Berhati Bunga 花心

Di minimarket tempatku bekerja yang letaknya tidak jauh dari salah satu World Heritage Site, Kiyomizudera Temple, banyak staf yang sekolahnya sama denganku. Ada satu orang Cina, perempuan, umurnya sama dengan aku, cuma lebih tua dua bulan, tapi aku sangat respek sama dia. Sekarang sih aku tidak pernah se-shift sama dia, tapi kalau satu shift atau ketemu pas pergantian shift, kami selalu ngobrol. Meskipun dia cuma dua bulan lebih tua, aku merasa dia tuh sangat dewasa sekali dan aku belajar banyak tentang kehidupan dari temanku ini.

Aku kira aku nggak bakal akrab sama temanku ini. Tapi tiap ketemu dan ngobrol pasti ada aja yang diketawain atau nggak karena dia ngetawain aku sih. 😏 Biasanya karena customer yang kutaksir datang ke toko dan aku nggak berhenti tersipu-sipu. 😌Obrolan kita pun sangat bervariasi, dari hal sepele semacam tentang cowok ganteng, tentang obat jerawat yang bagus, tentang bagaimana overrated-nya hubungan intim (menurut dia 😂 ) sampai ke politik.

Suatu hari, kita mengobrol soal kebiasaan belanja. Minimarket di Jepang kan menjual dessert/sweets ya. Produk-produk sweets-ini mostly dijual dalam waktu tertentu. Ada yang selalu tersedia setiap saat seperti sus krim biasa. Tapi ada juga sus krim yang hanya dijual dalam waktu tertentu, misalnya sus krim keju atau matcha, pernah juga ada rasa blueberry. Sweets minimarket pun ngga cuma sus, ada macam-macam lainnya seperti crepes, eclair, pudding, cake, macam-macam. Seru deh sweets minimarket di Jepang mah. 

Pas saat itu, Seven-Eleven lagi mengeluarkan produk sus matcha. Temanku ini suka banget sampai hampir tiap hari beli terus. Kalau beli cemilan pun, kalau sudah tahu apa yang disukai, dia akan rajin beli itu, tidak pernah ganti. Lalu aku cerita, kalau aku sih nggak bisa kayak gitu. Apalagi barang minimarket tuh selalu ganti, bawaannya selalu pengen beli produk baru. Seenak-enaknya roti, cemilan, atau sweets yang aku beli di minimarket, aku hampir nggak pernah beli hal yang sama dalam dua kunjungan berturut-turut. Kalau pun di kunjungan berikutnya, aku membeli hal yang sama, aku biasanya tidak membeli lagi di kunjungan ketiga.

Waktu kerja pun biasanya aku membeli satu botol minuman, aku pasti akan re-buy apa yang aku pernah beli, tapi tidak pernah aku berturut-turut misal hari ini kerja aku beli mugicha (barley tea), hari kerja berikutnya aku beli mugicha lagi. Bosan! Aku biasanya ganti-ganti antara air putih mineral, ryokucha (green tea), mugicha, oolong cha (oolong tea), jasmine tea, earl grey tea, dan yuzu lemon soda. 

Seperti yang aku ceritakan di postinganku Menaksir Tingkat Kesetiaan Customer dari Cara Belanja,  kalau kamu kerja jadi staf minimarket dan sudah hafal sama customer-mu, kamu tuh tahu aja pola belanja mereka.

Ada satu customer yang bekerja sebagai host, dia selalu mampir ke minimarketku karena tinggal di apartemen di gedung yang sama. Barang yang biasa dia beli adalah mi instan, jus apel, milk tea merek Lipton, dan rokok nomor 109. Dia jarang beli semua itu dalam waktu bersamaan, tapi kalau dia datang, kita bisa menebak kalau dia akan beli mi instan, kalau ngga rokok nomor 109, kalau ngga ya minuman favorit dia. Ada customer lain yang selalu datang tiap hari, dan tiap pagi selalu membeli bekal lunch seperti bento atau mi dan minuman. Apapun makanannya dia selalu beli bir merek Sapporo.

Sebagai staf minimarket, kamu akan bisa menerka apa yang regular customer bakal beli. Nah, di dekat rumahku ada minimarket yang selalu aku datangi. Btw, minimarket tempat kerjaku yang aku ceritakan di atas, letaknya 1.5 km dari rumahku dan dulu rumahku dekat sana.

Tiap hari, aku membeli barang yang completely different tiap kunjungan. Misalnya hari ini aku membeli sweets dan es krim, besok aku beli gorengan, hari lain aku cuma beli salad kepiting mayo (yang sampai sekarang aku cuma pernah beli sekali dalam hidupku), hari lain lagi aku beli potato chips dan daun bawang, kadang-kadang aku beli roti dan bento keluaran terbaru (aku lemah sama produk-produk baru 😌). Pola belanjaku tuh, tidak berpola.

Kata temanku, kalau dalam Bahasa Cina aku punya 'hati bunga' alias hua xin 花心. Kalau dengar hati bunga kayaknya konotasinya positif gitu ya, padahal ternyata enggak. 😭

Katanya, bunga kan berwarna-warni, nah kalau 花心 ini ya hatinya berwarna-warni, jadi biasanya sukanya play around dan tidak bisa setia sama pasangannya. 😂 Aku sih meneketehe, pernah punya pasangan saja enggak.

Tapi yang aku rasakan selama ini sih, aku ngga pernah suka sama orang lama-lama dan gampang move on. Baru saja aku menyatakan perasaanku ke temanku, nggak sampai seminggu ada teman lain dan aku sudah 'nggak ingat' sama temanku aku suka sebelumnya. 😂  Aku masih berteman baik, tapi indifferent, nggak ada feeling apa-apa. Sekarang sama teman yang kedua juga udah nggak apa-apa. Yah nggak tahu lah 😂

8 komentar:

  1. Hm, ngebayangin Una ditebak sama staf minimarket karena kalau beli beda2. Awal2 baca ini, kukira berhati bunga artinya positif, hahaha. Unik ya.

    Btw, aku tipe yang loyal banget, Na. Kalau udah cocok sama suatu barang ya itu2 aja yang dibeli. Jarang beli yang lain. Nyoba yang baru juga kadang males, hahaha. Sempat kepikiran buat nulis ini di blog.😂

    Lah, ujung2nya kok curhat?🙈

    BalasHapus
  2. Unna ... udah lama banget ga main ke sini :3 ternyata blognya semakin unyu dan pemilik blognya sudah keliling dunia XD salam buat Shirloy ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa jadi kangen masa masa duluuu XD Belum keliling dunia, kok!

      Hapus
  3. Udah lama gak main ke sini! Duh yang udah ke mana-mana

    Aku dulu pernah jualan makanan. Terus akhirnya hapal sih apa kesukaan orang ini dan itu

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!