Nggak Bersyukur

Mau cerita tentang hari ini. Tadi kan aku datang ke sebuah acara ya, seminar gitu deh. Rahasia seminar apaan. Tapi aku mau bahas sneknya. Tiket seminar tadi sudah termasuk morning snack, lunch, dan coffee break. Registrasi pagi, setiap peserta diberi satu dus snek dan satu kotak jus. Isi dus sneknya berisi akua gelas 240ml, Vit deng, kue sus, dan lontong/arem-arem.

Wuaaah, aku kan lapar tuh ya. Jadi aku langsung membuka kotak sneknya dong ya. Eh pas susnya aku gigit, rasanya menyedihkan. Kayak rasa tepung gitu. Ya emang sih dari tepung pastinya... tapi gitu banget rasanya. Baru satu gigit, tak taruh lagi ke dusnya. Kemudian aku mencoba lontongnya, juga maaf, aku kurang suka. Isi lontongnya dikit banget dan baru bisa ditemukan setelah beberapa gigit sepertinya. Akhirnya nggak kuselesaikan makan lontongnya.

Kalau dipikir-pikir, kok rasanya aku nggak bersyukur banget ya... ada makanan kok nggak dihabiskan. Kan masih banyak orang yang kelaparan nggak bisa makan sesuka hati. Tapi aku juga mikirnya... aku nggak mau kasih ke perutku yang merupakan pemberian oleh Tuhan ini makanan yang nggak enak. Sudah nggak enak, nambah-nambahin karbo lagi, apalagi aku sudah overweight gini. Kan aku harus sayang badan... T.T

Memang aku tuh hobinya galau-galau nggak penting begini...


Memberi

Jaman-jaman kuliah semester awal, ada jadwal kuliahku satu hari hanya satu mata kuliah. Sialnya pelajarannya waktu sore hari. Kampusku yang di Depok, sedangkan rumahku di Jakarta. Jadinya, aku harus naik kereta ke arah Depok barengan jam pulang kerja. Ada yang pernah atau setiap hari mengalami pulang naik kereta di jam-jam menyebalkan?

Mana dulu tuh ya, masih ada kereta ekonomi. Lumayan buat irit, lha dulu kereta AC 5.500 kalau naik ekonomi 1.500. Kan lumayan banget bisa buat jajan gorengan 4.000-nya. Pernah suatu hari aku naik kereta penuhnya nggak nahan. Bener-bener berasa udah nggak ada spasi buat kaki. Padahal kan spasi buat badan lebih besar ya. Jadi kalau di bawah kaki aja udah ngepas banget berdiri, gimana pas bagian badan? Miring-miring lah senggol-senggol badan orang. Aku nulis apa sih, ada yang ngerti ngga maksud kalimatku? Hahahaha!

Nah, kayak gitu deh suasana kereta ekonomi di jam-jam sibuk. Belum lagi ada yang duduk di atas gerbong. Pengen juga sih buat pengalaman, tapi udah ngga boleh ya. Pernah nih aku mau kuliah, pas di stasiun aku naik aku masih dapat tempat duduk. Eh pas beberapa stasiun berikutnya, bener-bener gile deh rasanya udara aja nggak bisa masuk. Di depanku banyak orang yang pegangan badannya menjorok ke arah yang duduk saking penuhnya.

Aku duduk nih ya. Eh ada ibu-ibu berdiri. Nggak pas depan aku persis sih, agak jauhan. Ibu-ibunya menurutku udah agak tua 50-an tapi yang masih kuat berdiri gitu. Trus aku galau. Kasih nggak ya kursiku, kasih nggak ya. Lha yang di depannya persis nggak ngasih tempat duduknya. Trus ibunya juga kelihatan sehat dan kuat. Tapi udah tua ibunya, aduh kasih nggak ya kasih nggak ya. Tapi kalau aku kasih, ya aku bakal berdiri kepayahan miring-miring, panas lagi nggak ada AC.

Aku kirim pesan dong ke ibuku.

"Buk di depanku ada ibuk-ibuk sebenernya sih kayaknya masih kuat tapi udah tua, meski nggak tua-tua banget. Hm... tapi kalau aku kasih, ini kereta penuhnya nggak nahan, huft." Waktu itu memang baru kali itu aku naik kereta yang sepenuh itu. Nggak penting kan kegalauan gue?

Jawaban ibuku cuma, "Ya yang mana aja yang bikin kamu tenang."

Akhirnya aku kasih tempat duduk ke ibunya. Ya aku harus berdiri sedikit kepayahan dan badannya didorong-dorong tapi emang lebih tenang sih. Toh 'tersiksanya' nggak sampai 10 menit. Masih 17 tahun ini... dulu...

Tapi emang ya memberi itu bikin tenang... 

Kalau di bus misalnya ada pengamen yang menyanyikan lagu yang aku tahu plus suaranya bagus, ya sebisa mungkin dikasih. Barang 500 atau 1000 atau lebih. Tapi kadang-kadang suka ada tuh yang minta-minta nggak pakai nyanyi, jujur aja kadang males ya ngasihnya tapi kadang-kadang pengen ngasih aja. Lagian dia minta-minta atau nanti duitnya bakal diapain bukan urusan kita lagi kan. Yang pentingnya kita memberi...

Di samping memang pasti banyak keuntungannya, makin banyak rezeki, balasan yang baik dari Tuhan. Tapi rasanya tenang aja gitu... Semoga kita jadi orang yang senang memberi yaaa...

❤❤❤