Bahasa Jawanya Jogja

Kepengen nulis ini gara-gara beberapa minggu lalu, aku dibilang sama sedulurku, "Na, lha kok logatmu ki Jogja banget tho yo Na?"

Walah. Tak kirain logat ngomongku tuh logat bule loh.

Ngomong-ngomong, aku pernah tulis di postingan lalu entah yang mana, kalau sebenarnya aku telat berbahasa Jawa. Seperti kebanyakan keluarga yang migrasi ke ibukota, biasanya anak dari keluarga itu, bisa jadi nggak diwariskan ngomong Bahasa Jawa/daerah, atau, kalaupun orang tuanya selalu berbahasa daerah, tetap saja anaknya cuma bisa pasif. Ya kaaan?

Makanya dulu waktu aku kecil, aku menganggap Bahasa Jawa tuh Bahasa yang huruf a-nya, dilafalkan menjadi 'o'. Kayak kata 'iya' menjadi 'iyo', 'apa menjadi 'opo'.

Dulu waktu kecil aku pernah ngomong (berdasarkan cerita ibuk): "Ibuk, aku kok ketowo-ketowo iki..." Maksudnya, "Ibu, aku kok ketawa-ketawa ini..." Stchupidh.

Dan akhirnya, sekarang aku bisa bercakap-cakap aktif pakai Bahasa Jawa. Meski cuma bisa ngoko. Krama nyerah. Tapi krama inggil banget alias misuh, bisa. Lalala...

Tak pikir-pikir, iya juga ya. Bahasa Jawa yang dipakai di Jogja ada beda dengan Bahasa Jawa di daerah lain. Dari hasil ingatanku dan dibantu dengan referensi-referensi yang menunjang, inilah perbedaannya...

Candi Gebang Jogjaaaa~ lalalala...

Penggunaan 'po'
'Po' ini merupakan kependekan dari 'opo' yang berarti 'apa'. Biasanya digunakan pada kalimat seperti ini: "Hooh po? Iyo po?" Kalau di Bahasa Jawa lain, seperti Jawa Timuran lebih memakai 'ta'. "Iyo ta?" Artinya, "Iya apa?"

'Dhong'
We don't use 'mudeng' as 'understand, we use 'dhong'! Dhong itu artinya paham. Jadi kalau ada orang bilang 'ora dhong', maksudnya 'nggak paham'. Dhong ra?

Akhiran 'je' di akhir kalimat
Kalau yang ini aku nyerah arti 'je' apaan. Kadang-kadang sebuah kata nggak bisa diartikan, bisanya dirasakan. Contoh kalimatnya begini nih (pakai Bahasa Indo dikasih akhiran): "Lha, dia ngga pulang-pulang je..." atau "Ini gimana je?" Ada yang bisa mengartikan 'je' ini apa?

Misuhan
♥ Asem, biasanya kata ini digunakan untuk mengungkapkan kekesalan. Tingkat kekasaran, nggak kasar blas.

"Un, kamu kok elek sih?"
"Asem..."

Bajigur, kata yang merupakan penghalusan dari baji****. Tingkat kekasaran, nggak kasar.

"Bajigur ik, IPku jelekkkk. Dosennyaaaa pelitttt..."

♥ Pekok, artinya tolol. Tingkat kekasaran, tergantung yang dikatain.

"Pantesan, IPmu elek. Pekok sih kamu!"

♥ Pethuk, artinya tolol. E-nya, dibaca dengan e taling seperti dari kata 'enak'. Tingkat kekasaran diragukan. Menurutku biasa aja, karena di keluargaku sering dipakai. Tapi aku pernah ngobrol dengan orang agak-agak ada turunan ndoro alias bangsawan gitu, dia cerita dia nangis dikatain pethuk. Kalau aku kayak dia, udah sakit-sakitan kali ya, soale dikatain 'pethuk' terus setiap hari. 

"Nggak ya. Aku nggak pethuk kok. Aku pinter."


Eh, sori lho kalau ada yang tersinggung dengan kata 'pethuk' ini. Wkwkwk...

Basa Walikan
Pernah dengar 'dagadu'? Dagadu merupakan kata yang merupakan kata walikan yang berarti 'matamu'. Makanya, logonya gambar mata. Basa Walikan ini artinya bahasa yang dibalik. Caranya, bingung le menjelaskan.

ambil di sini
Jadi ya gitu, huruf di baris pertama dijadikan huruf di baris ketiga. Dan sebaliknya. Dan huruf di baris kedua dijadikan huruf di baris keempat. Dan sebaliknya. Makanya kenapa matamu bisa jadi dagadu. 

Huruf 'ma', pada baris keempat, maka akan menjadi huruf 'da' di baris kedua. Sedangkan 'ta' di baris kedua, menjadi 'ga'. Perbedaan huruf vokal yaaa, tinggal diganti saja. Makanya 'mu' menjadi 'du'. Dagadu deh.

Bingung nggak? Aku juga bingung jelasinnya. Biar gampang coba generator walikan yukkk~ 

Namamu kalau dibalik jadi apa? Nama panjangku bakal jadi: Biggi Yabudha Thisatha. Sebelumnya aku juga pernah pasang link ini di MP. Dan aku bilang, pantesan aja guehhh nggak slimmi, slimmi (baca: kurus), wong namanya aja jadi 'Biggi'.

Beberapa kata yang terkenal biasa diwalik:
ora = poya
duwit = mothig
japemethe = cahe dewe

dan banyak kata yang lainnya.

Dan yang Lain-Lain
Masih banyak sebenarnya perbedaan Bahasa Jawa dialek Jogja dengan dialek lain. Seperti penggunaan imbuhan 'ik' dan 'o', kebiasaan menambahkan 'm' pada kata berhuruf depan B, misalnya 'mBantul', penggunaan 'jan'. Masih banyak~ hihihi.

Sambisari~ lalalala~

Ya sudah deh segini dulu yaaa. Kalau salah, mohon dikoreksi xD

XOXO
UNA

124 komentar:

  1. iso2e kromo inggil banget alias misuh ig jan pethuuuuuuk. . .

    oalaaah dab2. . .wkwkwkwkwkwwkwkwkwk
    wes aaah rep turu

    BalasHapus
  2. ora dhong soal basa walikan

    dulu prnah dijelasin sepupuku, tetep msh ngga ngerti smpe skrg, bs kasih privat Na? :D

    BalasHapus
  3. aku tuh tau akhiran je baru2 ini aja loh:) bingung awalnya artinya apa sih

    BalasHapus
  4. Aku ora mudeng Una. Kmu aja udah pusing sama bhasa jawamu yang hambar buat kmu plajari atau ketahui apalagi aku, sunda, tapi keluargaku jarang ngomong "ngobrol" pake bahasa Sunda. Padahal aku berharap pingin nguasain bahasa biar jadi jajaka sunda ahahahah

    BalasHapus
  5. kalo menurutku je itu sebagai penegasan saja yo.

    BalasHapus
  6. boso walikan aku bisa cepet benget ngomongnya Una.

    Hire dab? Dalad yo... sing pedhan ojo ngayal ngayal. Poya muthig... hahahaha...

    BalasHapus
  7. Aku cukup mengerti bahasa Jawa (yang ngoko tapinya, krama cuma dikiit banget karena dulu pas SD-SMP kan harus belajar di sekolah gitu) soalnya sampai SMA tinggal di Jogja; walaupun di keluarga kalau ngomong nggak pakai bahasa Jawa sih, hehehe :P

    Btw, iya tuh, bahasa Jawanya Jawa Tengah (Jogja dan sekitarnya) sama Jawa Timur itu beda banget. Jawa Tengah kalau menurutku lebih "halus" gitu ya :)

    BalasHapus
  8. wedew..pelajaran bahasa jawa...
    -___- sikit-sikit paham. tapi walikan saya nyerah, eh namamu unique looo. kalau namaku dibalik2 juga jadinya apa una?

    BalasHapus
  9. yo aku dong! aku lak wong mbantul je! bhahaha

    BalasHapus
  10. Wah kalau hanya misuh memang gampang Una, tapi kalau belajar yang benar memang sulit hehehe..

    "je" menurt saya sama dengan "rek"

    BalasHapus
  11. Ternyata bahasa jawa juga susah Mbak Una..Terutama bagi orang non-jawa seperti saya. Wezz iki ngomong 'susah' opo je? Hahaha..

    BalasHapus
  12. @Kaito Kidd Aku dudu mas-mas, pethuk ik...

    BalasHapus
  13. @Faizal Indra kusuma Aku ga bilang hambar tuh... yeeeiyyy~ jadi kamu jajaka apa?

    BalasHapus
  14. @zilko Woalah... masnya orang mana je? @_@

    BalasHapus
  15. @Sofyan Tapi kan 'rek' ada artinya sendiri tho... hmmm...

    BalasHapus
  16. @Evi Jiaaah iso juga mbak boso jowo xD

    BalasHapus
  17. aku paling ra dhong yo basa walikan ki un....meski di jelasin berkali-kali karo bojoku tetep wae ra mudheng...hehe...maklum lemot kelas kakap...hehe...

    BalasHapus
  18. post san mu kok jowo2 ngunu te, wes kesel ta gawe bahasane wong londo? wkwkwkwwkwk......

    BalasHapus
  19. bedanya pethuk =tolol
    sama petuk yang satu lagi apa Na? :D
    ada kan dipetuk = dijemput :D

    buka lembar khusus untuk postingan bahasa Jawa, gimana Na? Keren tuh .. ajak Shaun ma Shirley xixixi

    BalasHapus
  20. sekarang uda lupa honocorokonya,
    dagadu = matamu :D
    buleeee yah uuuuuuuuunnnn

    BalasHapus
  21. Wew ah.. Kan aku yang bilang hambar. Emang bukan Una. Ah una GR. Jajaka Subang Jabar. Tp itu cuma mimpi dulu.

    BalasHapus
  22. aku bukan orang Jawa, tapi tiba-tiba jadi medhok gara-gara sati divisiku orang Jawa semua... wakakakaka

    BalasHapus
  23. wew susah juga yah, tapi aku suka belajar bhs jawa, waktu kul dulu aku punya temen orang semarang, jogja gitu..jadi sering bljar bhs jawa..walaupun sampai sekarang blm bisa2 hahaha...

    BalasHapus
  24. Saya gag faham blas Na bahasa Jawa.

    BalasHapus
  25. @Mami Zidane Wkwkwk gampang ngono kok mbak :P

    BalasHapus
  26. @nicamperenique Beda dong. Pethuk dijemput itu e-nya pepet. Kalau pethuk tolol, e-nya taling.

    Wkwkwk, Shirley dah jago boso jowone :x

    BalasHapus
  27. @uci cigrey Hihi, aku masih apal. Tapi pasangan ga apal :(

    BalasHapus
  28. @Faizal Indra kusuma Hooo kamu tadi bilangnya 'hambar buat kamu' sih...

    BalasHapus
  29. @meutia rahmah Hahaha... gampang kalau dipraktekin mbak bahasa itu xD

    BalasHapus
  30. ohh Je itu bahasa jawa jogja yach...aku pikir bahasa cirebonan...soale aku dulu punya bos orang cirebon...kalo marahin karyawannya pasti ngomongnya begini : "Elo je....otaknya ditaroh di dengkul" wkwkwk....

    BalasHapus
  31. @Nia Kalau di Cirebon 'jeh' pake 'h', hehehe...

    BalasHapus
  32. kalau Jogja sama Solo itu bahasa jawa yg sering dipakai halus una,tapi kalau tegal,brebes,banyuwangi dll itu jenis bahasa jawa kasar setahu aku loh
    kan aku orang Solo,hehhee

    BalasHapus
  33. yen ing tawang ono lintang cah ayuuuuuu.....makasi :D

    BalasHapus
  34. @Andy Kalau dialek Jogjakarta sama sama Solo. Tapi di Solo gak ada walikan xD
    Wah wong solo tho~ salam ya buat Paundra...

    BalasHapus
  35. Kalo pake basa walikan, nama Raja berarti jadi YACA yaaa...hahaha... Basa walikan ternyata gak begitu susah ya, cuma kalo yang jumlah hurufnya ganjil atau kata yang huruf konsonannya berdampingan dibaliknya jadi gimana ya?

    Je itu paling untuk penekanan aja kali' yah, sama kayak 'kwa' di bahasa Manado, susah buat dijelasin apa artinya karena cuma dipake untuk menekankan kalimat aja :D

    BalasHapus
  36. oalaahh....ribeett juga ye bahase jawa *ngos2an bacanya...heheheh

    BalasHapus
  37. Ajariin mbaaaakk *goyang2 pundak mbak una*

    BalasHapus
  38. ta-nya jawa timur kaya'nya samaan dengan to-nya Jogja...
    "Iya ta?" ="hee?? Iya to??"

    BalasHapus
  39. Ih...keren tenan Una bs menganalisa bahasa *tepok tangan*.

    Dulu pas SMU pernah di Cirebon, dan 'je' sama 'tah' jg sering bgt dipake di bahasa cerbonan.

    BalasHapus
  40. Nyerah klo bahasa jawa....
    punya temen bnyak dr solo dan pekalongan, klo mereka udah nongkrong bareng cm bisa ngangguk2 aja, Hahhaha

    BalasHapus
  41. A_A tuing tuing
    berusaha menganalisis ^^
    rumit juga ya naaa

    BalasHapus
  42. Sepakat dengan mba' Maya..

    Saya malah gag fahm blas dengan bahasa Jawa..

    BalasHapus
  43. klo di rumahku ibu pakai bahasa jawa kalo lagi ngomel2 hehehe terutama kalo ada tamu.....

    BalasHapus
  44. Hihihi nama lengkapku jadi: dutdhiay dayanyayda.

    Oya, Una gabung dengan forumnya di web. Infonya ada di situ. Kalo job review biasanya 'ditender'. Jadi, siapa saja yg berminat boleh bikin tulisan sehubungan dgn itu. Nanti IBN yang pilih siapa yang mrk anggap layak utk mendapatkan imbalannya (nominalnya lumayal loh).

    ada juga yg ditunjuk langsung oleh IBN.

    Oya, jangan lupa pasang banner yang CPA dan flash banner.

    BalasHapus
  45. @Mugniar

    oya, di page FB-nya juga biasa ada info.

    BalasHapus
  46. Wkwkwk... Una.. Una#ngerayu, nowel2, nyenggol2# bantu aku. Pengen kaya una. Blognya banyak pengunjung. Ahahah #nyenggol2 lg# terimalah keinginanku^^

    BalasHapus
  47. mending bahasa walikannya orang malang yah. lebih kompatibel xixixi

    BalasHapus
  48. nek boso walikan gak bedo adoh karo boso gaule kera ngalam ( arek malang ) cuma kita tinggal molak malik susunan hurupe ae:
    saya = ayas
    mobil = limob
    polisi = silup
    mas = sam
    una = anu

    bhahahaha

    by : ongis nade

    BalasHapus
  49. Una, iki ora ngartos bahasa walikan tea, tapi iki mau di walikan nami iki, bisa tolong walikan my name donk nenk?^^ Matur nuwun tararengkyu, ya to..

    BalasHapus
  50. Yang paling aku kagumi dari orang-orang Jawa yang lahir dan besar di Jakarta justru itu, kefasihan mereka bicara bahasa Jawa. Kan bagus melestarikan budaya. Jangan kayak aku si Palembang murtad ini, yang nggak bisa bahasa Palembang, nggak pernah mudik ke Palembang juga waktu masih perawan. Untung nikah sama orang Palembang, jadi bisa ngerasain yang namanya pulang kampung :D
    Bagus kamu belajar bahasa Jawa, Na. Nanti diterusin ke anak cucumu, yo ;)

    BalasHapus
  51. asem ik.. tekan kene malah ketemu wong jowo meneh.. kpn meh ketemu bule ki? hahaha..

    BalasHapus
  52. hihihi, ngakak aku, na. :p
    aku mbiyen yo ngono, ga iso jowo. setelah ning semarang nembe iso. wkwk. telat banget :D

    untung ga terlalu angel jebule. :D

    BalasHapus
  53. oalah namaku miadh ngilta nyebuda
    TFS ya un
    postingan yang bermanfaat

    BalasHapus
  54. asyik banget..bisa kursus kilat bahasa jawa di sini :-)

    BalasHapus
  55. ciri khas bahasa malangan di tambahi "a"
    contoh ngonoa Una , hehehe

    BalasHapus
  56. Aku bahkan gak pernah diajari Bahasa Padang dan budaya nya sama orang tua, mau gak mau harus belajar sendiri.

    BalasHapus
  57. apakah sudah mengerti pabhu sacilat..??
    hahahha...
    :P
    maaf

    BalasHapus
  58. Pengalaman soal bahasa jawa sama ya mbak, mengganti a dengan o
    padahal bukan orang jawa

    kulo mboten ngertos mbak

    BalasHapus
  59. aku bisa bahasa jawa :) haha

    visit back blog ku ya kak :) -> http://leligulali.blogspot.com/

    BalasHapus
  60. una pance elek boek :))

    eh bajigur bukannya bagian angkan jinjing gusur :p

    BalasHapus
  61. dan saya bagian dari mereka yang tidak bisa bahasa jawa meskipun orang tua dari jawa, hahahahhahaa.. kalo kata keluarga saya, saya itu nggak njawani.. saya baca-baca dulu na, nambah-nambah ilmu.. :D

    *sengaja pake "saya", jangan diprotes*

    BalasHapus
  62. japemethe dab!
    hehehe sudah sekian tahun meninggalkan jogja yang penuh kenangan

    BalasHapus
  63. @Allisa Yustica Krones Kecuali 'ng' atau 'ny', dibalik per huruf. Wah, bisa jadi. Cuma untuk menegaskan xD

    BalasHapus
  64. @yustha tt Iya, sama. Tapi orang Jawa Timur ketoke gak nganggo 'po' deh...

    BalasHapus
  65. @Orin Iyaaa. Tapi sependengaranku, kalau di Cirebon 'jeh' deh... Trus penekanan huruf 'e'-nya beda.

    BalasHapus
  66. @Mugniar Hihi iya aku tanya tanya imbalannya banyak @_@
    Okeee, makasih mbak infonya ^^

    BalasHapus
  67. @Faizal Indra kusuma Bantunya gimana. Hm, sering blogwalking. Trus postmu jangan curhat melulu, itu aja sih.

    BalasHapus
  68. @eksak Kalau malang mah gamping :P

    BalasHapus
  69. @Fahrie Sadah Wkwkwk, kok ada 'tea' segala xD

    BalasHapus
  70. @Della Insyallah kalau ga lupa :D
    Berarti mbak kagum ma aku dongg?

    BalasHapus
  71. @Ila Rizky Nidiana Wkwk tapi Mbak Ila, bahasa jawabnya aneeeh @_@ Kayak Mas Baha gitu xP

    BalasHapus
  72. @dinneno Ya kayak ortu jaman sekarang xD

    BalasHapus
  73. @zone Itu namamu dibalik yaaa?
    Ahhahaa...
    :P
    maaf

    BalasHapus
  74. @Citro Mduro Wkwkwk, tapi kan madura deketan xD

    BalasHapus
  75. @dhenok habibie Wkwk, Una juga ngga njawani kok. Silahkan baca tulisan Una.

    *sengaja pake 'una', jangan diprotes*

    BalasHapus
  76. @tidar Waaa buat saya Jogja juga penuh kenangan xD

    BalasHapus
  77. je itu kayak 'sih' kali ya?

    ini gimana je = ini gimana sih

    kalo di surabaya, kita ngomongnya seh (ini gimana seh).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sebagai orang Madiun yang kuliah di Malang dan magang di Jogja menyetujui pendapat Anda heheheh

      Hapus
  78. @Una Iya Una, aku kagum banget sama kamu. Secret admirer banget *secret admireer kok bilang-bilang :p*

    BalasHapus
  79. @Arman Ada beberapa penggunaan yang kayak 'sih', tapi ada yang ga tuh. Ahahaha bingung ah xD

    Opo se? Hihihi~

    BalasHapus
  80. @Della Asik, satu fans nambah. :D

    BalasHapus
  81. @Una wkwkwkwkwkwkw kabur genti aaaaaahhhh =)) =))

    BalasHapus
  82. @Kaito Kidd Ahahaha tersinggungggg dikatain pethuk :P

    BalasHapus
  83. Koek due kumpulan, jakobers namanya alias jawa koek bersodara :P@Una

    BalasHapus
  84. nek biasane ila nganggo bahasa ngapak... emang ngapak udu jawa ya la....?@Ila Rizky Nidiana

    BalasHapus
  85. @Djepret Bercerita Udu. Mbak Ila ki nganggo Bahasa Tegal...

    BalasHapus
  86. Bahasa Dagadu ini dulu banyak dipakai di komunitas transportasi daerah saya
    Cugi piko-piko = Mburi limo-limo
    Maksudnya, tempat duduk bis yg paling belakang diisi oleh 5 orang
    Dong Depegi = Wong Weleri
    Gam Ngolo-Ngolo = ra po-po
    Pabuuuuuuuuuuuu!!!!!!!!!!

    BalasHapus
  87. Ckckckck, mosok namaku jadi Dingngagi Pidhmah. Jelek :'(

    BalasHapus
  88. Saya inget dulu, banyak sekali perbedaan yang baru saya ketahui waktu pertama kali kuliah. Saya baru aja ketemu orang jogja. Di Surabaya, kata slang "kamu" bukan kowe, tapi "kon" atau "koen". :D

    Lalu, di Surabaya dan Malang, untuk menyebut "sembuh" dari sakit, kamu menyebut "waras". Nah, kalo gak salah di Jogja nyebut "sembuh" itu "mari", ya? :D *benarkah? Saya lupa*

    Kalo "mari" di Surabaya dsk. itu ya "selesai". :)

    BalasHapus
  89. Mbak2 / mas2, terutama yang bukan asli Jogja :

    kata JE itu utk penegasan. Dan tidak sembarang kalimat bisa dipasangi JE. Contoh yang benar misalnya :
    - lha piye ra naksir, bocahe ayu tur pinter je !
    - aku ra melu wis, ra nduwe dhuwit je !
    - aku wis lali je karo sing nulungi aku !
    dsb

    Tapi juga tidak tepat misalnya utk mengatakan :
    - ana apa je
    - kowe rak sehat2 wae je
    - aja ngganggu aku je
    dsb

    Lebih lanjut, kata JE tidak boleh utk kalimat tanya. Jadi 'gimana je' itu salah. Yang cocog utk kalimat tanya adalah 'gimana ta ? '
    'apa mbak asli jogja je ?
    'ada apa je ?'

    Jadi .... meski kata dialek jogja-an JE ini menarik, tapi jangan sampai salah kaprah penggunaannya, krn terdengar lucu bagi kupingnya wong jogja asli. Ini mirip kalau di Betawi ada orang non betawi bilang : halo apa kabar dong ?

    { wong gunung mrapi )

    BalasHapus
  90. Sebenarnya beberapa kota di jawa timur bahasa dan budayanya hampir mirip seperti kota kediri , madiun , blitar , jombang , ponorogo dsb
    Nah kota-Kota di jawa timur tersebut dikenal dengan mataraman ..
    Bahasa didaerah kota-kota tersebut berbeda jauh dengan bahasa di suroboyo,sidoarjo,malang dsb
    Contoh perbedaanya * Bahasa jawa mataraman : kowe arep neng ndi tho?
    * Bahasa jawa suroboyo
    : koen kate nang ndi ta?
    * Bahasa jawa mataraman : sesuk yo
    * Bahasa jawa suroboyan : mene yo
    * Bahasa jawa mataraman : bocah ndablek
    * Bahasa jawa suroboyoan : arek goblok
    Bahasa jawa mataraman : nyangopo kowe kok turu
    Bahasa jawa suroboyo'an :
    Lapo koen kok turu
    Sebenarnya masih banyak perbedaan saya males ngetik
    Di mataraman pakaian adatnya itu baju jawa sperti blangkon dsb ngono kuwi lah.
    Bahkan wayang dan gamelan terkenal
    Sedangkan orang suroboyo , sidoarjo , malang dsb tidak mengenal budaya sperti itu..
    Budaya dan bahasa mereka di surabaya , sidoarjo , malang
    Banyak dipengaruhi madura ketimbang jawa


    BalasHapus
  91. Sebenarnya beberapa kota di jawa timur bahasa dan budayanya hampir mirip seperti kota kediri , madiun , blitar , jombang , ponorogo dsb
    Nah kota-Kota di jawa timur tersebut dikenal dengan mataraman ..
    Bahasa didaerah kota-kota tersebut berbeda jauh dengan bahasa di suroboyo,sidoarjo,malang dsb
    Contoh perbedaanya * Bahasa jawa mataraman : kowe arep neng ndi tho?
    * Bahasa jawa suroboyo
    : koen kate nang ndi ta?
    * Bahasa jawa mataraman : sesuk yo
    * Bahasa jawa suroboyan : mene yo
    * Bahasa jawa mataraman : bocah ndablek
    * Bahasa jawa suroboyoan : arek goblok
    Bahasa jawa mataraman : nyangopo kowe kok turu
    Bahasa jawa suroboyo'an :
    Lapo koen kok turu
    Sebenarnya masih banyak perbedaan saya males ngetik
    Di mataraman pakaian adatnya itu baju jawa sperti blangkon dsb ngono kuwi lah.
    Bahkan wayang dan gamelan terkenal
    Sedangkan orang suroboyo , sidoarjo , malang dsb tidak mengenal budaya sperti itu..
    Budaya dan bahasa mereka di surabaya , sidoarjo , malang
    Banyak dipengaruhi madura ketimbang jawa


    BalasHapus
  92. Kak.. Kalau boleh nambah itu pekok bisa juga aneh/nyeleneh :) thx.. hehe..
    #JOGJASLI

    BalasHapus
  93. Arti kata je itu adalah ya..
    Contoh kamu kenapa je = kamu kenapa ya..
    Gimana je= gmm ya
    Apa je = apa ya..

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!