Ngayogjazz dan Desa Wisata

Jogja punya satu event jazz yang oke bernama Ngayogjazz. Lokasi diadakannya pun nggak pernah di tengah kota Jogja. Pernah di Desa Wisata Tembi, Kotagede, dan yang terakhir tahun 2012 lalu di Desa Wisata Brayut. Musik jazz yang seakan-akan menjadi musik elit membuat Djaduk Ferianto bersama rekan-rekannya menyelenggarakan festival jazz yang lebih merakyat dan luwes, Ngayogjazz.

Tahun 2012 lalu aku datang ke Ngayogjazz 2012 bersama bapak, ibu, teman ibuku, dan tanteku. Meski aku lama tinggal di Jogja, suer deh baru kali itu aku mendengar nama Desa Wisata: Brayut, yang menjadi lokasi acaranya. Lokasinya tak jauh dari Jalan Magelang dekat J*jamu*anKarena hujan deras, pembukaannya diundur. Dengan mendukung kearifan lokal, ada bagian pembukaan yang dilakukan oleh warga Desa Brayut.


Proklamasi Ngayogjazz.
Rangkaian pembukaan Ngayogjazz 2012.
Waktu itu, dalam hatiku, aku bertanya-tanya. Desa biasa kayak gini ini dijadiin desa wisata? Aku cuma melihat papan peta Desa Wisata yang berdiri di sana. Mungkin karena aku kerap lihat suasana desa kayak gitu di Jogja, jadi ya biasa wae. Eh, rupanya ada banyak yang bisa dilakukan di Desa Wisata Brayut itu. Desa wisata yang diresmikan pada 14 Agustus 1999 itu menawarkan kehidupan desa dan pengalaman seperti bertani, bermain gamelan, menari, membatik, dan masih banyak lainnya. Juga ada beberapa joglo, limasan, dan pendopo.

Ternyata di sana rumah penduduk dijadikan homestay bagi wisatawan yang ingin merasakan Brayut. Ada sanggar tari, sanggar batik, dan pusat kerajinan juga di sana. Dijual di sana hasil karya kerajinan warga desa yang menjadi ciri khas produk Desa Brayut.

Tak jauh dari sana juga ada Desa Wisata Pentingsari. Sejenis, menawarkan suasana desa. Aku pribadi nggak tertarik blas ngeliatnya pas ke sana. Tapi ya, liat jadwal rombongan yang bakal datang ke Pentingsari, wah padat sekali. Kulihat beberapa rombongan sekolah elit dari Jakarta pun berlibur di Desa Pentingsari, Sleman!

Desa wisata di Jogjakarta yang populer lainnya ialah Bejiharjo. Sudah pernah kutulis dalam blog ini sebelumnya. Bejiharjo merupakan nama desa lokasi Gua Pindul yang lagi nge-hip itu berada. Desa wisata yang menurutku sukses karena gerak kehidupan di sana jadi lebih hidup karena potensi yang dimilikinya. Sebaliknya, aku juga pernah melihat banyak desa wisata di daerah Bantul, tapi sepinya boooo'. Apa karena kurang promosi ya...

Dan balik lagi ke Ngayogjazz... aku penasaran tahun ini bakal dilaksanakan di desa mana lagi ya... Anw, pernah ke desa wisata?

53 komentar:

  1. Itu kenapa wajahnya mbak una diblur? :/

    BalasHapus
  2. Belum pernah berkesempatan nonton Ngayogjazz
    Hiks

    BalasHapus
  3. lucu ya, namanya gua pindul
    XD

    BalasHapus
  4. baru denger yang ini, na. bulan berapa biasanya ada acara khususnya, na? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak tau aku ada acara khusus pa kagak :p

      Hapus
  5. wowww muka una kotak kyk spongebobb... :p

    BalasHapus
  6. ngayogrock ada nggak? kalo ada, mauuu

    BalasHapus
  7. keren fotonya sayang foto una di blur

    BalasHapus
  8. desa wisata? belum pernahhhh...
    ternyata masih banyak tempat di yogya yg belum sempat aku kunjungi ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, aku juga masih banyak yang belom mbak T.T

      Hapus
  9. Saya baru tahu jika ada nama desa Brayut. Orang jogja tapi tidak tahu daerahnya. Saya penyuka musik jazz, koleksi laguku umumnya jenis jazz.

    BalasHapus
  10. banyak lokasi2 yang aku gak ngeh. =.=' harus ke jogja lagi nih kapan2 (Amin)

    BalasHapus
  11. Desa Wisata di Jogja ternyata banyak juga ya Un. Baru tahu dan baca disini tentang Brayut ini..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak beud, ampek bingung kenapa tu dijadiin desa wisata :D

      Hapus
  12. Cuman pernah denger ada ngayogjazz, beum sempat nonton udah keburu merantau :)

    BalasHapus
  13. padahal uda pada tau gmn wajah una.. pake diilangin sgala mukanya :D

    BalasHapus
  14. Paling sebel nek wajahmu di urek2...padahal kan aku kangen wajah imyuutt muuu!

    BalasHapus
  15. memang ngayogyazz mempunyai cerita tersendiri :D

    BalasHapus
  16. karena memang di jogja sudah terkenal dengan wisatanya jadi setiap desa pun bisa disulap jadi desa wisata hehe.. kalau di tempat saya belum mungkin lah xixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em, rada gak oke ya kalo gitu sebenarnya :D

      Hapus
  17. kalo aku biasanya nyerambi jazz di menteng

    BalasHapus
  18. @Uswah:
    setuju ama Uswah, bagi yg penasaran wajah siapa itu yg ditutup, liat header diatas blog ini aja deh..
    hehe
    ^_^

    BalasHapus
  19. Ibu e ayu mbak, percis banget yoo kayak dirimu mbak :D

    BalasHapus
  20. Selalu dan selalu di blur photonya.... huehehe

    BalasHapus
  21. selalu ngakak deh tiap ngeliat poto sing mpunya blognya di buremin :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal saya selalu serius loh ngebureminnya :P

      Hapus
  22. aaaah. pasti ayem bbnget Na menikmati jazz di tengah kesyahduan Jogja.

    BalasHapus
  23. wah acaranya keren, memang diburemin itu trademark nya ya? :)

    BalasHapus
  24. Wah, wingi2 jarang posting, bareng saiki mbrondong postingan Na.
    Jogja memang top, wong2e kreatip2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya kan Januari liburan je :D

      Hapus
  25. kok pas di ngayogjazz ngga ketemu sama aku sih :)

    mudah2an tahun 2013 di desa wisata jelok di gunungkidul, hihihi

    BalasHapus
  26. lho, kok ada foto bojoku??

    BalasHapus
  27. aku juga baru denger tuh na, dan selama ini seh gak pernah ke desa wisata deh >.<

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!