Bye Bye, Evita...

Sedikit kaget di pagi ini. Seorang teman SMA menyapaku di Y!M, setelah aku memakai id baru, belum pernah ada conversation dengannya seingatku.

Dia: una
Dia: udah tau kabar evita meninggal???

Evita... Evita... aku mengingat mengingat tentang dia. Ia seorang teman SMA, aku tak pernah sekelas dengannya. Dekat juga nggak. Tapi sepertinya aku punya beberapa momen bersamanya.

Foto Evita ada di blog ini, di postingan Nostalgia SMA: Lomba Jepang di Don Bosco. Waktu itu aku dan beberapa teman SMA mengikuti lomba Jepang di Akademi Sekretaris Don Bosco Pulo Mas. Beberapa ikut kuis Bahasa Jepang, Evita dan Windy ikut lomba karaoke.

Aku inget banget dia nyanyi lagu Fukai Mori, OST Inuyasha. Dan sampai sekarang kalau dengar lagu itu pasti inget dia.


Aku mengingat lagi kapan terakhir bertemu dengannya. Aku ingat setelah SMA aku pernah bertemu. Tahun 2010, aku datang ke acara buka bersama kelas XI IPA 3 SMA-ku. Aku diajak melihat pameran anatomi di Anatomy Show oleh temanku, Tami. Kata dia, Evita juga akan ikut.

Jadilah kami bertiga ke FX melihat isi tubuh manusia diawetkan. Temanku, Tami dan Evita yang anak kedokteran sih ngeliat otot-otot manusia itu sambil dianalisis. Aku yang agak gilo sama begituan, melihatnya sambil berlalu, hahaha...

Eh, sekarang Evita sudah tidak ada.

Katanya radang otak sudah dari akhir tahun lalu. Ini mengingatkanku, kalau kematian bisa datang kapan saja dan tidak melihat umur. Seingatku, Evita belum ada 20 tahun.

Innalillahi wa inna ilaihi raji'un.
Bye bye, Evita. ^^

64 komentar:

  1. masih muda ya ... :(
    ikut berduka cita ya Una ..

    BalasHapus
  2. innalillahi wa inna ilaihi roji'un
    ...

    BalasHapus
  3. inalilahi wainailaihi rojiun.....memang kematian datang tanpa pernah memilih tua atau muda...semoga evita mendapat tempat yang tenang di sisi NYA.

    BalasHapus
  4. Innal ilahi wa inna ilahi roji'un...
    semoga amal ibadahnya di terima di sisih-Nya,bagi yang di tingalkan di kasih kesabaran. Amin ya robbal a'lamin....

    *Kunjungan pagi.

    BalasHapus
  5. @de hoppus Sopo sing ngomong ra keno :p

    BalasHapus
  6. *kullu nafsin dza-iqotul maut! kabeh sing duwe jiwo, mesti bakal nekani mati!

    kwe gk melok, na?

    BalasHapus
  7. @eksak Nak karo kowe aku melu... :p

    BalasHapus
  8. inalilahi wainailaihi rojiun

    BalasHapus
  9. dia psti sudah bahagia disana
    =)

    BalasHapus
  10. Una...pasti berat banget yach...tapi itulah hidup..tinggal yang duluan dan belakangan, saya pernah merasakannya, teman karib saya meninggal, bahkan maaf c...a saya juga meninggal...dan itu tepat di depan mata saya...

    doa yang terbaik buat evita

    BalasHapus
  11. innalillahi waina illaihi rojiun
    aku turut berduka cita ya Na, semoga Evita sudah tenang di sisiNya
    masih muda sekali umurnya blum ada 20 :(

    BalasHapus
  12. dan setiap ada yang pergi menjadi pengingat bagi kita, tentang bilakah giliran kita 'kan tiba.

    Jadi klo temennya blom 20? Una berapa? Hmm

    BalasHapus
  13. @nicamperenique Mbak dulu berapa, nanti aku kasih tau umurku ^^

    BalasHapus
  14. ikut berduka cita yg mendalam ya buat temannya...

    BalasHapus
  15. turut berdukacita kak ..
    :(
    semakin menghargai hidup nih kak ..
    masih banyak dosa gue hiks *takutmati

    BalasHapus
  16. Selamat jalan Evita..
    Jadi sedih karena berita duka ini..

    BalasHapus
  17. bersyukur dengan usia tua jadinya :|

    BalasHapus
  18. Turut mengucapkan Innalillahi wa inna ilaihi raji'un, semoga Evita mendapatkan tempat terbaik di sisiNYA. JAdi ingt juga dulu saat masih kelas 3 SMA ada teman sekelas yang meninggal karena kanker otak...anaknya baiik. Dia mulai sakit jelang naik kelas tiga sehingga dia sampai berjanji jk bs naik kelas 3 (karena srg gak masuk sekolah) dia mau gundul rambutnya. NAmun maut tak ada yg bisa menebak...dia akhirnya meninggal di pertengahan kelas 3...

    BalasHapus
  19. nderek belo sungkowo y una....:)

    BalasHapus
  20. Inna lillah.
    Radang otak atau radang selaput otak, kalo nggak salah meningitis namanya ya ... memang mengerikan. Ponakan saya ada yang masih berusia 3 tahun kala itu meninggal tiba2.
    Siapa saja bisa kena.

    BalasHapus
  21. @Mugniar

    KOmenku jadi banyak deh. Tadi gak muncul, ada masalah. Rupanya begitu submit komen kedua eh .. masuk yang pertama.

    Oya, gimana soal IBN, sudah daftar forum? Sudah beres?

    BalasHapus
  22. Innalillahi, semoga kebaikan-kebaikannya di dunia mempermudah jalannya di sana.. Aamiin

    BalasHapus
  23. turut berduka buat mb' Evita :(

    BalasHapus
  24. bye bye evita.

    don't cry for me argentina.

    BalasHapus
  25. Duh, masih muda banget ya..

    Kematian memang gak pandang usia, makanya harus terus bersyukur kalo sampe saat ini kita masih diberi nafas kehidupan..

    Turut berdukacita juga ya

    BalasHapus
  26. turut berduka cita ya una buat evita

    BalasHapus
  27. turut berduka cita mbak,,,
    emang yang namanya kematian itu gak pakek janjian datengnya
    semoga arwahnya di terimma di sisiNya

    BalasHapus
  28. Kasusnya seperti temanku sob. Kita yang tergabung dalam anggota batch 30 yang beranggotakan 20 orang, harus kehilangan seorang teman karena radang otak. Banyak kenangan indah bersamanya. Tapi mau gimana lagi, umur seseorang siapa yang tahu?

    Jadi anggota batch 30 sekarang tinggal 19 orang. Itu pun tersebar ke beberapa wilayah di Indonesia.

    BalasHapus
  29. Innalillaahi wainnailaihi rojiuun, semoga almrhm diterima segala ibadahnya. kita tidak pernah tau rahasia kehidupan kita sebenernya yaa Una. ketika jasad sudah masuk ke liag lahat, maka hanya diri kitalah sendiri di sana, semoga pembelajaran kali ini bisa membuat kita semakin mengikat terus tali silaturahmi. aamiin

    BalasHapus
  30. Innalillahi.. Semoga amal ibadahnya diterima Allah SWT.

    BalasHapus
  31. Innalillahi Wainnailahirajiun... turut berduka ya mbak.. =(

    BalasHapus
  32. Innalillahi wa innailihi rojiun....wahh masih muda yach...radang otak emmang snagat mengerikan...smoga arwahnya tenang dialam sana...aamiin

    BalasHapus
  33. turut berduka cita mba.. semoga teman mba diterima dengan baik disisi yang Kuasa. amin

    BalasHapus
  34. innalillah... turut berduka. semoga amal ibadahnya diterima disisi Tuhan.

    kematian memang tak ada yg tahu. misterius :'(

    BalasHapus
  35. innalillahi wainnailaihi roji'un. . . . moga keceriaan selalu bersamanya. . .

    BalasHapus
  36. innalillahi :(

    mudah-mudahan Evita ditempatkan di tempat terbaik di dekan sisi-Nya
    amin

    BalasHapus
  37. umur memang tidak terduga...rahasia Allah swt..

    BalasHapus
  38. Fukai Mori kan OST-nya Inuyasha tuh, bukan Tsubasa, hahaha :) Dan memang Fukai Mori ini salah satu lagu dari anime yang menjadi favoritku :P

    Btw, turut berduka cita ya :(

    BalasHapus
  39. Innalillahi wa inna ilaihi raji'un...

    smoga mendapatkan tempat terbaik, aamiin.

    iya betul banget kata kamu na, kematian ga bisa ditebak datangnya.

    BalasHapus
  40. @Zilko Hahaha, tak gantinya. Aku ingetnya bagian 'sa' 'sa'nya doang :D

    BalasHapus
  41. Innalillahi wa innailaihi rojiun. Turut berduka Una. Doh, kalo kehilangan teman itu rasanya menyesakkan ya. Dan masih muda. :(

    BalasHapus
  42. innalillahi wa inna ilaihi roji'un...
    Bendera kuning.

    BalasHapus
  43. Turut Berduka
    semoga ia mendapatkan tempat terbaik disisi NYA

    BalasHapus
  44. masih muda sekali ya
    semoga dapat tempat terbaik di sisiNya

    BalasHapus
  45. hidupmu. . .adalah ketika matimu ^____^

    BalasHapus
  46. nyawa memang punya Dia, jadi gak ada yg tahu kapan di ambil ya, turut berduka :D

    BalasHapus
  47. Astaga... masih begitu muda... :(
    *turut berduka*

    BalasHapus
  48. ajal bisa datang kapan saja baik kita siap atau tidak siap.

    selamat jalan, evita

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!