Surga Buku dalam Lintas Imajinasiku

Seingatku, tanggal 4 Oktober lalu, aku diajak oleh Kak Aji untuk datang ke perpustakaan baru universitasku. Sejak diresmikan, lima bulan sebelumnya, ini pertama kali aku ke sana. Aku memang bukan mahasiswa anak kampus. Jadi, harap maklum ya. Waktu itu, kami akan melihat pameran mengenai daerah kutub Norwegia. Kami berjalan dari fakultas kami, melintasi fakultas sebelah, lanjut lagi melewati fakultas sebelahnya lagi, dan voila! akhirnya kami sampai juga di depannya.

Aku takjub melihat perpustakaan universitas kami. Aku tak bisa mendeskripsikan bagaimana tampilan luarnya. Unik, futuristik, dan bagian atasnya terdapat rerumputan yang menumbuhinya dan mengingatkanku kepada rumah teletubbies. Masuk ke dalamnya, aku juga dibuat ternganga. Arsitektur interior yang minimalis, beberapa benda seni yang ditampilkan, dan uniknya ada dinding putih yang bertulis timbulkan kata 'baca' dalam berbagai bahasa. Ada read, lesen, maca, dan sebagainya.

Setelah kami berasyik ria melihat pameran, kami pun naik ke wilayah buku. Kami masuk ke ruang buku yang tidak ada satu pun orangnya. Hm, maksud aku, kecuali kami berdua. Isinya buku-buku science dan farmasi yang tebalnya minta ampun. Yang sudah lusuh dan kukira ditulis di abad 18, meskipun sebenarnya nggak. Satu lantai perpustakaan, langit-langitnya sangat tinggi. Rak buku pun tinggi sehingga dalam satu lantai dibuat rak berlantai dua. Kami naik tangga kayu dan mulai melihat-lihat buku. Hanya dilihat, sih. Lantai setengah itu terbuat dari kayu dan aku tidak bisa membayangkan kalau aku dan temanku berloncat-loncatan di lantai kayu itu.

Setelah itu kami masuk ke ruang skripsi. Iseng-iseng mencari skripsi dosen yang kami taksir, namun tidak ketemu. Melihat perpustakaan yang megah aku jadi membayangkan surga buku yang ingin aku miliki. Aku membayangkan tempat surga bukunya mirip dengan perpustakaan ini. Jilidan skripsi-skripsi, tesis, disertasi dibuang, literatur pelajaran disingkirkan, buku-buku resep obat, anatomi dikubur. Diganti dengan buku-buku yang aku suka. Fiksi, pengetahuan populer, semua buku yang aku mau dan suka. Yang mana, kalau aku ingin baca itu, tersedia lah di situ. Aku hanya tinggal mencari judul yang ingin aku baca di database, ketemu raknya, lalu aku mengambilnya di sana. Atau aku hanya tinggal menyuruh seseorang mengambilnya. Duh senangnya...

Di surga bukuku juga terdapat ruangan yang banyak dengan kursi yang empuk plus air conditioner yang disetel dengan pas. Cat-cat di tembok kuganti warna-warni pelangi supaya ceria. Orang umum juga boleh masuk ke surga bukuku, dengan catatan membayar 100 ribu sekali masuk. Ah, asyiknya mengkhayal... Selain itu ditambah pula fasilitas-fasilitas untuk menunjang kegiatan membaca. Seperti deretan komputer di lantai bawah dan berjejer restoran cepat saji serta ada pula minimarket. Pasti asyik tuh membaca sambil ngemil. Ya kan?

Di tengah surga bukuku terdapat pohon rindang yang para pengunjung bisa duduk di bawahnya sambil membaca dengan santai. Mirip seperti perpustakaan universitasku. Ah andai saja benar bisa terwujud...



"Tulisan ini saya ikutkan dalam 1st Birthday Giveaway Surgabukuku."

63 komentar:

  1. *tos* mudah2an berhasil terdaftar malam ini :D

    BalasHapus
  2. Boleh saja menggantungkan angan dan impian Na, justru dari situ motivasi untuk mencapainya akan tetap terjaga. So... keep it in mind yaa... Ntar kalo udh jadi surga bukunya, undang aku ya...

    BalasHapus
  3. wuih asik bener surga bukunya UNa... hehe...

    btw, perpusnya mirip rumah teletubbies? kamu anak UI ya Una?

    BalasHapus
  4. @ Mbak U: Tosss, udahan!

    @ Mbak Fanny: Yoiii~

    @ Mbak Alaika: Hahaha, siiippp pasti diundang.

    @ Mbak Thia: Hehehe iya mirip. Hm, anak mana yaaa~ :D

    BalasHapus
  5. wuiiih, mau dunk na diajak ke perpustakaan di universitas mu...

    btw, surga bukumu kok mahal amat sekali masuk 100rb? katanya klo di Gramed hobi lesehan, lha kok ini malah dimahalin, gimana coba klo orang2 yg hobi lesehan jg pengen ke perpus mu? bakal kabur tuh na, ahahaha :D :P, peace na, lanjutkan!!! :)

    BalasHapus
  6. Ya sana ke perpus universitasku, aku males, ahahaha...


    Yaaa kan bagus surgabukunya, apalagi mbak, kutarikin 10 juta sekali masuk ahahaha~

    BalasHapus
  7. membaca sambil ngemil???
    eehh.. target nurunin bb gimana?? XP

    BalasHapus
  8. Nanti di surgabukuku, makanan yang enak itu kalorinya rendah mbak.
    *ini mah berkhayal beneran*

    BalasHapus
  9. Una mang universitasnya dimana ya un....
    moga sukses ngontesnya ya un.

    BalasHapus
  10. Hehehe, di mana ya~
    Amiin, makasih :)

    BalasHapus
  11. Una berkhayal itu emang indah..
    Semoga impiannya terkabul..

    Dan nanti aku boleh ikut baca kan di sana..
    Sambil bawa makanan banyak,kita ngemil bareng hihi..

    Sukses ya nGontesnya,ndukung menang deh..

    BalasHapus
  12. Boleh banget.
    Tapi kapan jadi ya surga bukunya wkwk.

    Terimakasih :)

    BalasHapus
  13. wihh kontes kontes. kalo baca postingan una semua nya kotes. jadi bisa baca berita terbaru kontes yang ada. semoga success ya

    BalasHapus
  14. Hahahaha, nggak juga kok mas.
    Pas ada kontes aja ikutan. Eh kok ya ada terus :p

    BalasHapus
  15. Wahh.. saya juga kepengen punya perpustakaan kayak gitu. hehee

    Sukses dah ngontesnya.. :)

    BalasHapus
  16. Aamiin..

    insya Allah terwujud ya mbak.. ;)

    BalasHapus
  17. Seandainya disini ada tempat kayak gitu (T^T

    BalasHapus
  18. wah kalau perpustakaan sekolahku malah biasa aja mbak :D

    BalasHapus
  19. Wahh..kalau saja bukunya yang diimpikan benar-benar ada,pasti senang banget rasanya... :)

    Salam Persahabatan.

    BalasHapus
  20. Ditunggu kunjungan baliknya mbak. :)

    BalasHapus
  21. @ Mbak Tutus: Yeah...

    @ Mbak Dhila: Amiinn...

    @ Kak Rin: Seandainya...

    @ Soca: Bikin yang keren dong wkwk.

    @ Disave: Andai...

    @ Abed Saragih: Males ah, ahahahaha...

    BalasHapus
  22. baca2 buku d ibawah pohon rindang emng nikmat,,tapi jgn di bawah pohon kelapa y mbak una,, ntr bukan kenkmatan yg di dapat,, tapi,,,hmm kebayang dech buah kepala itu mentok di kepala,, hehe,, smoga menang y giveawaynya

    BalasHapus
  23. Hahaha,
    seru juga tuh kena kelapa kepalanya.
    Amiin~

    BalasHapus
  24. smoga bs mewujudkn surga bukunya,,amin.....
    menang mb' una.........^^

    BalasHapus
  25. perpus kampus UI depok ya mbak?

    BalasHapus
  26. Wah, kalau di surga bukunya sambil ngemil biasanya (saya) malah gak jadi baca buku tuh...Tapi cool abis deh impian surga bukunya. Impian surga buku saya kira-kira gimana ya *LHOH*

    BalasHapus
  27. Sayang nggak ada potonya ya. Emang kampusnya dimana?

    BalasHapus
  28. sayang hal tersebut kaya kagak bakal bisa terwujud secara nyata di indonesia,karena jaman skrng perpustakan sudah mulai ditinggalkan oleh sebagian anak muda karena fasilitas,jenis buku & suasananya yang kurang mendukung
    semoga perpustakan kedepan bisa menjadi arena bermain sekaligus belajar

    BalasHapus
  29. Perpus UI ya? :D

    Perpus baru UI saya lihat dari foto2 yang ada emang luar biasa banget. Hihi, perpus pusat ITB gak ada apa2nya, gak bisa dibandingin. ^^

    BalasHapus
  30. aku suka dengan suasana perpur..
    dari jaman sekolah, seneng banget mojok di perpus, tpi mojok untuk baca buku beneran lho.. heheh

    itu yg diceritakan perpus mana ya?? :D

    Sukses deh ngontesnya.. :D

    BalasHapus
  31. Sangat diakui bahwa buku merupakan sumber ilmu ya mba? Selamat berimajinasi.

    BalasHapus
  32. Dari buku (baca Al-Qur'an..) di dapat ilmu 'dunia akhirat .. :D
    Unaa ...moga2 menang ya :P

    BalasHapus
  33. Giveaway muluuuu...... Wakakakak......

    BalasHapus
  34. wah wah, GA GA dan GA,
    pengen ikut tapi lawannya susah susah.
    huft.

    BalasHapus
  35. @ Mbak Ririe: Hahaha, ya yang gimana?

    @ [L]ain: Ada deh~

    @ Andy: Yoiii semoga aja Indonesia berubah hihi~

    @ Mas Asop: Ehehehe, wah emang perpus ITB jelek? Wkwkwk...

    @ Mas Mabrur: Ada dehhh... yoi~

    BalasHapus
  36. Sukses buat GA nya...sukses juga buat Una!

    BalasHapus
  37. @ Irfan Handi: Yeahhh...

    @ Om Omman: Amin...

    @ Mas Nando: Yo bennn wkwk...

    @ Mas Letheg: Ehehe melu wae...

    @ Mas Nuel: Hmmm...

    BalasHapus
  38. @ Mas Rian: Terimakasih. :)

    BalasHapus
  39. desain perpustakaan yang unik dan menarik memang terkadang diperlukan untuk memancing minat para mahasiswa untuk berkunjung dan membaca buku di sana.

    BalasHapus
  40. aku kok gak diajakin ke surga buku sih? :)

    BalasHapus
  41. cuma mau bilang...
    psotinganmu ini baru masuk dasborku, ket nya 58 menit yg lalu :))

    BalasHapus
  42. semoga sukses Una..
    juga terwujud mimpi surga bukumu hehehe
    btw,..mahal amat Una..cepek sekali masuk..tapi kalo fasilitasnya OK da buku yang dibaca emang dahsyat alias edisi terbatas..boleh juga deh harga semahal itu..demi perawata buku ..jendela dunia kita..:)

    BalasHapus
  43. Bikin perpustakaan pribadi aja mbak, seperti idealisme masing2. Saya juga penge punya perpustakaan sendiri tetapi tempatnya belom memungkinkan untuk itu. Untuk memiliki perpustakaan seperti itu harus punya dana alokasi khusus, karena biaya pemeliharaan dan perawatan buku mahal dibanding ketika beli.

    BalasHapus
  44. sama donk,,, Rai jg pgn membangun syurga buku heheheh

    BalasHapus
  45. mimpi yg semoga cpet tercapai y mb...

    BalasHapus
  46. Semacam lomba gitu ya..., mmm, moga menang aja dech...

    BalasHapus
  47. salam kenal :)
    andai semua perpus di indo kayak gitu..????**sambil berkhayal...

    BalasHapus
  48. khayalan yang begitu hebat....
    anda menghayal, saya juga bisa :)

    "ketika surga bukumu telah selesai pembangunannya, dengan bejibun fasilitas tu, maka sehari kemudian akan ku beli surga bukumu itu...gkgkgkgk

    BalasHapus
  49. bunda jadi pingin ikutan masuk bersama Una kedalam gedung perpus khayalan yg menawan itu ...

    semoga beruntung diperhelatan ini ya Una :)
    salam

    BalasHapus
  50. kok keren ke perpustakaan segala
    biasane cuman ngajak mainan pasion opo kae..?
    hehe

    BalasHapus
  51. wah asyik tuh khayalanmu serupa perpus di univ mu...moga menang ya, suka gy berceritanya

    BalasHapus
  52. waduh.. waduh, kl udah berkhayal, tinggi bgt yah., sulit sih buat ngewujudinnya, tapi optimis aja lah mbak.. hehehe.. :D

    BalasHapus
  53. Karena telat jadi ga mau comment aach,,,,,
    Apa kaburnya mbak Una??? Bukunya udah nyampek yak. Kemarin SMS nya masuk ga ya??? :)

    BalasHapus
  54. Semoga menang yah unaaaa

    surga buku bwat saya yah dirumah ada perpustakaan kecil dan penuh buku. hahahahha

    BalasHapus
  55. Weh, perasaan lapak Una dah aku masukan blog list, tapi kok selalu ketinggalan up-date barunya, yah? :(

    Rajin banget ikutan give way, semoga menang. Mau klik ah lihat inponya, apa sih, temanya? :)

    Ngomong2, waktu daku gak ikutan giveway jangan Ngambek, yak, Una? Hehehehe...
    Karena berharap menjalin pertemanan di blog itu tak hanya kalau sekedar ada give way, tapi silaturahim yang berterusan :). Semoga saja...

    BalasHapus
  56. Kalo beneran rumah teletubiesnya yg ada di deket Danau itu, aku sering bgt tuh leyeh2 di depan danau yg viewnya persis ngadep itu rumah teletubies.... Btw selain mahasiswa, alumni/umum boleh ga sih maen k sana?

    BalasHapus
  57. semangat na, pasti suatu saat bisa terwujud.. tetep yah ngemilnya ga bakal ketinggalan hihihihi
    sekalian ada kolam renangnya, en bukunya yang waterproof kayak punya ayra. jadi olahraga sambil belajar hhmm yummyy...

    BalasHapus
  58. Izin baca-baca artikel disini ya mbak.

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!