  5. Kluwak ki opo tho unn?? ra tau krungu,, kemiri kali :D

    BalasHapus
  6. Aku nggak tahu kalau diluar masakan jawa ada menggunakan kluwak, tahu rawonpun dari istri yang kebetulan berasal dari jawa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, bagus kalau tau rawon :P

      Hapus
  7. Berhubung sayah dari jawa,
    jadi suka banget, masakan turun temurun dari keluarga..

    Hmm i love rawon..
    dan brongkos..yummy..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi suka juga tho teh nchie :D

      Hapus
  8. enyak..enyaaaak....tambahin tahu makin mantabzzz...*ngecezz :((

    BalasHapus
  9. yen ireng sing mantep kui cumi cumi Na.. =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cao yo mantep, po maneh nek nggo buko

      Hapus
    2. Yoyoi cao ki po meneh @_@

      Hapus
  10. Rawon itu termasuk salah satu kuliner nusantara lho? Ada kok dalam Festival kecap Bango. YG mirip rawon juga : Semur...ada beberapa jenis semur juga di Indonesia. Beberaap waktu lalu pernah di eksplore ttg aneka semur dari beberapa daerah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya nusantara sih nusantara :P
      Tapi gak semua tau.
      Semua gak mirip rawon, cuma warnanya dowang...

      Hapus
  11. Aku maem enak bongso ayam, iwak, endogh ko mengkono iku yen ono acara kondangan resepsi, Na. Biasanya pake sambal terasi, tempe penyet lalapan timun kemangi, kadang peyek.

    Ituh yang masak siapa yah? ^^a

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya deh, besuk2 kalo mau OOT tak bilang dulu,
      "Maaf ya, ijin OOT"... gitu.

      Hapus
  12. hehe...di sulawesi ada tuh masakan kuah hitam, namanya kuah bugis (gorontalo), dimakasar biasa disebut konro...
    meski tampilannya hitam kucel tapi rasanya maknyosss...
    ohya...itu dibuat dari rempah-rempah, bahan dasarnya kelapa yang disangrai dan dihaluskan dan ditambahkan daging sapi ama tulangnya juga hehe...

    BalasHapus
  13. Saya pastinya pernah makan rawon, makan nasi brongkos dan nasi pindang...
    Nasi Pindang itu identik dengan Rawon.
    Yg saya tau, orang Kudus menyebutnya Pindang, orang lain mengatakannya rawon.
    Kalaupun ada bedanya kayaknya nggak banyak.
    Kalo di Kudus nyari Warung yg jual rawon kayaknya nggak ada. Tapi kalau Nasi Pindang banyak sekali
    Salah satu ciri lainnya selain item adalah ada daun melinjo atau "so" didalamnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya, ternyata sama rawon sama pindang.
      Aku kira berbeda karena pindang yang kulihat biasanya tak sehitam rawon yang sering kulihat...

      Hapus
  14. liat gambarnya aja sampai2 mau makan lagi hehe padahal udah makan satu piring tadi sore. di indonesia tuh sya jd di buat bingung dgn nama nama makanan, ada makanan yg rasa dan bentuknya sma tapi namanya beda, ada jg yg namanya sma tapi rasa dan bahan makananya beda. tergantung nama asal daerahnya... sya mah rendang yg nomer satu kalo rawon gak tau pernah makan apa belum ya soalnya lupa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya sih, banyak yang namanya beda tapi makanan sama :D

      Hapus
  15. waduh perutku jadi lapar,sudah lama saya nggak makan rawon mas.

    BalasHapus
  16. aku belum pernah makan brongkos Na.... rasanya kaya gudeg gitu ga sih ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hm, beda... gudeg kan nangka, gitu deh hihi :D

      Hapus
  17. iya rawon emang makanan orang jawa. yang bukan orang jawa ya gak tau rawon.

    makanan orang jawa yang juga item tuh sebenernya banyak. karena orang jawa suka pake petis. kayak rujak cingur, kupang lontong, semanggi, dll... semuanya pake petis dan bikin jadi item. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iya banyak, kayaknya ini salah judul soalnya gak bener bener item.
      Kalau petis kan bener bener item :D

      Hapus
  18. brongkos keliatannya enak tuh... kental santannya.. pasti enak banget tuh.. dilihat dari bentuknya cenderungnya manis dan pedes gitu ya.. hahaha sok tahu nih mode on...
    kapan bisa di kirim disini buat di review...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ya begitu deh :D
      Sini kukirimnya :P

      Hapus
  19. wew, kl udah laper mah, mau item gimana, mau rupa tuh makanan gak asik, tetep aja di bantaiiiii :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, sodorin rawon monyet.

      Hapus
    2. emangnya gw kanibal, huuuu :P

      Hapus
    3. Hahaha katanya tetep aja dibantai :P

      Hapus
  20. nang surabaya onok'e BRENGKES :D

    BalasHapus
  21. gue gak tau makanan apalagiyg pakai kluwak,yang namanya brongkos aja baru tau dari dirimu kok una una,hem....ni lah gue orang jawa tapi goblok soal aneka masakan jawa,perlu les kali ya ma dirimu,hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, aku aja ndak bisa masak :))

      Hapus
  22. Wah Una, rawon dan brongkosnya sungguh sedhep. Apalagi kalau yang masak Una, suka masak kan? Salam

    BalasHapus
  23. brongkos yg terkenal enak itu katanya sekitar alun-alun selatan Yogyakarta, klo rawon sy lumayan suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah baru tau malah. Di alun alun kidul aku taunya cuma opor sing enak :D

      Hapus
  24. owalah na,aku br tau bronkos dr postnganmu ini,

    BalasHapus
  25. kalau di Muna sini, kayanya nggak ada deh !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi makanya ke sini :P

      Hapus
    2. ..ia.ia..
      ,mba Una yg bayarin..
      ..:->..

      Hapus
  26. wah, kalo rawon sih aku pernah makan, dan rasanya mmm, enaaakkk... (kupikir, rawon sudah terkenal di seluruh indonesah, ternyata belum yaa,,haha..)
    :)

    tapi kalo brongkos aku malah baru dengar, rupane letheg yoo..hiiyy...

    BalasHapus
  27. Yang pasti kalo masakan Manado keknya gak ada deh yang pake kluwak :D

    BalasHapus
  28. eh kemaren postingan ala emak sekarang masak masak--

    kalo da jadi emak harus pinter masak kaya gituan ya?? item2 yg penting manis yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha udah siap kali ya aku jadi emak emak, wkwk :D

      Hapus
  29. Kalau di Betawi makanan item yg pakai kluwek Ada juga, tapi isinya ikan, Gabus Pucung namanya

    Pucung itu sebutan orang Betawi untuk kluwek

    BalasHapus
  30. Pedaaaaaas pedaaaaaaaas...

    BalasHapus
  31. kalau yang brongkos, belum pernah makan .. :D

    tapi tetep doyan semua kok... :D

    BalasHapus
  32. kepayang aja aku ga tau na, apalagi kluwak.. hahahah.... katrok yah aku ini? :D

    btw andai aja Soeharto orang batak, bisa2 membatakkan Indonesia... Hahahaha.. #abaikan #NoOffense :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha mabuk kepayang tau dong wkwk. :D
      Bisa jadi, untung orang Jawa. #NoOffense :P

      Hapus
  33. masakan daerah, banyak yang aneh-aneh memang, namun bila dimakan, bisa ketagihan....

    BalasHapus
  34. leg rawon senengan qu mbak un, lha leg brongos wah urung tau nyicip :D

    enak ora mbak un?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi hampir podo sih mbak...
      Cuma pakai santan aja :D

      Hapus
  35. ga pernah makan brongkos, tampilannya begitu ya Un, kalau aku disuruh makan mungkin pertama nyoba makan dagingnya dulu ga mau pake kuah abis kaya gitu hehe.. kalo rawon.. sukaaa bangeett.. etapi konro bakar juga kuahnya warnanya... ya gitu deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi gitu deh gimana :P
      aku belum tau konro :((

      Hapus
    2. aaahh enak bangeettt... tapi kuahnya itukan coklat ya, agak kentel gitu, jadi.. kaya gimanaa gitu *kasih tau gag yaa :))

      Hapus
  36. hwalah gk doyan brongkos, yang deket alun2 kata org enak

    BalasHapus
  37. kok kluwak sih...
    ditempatku namanya klewek

    bukan buat rawon doang, buat sambel juga
    tapi gak buat rawin

    BalasHapus
  38. kalau aku yang masak pasti bawaannya pengen tambah deh, tambah mual, haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, mana sini ngerasain dong masakanmu :P

      Hapus
  39. wah aku gak pernah berani makan rawon.abis kuahnya itu lho coklat banget. hehehe

    BalasHapus
  40. Nah, jadi postingan ini upaya brongkosisasi ya Na? #eh? qiqiqiqi

    BalasHapus
  41. buah apaan tuh? kluwak? hmmm.... baru liat Na!
    dikampung sepertinya gak ada yg kayak gitu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kacang kalau gak salah jenisnya.
      Mungkin ada, tapi istilahnya lain kali ya. Kalimantan kan apa apa ada :P

      Hapus
  42. Kayaknya di Sulawesi selatan ada tuh yg pakai kluwak, mirip rawon.... Palubassa? Tedong pallubasa? aku lupa. Tapi aku pernah makan kok.
    Rawon, brongkos, pindang, tentu saja aku tahu. Luwak itu setelah dipecahkan harus dirasa dulu, kalau pahit lebih baik jgn dipakai krn satu luwak yang pahit bisa merusak seluruh masakan. Selain ngga ada luwak di sini, aku sih selalu bawa bumbu ind*f**d rawon. Makannya pakai toge dan krupuk +sambel duuuh uenaaak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah belum pernah makan pallubasa euyy...
      Hihi bukan luwak, kasian dia suru makan kopi tapi dipecahin juga :))
      Iyaaa yang bikin enak makan pakai toge :D

      Hapus
  43. brongkos...?
    belum pernah nyobaaa....

    kalau masakan yg kental seperti itu
    kyknya hrs aq hindari
    kalau nggak....badanku tambah melar
    hihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha, yoyoi
      semua yang enak emang harus dihindari hihi :D

      Hapus
  44. Belum pernah nyoba semuanya :(

    BalasHapus
  45. baru tau kalo rawon itu asli jawa...berarti banyak masakan transmigran donk di banjarmasin...tapi kalo di kampung2 sihh masih banyak masakan khas banjarnya.....

    BalasHapus
  46. Konro....
    Hmm... iya pake kluwak ^^
    Malah aku pernah coba kluwaknya langsung, enak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang enak ya mbak? Hihi
      Aku cuma pernah ngebau aja :D

      Hapus
    2. Iya wanginya khas.......
      Menurutku sih enak, walau agak aneh ^^
      Itu juga cuma nyoba, pingin tau rasa alinya kayak gimana ^^

      Hapus
    3. Hihi iya wanginya gimanaaa gitu.
      Kapankapan coba ah hihi :D

      Hapus
  47. bagi satu piring donk jadi laper liatnya ehheeee

    BalasHapus
  48. pernah masak luwak, tapi gak suka :( jadi suamilah yang dipaksa menghabiskan :D

    BalasHapus
  49. wahh,, laper aku mbakkk :Q____

    BalasHapus
  50. rawon seh pernah lihat ya un di pontianak.. tapi gak mau makan deh.. hiiii.. klo brongkos baru pertama kali lihat. hmmm..

    emg aku lidah melayu yak.. gak cocok dg masakan jawa.. makanya dulu 5 hari disurabaya aku makan kfc terus.. hihihi..

    BalasHapus
  51. mamaku sering masak rawon pake kaloak, ini nama versi makassar, kluwak juga. enak banget buatan mamaku lo una. itu brongkos mirip kayak kare jepang, tapi lebih muda coklatnya dan rasanya ciamik.

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!