Dua Kisah Tentang Sepatuku

Aku punya kisah tentang sepatu. Sepatu hitam putih yang tentunya kerap menghiasi kaki-kaki para siswa sekolah. Tahu kan yang seperti apa? Nah, benar, yang itu. Yang bertali, yang hampir semua siswa di sekolahku menggunakan sepatu model seperti itu meskipun mereknya berbeda-beda.

Aku punya dua kisah tentang sepatu sekolahku. Kisah pertama berlatar ketika aku makan bangku kelas XI SMA. Aku terbiasa duduk di kelas dengan bersila di kursi. Kala itu kutanggalkan pula sepatu sekolahku di lantai. Kelas Bahasa Jerman sedang berlangsung. Herr Hendro, guru sesi itu entah naluri isengnya keluar, menarik sepatuku dengan kakinya dan membuangnya ke depan kelas, lalu ditendang lagi ke luar kelas. Ia senyum-senyum.

Aku masih tak sadar. Kata temanku, sepatuku ditendang keluar kelas. Temanku yang lain yang punya naluri iseng juga (aku rasa semua orang punya naluri ini), keluar kelas lebih dulu daripada aku dan kemudian menyembunyikan sepatuku.

Aku tak punya ide di mana ia menyembunyikannya. Beberapa teman lelaki membantuku mencari sepatuku, dari ujung koridor hingga ujung koridor, sampai masuk ke WC laki-laki. Aku yang tak yakin ikut menyelonong masuk ke WC laki-laki sambil menguatkan radar mataku terhadap sesuatuku. Tenang, waktu itu tak ada seorang pun di WC.

Ada sih. Aku. Aku orang ya...

Tak kami temukan juga. Sampai akhirnya si teman iseng ini mengambil sepatuku dari pot yang tergantung di dekat pintu kelas. Ia pun kemudian sepertinya dengan asyik melempar sepatuku dari lantai tiga... ke lapangan basket sekolah.

Aku sebal, apalagi aku harus menaik-turuni tangga lebih dari 120 anak tangga. Aku menangis sebal... Aku sekarang berpikir, ngapain ya dulu aku menangis? Hahaha...


Aku punya dua kisah tentang sepatu sekolahku. Kisah kedua berlatar ketika aku duduk di bangku kelas XII SMA. Waktu itu siswa kelas XII ada acara di aula audiovisual. Untuk masuk ke ruang itu, alas kaki harus dilepaskan. Kecuali kaos kaki diperbolehkan.

Ketika acara sudah selesai, siswa berebutan keluar melalui pintu yang lebarnya hanya tiga orang saja. Tiga orang ukuran normal ya. Ada beberapa siswa yang masih dengan santai di dalam aula audiovisual. Termasuk aku.

Hingga akhirnya aku keluar dan mengambil sepatuku di antara sepatu yang tinggal beberapa pasang saja tanda sudah banyak siswa yang keluar dari aula. Aku pun masuk kelas.

Keesokan hari aku berangkat sekolah, aku melihat sepatuku bersebelahan. Aku lihat-lihat lagi. Rupanya kiri dan kanannya berbeda! Bodohnya aku, aku tak merasa tak nyaman sedikit pun ketika memakainya kemarin. Padahal, ukurannya jelas berbeda. Kakiku lebih kecil.

Dulu aku sangat tertutup. Hal seperti ini pun aku tak menceritakan kepada temanku. Bahkan teman sebangkuku! Tidak kudengar teman-teman sekelas bercerita mengenai pasangan sepatunya yang hilang.

Setelah aku mengetahui kalau separuh sepatuku bukan milikku, barulah aku merasa tidak nyaman. Tapi entah siapa yang memiliki sepatu kiri yang kupakai kala itu. Karena malu sepatu tidak sama kiri kanannya, ketika aku shalat dzuhur pun sepatu kututup sedemikian rupa dengan kaos kaki, hihihi!

Beberapa hari kemudian, aku membeli sepatu baru. Sepatuku pun juga sudah agak jelek.

Aku pun lega sudah memakai sepatu yang sama, kiri kanannya.

Sampai suatu saat aku mendengar teman kelas lain membicarakan sepatu. Aku jadi tahu siapa pemilik sepatu kiri itu, tapi pun aku tak cerita ke dia! Hihihi…

Ahhh sepatu oh sepatu… Jadi teringat masa-masa SMA. :X :X

Note: Semoga temanku yang kehilangan sepatu kirinya tak membaca ini. :P

81 comments:

  1. Temen saya tahun kemarin sewaktu masuk aula sepatunya hilang...
    Di Lab juga hilang... setiap masuk Lab sepatu harus di lepas. dan di taruh di rak sepatu diluar lab... Kasihan ya.. dia sampai 4 kali kehilangan sepatu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, kasian banget. T.T
      Tapi bukan karena pasangannya keambil sama temennya kan :p

      Delete
  2. owwwwwww,,itu sepatu gw!!!!!!!!

    hahhahah

    ReplyDelete
  3. sepatu gue tuh Naaa.... :p


    hahaha... gue bilangin ma yang punya sepatu yaahh.. =))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bilangin aja :P
      Aku masih inget namanya :))

      Delete
  4. wakakakaka kocak ini curcol. Eh kok bisa berubah gitu ya, dari tertutup jadi terbuka gini. Gara2 apa tuh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ndak tau :P
      Tapi aslinya tertutup kok... eh bener gak ya @_@

      Delete
  5. wah sobat seneng makan bangku kelas ya. hehee :D
    iseng juga temen sobat, sampai sepatunya di tendang keluar kelas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya huhuhu, guruku yang nendang. :D
      Enak mas bangku kelas...

      Delete
  6. MarSep = Makelar Sepatu yaa?? hahahaha,,, :-D

    ReplyDelete
  7. Dulu pas kuliah aku juga pernah ketuker sepatu, mestinya punyaku ukuran 38. Trus pas abis sholat udah ga ada. Yang ada ukuran 39. Ya udah, kuambil aja. Abisnya kami sepatunya seragam satu angkatan. Persis model dan mereknya. *kalo ada temenku yang merasa kehilangan sepatu ukuran 39 atau salah ambil ukuran 38, damai aja, ya!*

    Btw, ternyata dirimu segitu introvert-nya, ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. 38/39 gak gitu kroso yo bedane...
      Iya, hehehe xD

      Delete
  8. arsenik...wes selesai kisah sepatumu ? Kisah yg kedua tuh hampir mirip dengan cerita sepatuku jaman kuliah hanya beda sebabnya...

    ReplyDelete
  9. Wah, ternyata cerewet di blog bukan berarti cerewet di kehidupan nyata ya pendiem gitu.. haha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe aku juga cerewet di blog baru baru aja...

      Delete
  10. wew, kira-kira ada hubungan sama olga sepatu roda atau cinderela gak nih :p

    ReplyDelete
  11. kasian una. una sekarang gak tertutup lagi kan..

    ReplyDelete
  12. cerita nomor dua bikin tertawa,:P
    masih untung itu sepatu ada pasangannya walau beda nomor.
    Jumatan kemarin saya ngalami justru sandalku hilang dua - duannya, akhirnya pulang nyeker alias tidak pakai sandal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi kok nggak ambil yang lain mas? Hahaha :))

      Delete
  13. Unaaa berubaaaahhh ,, :D
    Sama, jaman SMA, temen2 cowok di kls suka iseng ngilangin sepatuuu siapaaa ajaa... asal kepisah ama kaki, pasti dah langsung raibb ... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata semua pria nalurinya seperti itu ya @_@

      Delete
  14. aku blm pnh kehilangan sepatu, wkekekeke

    ReplyDelete
  15. lama tdk berkunjung skali berkunjung di suguhi cerita sepatu ,, btw sepatu yg di maksud itu sampai sekarang masih ada gk tuh,,

    ReplyDelete
  16. Ini kayak bukan ceritamu, na? Terlalu fiktif! Dan gue gak yakin kalo ini kamu!

    ReplyDelete
  17. lagi duduk di kelas boleh bersila di bangku? hehehe...

    emang sih kalo di sekolah kalo ada yang ngelepas sepatu, pasti diisengin buat disembunyiin :P

    ReplyDelete
  18. kenapa ga diberitahu temannya? una iseng juga ya :)

    ReplyDelete
  19. Whahahah... una2, tibaknya isinan tur nangisan tho awakmu ki :p

    Siji diumpetke, sijine maneh sejen gak podo hahahha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makanya jangan bikin aku nangis :P

      Delete
    2. Aku seneng yen ndelok awakmu nangis :D

      Delete
    3. Kowe we ratau ndelok awakku og... *kok ambigu yo*

      Delete
  20. waah, kak Una cerita tentang sepatu. Jadi inget juga cerita tentang sepatuku yang diumpetin sewaktu SMA, pas lagi kelas bahasa Jerman juga. hahaha *kok agak sama yaa.. =D

    Ikkhh Kak Una jahat juga yaa + iseng juga, gak mau ngasih tau pasangan sepatu sebeahnya. Jadi kalau malu mesti diem-diem aja yaa. huahaha ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh? Hahaha mentang2 nama kita sama sama Sitti jadi samaan gitu :P
      Hihi bukan jahat tauuuk tapi apa ya hemmm

      Delete
  21. gue yakin Na, kalo salah satu sepatu loe tertukar di temen loe yg cowok, mungkin itu tulang rusuk elo ntar gkgkgkgkgkk..!

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHA aku lupa nulis iniiiii~ tadi padahal udah kepikiran kali aja jodoh wekekeke
      Sayang ketukernya sama cewek : P

      Delete
  22. wihhh temen temen nya jahil banget. d tonjok aja. biar ngak ngerjain lagi

    ReplyDelete
  23. untungnya aku ga pernah punya masalah sama sepatu.. tapi waktu SMP pernah salah pakai seragam sekolah teman wanita sehabis olahraga. karena waktu itu baru pindah tempat duduk, aku masih belum ngeh dengan tempat duduk baruku. teman wanitaku marah tapi ngakak juga karena ini lucu sekali... Imbasnya aku sempet jadian sama dia beberapa bulan.. hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah? Salah pake rok? Hahahahaha :p
      Wawwww seru banget tuh bisa jadi cerita FTV hihihi

      Delete
  24. wahahaha.. kok yaa diem2an gitu ga ada yang ngomong kalau salah pakai sepatu.. baru nyadarnya besoknya pula ;D

    ReplyDelete
  25. una, aku itu siapa??? wkwkwkwk...
    berasa bukan kamu yg nulis dah :P

    ReplyDelete
  26. Aku ngerasa kok gaya nulisnya una kali ini agak beda dari biasa. Lebih gimana ya? hmmm mungkin perasaan aja ya na.

    ReplyDelete
  27. emmm pas SMA spokatnya disuruh item mulu,,gak variatif wkwkkwk :))

    DL GA diperpanjang ampe 31 Mei Mba :D

    ReplyDelete
  28. jangan-jangan yang kehilangan sepatu kirinya itu juga nggak sadar tuh un...hihi....eh ternyata una suka duduk bersila di kelas ya...? padahal pake rok to un...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... suka dong, pake rok panjang :D

      Delete
  29. Syukurlah selama aku sekolah gak pernah ada yang ngisengin aku dengan nyembunyiin sepatu ku :D

    Btw Una, itu boleh ya duduk bersila di kursi gitu sementara pelajaran berlangsung? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi alhamdulillah :p
      Boleh dong, khusus akuuu :D

      Delete
  30. ada yang lebih seru...aku punya teman A, B, C, D...semua sepatunya sama, beda ukuran. suatu hari sepulang sekolah TK...tanpa disadari 5 orang ABCD trmasuk aku sepatunya sling ketuker...sepatu kiri ku punya si A, yang kanan punya si D...hal serupa juga berlaku untuk mereka..entah ini karena kesengajaan atau karena kebodohan dan kepolosan anak TK...tapi kejadian itu cukup mengocok perut kalau diingat-ingat lagi...haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha loh jadi kejadiannya pas TK? :P

      Delete
  31. ooo kirain una lagi ikutan giveaway apaaa gitu, ternyata ga ya :P

    dulu ga kepikiran pasang remote atau alarm gitu di sepatunya? hehe

    ReplyDelete
  32. Hebat ya, Una. Sampe nggak sadar sepatunya ketukar..hahaha...

    ReplyDelete
  33. hehehe, sepatu oh sepatu... riwayatmu kini
    eh btw una kok suka ganti2 yah cara berceritanya, hmm... atau saya aja nih yg rasa beda2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho mbak gk tau admin blog ini ada banyak? Hahahhaa

      Delete
  34. perasaan tadi malam udah komen deh tapi kok ga ada ya Na...?

    masak sih ga terasa menggunakan sepatu yang ga sama ukurannya? hehe, heran deh, hihi. Btw, ga nyangka lho kalo dulunya kamu begitu tertutup, untung sekarang udah berubah ya Na... Kalo ga terpaksa aku dan mas stumon harus ngasih terapi dulu untuk kamu, agar bisa diajak jalan dan berbagi cerita, hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho hihi gak masuk tuh...
      Hahahaha sekarang juga masihhh tapi tidak sebegitu dulu :D

      Delete
  35. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    hilangkan rasa gengsi mu untuk maju lebih baik.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    ReplyDelete
  36. hahaha....
    jadi teringat kejadian serupa yg menimpa Rafi
    ketika dia abis sholat dzuhur di sekolah sepatunya ketuker
    kiri kanan nomernya lain...
    dan Rafi pun pulang dengan menangis keras...hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha Rafi sama aja rupanya :P
      Kok pas jalan gk sadar??

      Delete
  37. memang itu permainan waktu sekolah dulu... ada juga permainan dua tali sepatu di ikat jadi satu... pas jalan langsung jatuh.. serem kalau itu:)

    Mohon tidak di tiru, karena butuh pelatihan khusus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aku juga pernah coba,
      jatuhnya gak enak bener @_@

      Delete
  38. hahahhahahah jaman esema bikin orang ngakak deh, delik no sepatu...

    lha neng pot di delik no, ora kenek lemah e pot opoh mbak un :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi potnya cilik kok jadi gk kena tanah :D

      Delete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!