Serba Salah: Antara Ketegasan dan Ketidaktegaan

Postingan ini bersifat ngomongin orang. ^_^
Orangnya nggak pernah mampir blog ini sih. Tahu gue paling juga kagak.

Semester ini, gue ambil pelajaran namanya AKP. Analisa Kecantikan Perempuan. Boong. Setelah ujian tengah semester, ada tugas kelompok. Nah, kelompok gue ada empat orang. Terdiri dari Ari, Aji, Abe, dan Anu. Eh, maksudku Una. Biar A semua gitu depannya. Oh ya, nama-nama tadi lupa disamarkan.

Singkat cerita, ada anggota baru karena ada alasan tertentu. Namanya Shaun. Kalau ini jelas-jelas disamarkan. Shaun ini anak angkatan setahun di atas gue. Tugas kelompok AKP ini adalah membuat reviu kebijakan publik apapun. Pengerjaannya dari pembuatan paper, presentasi, dan revisi paper. Dari awal diskusi, membuat paper, hingga presentasi, si Shaun tidak pernah ikut ambil peran. Tak pernah masuk pula. Presentasi pun ia tak masuk.


Kami sudah bilang ke gurunya, katanya, ia tak usah dimasukkan namanya dalam paper. Karena katanya yang rugi kami sendiri. Oke. Ujian segera tiba. Tak sampai dua minggu lagi paper yang sudah direvisi harus dikumpulkan. Eh tadi sore, lagi asik-asik numpang baca di Gramedia, si Shaun mengirimkan aku pesan.

"Anu, siang, ini Shaun, sekelompok AKP yang ga dtg, saya minta maaf bgt kmaren gabisa dtg, saya gatau kalo kemaren persentasi, maaf bgt, bisa ga kalo nama saya tetep ada di kelompok? Soalnya ini taun trkhir saya kuliah, tolong bgt bantuannya anu, saya msh bisa ngelakuin apa skrg? Saya lakuin pasti. Maaf lg sebelumnya, thxx"

"Atau kalo mau ketemu dulu gitu gimana? Hp saya baru bener. Maaf"

Membaca bagian kalimat 'saya msh bisa ngelakuin apa skrg? Saya lakuin pasti' mata gue pun langsung hijau. Kebayang-bayang balasan yang akan gue kirim.

Ilustrasi.
Masih bisa ngelakuin apa? Dia pasti bakal lakuin. Hmmm…
1. Hari Senin, bawakan gue paket BigMac ya. Ah terlalu cetek permintaannya.
2. Beliin saya galaxy tab ya. Kurang mahal.
3. Bayarin tiket liburan ke US buat teman-teman sekelompok ya Shaun!
Kenal juga kagak, mau balas kayak gitu. Hehehe… ngaco lu, An. U.

Lagi siap-siap mau baca Marmut Merah Jambu tumpangan, eh diSMS begitu. Males banget gue… Hal pertama yang gue lakuin adalah, menelepon tersangka utama yaitu Ari yang jelas-jelas memberikan nomer telepon gue kepada dia, ahahaha. Soalnya mereka seangkatan. Dan lagian, gue bahkan lupa tampang Shaun kayak apaan x_x

Ari bilang, kita udah kesepakatan bakal nyoret namanya. Lagipula Shaun kan nggak ada kontribusi. Oke, gue bales ke Shaun. Eh dia SMS lagi. Intinya mohon-mohon ditulis namanya, biar dia lulus pelajaran itu. Dia mau disuruh ngerjain apa aja. Soalnya kalau enggak, dia bakal lima tahun kuliahnya.

Mewww… jadi bingung kan gue. Mau tegas gimana… tapi nggak tega. Kalau mau nggak tega… dia nggak kontribusi apa-apa.

Gue telepon Aji. Awalnya dia bilang, masukin aja namanya. Tapi dicoret. Benar-benar dicoret arti sebenarnya. Ditulis namanya tapi distrikethrough. Shaun. Pas gue cerita kalau dia gak lulus pelajaran ini, dia bakal lima taun kuliahnya, Aji nggak tega.

Sama aja waktu gue tanya pendapatnya Abe, dia awalnya vote enggak. Maksudnya enggak usah ditulis namanya. Eh, pas gue kasih tau dia gak mau lulus lima tahun. Dia nggak tega juga, ahahaha

Mana gue tadi migren. Suru mikir gituan, udah gue bales lagi. Eh dia masih mohon-mohon. Gimana ya, kasian juga sih… gue sih aslinya nggak masalah dia mau free-rider atau gimana. Cuma nulis nama anggota yang nggak kontribusi di makalah, it's not a big deal. Aku nggak rugi apa-apa. Cuma ya, dia untung. Toh, itu tanggung jawabnya dia, ke moral dan ke Tuhan.

Tapi pun gimana ya, dia nggak kontribusi. Ya dia emang minta supaya dia bisa ngerjain apa gitu, nahhh kita musti ngejelasin ke dia kan apa yang harus dikerjain. Repot lagi. Padahal kita harusnya sudah tenang, karena tinggal revisi dikit saja. Whew, pusinggg…

Bingung kan lo kenapa ada gambar ini? Hehehe, soalnya makalah kelompoknya temanya rokok.
Dia SMS banyak banget. Gue nggak tega. Tapi gimana T.T

Teman-teman sering nggak menemukan kejadian serupa? Mau menolak tapi nggak tega?
Menurut kalian, si Shaun sebaiknya digimanain? T.T

103 comments:

  1. Wah, pasti bingung banget mau masukin shaun apa ennggk.. kalo di masukkin dianya yang untung, kemana saja dia selama ini? tapi kalo enggak di masukin kasian juga.. kasian orang tuanya juga yang mbayarin sekolah..
    #kenapa aku ikutan dilema y?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya... makasih ikutan dilema ahahaha. Nyanyi dilema dulu yuk!

      Delete
  2. Ya harus tega, tega kagak tega harus tega pokoknya namanya dicoret saja. Jika Perlu musyawarah ama teman dulu gimana baiknya. Justru saya sering ditegain :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi sudah musyawarah, tapi pada nggak tega =p
      Dan keputusannya dimasukin tapi dia harus ngelakuin sesuatu. Nah tapi males banget ngejelasin apa yang harus dilakuin @_@

      Delete
  3. sering banget dapat kasus beginian dan selalunya masuk aja tuh nama-nama yang unworked. kasian sih una. teman sendiri sih dan membayangkan gimana kalo saya yang jadi dia, siapa tau saja nanti kita juga dapat kejadian kayak dia.

    kalo tidak bantu sekarang kapan lagi? saya rasa meng-sms sudah bentuk peduli tuh. tapi kalo papernya belum kelar yah suruh join saja. dan una tidak perlu jelaskan kembali panjang lebar. suruh dia baca sendiri sampai mengerti (kan salahnya dia sendiri). suruh belikan makanan una kalo kerja paper lagi ato skalian traktir smw tman kelompokmu hehehehe #pemerasan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ngebayangin kalau jadi dia gimana gitu rasanya.
      Dan perlu dijelasin panjang lebar karena note revisi dari ibunya ada banyak banget. Suruh belikan iPhone 4 aja kali ya, ahahaha~

      Delete
    2. nggak usah dijelasin una. suruh dia baca semalaman itu paper plus revisinya terus suruh presentasi depan teman klp kalian. abis itu kalo ada yang tidak sesuai baru deh kalian jelaskan singkat. kalo tidak bisa juga baru deh suruh beli iphone hahaha

      Delete
    3. wah itu link warisan kuliner.com keren isinya :D

      Delete
    4. Hahaha gak usah presentasi di depan kami deh dia, langsung aja beliin iPhonenya wekekeke...
      Aku kira link apa lho mbak, ternyata iklan =p

      Delete
    5. mending cari kawan daripada lawan. kita gak bakal tau masa depan seperti apa. membantu dia sekarang mungkin saja dia bakal ingat dan bantu una nanti saat tidak terduga. (beliin iphone contohnya)
      kalo tdk bantu dia, takutnya malah bikin penyakit hati. yah, semua tergantung una
      ganbatte ne :D

      Delete
    6. Iya sih mbak, diterima masukannya hihi.
      Iya ganbatte :p

      Delete
  4. wolo wolo, udah mbak un. antara dosa dan tega itu. mending tega daripada dosa. ya toh ya toh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya mas... Diterima masukannya. :D

      Delete
  5. Sering ...
    Dan memang kadang kita harus tegas ...

    ini demi dia juga ...
    kalau kita selalu mengakomodir apa mau dia ... dia bisa jadi manja ...
    enak di dia ... tapi nggak enak di kita

    Salam saya

    (However ...
    Mungkin ada baiknya kita selikidi latar belakang yang bersangkutan ... siapa tau memang dia menanggung beban yang berat ... yang membuat dia selalu alpa dalam kerja kelompok)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya dengar dari teman lain kalau dia di mata kuliah lain nggak pernah masuk sama sekali. Tugas kelompok mata kuliah lain pun nggak dikerjakannya juga.
      Kalau menanggung beban, saya kurang tahu sih, tapi sepertinya orangnya berkecukupan. Kalau beban lain, nggak tahu deh @_@

      Delete
    2. soooooooooooooo????

      *gregetan mode on*

      Unaaaa .... lah itu? jadi kuliah cuma mo dapetin gelar doang?
      sebagai orang miskin yang gak mampu mbayar biaya kuliah, saya merasa tersinggung ini. Enak beud mentang2 punya duit bisa kuliah, terus gak ikut belajar? huaaaaaaaaaaaaaa :-(

      Delete
    3. eh nambah ding

      jadi dia itu kemana2 modal NGEMIS minta BELAS KASIHAN? Begitu? Ih ... :-(

      *kayaknya di tulisan ini paling banyak komen deh aku hehehe*

      Delete
    4. Hahahaha, rapopo mbak. Seneng aku kowe komen akeh hihihi :D
      Aku nggak tau sih dia bagaimana aslinya orangnya.
      Soalnya dia pertamanya nghubungin temanku yang Ari.
      Ke aku cuma SMS minta dia ngerjain apa gitu, mohon-mohon gitu.
      Sudah kuSMS kita bakal nyoret, tapi tetep ajaaa SMS molo, puseeenggg @_@

      Delete
  6. haha.. baru tau ada pelajaran AKP, itu pelajaran sekolah bukan sih, atau materi di kampus, sepertinya seru.. @.@

    waduh kalau aku barusan minggu kemarin malah kena damprat si shaun un, shaun ngomong, "apatis ya, mau presentasi sendiri, aku lagi sakit ne, gak ditunda ae ta presentasine" smsnya si shaun, 2 pertemuan berikutnya pun dia gak masuk di pelajaran yang sama. Jadi sangsi dengan pernyataan sakitnya, nah kalo shaun malah bilang gitu gimana dunk un, padahal si shaun no contribution tapi juga ngomongin gak enak ke kelompok. mentang mentang merasa punya kekuasaan dan gang kelompok -__-" *eh malah nanya balik ke una :P

    kalo dalam kasus una biasanya aku kembalikan ke orangnya, dia kan gak berkontribusi, ya sudah kontribusi apa yang bisa kamu berikan ke kelompokmu, bilang gitu aja un. ntar kamu diskusikan ke kelompokmu lagi @. sepakat apa ndak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, mata kuliah jurusanku. Ada gak di tempatmu?
      Emang sakit apa tuh lama banget? Hihihi...
      Sabar ya mas. *ngomong ke diri sendiri juga*
      Hihihi sudah sepakat, tapi sepakatnya karena nggak tega. Jadi setengah setengah sepakat hihi~

      Delete
  7. tergantung say..
    kalo shaun itu emang nggak bisa dateng dengan alasan sakit, atau yang mendesak gitu yaa gpp jangan di coret, tapi kalo alasannya karena keteledoran gitu yaa malesin banget..

    nahh lho.. tega? kuliah 5 tahun kalo S1 mah wajaarr :)
    kecuali kalo D2.. hahahaha
    atau kalo S2, maahh.. hmm.. gimana yaa???

    kalo kelasku gak pernah gitu, tapi ada tmnku yang cerita di kelas lain sering, yg presentasi malah kagak berangkat..

    alhasil tidak mencangkup semua m,ateri mata kuliah yg dipresentasikan..

    yang rugi siapa???

    temen2,..kan??????

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya malesin mbak...
      Ahahaha, berarti harus tega ya. Lima tahun kan masih wajar, wekekeke...
      Iya mbak malesinnya kalau kita jelasin dia apa yang harus dia kerjain ntar gak mencakup semua revisi ibunya T.T

      Delete
    2. S1 kan?
      masih wajar..

      biar dia yang ngadep ke dosennya ajah Na...

      Delete
  8. dilema memang, Mbak.
    Saya pernah kedatangan seorang tetangga yang berniat meminjam ijazah almarhumah istri saya ( untuk difotokopi dan dipalsukan , kejadiannya waktu istri masih hidup ). Melihat ekspresi yang polos dan memelas, almarhum sempat ragu apakah akan memberikan atau tidak, cenderung tidak sih, tapi kalau nuruti perasaan memang nda tega. Bukan masalah tega atau tidak, saya tetap bersikukuh tidak akan meminjamkan ijazah apapun alasannya, termasuk karena kehidupan keluarganya yang terhimpit kesulitan ekonomi. Saya nda tega dg keluarganya tapi saya nda berani memberi jalan ia untuk menjemput rejeki dg cara yang haram ( memalsukan dokumen kelengkapan lamaran ) maaf, bukannya kasih solusi malah jadi curhat sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dilema sekali mas :D
      Waw, ada ya orang begitu sampai minjam ijazah buat dipalsuin :(
      Hihi serba salah ya, nggak tega tapi kalau dia malsuin dapat uangnya haram :|

      Delete
    2. masih bagus itu orang punya nyali minjem ijasah orang lain.

      lah, kenyataannya banyak banget yang datang ke sini, minta dipalsuin ijasah entah siapa. melas2 minta tolong, karena klo gak gitu susah dapet kerja.
      Terus, urusan gw???

      Once I say NO, I'll keep saying NO!

      Delete
    3. Aku malah baru dengar ada orang pinjem ijazah segala hihi,
      mesthi tegas yo mbak...

      Delete
  9. wah gue sih sering kayak gini. Tapi ya gue nya lapang dada gitu. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. BW pake hape ya? Hehe... Waw selapang apa dadamu? Liat liat

      Delete
  10. banting wae hapene cuk...
    haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emooohhhh, tapi om beliin iPhone baru deh mau kubanting wkwk

      Delete
  11. gunakan hatu nurain saja una (kalo masih ada sih :p)
    coba bayangin kalo una ada di posisi dia dan suruh dia bayangin kalo ada di posisi una....(tukeran posisi gitu maksudnya. Tapi jangan minta ane ada di posisi kalian ya.....ndak mumet ndasku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah bingung definisi hati nurani, mas.
      Ada gerakan mau ngebantuin, tapi ada gerakan hati untuk negain =p
      Hahahahaha~

      Delete
    2. yo di bantuin dulu saja,setelah itu di tegai-tegain,suruh ngapain gitu kek.....

      (emang dia bisa apa??)

      Delete
    3. ahahahaha....terlalu.
      sukses deh mbak dengan iphone nya...

      Delete
    4. ehm ... jadi Una untuk nyantumin nama dia mau nih klo disogok pake IPHONE?

      besok2 .... hmm ... gak diterusin deh hehehe

      Delete
    5. Hahahaha, bentuk kontribusi itu bukan sogokan. Eh itu sih retribusi :))

      Delete
  12. Kalo aku bilang sih, kasih aja Na, jangan dicoret deh, kasian.... :)

    ReplyDelete
  13. Shaun masukin pesantren aja mbak

    ReplyDelete
  14. Saya sering nih kayak gini. Apalagi di organisasi kampus. Mau tegas tapi gimanalah, dia temen deket. dilema

    ReplyDelete
  15. aku juga pernah Una..
    Pokoknya harus tegas..dan tega una..
    *sambil jutex*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, aku gak bisa jutek nih mbak :p

      Delete
  16. wew, ini kaya kasus gw dulu, hihihiy, tp gw seringnya jadi yg suka gak ngerjain papernya, alis maen nyuruh, hahahahay :P
    eh, kasian tau, udah kasih aja, itung2 amal :P

    ReplyDelete
  17. waduh bingung nih... jangan di coret deh.. kasihan ya...

    ReplyDelete
  18. Una, kalo ada di sekolahku anak balita nakal numpahin minum, dia disuruh ambil pel. Kalo ada yang berantakin mainan disuruh beresin. Dirapatkan, diajak bicara, ditanya alasannya apa. Kalo alasannya sakit panu seluruh tubuh, gak boleh kena matahari misalnya, hehehe... mungkin dipertimbangkan. Tapi kalo dia dia alasannya jalan-jalan keluar negri dengan pacarnya, suruh beliin macintosh seri terbaru untuk semua kelompok. Aku dikasih satu kalo perlu...

    Ikutan giveawayku yuuuk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi ini temanku malah nggak kasih alasan apa. Jadi nggak tau deh apa dia sakit atau jalan-jalan... :D
      Oke, ke TKP mbak :D

      Delete
  19. aku jg pernah Un mengalami hal serupa dulu
    tp yaaa, tetep tak coret namanya
    dan....hehehehe sempet mendapat pandangan "ini anaknya?! songong banget!" dari temen2 seangkatannya tersangka, abis kalo diturutin sini yg makan ati, ya udah dehhh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, seeep seeep.
      Iya ya dari pada makan ati hihi, lah ini sudah kemakan je atiku wkwkwk~

      Delete
  20. Aku pernah menghadapi situasi serupa kayak kamu Na, tapi orangnya nggak sampe mohon-mohon banget juga sih, hehehe :D Dan namanya tetap aku coret dong. Kenapa nggak tega?? Wong dia sendiri tega sama dirinya sendiri kan; ada kesempatan beberapa kali untuk berkontribusi (nggak cuma presentasi kan? Tapi kan ada kerja kelompoknya gitu) tapi nggak datang. Kalau dia emang gak mau kuliahnya molor jadi lima tahun, ya bekerja keras lah! Ada tugas dibikin, diskusi kelompok datang, dsb. Bukannya setelah semua beres baru nongol. Aku paling sebal sama orang-orang kayak gini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju banget ma Zilko!
      harus dia sendiri dulu yang kasian ama dirinya, baru orang lain. Seeepp!

      Delete
    2. Hihihi iya juga ya, dia sendiri aja tega sama dirinya sendiri.
      Sudah aku SMS dua kali tetap minta minta,
      makanya aku jadi bingung huhu :|

      Delete
  21. oke-in aja mba.. masukin nama dia tanpa dicoret, tapi revisinya dia yang kerjain sendiri. toh kalo emang alesan dia karena hpnya bermasalah, kan bukan salah dia 100%. atau minta dia minta tugas pengganti aja ke dosennya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau revisinya dia yang kerjain kan dia nggak pernah masuk. Dia kan nggak tahu revisinya apa, kita musti ngejelasin, dan itu jadi repot huhu~

      Delete
    2. jangan naaa! ntar revisianmu malah ora nggenah kabeh!

      Delete
  22. Pembelajaran yang menarik ya Una, melalui sharing ini menunjukkan Una belajar menghargai pendapat lain agar lebih obyektif. Dengan masukan yang berharga dari teman2, saatnya lakukan apa 'kata hati' Una, Salam sukses

    ReplyDelete
  23. Maaf niy Na, mungkin terlalu ekstrim.

    Ini niy cikal bakal KKN di masa kamu nanti. Bener deh!

    Jelas2 dia tak berkontribusi apapun, terus maksudnya apa mau dicantumkan namanya???
    Jika cuma berdasarkan kasihan hmm ...
    pas kalian jadi pengusaha/pejabat satu hari nanti, kejadian KURLEB sama pasti akan terjadi, dan bagaimana reaksi kalian? Bisa TEGAS apa engga?!

    Paling sebel sama orang yang kayak gitu. No matter what! Saat inilah kredibilitas mahasiswa yang katanya tidak akan KKN di masa depan dipertaruhkan.

    hayooo kalian bisa! Sekali berkata TIDAK, sampai kapan pun TIDAK! *jadi inget partai yang kampanye pake kata TIDAK tapiiii .... *

    *kompor gak pake mledug*

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku nyediain minyak buat kompornya, mbak niq aja deh ... :))
      jujur aja saya jadi ikut bingung lho, una baca ceritamu.
      soalnya saya orangnya ga tegaan juga ... aisshh, payah deh saya :(
      *ditunggu cerita kelanjutannya ya*

      ini komen dari risa, nama sebenarnya :D (sumpah saya ngakak baca kalimatmu di bagian itu)

      Delete
    2. Hahaha, ini yang reply Una, nama tidak disamarkan. Nggak perlu ditebak ini siapa :))
      Nggak ekstrim tuh mbak, hahahaha...
      Iya juga mbak, kayak gini kan termasuk KKN. Dia mau ngerjain apa aja, tapi tetep aja kan... Apa KKN sudah biasa karena banyak yang gak tegaan ya, mbak? Hihihi xD
      Okeeee dehhh Mbak Nique, diterima masukannya, wkwk.
      Katakan pada TIDAK :))

      Hahahaha, aku nyalain kompornya deh :))

      Delete
  24. Haduhhh,,membingungkan masalahnya kamu Anu eh Una dink hehe :D

    Sebaiknya bertemu dulu semuanya, nah disana bisa ditanyakan alasan dia kenapa gak ikut, dengan bukti yang akurat, kalau sekiranya alasannya gak bebobot untuk meninggalkan kelompokmu lebh baik coret aja wes jangan sungkan² :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Males ketemunya, udah mau ujian, udah mau dikumpulin juga, wekekeke...

      Delete
  25. berbuat baik kepada orang lain nggak ada salahnya kok un...Suatu saat nanti Tuhan yang akan membalas kebaikan Una dan teman-teman.

    itu sih menurutku lho un....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi oke oke, diterima masukannya hihi :D

      Delete
  26. bener2 dilema nih, gue jadi ikutan bingung #halah

    Suerr.. gue orangnye juga kagak tegaan,gimana dong?? elo solat istikharah aje Un :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, aku juga jadi tambah bingung wkwk...

      Delete
  27. jd ikutan bingung =,,=
    klo ak bakal tetep tulis namanya aj hahah...tp lain lg ceritanya klo pak bu dosennya yg minta utk mencoret namanya :)

    it tanggung jawab shaun kok,,kerja kelompok itu emg susah2 gampang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya hihi, enakan kerja sendiri hihihi *individualis*

      Delete
  28. AKP: Analisis Kebijakan Publik ya??

    hmm, pernah kejadian kasus spt ini juga. Tapi bedanya, dia teman seangkatan. Dan sebelum tugas benar2 fix, kami malah memberikan jatah sendiri bagi dia. Kasihan kalau enggak dapet nilai. Apalagi matakuliahnya bersyarat (kalau enggak lulus, maka mata kuliah lanjutannya enggak bisa diambil)

    Tiap orang punya kebijakan berbeda2 sih ya. Temenku yg lain, dia juga pernah ngalamin kisah serupa. Intinya, si shaun enggak pernah ngerjain tugas yg diberikan padanya. Alhasil, temenku jadi gontok. Meskipun di paper dia menyertakan nama si Shaun, tapi dia menyerahkan catatan khusus kpd dosen yg bersangkutan. Yaaahh, menceritakan kejadian apa adanya gitu: tentang perilaku si Shaun.

    Jadi, nilai si Shaun diserahkan kpd kebijakan dosen deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yakin? Hihihi...

      Matakuliahku ini kayaknya bukan prasyarat. Lupa, wkwk...
      Dia juga bilang gitu mbak. Dia ngerjain tapi mau cerita ke ibunya kalau dia cuma ngerjain dikit. Ah tapi tetep aja... si ibunya dah bilang buat dicoret ini T.T

      Delete
    2. walah, kalau ibunya dah bilang gitu, mau diapain lagi.
      Berarti harus dicoret donk ya?
      Tapi kog kasihan amat.

      #jadi ikutan dilema nih.
      :(

      Delete
    3. Hahaha ayo nyanyi dilema-nya chibiii~

      Delete
  29. wah..mesti gimana ya NA. gue juga bingung ngasih masukan. tapi yang penting si Shaun itu mesti dikasih pelajaran biar gak seenaknya aza! (misalnya bw elo berempat makan, jalan2 smbil shopping hehehe....)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi kalo dibawa ke luar negeri jgn lupa ngajak gue ya gkgkgkgk!!

      Delete
  30. Kalau akun ngalamin langsung pastinya bingung kuadrat Na, asli kadang suka nggak tega.

    Tapiiii demi masa depan Shaun sendiri, kayaknya musti ditega-tegain ya Na, wong mahasiswa aje begitu gimane nanti kalau dah sarjane coba, bisa merugikan dunia persilatan kan yak, sok bijaksini, hikss...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasian tapi gimana gitu hihi...
      Oke deh mbak, diterima masukannya wkwk :D

      Delete
  31. waduwh kalo nanya aku..
    aku nanya sapa ya...??
    :P

    ReplyDelete
  32. Aku juga suka ngalamin gitu, mau nolak tapi enggak tega, apalagi kalau dia itu suka nolong kita :(

    ReplyDelete
  33. bener bener, bikin bingung ini..

    ReplyDelete
  34. sangat membingungkan.. ikutan galau ah..hahahahaha

    ReplyDelete
  35. connected to jancuk???

    WHAT?????


    HAHAHAHAHAHAHHAAAA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagi mau wifian, eh malah nemu wifi orang namanya aneh wkwk

      Delete
  36. HAHAHHAHAA... klo TK sih bakal tegas Un.. "itu derita loe"... hahahah kejam yah?? #kidding

    TK tuh orangnya melankolis... klo nemu masalah kaya gini dari yang tadinya mu tegas tapi bisa luluh... soalnya yah dia pinter banget sih cari alesannya... alesan tahun terakhir lah.... yah klo TK sih bakal nanya kenapa kemaren2 gak dateng dan kayak ga ada tanggung jawab... klo alasan bisa diterima yawda lah cingcai masukin nama dia...

    TK pernah sih ngalamin kasus serupa... dulu TK ada tugas kelompok ber 3... tapi TK tuh cuman kerjanya berdua sama temen deket TK... nih anak satu gak pernah mau kerja... banyak alesan.. dan klo kerja juga gak pernah bener... bikin cape ati,.. akhirnya malah kita biarin dia gak kerja dari pada dia ngacau... dan untuk kontribusinya.. dia yang harus bayar semua biaya print, jilid, dll... hahahaha ^^

    mungkin kamu bisa pake cara ini ^^ disatu sisi menolong orang dan satu sisi gak terlalu dirugikan ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho? Jadi TK orangnya tegas apa melankolis? Ahahaha...
      Wah sip sip diterima masukannya.
      Biaya jilid print mau kumark-up, wkwkwk~

      Delete
  37. Menampung masukan kan Una?
    Kalau menurutku, kasih dia kerjaan kalau masih ada yang bisa dikerjakan supaya dia 'layak' untuk dicantumkan namanya dalam paper kalian. Tetapi kalau dia memang tidak mengerjakan apa-apa, coret saja. Ini bentuk penghargaan, penghargaan atas tanggung jawab dan juga penghargaan atas ketidakbertanggungjawaban seseorang.
    Dalam hidup selalu ada hukum sebab akibat. Ada reward and punishment untuk segala yang kita lakukan.
    Ini pendapatku.
    Tetapi putuskan sesuai hati nuranimu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menampung dong ihihi \:D/
      Hihi iya pasti ada karma ya @_@
      Sip sip diterima masukannya xD

      Delete
  38. Dengan pengalaman ini sebaiknya tdk memasukkan shaun ke dlm kelompok una lagi. Kayaknya memang habitnya tdk baik, klo saya dikondisi ini, namanya tetap akan saya masukkan krn saya akan berbesar hati.

    ReplyDelete
  39. masukin aja. Tapi tetep ada hukumannya. Yah makan-makan lah.

    ReplyDelete
  40. Pernahhh ngalami, waktu jaman- rame2nya praktikum dulu [saat masih kuliah tentunya]. Meski dengan jengkel..akhirnya kami mufakat memasukkan namanya. Toh kami mikirnya variable penilaian kan gak hanya dr laporan praktikum.

    ReplyDelete
  41. Amat sangat sering banget mengalami kejadian begini di era sekolah dan kuliah dulu. Saya tetep masukkan namanya. Kasian iya, kesel iya. Tapi ntar yg rugi juga dia sendiri karena kalo ga ikut kerja kelompok dan presentasi, means she has missed one valuable knowledge and experience :)

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!