Ngorek PP-IPTEK

Rasanya, kalau aku ke TMII selalunya mampir juga ke PP-IPTEK. Tapi aku baru tahu kemarin kepanjangan PP dalam PP-IPTEK. Pusat Peragaan. Waktu kecil, kayaknya peraga-peraga IPTEK di PP-IPTEK tuh 'wow' banget deh. Meskipun penjelasan fisika dari peraga itu, aku pun juga nggak paham...


Aku ingat sekali waktu ada tur untuk anak-anak karyawan perusahaan ibuku bekerja dulu, turnya ke Taman Mini Indonesia Indah. Kala itu mungkin aku masih SD kali. Karena rombongan, ada workshop gitu lah. Hanya satu peragaan yang aku ingat sampai sekarang dalam workshop itu: bahwa susah sekali minum teh botol dengan dua sedotan, dengan satu sedotan di luar botol. Kayaknya cuma gitu doang ya, tapi aku kagumnya dulu minta amplooopp. *sori Un, amplopnya abis.*

Kalau peraga dalam PP-IPTEKnya sendiri yang paling berkesan sih sepeda di atas tali tegang itu. Orang yang naik sepeda itu, tidak akan jatuh. Penjelasannya sih katanya kan tali itu datar, trus ada besi yang bikin seimbang antara sepeda dan pengendaranya... jadi mau gimana ya tetap seimbang. Tapi aku tetep nggak paham sama penjelasan itu.


Ke Taman Mini kemarin (kemarinnya au' berapa hari lalu), ohhh sudah barang tentu aku ke PP-IPTEK juga. Batinku, aku bisa makakke (menumbalkan) sepupuku buat naik itu sepeda di atas tali. Oh tak sangka, sepedanya kayak tidak ada mbak/mas yang menunggui gitu. Jadi intinya ndak bisa dipakai. Huuu...

Masuk PP-IPTEK menurutku mahal juga... 16.500 per kapita. Pas masuk jeng jeng, kayak kosong gitu... melompong. Zonk. Entah kenapa pesona PP-IPTEK tidak sememesona dahulu. Alat peraga banyak yang 'sedang diperbaiki'. Kayaknya pun sudah agak abal-abal gitu. Di bagian tengah, bagian energi, alat peraga pun kayaknya sudah banyak yang nggak ada. Beuuuhhh...


Ada bagian mengenai pengenalan anatomi tubuh, tapi alatnya matiiii nggak bisa diklik-klik! Aneh tenan... agak bosan kami di section itu. Kemudian kami masuk ke tempat yang katanya peraga baru, mengenai flu burung dan influenza. Itu pun banyak yang nggak jalan alatnya. Padahal ada peraga yang menurutku keren, mengenai bersin. Ditunjukkan dengan orang-orangan dalam etalase, bahwa kalau bersin tuh jarak liur yang keluar dari mulut tuh bisa jauh sekali. Makanya kalau bersin tutup mulut ya, anak-anak!!

Sayang... saklarnya dipencet nggak mau jalan...

Di section bagian kereta lumayan menarik karena si sepupuku ini kan suka ama kereta. Alhamdulillah ada miniatur kota yang ada keretanya, bisa jalan... dipencet saklarnya, keretanya jalan. Woo-hoo. Sesuatu yah...

Di bagian listrik dan magnet juga seruuu. Ada peraga yang mensimulasikan bagaimana halilintar bisa terjadi, ada bola listrik, ada telur yang kalau dikasih listrik bisa berdiri, nah aku lupa ada peraga gitu, kalau kita megang bolanya, rambut kita bakal berdiri. Sepupuku kan megang tuh ya, rambutnya ada yang berdiri dikit. Eh tanteku megang rambut anaknya, malah tanteku yang kesetrum. Mbengok-mbengok sendiri satu PP-IPTEK denger semua...




Kemudian di bagian gelombang ada peraga perbedaan tsunami dan gelombang laut biasa. Ada bucket radio, yang mana speaker bisa diganti dengan ember atau mangkok. Ada juga kursi paku, paku kalau dijejer-jejer membentuk persegi panjang, trus didudukin, bakal nggak sakit. Paradoks. Ada peraga aeromovel bahwa kalau kereta dikasih tekanan angin, jalannya bakal lebih kencang.

Trus kami masuk ke ruangan anak kecil, ada labirin cermin.

Trus... udah deh! Huhuhu, nggak banyak yang bisa kami coba di sana. Nggak cuma banyak yang nggak nyala. Tapi, banyak banget!!! Agak kecewa juga sih aku masuk sana... Tapi ndak apa deh, semoga uang tiketnya bisa buat maintenans biar bisa jadi science center yang keren. Sama satu lagi dong, mbok jual astronaut ice cream.

Ada yang pernah dan suka ke PP-IPTEK?

❤❤❤

141 komentar:

  1. jawabanku..tidak pernah. huhu
    serunya jalan-jalan.......
    mau juga jalan-jalan
    serunya jalan-jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ke Jakarta dong sini mbak... xD

      Hapus
  2. aku pernah nyobaiinnnn yg bola listrik ituuuhh, dulu kan aku belum pakai kerudung Na, rambutku kan macem dirimu keriting ikal tak jelas, begitu megang bola listrik ituu, kalau yg lain paling cuma sedikit rambutnya yang berdiri, akuuuu kok ya banyakkk banget rambutnya yg berdiri. Apakah rambut keriting lebih bisa menghantarkan listrik dibandingkan dengan rambut lurus??

    yaaahhh sayang banget yah ngga dirawat tuh kayaknya, dulu pas aku ke sana sepedanya masih bisa dinaekin lho, alat2 peraganya juga lengkap bisa dicoba semua.

    Dari tadi ngomongny dulu dulu terus emang kapan sih kesananya? hmmm jaman SMP sekitar 15 tahun yg lalu -__________-

    BalasHapus
    Balasan
    1. HEEEEEEY, rambutku keriting jelas!!! Bukan nggak jelas, huhuhu...
      Masa' sih? Aku ndak mau coba, takut kesetrum, wkwkwk...

      Hapus
  3. Kalo di Jogja TAMAN PINTER kali ya...... hehehe :)

    BalasHapus
  4. saya malah belum pernah kesana... -___-

    BalasHapus
  5. Aku belum pernah ke PP-IPTEK, Beberapa hal yang sangat mengecewakan bila aku ke museum di indonesia ini apalagi di medan bahwa kurangnya perawatan atas segala fasilitas yang ada, sehingga terkadang perasaan miris yang timbul, bukan perasaan terkagum-kagum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mas... menyedihkan hehehe...
      Maimun juga kasian tuh...

      Hapus
  6. ok
    thx info dan kekecewaannya
    mudah-mudahan ntar bisa kesana
    heehehe

    BalasHapus
  7. Beloomm..
    Aku kemaren mau ngajangin Liburan Olive Ke IPTek yang ada di Kota Baru PAdalarang ..
    GA sempet aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah yang puspa iptek itu ya...
      Ke sana dong mbak...
      Tar cerita cerita...

      Hapus
  8. yg DI PERagaan halilintar, kamu gak ikutan megang rambut sepupumu Na?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ndak isa, itu cuma liat doang... gak megang2...

      Hapus
  9. PP iptek? kepanjangan dari si "PP" nya nih apa mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah loh, serius nih ga tau?

      Hapus
    2. waduh masak masalah PP saja saya harus tanya google nih

      Hapus
    3. gak usah dijawab! saya sudah tahu, barusan browsing. PP = Pusat Peragaan. hehehe maklum di mojokerto ga ada PP, yang ada cuma tempe. :p

      Hapus
    4. Aku juga gak mau jawab. Sudah aku tulis di atas kok... Huuuu...

      Hapus
  10. kalo liat fotonya kok sampeyan kayak tukang ngasuh anak gt ya mbak Un. Hehe *peace

    BalasHapus
  11. Alat peraga yang kusuka di PP Iptek itu sepeda keseimbangan yang bisa berjalan di atas tali.. luar biasa mencobanya deg2an banget mbak.. :D

    BalasHapus
  12. wahahaha,, kalau saya suka banget yang mainin bola listrik itu mba..
    rambut bisa naik ke atas :D

    BalasHapus
  13. hmmm..
    blm pernah kesana....
    :P

    BalasHapus
  14. ngakak mbayangin tantenya una mbengok-mbengok nganti sak PP iptek denger semua.....hehe...

    BalasHapus
  15. makakke alias tumbal hehe... niatnya udah g' baik jadi gagal deh hehe...hallo wong pekajangan hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku bukan orang Pekajangan huuu...

      Hapus
  16. Waah ada foto Bucket Radio, itu tuh alat yang gia buatin video buat tugas bahasa inggris.. hehehe \n_n/

    BalasHapus
  17. Pengunjunge kok sepi koyo kuburan yo...
    Kuwi sakjane ono pengunjung liyane opo ora Na?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dikit banget pak... kasian deh museumnya hihihi xD

      Hapus
  18. haha...gagal makakke sodara ya Na..makanya jangan punya niat iseng, hehe...
    Yah, sayang ya bila alat2 itu tak berfungsi sebagaimana mestinya..anak2 jadi makin gak tertarik deh, kalah sama dongeng2 manca..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... asikan museum di luar negeri, hahaha... xD

      Hapus
  19. aku belum pernah ke iptek :P

    BalasHapus
  20. Saya beberapa kali ke TMII tapi belum pernah masuk ke stand ini. kalau Museum ABRI dah pernah
    Salam sayank selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama museum keprajuritan sama gak ya, Pakde?

      Hapus
  21. wah... keren ngeliat foto-foto mueseum ipteknya...
    jadi pengen kesana....

    BalasHapus
  22. wew asyik ya jalan2 terus.. hufft..

    BalasHapus
  23. Gak pernah liat PP! Sbab gue gak pernah ke TMII #NGENEZ MONICA

    BalasHapus
  24. kalo ditanya suka? gue suka banget liat'innya Una. tapi kalo elo nanya pernah gak kesitu? buuuahhh, ngeliat aza baru hari ini dari blog elo, apalagi nginjak'in kaki kelokasi itu!

    BalasHapus
  25. aku durung tau mrono .. huhuhu ... jakartaku batal ... >.< " ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alah, ngomong thok huuuu...
      Kamu nek ngisi komen persis spammer jeh...

      Hapus
  26. Wah! Jalan-jalan mulu nih mbak... aku belum pernah ke PP iptek. Itu yang di mana sih mbak? Cibingong bukan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... dong dong banget nggak sih... maap mbak, itu di TMII, lagi-lagi saya khilaf.. :p

      Hapus
    2. Huuuu, hehehe... xD
      Ndak apa... :P

      Hapus
    3. emang program jalan-jalannya tiap berapa hari sekali mbak?

      Hapus
    4. Hahahaha, kayak apa aja lho tiap berapa hari :P

      Hapus
    5. ya siapa tau.. abisnya tiap post jalan-jalan mulu...

      Hapus
  27. belompernah ke sonoooooh. Koyoknya seru ya, Una. Sayang alatnya banyak yang rusak. G juga penasaran bok, sepeda kawat itu gimana sih? *garuk2 jidat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ya sepeda di atas tali gitu :D

      Hapus
  28. pernah ke PP-IPTEK sekitar bulan Maret 2010. waktu itu juga lagi diperbaiki jadi terbatas banget mau mainan alat peraganya... -__________-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sampai sekarang dong ya perbaikannya -___-"

      Hapus
  29. besok ke Ragunan dan coba beramah tamah dengan kerabat jauh :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi ya sana :P
      Salam buat lemur ya...

      Hapus
  30. taman pintar aja aku belom pernah un..
    hiks..

    BalasHapus
  31. woooooh udah beda banget sama yang duluuuu.. jadi kereeen (O.O)

    BalasHapus
  32. Sory tempanya lagi di kosongin, soalnya Prof. Stupid Monkey nya lagi ngerancang alat yg canggih buat di pajang yaaaa :D
    besok2 bayar masuknya naek jadi 500 rebu dollar, hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. NGOOKKKK~
      500 ribu dolar? Murah ammmaaat~

      Hapus
  33. ih sayang ya seperti tidak terurus begitu...
    padahal, bagus loh buat belajar...
    yg bagian service lagi sibuk ngurusin pilkada kali...

    wahahahaha... gak nyambung..

    BalasHapus
  34. kalau tentang iptek tu selalu luar biasa sob..

    BalasHapus
  35. aku belum pernah ke PP-IPTEK. Liat fotonya, kayaknya tempatnya sepi banget :D

    BalasHapus
  36. Aku belum pernah kesitu mba :D
    cerita mba jadi referensi saya. makasih ya :)

    Btw, salam kenal mba..

    BalasHapus
  37. pascal suka banget nih kesini kayanya :) belum pernah aku ajak hehehe. Una PP-IPTEKnya kok kayanyasepi gitu ya? apa waktu mau difoto orang2nya diusir dulu:-p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha emang sepi gitu deh Mbak... ;D

      Hapus
  38. tambah sepi... :D




    #Salam Silaturahmi.

    BalasHapus
  39. awal tulisan, kukira foto2nya foro jadul, di akhir cerita baru ngeh itu foto2 baru... -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bacanya paragraf awal ma akhir doang ya :p

      Hapus
  40. Aku belum pernah ke PP-IPTEK, tapi kalau ke Taman Pintar Jogja, lumayan sering.. Una pernah ke Tampin kan? Bagaimana perbandingannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi dari luar sih apik Taman Pintar... aku cuma pernah coba peraga Taman Pintar yang di luar :D

      Hapus
  41. harus coba tuh ke pp iptek mbak,, lum coba akuuu... malah naek ballon gede disana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah yang balon aku gak cobaaa...

      Hapus
  42. Meskipun penjelasan fisika dari peraga itu, aku pun juga nggak paham...

    kemprut dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk yo ben tho,,, kan aku pethuk mas :((

      Hapus
  43. Aku dulu waktu ke TMII pas kecil juga paling semangat masuk PP-IPTEK ini Na :D

    Btw, kayaknya TMII ini kok agak kurang terawat gitu ya? Dari posting sebelumnya juga gitu. Kesannya kayak agak-agak terlantar gitu?? Iya nggak sih? Hmmmm....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aku juga mas, tapi sekarang gak semangat :(
      Emang jelek TMII hihihi gak tau deh tuh, kayak gak ada duit... tapi kayaknya gak mungkin...

      Hapus
  44. Aku belum pernah ke situ, Una..moga nanti bisa ke situ bareng Raja :D

    Sayang banget tapi ya kalo banyak alat peraganya yang gak bisa dipake gitu. Gitu deh negara kita ya, kalo soal bangun apa-apa cepet, giliran memeliharanya yang susah

    BalasHapus
  45. Wowww, beneran WOW banget ya na.. tampak sangat sophisticated dan futuristik.. jadi mau ke sana..

    BalasHapus
  46. Leg pp iptek i pernah mbak di jatim park, ada yang begituan juga, dan semua nya seru2 permainannya , tapi masuknya jadi satu tiket terusan pake gelang di jatim park mbak un :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jatim Park 1 ya itu? Wah aku belum pernah yang Jatim Park 1...

      Hapus
  47. mudah-mudahan kalao Kanaya besar udah kumplit alat peraganya

    BalasHapus
  48. Mba Un, aku durung pernah liat PP IPTEK kaya gitu.
    ini baru lihat disini je. . . :)

    BalasHapus
  49. aku pernah kesitu sekali
    tapi berhubung ke situnya waktu udah gede jadina ga terlalu excited juga

    BalasHapus
  50. dhe ke tempat peraga kayak gitu baru sekali na, itu pun pas zaman SMA dulu.. hahahaha :P

    unaaaaaa..!! tak rindukah kau padaku?? *kecup2una*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah lama ya SMA nya mbak? :P
      Rindu... dikit. *dingin*
      Wkwkwkwk...

      Hapus
  51. blm pernah ke tempat2 seperti itu, tp seru jg ya kalo berbau2 science IPTEK gitu.
    kereen

    BalasHapus
  52. aku...
    aku...
    belum pernah kesanaaa.... :D

    jian keren keren ya di sana... :D

    BalasHapus
  53. saya ingat waktu sering main ke TMI saat masih di SMA dahulu, wah senangnya bisa berjalanjalan ke sana. Senang dengan artikel ini, jadi tau perkembangan TMII dibidang IPTEK. Awesome

    BalasHapus
  54. berkunjung sore hari neh broww

    BalasHapus
  55. mangap..mlongo...spicles...tak nggowo maem biyen hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kok dua kali sih mi komennya :p

      Hapus
  56. pas kebetulan aja mbak una ke situnya lagi ada perbaikan. Kalau aku penasaran sama naik sepeda sama bola yang kayak penyihir itu lho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe perbaikan tapi kok banyak banget ya...

      Hapus
  57. aku baru rencana mo kesini loh. Pas bgt una posting ttg t4 ini. Pasti anak2 seneng deh ke sini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pasti seneng, tapi ya gitu deh, banyak alat yang gak fungsi :(

      Hapus
  58. mangap..mlongo...spicles...tak nggowo maem biyen hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk bukan biyen tuh... tapi 'sik' :P

      Hapus
  59. sayang sekali ya.... padahal sejak kemarin kepikiran kesini... ternyata banyak yang ga nyala ya,... ayo dong di perbaiki ya.. hiks...

    BalasHapus
  60. belum pernah.. tapi pengen. itu radionya kok bisa pake ember buat speakernya...?

    BalasHapus
  61. kayaknya belum pernah ke PP-IPTEK nya, tapi saya rasa kayaknya seru deh...

    BalasHapus
  62. Bagus postingnya sob
    salam kenal n sekalian izin follow ya

    BalasHapus
  63. berbagi Kata Kata Motivasi
    Orang hadir di hidupmu karena sebuah alasan. Mereka berimu bahagia dan kecewa. Ada yg sesaat, tapi ada yg selamanya,
    semoga bermanfaat dapat di terima dan salam kenal sukses selalu dan ku tunggu kunjungan baliknya ya :D

    BalasHapus
  64. Ah iya baru kesana bulan mei
    dan emang alat peraganya koq kasian banget
    Padahal bagus2 loh..smoga makin dirawat deh :D

    BalasHapus
  65. Dulu pas jaman lulusan SMP belom sebagus ini deh kayaknya si PP IPTEK inih. Sekarang sih jauh lebih bagus dengan segala kekurangannya.

    Ngakak pas baca komen yang nanya kepanjangan PP apaan. Hihihi :P

    BalasHapus
  66. selalu ya un, uang tiketnya berharap untuk perbaikan.. jadinya orang-orang pada mau deh kesana.. Kalau aku mikir mikir dulu deh.. takut sayang waktunya cuma buat ke TMII,, tapi ibu aku ntar pengen kesana loh kalau gak salah >.<

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!