Latihan Machu Picchu

Mama saya, kalau ditanya apa salah satu cita-citanya yang belum tercapai, maka mama akan menjawab: ke Machu Picchu. Sok iye banget, sejak kapan aku manggil mama. Machu Picchu ialah situs peninggalan suku Inca yang letaknya di Peru. Machu Picchu ada di ketinggian sekitar 2400 meter di atas permukaan laut. Bisa ditempuh naik kereta atau jalan kaki. Dan mama maunya pakai opsi kedua. Lalalala...

Pernah suatu saat ibu dites. Setelah ibu menjawab, salah satu cita-citanya ialah ke Machu Picchu, seseorang mengujinya. Yang dilihat adalah ototnya. Jadi, kalau kita atau tubuh kita yakin dengan apa yang kita mau atau kita jujur pada diri sendiri, otot tuh lebih berkontraksi ketimbang kalau kita enggak yakin atau bohong. Dan dengan Machu Picchu itu, ternyata dari otot, raga ibu seperti berkata kalau ibuku sanggup. Padahal kan ibuku wis tuwek.

Machu Picchu. Source: nationalgeographic.fr
Anehnya, setelah kejadian itu, seakan-akan semesta berkonspirasi. Nggak berapa lama, pas antre imigrasi di depan aku dan ibuku ada dua orang tua laki-laki dan perempuan. Yang perempuan berkepang panjang dan mirip-mirip wanita suku Indian, suku yang ada di Pegunungan Andes, ya gitu-gitu deh. Eh nggak tahunya, ngintip paspornya... ternyata orang Peru (where is Machu Picchu located in).

Beberapa menit kemudian kami masuk toko buku dan buku yang pertama menarik perhatian ibu ialah buku berjudul Turn Right At Machu Picchu. Langsung dah dituku. Karena ibuku lagi suka gitu-gituan, kemarin ceritanya aku dan ibuku pergi ke situs megalitik Gunung Padang yang disebut-sebut Machu Picchu-nya Indonesia. Situs ini terletak di Kabupaten Cianjur, berbentuk punden berundak dan konon sudah ada sejak 2000SM. Kalau Machu Picchu di Peru sih lumayan baru, sekitar abad 15M.

Situs Gunung Padang berjarak sektar 160 kilometer dari Jakarta. Namun, karena kami ke sana pas tanggal merah ibu takut kalau lewat Puncak macet. Jadilah lewat Padalarang trus trus trus aku nggak tahu. Wong aku turu terus. Tahu-tahu sudah sampai Cianjur dan bingung lewat mana, aku mbok ada kalik turun lima kali buat nanya arah Gunung Padang. Kata Pak Polisi yang kutanya, intinya, sampailah dulu ke Warungkondang, nanti di sana gampang.

Sampai di Warungkondang, ada sign belok kiri arah si situs. Tulisannya sih 20 kilometer, tapi rasanya 100 kilometer. Jalannya jelek banget berasa arung jeram. Oke kali ya kalau naik 4WD lha enggak je. Di kanan kiri banyak kebun teh yang luas, asik pemandangannya, cuma panas bro!

Parkir di sana bayar 10 ribu. Dari parkiran mobil, diperlukan jalan kaki sekitar 300 meter menuju tangganya. Bisa jalan kaki atau naik ojek. Kami pilih jalan kaki dong, wong deket. Tapi eh tapi... panas yang menyerang siang itu gilak ya... bikin kami rasanya capek banget. Baru jalan dikit udah berhenti dan selalu bilang, "Gimana mau ke Machu Picchu ini!" Hingga akhirnya sampai dekat tangga menuju situs.

Tangga yang landai.
Wihiw Dora the Explorer.
Ada loket di depannya dan tarif masuknya 2000 per orang. Rupanya ada praktik korupsi. Jadi tiket yang sudah kita dapatkan diminta oleh bapak-bapak di bawah tangga, lalu dibawa lagi ke loket untuk kejual lagi. Payah... Nah tangga pun ada pilihannya, mau tangga batu yang terjal dengan jarak 180 meter atau tangga baru yang landai dengan jarak 350 meter. Ya kami milih yang landai, cuma 350 meter ini...

Lagi-lagi... ibuk berhenti-berhenti mulu, hihihi. Ibuku sendiri kemarinnya habis sakit tapi teteup... entah kepengen banget atau obsesi, dijabanin juga ke Gunung Padang. Ibuku sering berkunang-kunang padahal kalau olahraga kalau berkunang-kunang tuh harus berhenti. Ibuku nyuruh aku duluan, tapi nggak ah, aku kan anak baik. Padahal sih ya kalau aku jalannya ama temenku yang nggak kuat, wis tak tinggal, me he he he~

Gunung Padang
Tas eike. 
Putri raja duduk di Batu Kursi.
Mulih mulih...
Ada mas-mas lewat dan ibuku pun berbisik, "Mas gendong mas..." Sayangnya masnya nggak dengar, ahahaha! Ternyata 350 meter emang nggak jauh tapi dasar ibuku aja gak kuat dan panasnya emang kagak nahan!

Pas udah sampai ke situsnya, tentu saja komentarnya basi kayak komentar biasa, "Halah, mung kayak gini aja we..." Wkwkwkwk! Tapi nggak kebayang sih, 2000SM ada peradaban. Trus ngangkut batu-batu kalinya piye ke atasnya. Ada yang bilang situsnya ada ketika masa Prabu Siliwangi abad 15M tapi diduga bahkan batunya sudah berumur 4000-9000SM. Dugaannya sih, situs itu baru sebagian kecil dari luas area aslinya. Sedikit rada nyesel nggak minta di-guide-in karena banyak banget cerita di situs Gunung Padang itu. Ada batu kursi, tapak harimau, dolmen, batu Pandaringan, dan lain-lain.

Aku dan ibuku sekitar 1 jam-an berada di atas. Hingga kemudian kami pun turun lagi. Tapi panas sudah hilang, jadi nggak capek turunnya. Trus trus akhirnya aku makan setelah dua hari nggak makan... T.T

Sudah pernah ke Situs Gunung Padang?

58 comments:

  1. Blm pernahhhhh..malah bru thu dr sini na.....
    Knp wjhnya hrs diburemin???tkut dicopy paste ya wjhnya xixixi.....

    ReplyDelete
  2. Aku durung pernah Una hehe, ohya kiro2 berapa banyak tuh tangga yang dilintasi sejauh 350 M

    Aku pernah naik ke Gunung Muria cuman gak tau berpa tingginya yang jelas sampai di atas ngos ngosan hehe

    ReplyDelete
  3. semesta akan berkata, nunggu Una traktir mimi sekeluarga ke sana hahahah

    pa kbar cantik yg ga londo lageehhh..liat dung si hitamnyaahhh :)

    ReplyDelete
  4. Machu Picchu ini sering nongol di NatGeo. Keren deh.

    ReplyDelete
  5. Ternyata Sang Putri masih doyan Bluurrr.
    Kamu turunnya digendong ya?

    Tas Doranya ada dimana2. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku turunnya ngglundung.
      Dora tasnya ungu, gak ada tuh di mana-mana...

      Delete
  6. lucu ya namanya, machu picchu.. imut2 hihihi

    melihat tempatnya, langsung keinget sama film UP itu loh na.. trus langsung ngebayangin pergi ke sana pake rumah diterbangin balon2 udara ahahaha..

    ke situs gunung padang, belom pernah na..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Imut kayak aku mbak? :p
      Uwaaa belom pernah nonton UP aku T.T

      Delete
  7. hahahaha kenapa harus mengurangi pesona cantik model foto dengan mengarsirnya Un :p

    ReplyDelete
  8. itung-itung olah raga ya turun naik tangga :)

    ReplyDelete
  9. lah mak e kok darani dora the explorer toh? tapi emamg iya sih mirip :p

    ReplyDelete
  10. Wah, nek aku mrono mulih2 langsung langsing! Eh, apa malah ntar betisku tambah gede yak? Ngliat tangganya aja udah lemes.

    ReplyDelete
  11. Na, sampe bawah maemnya habis berapa piring yaa..hihihihi

    Ibunya Una keren deh...wajahnya gak di blur kayak putri raja..hih !

    belumpernah ksana, tapikalo Ibu Una bilang 'ming koyo gini we'...gak jadi ksana ah ! hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak pake piring, pake mangkok!
      Ahahaha emang kayak gitu doang, tapi piye ya :D

      Delete
  12. Aku belum pernah Na.. Tau aja baru sekaraaang.. Hiks hiks.. Iya yah, kalo ada sisa2 bersejarah gitu kadang mikirnya "bikinnya gimanaaaa.."

    ReplyDelete
  13. Wah aku ngeliat tangganya aja sudah kebayang beratnya naik ke atas... Hehehe..

    ReplyDelete
  14. Walopun dibilang mirip nampaknya kalo beneran ke Machu Picchu nya bakalan lebih bagus lg ya Na, lha itu si Ibu komennya " mung ky gini we..."
    Btw Una beneran tuh 2 hari gk makan?

    ReplyDelete
  15. belom pernah ..
    mau ngajakkin ?

    Wkkwkw..ngakal liat poto Dora Explorer..

    ReplyDelete
  16. ya ampuun kemana aja yak eik, baru tau ada gunung padang..hihihi

    tapi bener deh.. baca blognya Una, jadi nambah banyak pengetahuan akan wilayah indonesia yang keren2... mantaaf gaaaan...;))

    ReplyDelete
  17. Oh iya pernah liat soal situs itu di tivi. Tapi belom pernah ke sana. T.T
    asyik ya bisa jalan-jalan sama mama :D

    ReplyDelete
  18. wah jadi pingin ke gunung padang neh......

    ReplyDelete
  19. wahh iyah yang di Peru itu kerennn yahhh.....cuman jauhh benerrrr ahh na....cukup yang di padang sajo yo...hehehee

    ReplyDelete
  20. Una....2 hr ga maem?
    #geleng2 ta' percaya#

    ReplyDelete
  21. putri raja koq dikaburke wajahe. raja ngendi jal?

    ReplyDelete
  22. lucu banget nih pertualangan anak dan ibunya... keren banget semangat Ibunya nih.. patut di contoh.. ngelihat tangga yang curam gitu, males banget ya naiknya..

    Semoga bisa ke Machu Picchu ya....

    ReplyDelete
  23. masa mamanya dikatain dora the explorer seh, una? tapi memang bajunya pink :)
    *maaf mama una*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya ya, hahaha...
      Coba tasnya ungu juga!

      Delete
  24. mbak Un, naik turun tangga jebol kui sikile hihih

    ReplyDelete
  25. Walopun suka nge-eksplor mamanya diam-diam, kalian berdua klop ya un :p

    Seneng deh lihat mama una, masih mantap gitu semangat travelingnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klop mananya seh?
      Makasih lho mbak >_<

      Delete
    2. klop lah, mamanya suka jalan2, anaknya mau nemenin ;p

      Delete
  26. petunjuk jalanmu aku pakai kalau ke sana ya Un..., nggak pake nyasar kan...?
    coba kemarin ajak2 mau dong ikut, he..he,,
    tapi pastinya Una misuh2 terus bawa dua emak2 .....he..he..

    ReplyDelete
  27. Una.. ketemu batu gamelan yang suaranya kayak musik itu...?

    ReplyDelete
  28. Lolos latihannya, smoga Una dan ibu berkesempatan menikmati eksotisnya machu picchu. Reportase situs g padangnya menambah kekaguman budaya nenek moyang begitu perkasanya di era tsb. Selamat jalan-jalan

    ReplyDelete
  29. makasih bos infonya dan semoga bermanfaat

    ReplyDelete
  30. terimakasih gan tentang infonya dan salam sukses

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!