My Religious Views

Sakit apaaa aku nulis tentang agama. Tapi sumpah, aku eneg lihat artikel-artikel tentang agama yang linknya muncul timeline sosmed. Dan teteup aku aku buka linknya, hahaha...

Well well well, aku bukan orang yang rajin beribadah ya, sampai-sampai sudah sebesar ini salat aja diteriakin ibu baru salat. Aku juga enggak pakai kerudung, jadi pertanyaan 'Kamu natalan atau lebaran?' sering kuterima. Aku enggak tersinggung sih. Biasa saja. Dulu waktu SD-SMA, kalau ke sekolah pakai kerudung tapi di luar sekolah enggak pernah pakai. Waktu SD aku sekolah di SD Islam, jadi pakai kerudungnya keterusan sampai SMA. Pernah ada guru yang tahu foto di akun sosmedku nggak pakai kerudung, pas ujian aku didatangi dan ditanya, "Kok fotonya nggak pakai kerudung?" Di lain kesempatan, ada yang pernah menyarankan untuk memakai kerudung supaya identitas agamanya terlihat. Zzz, menurut aku, orang lain nggak perlu tahu agamaku apa kok.

Waktu SMA, aku juga enggak suka sama pelajaran agama. Kalau hari Jum'at, yang laki-laki shalat Jum'at yang perempuan kan keputrian, apa ya, semacam mentoring agama gitu. Yang aku enggak suka, sesekali membahas agama lain, sering membahas tentang Yahudi-Yahudi, bukannya fokus ke pembangunan moral dan akhlak. Sungguh, aku merasa kok pelajaran agamanya malah negatif begini ya, hiks.

Ya trus suka baca artikel-artikel di internet yang menjelekkan agama lain lah. Kalau agamanya sendiri dijelek-jelekkan tersinggung lah. Atau tentang wakil gubernur atau cawapres yang bakalan non-Islam lah. Apa banget sih sumpah deh... wkwkwk...

Buat aku, ngapain tersinggung, ngapain emosi, kalau agamanya dijelek-jelekkan. Tuhan 'kan Maha Besar... Entah ya, aku merasa kalau ada orang tersinggung agamanya dijelekkan seperti orang itu nggak percaya kalau Tuhan itu Maha Besar. Hmmm...

Trus banyak juga 'kan yang ngebahas hukum mengucapkan selamat hari raya ke orang agama lain. Aku jadi teringat waktu masih SD, ada pertanyaan di soal PPKn, intinya kalau ada teman yang beragama lain merayakan hari besarnya apa yang sebaiknya kita lakukan. Aku menjawabnya, mengucapkan selamat hari rayanya. Tapi kata guruku salah, karena enggak boleh mengucapkan selamat hari raya agama lain tapi kita tetap harus menghormati. Waktu itu aku merasa guruku jahat. Sampai sekarang aku enggak tahu di mana salahnya mengucapkan selamat hari raya agama lain... 

Segitu dulu aja deh unek-unekku... Mau nggak ditulis, tapi aku enek sumpah, hahaha...
Kebetulan juga tadi malam di bus aku mengobrol dengan ibu-ibu yang aku tahu seminggu yang lalu kita naik di bus yang sama juga. Rupanya ia pulang malam karena menjadi pemimpin persekutuan, semacam pengajian. Dia tanya agamaku apa, kemudian si ibu itu membahas sedikit tentang perbedaan agama... dan dia membahasnya dengan very positive... Somehow aku suka lihat ibunya, yes ibunya beraura very positive...

Anyway, selamat paskah buat teman-teman yang merayakan yaaa... ^^
Happy Good Friday!

Samsung ATIV Book 9 Sekarang Pake PLUS!

Sekitar pertengahan tahun lalu aku pernah cerita tentang hasrat tak terbendungku sama notebook Samsung ATIV Book 9 dan tentang pengalamanku pas dateng ke launchingnya. Nah sekarang aku baru tau bahwa versi terbarunya notebook ini udah ada di Indonesia, namanya Samsung ATIV Book 9 Plus, jadi makin ringan dan makin tipis!

Sama kaya aku yang makin dewasa *wlekkk cuh*, menurutku si notebook Samsung yang satu ini juga makin dewasa, super elegan.

Dilihat dari atas dalam keadaan tertutup.

Tampak samping dalam keadaan tertutup.

Tampangnya saat dibuka.

Material body-nya mayoritas dari bahan metal, terus pinggirannya silver, alhasil jadi keliatan mewah banget. Bahan kaya gini tuh selain tampangnya emang kece, juga nggak akan keliatan baret-baret halusnya, nggak kaya kalau body plastik, hehehe...

Warnanya entah emang cuma ada satu atau baru ada satu, tapi yang ini aja udah keren banget sih, mineral ash black. Kalo aku ngeliatnya semacam solid black doff yang super elegan. Yang jelas bakal nambah kesan profesional.

Awalnya aku kira kata Plus tuh cuma karena tampangnya yang berubah aja, dalemannya sama kaya yang pertama. Ternyata Plus tuh maksudnya QHD+, artinya notebook ini resolusi layarnya bisa sampe 3200 x 1800 pixel kalo pake Windows 8.1, tajem banget display-nya pasti. Kebayang deh, enak banget pasti make layar yang ukurannya pas, touch screen, tajem banget pula, kombinasi fitur yang bikin ngeblog bener-bener bisa di mana aja.

Enaknya notebook ringan macam si Samsung ATIV Book 9 Plus ini, ngga perlu space besar buat bawanya, ngga keluar duit untuk bayar tukang pijit buat mijitin pundak, terus kalo di kampus harus buka laptop tapi ngga ada meja, tetep nyaman buat dipangku. Apalagi notebook ini touchscreen, ngebenerin typo di blog jadi lebih cepet, buat ngedit foto juga pasti enak. ^^

Kalau liat reviewnya di Youtube, buka beberapa program berat sekaligus, performance notebook ini tetap lancar. Kalau mau liat sendiri spesifikasi detailnya bisa di sini. Dan dari kabar terakhir yang aku baca, ada model baru pake processor i7. Woow!

Oiya, fitur SideSync juga tetep ada, jadi kalo udah pake serinya Samsung GALAXY kayak aku *hatchiim*, bisa syncing sama notebook ini, bahkan bisa operasiin Samsung GALAXY-nya pake keyboard atau mouse.

SideSync buat ngehubungin notebook sama HP, ciamik!

Karena aku bukan tipe yang selalu update sama tren gadget, hp, dll, apalagi gonta-ganti ngikutin tren terbaru, makanya aku mending pilih brand yang aman, yang udah jelas bagus dan dipake banyak orang, supaya ada perasaan aman pas beli dan pake. Misalnya ya produknya Samsung, selain service centre-nya banyak, pelayanannya bagus, yang make juga banyak, ada temen, om, tante, bude, pakde... ^^

Setelah liat Samsung ATIV Book 9 Plus ini, hasratku kali ini bukan tak terbendung lagi, udah tumpah-tumpah, lebeee… Pengeeennn!