We're Carnivores!

Teman aku, Sarah kepengen makan yang namanya wagyu plus pengen tahu yang namanya Holycow. Bagi para pecinta steak di Jakarta, aku rasa pasti tahu lah yang namanya Holycow. Aku sendiri juga penasaran, soalnya katanya enak sekali. Cuma pernah aku ke sana sekali di cabang Kebayoran, musti ngantre dulu, masuk waiting list. Ogah ah, cuma mau makan aja pake nunggu lama segala.

Akhirnya bertiga, aku, Sarah, dan Aji ke Holycow deh yang di Sabang. Mengajak teman yang lain, Nita, eh lembur, si Kartika, sibuk pacaran. Yo uwis. So kami ketemuan di Mekdonal Sarinah dan sebelum ke Holycow pun, ngemil mekdi dolo. Jalan kakilah kami dari Sarinah ke Jalan Agus Salim, Sabang. Letak Holycow Sabang sendiri di Seremanis di lantai lima yang juga lantai rooftop. Dengan pedenya kami duduk di luar, padahal Jakarta panas banget siang itu...

Hmmm... 
Ciyus amat jeng liat menunya.
Kertas menu sudah di tangan, kami nggak tahu mau makan apa. Eh, kok wagyunya mahal yak... Semua semua kami tanyakan sama masnya sampai masnya kayaknya bete. "Green tea-nya tawar apa gimana mas? Blue island itu isinya apa aja? Bedanya sirloin sama tenderloin apa?" Pokoknya kita banyak tanya deh. Yang aku kecewa sih, masak mau beli prime sirloin atau tenderloin enggak ada barangnya... Rrrr. Akhirnya si Sarah dan Aji pesan wagyu tenderloin dengan masing-masih saus barbekiu dan mushroom. Kalau aku pilih Buddy's Special Steak yang kata masnya daging paha sapi.

Sembari nunggu, kami dikasih cheese stick untuk dicemil. Yang pertama keluar punyaku dongs.

Buddy's Special Steak sama saus mushroom.
Steak disajikan dengan kentang goreng dan tumis bayam dan juga bendera. Selama ini aku lihat steak biasanya pendamping sayurnya enggak bayam. Mushroom saucenya enak cuma menurutku agak keasinan, apa karena aku nggak gitu suka asin. Kata temanku sih pas. Steaknya... hmmm... ya enak sih, tapi nggak WOW ahhh kataku mah.

Sementara itu wagyunya...

Belom dipoto sebelum dirusakinnn~
Wagyunya dagingnya lebih tebal. Dua temanku pesannya yang wagyu tenderloin, seharusnya tidak ada lemaknya dan mas-masnya pun bilang begitu. Eh kok ya ada juga pating glawir gitu lemaknya. Ngapusi. Aku nyobain dong punya si Aji dong ya. Biasa aja, hahaha... Padahal katanya daging wagyu tuh melt di mulut gitu. Mananya sih?! Kalau kata Aji sendiri sih melting.

Kesimpulan dari ke Holycow kemarin, aku dan Sarah bukan gemar-gemar banget sama daging jadi menurut kami sih biasa aja. Cuma si Aji, dia kan karnivor banget, bahkan katanya si wagyu ampe kebawa mimpi dan pengen lagi makan ke sana. Jadi judul blognya salah, bukan we tapi Aji doang yang karnivor. Aku dan Sarah kan omnivor~ lalalala...

Aji dan Sarah dengan wagyunya. 
Aku maunya mekbukkk!
Aku pribadi sih nggak akan coba lagi kecuali ditraktir atau dibayarin. Mungkin kalau suka steik, oke kali ya Holycow.

Suka makan steik?

43 komentar:

  1. Sejak hijrah ke batam blm pernh..dlu wktu di malang hampir tiap bulan mkn steak **traktiran dong hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Batam pasti ada kan tapi? Hehe...

      Hapus
  2. Aku nggak gitu suka daging un...aku sukanya sayur....hehe

    BalasHapus
  3. Gak begitu suka na, ilat ndesooo..senenge cemplon
    Hihihi

    BalasHapus
  4. Memang steak enak,tapi ini dia makanan serba seperti ini bisa sedikit mengganggu kesehatan karena memang cara cepat penyajiannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mengganggu kesehatan kalau makannya sering-sering :D

      Hapus
  5. wah baru mau nyobain holycow na...tapi sepertinya biasa aja yah...males dehh!hehehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha cobain aja Mi, kali aja menurut Mami enak :p

      Hapus
  6. Un, makan itu soal faktor umur juga kayaknya..Aku ngeri melihat daging2 dipiring kalian hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga aslinya rada-rada gilo :D

      Hapus
  7. enak memang, tapi enak maneh nek mangan jangan kangkung dimasakne mboke bocah-bocah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha mas zach selera kita sama ternyata

      Hapus
    2. Ahahaha iya enak sayur bayem bikinan nyokap eike :D

      Hapus
  8. pengen dah nyobain holycow....

    BalasHapus
  9. Gia pernah makan steak di American Grill, dan kapok kesana lagi
    --> http://giasittighaliyah.blogspot.com/2013/02/1-juta-seriusssss.html

    Abis berapa duit tuh Kak Un, sampe sejutaan juga gak? hehe

    BalasHapus
  10. sama warung steak enak mana Na?

    BalasHapus
  11. aku kebetulan ngga makan daging sapi..tapi ya sih..kayanya temen-temenku juga lagi pada suka ngomongin Holycow..

    BalasHapus
  12. Aku belum pernah makan stik berbayar. Klo gratisan sering di ultah ato acaranya teman. jadi lom tau persis wagyu tu apa. hehehe :D

    BalasHapus
  13. jadi kepingiiiin steak...
    kepingiiiiiinnnn

    BalasHapus
  14. kl saya pernah makannya di holycow senopati. Ternyata skrg udah pecah kerjasama, ya. Dulu sama dg holy cow lainnya. Kl di Sabang rame, gak? Di Senopati minta ampun deh ramenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius? Wah baru tahu...
      Aku ke sana siang jadi gak rame :D

      Hapus
  15. menungso kan emang pemakan segala un
    jangankan daging mateng, daging mentah saja doyan
    apapun diembat sampe keringat orang lain juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku sih ogah ngembat keringet orang
      Mambuuu~

      Hapus
  16. Mbak Una, kuakui blogmu emang keren abis
    foto2nya original
    bahkan steaknya begitu menggoda..
    :D

    BalasHapus
  17. yang lagi lihat menu mukanya serius banget :)

    BalasHapus
  18. suka asal nggak alot, una .. :D
    eh tapi tumis bayem ya sayurnya .. hmmmm

    BalasHapus
  19. kalau dari fotonya sih kliatannya enak ... *berarti pinter lhe moto :D

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!