Mental Rebutan

Suatu hari, aku pulang sekolah barengan sama seorang teman, anak fakultas sebelah, yang IPnya di atas  batas cumlaude, intinya dia pinter banget lah. Kami kan sama-sama naik kereta dengan tempat pemberhentian yang sama ya. Seingatku waktu itu masih pagi-pagi sekitar jam setengah sebelas, hehehe pagi-pagi dah pulang.

Kereta saat itu nggak ada tempat duduk kosong, jadilah kami berdiri kan ya. Ngobrol-ngobrol lalalala macem-macem, eh ada seorang bapak-bapak yang kayaknya hendak turun. Trus kayak temenku ini dah nginceng tempat duduk si bapak. Eh sayang sekali, tempat duduknya dipakai orang lain. Trus tampang temenku kayak agak kesel gimana gitu deh. Baru kemudian ada lagi seorang mbak-mbak yang mau turun, berhasil dia dapatkan tempat duduknya. Tampang dia kayak bahagia banget.

Maksudku, itu cuma tempat duduk gitu loh. Toh berdiri di kereta maksimal cuma 25 menit untuk sampai di stasiun tujuan. Toh lagi, dia masih muda even lebih muda dari eike dan juga masih pagi, masak segitunya banget mau duduk sih ah elaaah! Setelah berkali-kali pulang bareng dia, sepertinya sih dia selalu ngarepin tempat duduk gitu, tau ada kosong, langsunggg deh dikejar. Ternyata sekolah nggak jaminan ya.

Sori buat ngebanding-bandingin Indonesia lagi. Tapi seperhatianku ya, waktu naik MTR di Hong Kong, meski banyak yang berdiri trus ada satu tempat duduk kosong, nggak ada yang rebutan gitu. Mau duduk ya duduk aja, nggak ada yang grusah-grusuh kepengen dapetin tempat duduk. Ibu-ibu yang gendong anak pun juga gak ngarepin dikasih tempat duduk, wong ditawarin juga malah ditolak.

Katanya sih karena orang Indonesia itu apa-apa kebiasa dijatah. Jadi sukanya rebutan. Dan ini nggak cuma yang berhak zakat trus ke mesjid bisa ampe rebutan zakat gitu. Di semua lapisan, nggak ngeliat pinter atau enggak, nggak ngeliat statusnya gimana, ya ada aja yang mental rebutan gitu.

Menurutmu gimana? Apa ini termasuk mental inlander?

105 komentar:

  1. yaa begitulah ke enakan di jatah jadi seneng banget rebutan :D

    ekye ndak rebutan lho cint, wakakak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rebutan takoyaki yuk mbak... pasti ogah wkwkwk :D

      Hapus
    2. contoh lain mental rebutanadalah saat kondangan,mbak. pada buru-buru antri ngambil makanan... -__-

      Hapus
    3. Jarno ae Un, ngko lak yo mati dewe

      Hapus
    4. @Ruri: Hahaha hooh itu sejenis.

      @Rivai: Jarno ae aku mau nulis apaan wek!

      Hapus
    5. asal jangan rebutan istri :eh! :P

      Hapus
    6. Hehe aku takut Fedi Nuril sama Tom Cruise rebutan aku...

      Hapus
    7. ban radialnya nongol mulu sih

      Hapus
    8. Ahahaha, mimi tukang gosip

      Hapus
  2. semoga aja yang komen pertamax nggak rebutan pacar sama sampeyan mbak una, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiah, gak lah, kan gak dijatah... :D

      Hapus
  3. hahaha,....begitulah klo ga gitu bkn indonesia nama'nya :D

    BalasHapus
  4. mak dieeng,,, :D
    coba guru PKn nya tau pasti dapet jelek tuh :kalo masih school :D

    BalasHapus
  5. MTR di HK sama koq dengan kereta barang Cilacap - Surabaya. Sama-sama banyak yang nolak kalo disuruh duduk. Soale tempat duduknya banyak kecoanya. jadi ngampar isdebes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. please mind the platform gap. gitu juga biasa didengar di kereta barang. soalnya penumpang sering kejedhot.

      Hapus
    2. Penumpang po kowe om?

      Hapus
  6. Kasihan juga para pendidik yang berjiwa nasionalis, karena memiliki seorang genarasi yang berjiwa lemot seperti itu. Bila masalah kecil saja sudah mempertanyakan dengan hak akan suatu jatahnya, maka apa lagi dengan masalah yang besar ya ? Berjiwa inlander kali ya ? He...x9

    Sukses selalu
    Salam WIsata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya hahaha, cuma hal kecil padahal.
      Kali, hihihi xD

      Hapus
  7. hihi, termasuk pas dapet sample produk. ekeke :P enak sih kalo gratisan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itu juga sejenis... Kalo gak rebutan masi mending hihi~

      Hapus
  8. Kalau saya sih lebih suka naik bis duduk. Tapi saya sering perhatiin dulu.. masih ada yg diri gak.. kalau gak ada baru saya duduk...
    Apalagi yg diri anak kecil atau ibu2 atau bapak2 saya biarin dulu.. Lagian sensasi berdiri di Bis itu enak kok (^ ^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuuu Sam. Emang enakan duduk. Tapi mbok ya liat-liat gitu, hehehe xD

      Hapus
  9. Bisa jadi itu mental inlander. :D

    BalasHapus
  10. Haha absen di kelas saya aja sering direbutin kok kak :D Apa itu namanya?

    BalasHapus
  11. Dasar nya mungkin karena mentalitas mau untung dan ogah berbagai plus gak mau rugi Un. Dan benar sekolah tak menjamin keterdidikan mentalitas seseorang

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em mbak, gak pengaruh ya ternyata hehe...

      Hapus
  12. mau komen di sini aja banyak cowok yang rebutan Na :D *eh

    BalasHapus
  13. NAH!

    waktu ke singapore *uhuk* pun saya salut dengan orang2 sana yang walaupun ada kursi kosong, tapi mendahulukan orang lain utk duduk..

    mungkin karena sudah terbiasa kali ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak,
      harusnya kan liat-liat yang lain dulu... xD

      Hapus
    2. liat saya misalnya. Pasti pada iba

      Hapus
  14. bener ga yak? xixi...
    secara ekye paling sering diomeli sodara kalo naik bis. gesit bener ngasih tempat duduk ke wanita ato lansia. tapi ekye asli orang indonesia loh ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak semuanya gitu lah, hehehe ...
      Lho, ngasih kok malah diomelin, wkwkwk...

      Hapus
  15. prestasi memg g menjamin karakter seseorg na,,,

    aku sring ktmu org pinter tp egoisnya minta ampun, g prnh mau ngalah...

    btw, org indo mmg doyn rebutn ya,, bahkn ketika sekolh. kalo ujian, ntu kertas soal mash aja rebutn, pengen dpt duluan, padahl kan udh dijath dpt stu2,, weleh...weleh...

    BalasHapus
  16. ya ampun kok segitunya amat ya...

    yah emang mentalnya tuh begitu ya na...

    BalasHapus
  17. Aku sih kalo yang turun emang pas di sebelah aku, ya aku duduk. Tapi kalo jauh dan sampe mesti rebutan, no tengkyu bay bay. Males banget, kesannya segitu nggak pernah duduknya, hihihi..
    Nah, yang ngeselin tuh kalo yang turun pas depan aku, eh begitu aku mo duduk, ada aja mbak-mbak atau ibu-ibu yang nyerobot. Sumpah, itu ngeselin -____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa banyak yang suka nyerobot-nyerobot lebe gitu... hihi...

      Hapus
  18. Gak tau juga ya Na, apakah itu memang mental inlander ato bukan.
    perlu penelitian tuh keknya :D

    tapi emang harus diakui, kayaknya sesuatu banget gitu yah klo ndapetin yg gratisan, apalagi yang ngerasa udah bayar (entah ongkos ato apapunlah), jadi ngerasa berhak sampai yang gak peduli sama orang lain gitu.

    TEPO SELIRO yang katanya sifat asli bangsa ini, entah sudah digadaikan kemana. Setidaknya, kita-kita yang sudah menyadari hal ini, bisa konsistenlah untuk tidak seperti itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha mbak aja yang neliti :P
      Jadi podo ae yo mau yang udah dapet gratis ataupun yang 'bayar'...
      Okeee

      Hapus
    2. aku gak cocok klo neliti Na
      biasane yg neliti itu kan para mahasiswa :D

      Hapus
    3. Iya nih siapa yang mahasiswa :P

      Hapus
  19. bikin E-KTP maren jg mimi rebutan tuh...rebutan minta di foto ma mas yg ganteng xixixixi

    BalasHapus
  20. mungkin itu yang menyebabkan orang indonesia banyak yang gemuk

    *pengennya duduk aja
    *eh?!

    BalasHapus
  21. Wah lak daku rebutan karo orang2 sepuh kok ndka tega.
    Lagian tubuhku khan seksi jadi lumayan menyita tempat untuk nguprek2+nylempit2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha satu tempat untukmu berarti 3 tempat duduk untuk orang normal yah...

      Hapus
  22. yaaa...gitu deh kalo di sini, Una. Orang cenderung mau menang sendiri aja.

    BalasHapus
  23. Isane gur mbatin thok yo Na..kik ngene yo mental bangsane dewek !

    BalasHapus
  24. Sering banget terdengar rebutan2 gitu di negara kita. Bahkan yang gak berhak juga sering ikut rebutan.

    BalasHapus
  25. pasti dibalik semua itu, dia memiliki karakter ambisius untu mencapai cita2nya.hahaha bisa di lihat dari cara dia mendapatkan kursi itu.. Maybe.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pantesan IPnya bagus kakakak *siriikkk*

      Hapus
  26. Jadi ingat pas naik MRT...
    Ada deretan bangku yg pas buat 4 orang.
    Baru ada 1 orang, perempuan setengah baya.
    Nah temen saya 4 orang langsung duduk pangkon2an di sebelahnya.
    Tau nggak, apa yg dilakukan perempuan paruh baya tadi.
    Dia berdiri dan mempersilakan tempatnya diduduki...
    Saya yg berdiri jadi ikut malu.
    Juga pas ngantre mau naik, padahal ada pembatas jalur yg mau naik dan jalur penumpang turun. Tapi karena kebiasaan, kereta belum berhenti sudah siap2 berdiri di jalur orang yg mau turun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha, sabar ya Pak :P
      Itu mentalnya atau norak aja yah wkwkwk xD

      Hapus
  27. Mental ini pula yang sering membawa korban saat ada pembagian sembako gratis

    BalasHapus
  28. hahhaa...iya bener juga yah na....emang orang indo selalu gitu tuh mentalnya...pengennya selalu rebutan gak mau kalah sama yang lain..siighhh...gimana cara benahinnya yah? udah susah kayaknya...cukup diri kita sendiri dulu aja yang bersikap kagak rebutan yah..biar yang laen ngikut.syukur2 bnyk yang sadar dan malah jadi perbaikan tohh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju Mi, yang penting dari diri sendiri dulu yahhh~

      Hapus
  29. Ketone koq ya gimanaaaaaa gitu. Mupeng koq sama tempat duduk. Mbok ya mupengnya sama Molen atau Sego Jagung. :D

    Jadi membayangkan pas muka dia terlihat lega, kakayknya seperti anak kecil yang dikasih permen. Giraaaaaaaang banget.

    Kalau ke HK lagi, jangan lupa catetin status yang FB itu ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em, mupeng duduk nek capek yo rodo wangun, lha itu @.@
      Hahaha, ke HK lagi iklane wis ganti mbak...

      Hapus
  30. malu ah klo sampai rebutan, sedapetnya aja klo saya mah...... dapet syukur ga dapet ya usaha.... hihi

    BalasHapus
  31. Saya ada pengalaman sedikit. True story. Singkat kata saya nemukan nasi kotak yang masih anget, belum disentuh lengkap dengan ayam goreng dan lauk pauk. Saya tanya orang orang bilang nda tau punya siapa. Saya pun sms pimpinan saya. Karena sang nasi kotak ada dimeja. Dia bilang dah ambil aja nda apa.

    Begitu saya balik lagi mau ambil tuh nasi kotak, eh sudah diembat sama bos yang laen. Saya punya 3 bos yang berbeda. Bos marketing, bos iklan, dan bos redaksi.

    Sudah setara bos yg notabene banyak duit aja, masih inger nasi bungkus nganggur di meja. Berapalah harga sekotak nasi bungkus tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha, mungkin maksudnya biar gak kebuang kali Kang...
      Banyak duit, karena irit banget kali ya tuh wkwkwk!

      Hapus
  32. makanya antrean itu gk jalan ya Un.. Yg jalan desak2an... rrr

    BalasHapus
  33. Balasan
    1. Iya dong, yang ngelakuin juga manusia

      Hapus
  34. kalau disini ya kita naik kereta lagi asyik2 dukduk, geser sedikit dong :-D

    BalasHapus
  35. yah, mungkin budaya dan kebiasaan yang turun temurun ka un .. jadi kena semua lapisan masyarakat kayak begitu

    BalasHapus
  36. He he he.... itu namanya orang indonesia terbiasa dengan segala sesuatu yang nyaman mbak.... makanya kegencet dikit aja dah sambat maunya enak terus.

    BalasHapus
  37. aye di kereta api nyari t4 duduk kosong mulu na, soalnya perjalanan 2 jam... kasian betis aye soalnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kereta api di mana tuh~ kok cuma dua jam mbak?

      Hapus
  38. mb' Una...
    fotomu di profil kok ayu banget ya :)

    tau org atas noh??? mereka kan juga suka rebutan kursi :D

    BalasHapus
  39. kalau kamu gmn Una ? nggak suka tho rebutan moto kebo, atau cetot ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak dong, ya tinggal tuku dewe to :P

      Hapus
  40. sebenarnya miris saat membaca tulisan yang membandingkan prilaku bangsa asing dengan bangsa Indonesia,
    padahal di negara lain, mereka bisa berlaku tertib karena ada peraturan yang mengikat dan petugas yang benar-benar mengawasi dan menjalan peraturan tersebut, siapa yang melanggar akan dikenai sanksi yang sangat berat.
    kalau dipikirkan...peraturan untuk berprilaku tertib disegala bidang itu juga sudah ada di indonesia, namun hampir tak ada petugas yang berniat secara tegas memberlakukannya, ada uang maka semua bisa diatur, jadilah indonesia seperti negara tanpa hukum, dan orang-orang pun bersikap semaunya saja...termasuk menjadi orang yang suka rebutan kursi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha yoi aku juga sedih makanya kubilang sori :P
      Ya gitu dehhh au ah lalalala~

      Hapus
  41. Iya kali ya karenA kebanyakan dijatah dulunya

    BalasHapus
  42. paling males sy urusan rebutan.. Jarang dapet.. hehee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha mending gak rebutan ya mbak :D

      Hapus
  43. iyaaa... mental rebutan....
    masih banyak penggemarnya disini
    biasanya di keluar masuknya LIFT tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak seringnya pada gak santai, trus nyela-nyela yang udah nunggu lift duluan.

      Hapus
  44. kita tuh cuma ga punya budaya untuk menghormati orang lain... tidak punya mental jadi orang "kaya"... jadi apa apa harus rebutan..

    tidak ada budaya masalahnya.. tidak memiliki norma norma yang mengatur itu di keluarga, disekolah dan dimanapun juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget om, apa ya yang salah x_x

      Hapus
  45. ngerebut antrian juga, yg awal dateng siapa, yg duluan dilayanin siapa, jd keingetan permainan dinner dash

    BalasHapus
  46. kalo aku mah kalem aja Un. kalo dapet ya duduk kalo ngga ya gimana lagi. tapi emang mental rebutan itu ga cuma kejadian dia kereta. bahkan di acara kondangan pun, makan jadi rebutan..

    BalasHapus
  47. Waaahhh.. aku juga kalau ada tempat yg kosong pasti langsung duduk un >_<

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!