Makam Peneleh, Taman Prasasti-nya Surabaya

Kalau di Jakarta punya Museum Taman Prasasti, maka di Surabaya punya Makam Peneleh. Sama-sama makam kuno yang berdiri sejak jaman Belanda. Karena pengen tahu bagaimana bentuk rupanya, aku pun pergi ke sana. Tempatnya luas, kontra dengan ucapan seorang mas-mas yang kutanya, "kecil mbak kuburannya." Aku juga tahu kalau dalam kuburan tuh kecil. Makam Peneleh jauh lebih luas ketimbang Taman Prasasti yang sisa kuburannya menyusut tinggal sedikit.

Tidak ada tiket resmi di sana, tapi diharuskan membayar 5000 per kepala dan dibayarkan kepada bapak-bapak yang kurasa tinggal di makam itu. Yes, Makam Peneleh juga merupakan tempat tinggal untuk beberapa keluarga yang merupakan penghuni liar. Waktu masuk saja, sudah disuguhi pemandangan jemuran di atas nisan. Wow... Nggak cuma jadi tempat tinggal manusia, tapi juga kambing. Banyak banget kambing di sana suerrr... Mungkin bukan tempat tinggal sih, tempat hangout mereka aja kali ya.

Kesan pertama sih aku menganggap Taman Prasasti lebih oke. Karena tiketnya resmi, plus sedikit lebih terawat. Meskipun sama-sama tidak terawat sih. *piye thooo* Aku pernah ke Taman Prasasti pun liat jemuran juga, tapi kayaknya nggak separah di Peneleh. Ketoke... Nah, nisan pertama yang menarik ialah nisan seorang Skotlandia bernama belakang Halliburton. Sebab namanya sama dengan nama  salah satu perusahaan minyak terbesar di dunia, Halliburton.

Buto rewo rewo. Nek aku isih cilik, takut kali liatnya.
Selain itu, di sana sedang ada pemotretan gitu. Beberapa anak SMK dari... dari mana lali... berpakaian gaya Jepang-Jepang gitu, entah cosu atau harajuku aku ra mudheng. Ada photoshoot lainnya, modelnya seorang perempuan cantik menggunakan seragam dengan rok mini. Mas Vai ngeliatin mulu. Kakakaka *digaplok*

Hantu Jepang...
Hai kambing, me he he he...
"Manaaa kepalaaa kamiii?" "Mbuh."
Sebagian kuburannya dirindangi pohon, tapi sebagiannya lagi enggak blas. Jadilah berpadu dengan panasnya Suroboyo, muter-muter liat nisannya. Dan kok nggak ada yang aku kenal ya. Yaiyalah! Maksudku, kalau di Taman Prasasti ada Soe Hok Gie atau istrinya Raffles yang terkenal gitu. Oke, mungkin ada yang terkenal cuma akunya aja yang nggak tahu. Ngok.

Nisannya wis podo elek.
Mati 124 tahun lalu... 
Jemuran jemuran lalalala!
Kesan pertamaku jebul salah. Sekarang Taman Prasasti jadi wagu gitu karena dibikin jadi taman yang bagus plus pohonnya banyak ditebang. Jadinya kesan horornya ilaaannggg... Kapan-kapan tak post ah...

Anw, ngomong-ngomong kuburan, aku masih kepengen ke Makam Gunung Sempu di Bantul, Makam kuno di Onrust, sama San Diego Hills... lalalalala...

❤❤❤

98 komentar:

  1. Itu kambingnya lagi ziarah atau wisata sejarah sih Mbak?
    kwkwkwk

    BalasHapus
  2. wehhh Surabaya meeenn ... ^_^ jalan2 ke makam kuno yah, seru kelatanya ^_^

    BalasHapus
  3. Kambingnya pingin dimakamkan disana kali na ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku curiga sebenernya itu makam kambing kambing...

      Hapus
  4. Kambingnya kenapa ikutan pose tuch na :)

    BalasHapus
  5. lho, kok si kambing ikutan jadi model Na? begaya pulak tuh...
    ituh patung tanpa kepala adanya di makam itu Na? serem juga kalo ngelihatinya malam2 tuh...

    Na, wah kayaknya makin akrab nih sm Vai... ehem...ehem... uhuk uhuk.... #lari nyari Ririe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Narsis dong... hihihi siang juga serem :P

      Aku nggak akrab mbak sama Rivai, tapi Rivai yang akrab ama aku wokokok... Masi kek abege aja mbak, suka nggosip :P

      Hapus
    2. elu gua plek thi wul :p

      Hapus
  6. btw surabaya bagian mana tuh?

    BalasHapus
  7. Wow ada londrinya juga di makam yo Un?...

    BalasHapus
  8. kambingna lagi apa tuh? berteduh ya hehehe

    BalasHapus
  9. Di Bandung ada juga makam belanda, pengen motret patungnya. Sayangnya ndak diperbolehkan karena secara defacto masih dalam wilayah hukum belanda. Jadi cuman bisa menatap dari jauh saja

    BalasHapus
  10. wakakakak itu mas vai toh, lebih serem mas vai timbang nisannya #eehh :D

    fotomuh sing seksi endi mbak un :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe sama apapun dia lebih serem mbak
      Gak ada yang seksi mbak huhuhu T.T

      Hapus
  11. hahah.. pdhl deket sm rumahku tp aku juga cuek sm tu makam2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha gak papa makamnya juga cuek ama kamu mbak :P

      Hapus
  12. wah,. kambingnya ikut ziarah dong.. hehehe

    BalasHapus
  13. model cantiknya napa ga difoto gan hahahahahahahahaa.................

    BalasHapus
  14. oooooooooooooooooooeeeeeeeeeeeeeeeeeeee aku ra tw mrene pengen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huuuu... payah belum pernah ke sana kwkwkkw

      Hapus
    2. payah banget koen, jare sing nyekel sby?

      Hapus
    3. Ooo gitu kirain Mas Vai yang nyekel sby

      Hapus
  15. Pergi kemuseum peninggalan benda masa lalu sudah biasa kalau kemakam saya belum pernah blas,,,, jadi ikutan mas rynem nih,,, kepinginnnnn :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi bener ke kuburan belum pernah? :P

      Hapus
  16. wadewww .. sayang kepala patungnya hilang, siapa yg ngambil ya ?

    itu memang jemuran sapa sih una ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak tau, buat pajangan kali ya
      Jemuran yang tinggal di situ hihihi...

      Hapus
  17. Sayang banget ya Una,Bila tempat ini terawat dan direnovasi sepantasnya. mungkin akan menjadi lebih menarik dan klasik, karena jarang loh orang wisata ke makam kuburan. He...x9

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pastinya... keknya semua tempat wisata harus dirawat kwkwkwk...
      Wehehehe banyak keknya :P

      Hapus
  18. Una..itu penampakan sapa? :D

    BalasHapus
  19. iyah bener,, nggak horo...rrrrrrrr

    eh Na.. btw.. itu hantu jepang keren yak.. hantunya bisa sambil smsan... wkwkwkwk
    kenalan kagak kamu, Na?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kagak, gak ganteng jadi gak kenalan...

      Hapus
  20. ntu kok ada kambing korban melarikan diri di kuburan yah...
    xixixii...

    BalasHapus
  21. Kalo di kampung halamanku di Pangkalpinang, lebih parah lagi. Rumputnya setinggi orang sampe kuburannya ngga keliatan. Dan juga satupun aku tak kenal *hahaha, ya iyalah.

    Btw, ngapain ke San Diego Hills? Pesan tempat? :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asik dong lebih alami kalo gak dipotong...
      Iya ni mas, mau pesen, kira kira kredit boleh gak ya... kurang 100 juta lagi nih duitnya kwkwkwk

      Hapus
  22. ada personil boyband juga ya di makam, mau tampil ya? :)

    BalasHapus
  23. jepara jg banyak kuburan mb' hihiih
    eh itu hantu jepang kok berkeliaraan gitu ya??

    BalasHapus
  24. oalahh, ada jemuran pula. tapi salah ndak sih? mung dadi ribet wae ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak bisa bedain benar salah.
      Yang jelas, bikin mata sepet :P

      Hapus
  25. Makam paneleh itu daerah mana Un? aku wong suroboyo kok malah gak ngerti, gak tau krungu malah hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wooo Suroboyo mu pinggir-pinggir po mas? :P

      Hapus
  26. kawasannya luas..kuburannya yang sempit Una heeee...datang sini una ada Makam yang masih horor

    BalasHapus
  27. hahaha yang bikin seru ya pemandangan lain2nya itu ya na.. kok ya ada anak2 itu pada poto2 di sana, ngapain coba... temanya gothic kali ya? trus ada jemuran pula... hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau gak ada mereka gak seru hihihi

      Hapus
  28. main kok ya ke makam Un, nek di primpeni piye jal ...

    BalasHapus
  29. untung ngelihat postingan ini pas pagi hari, bukan tengah malem.

    BalasHapus
  30. Wah nama Blog na Mba Una sudah ganti nama ya.

    "Tebak ini Siapa" sudah habis masa tayangnya. Kini sudah ganti nama menjadi "Untje van Wiebs". Wah musti pake bubur merah sama Bubur Putih tuh.

    Haaaaaaa Bubur lagiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasalah si Una punya banyak nama. hehehe

      Hapus
    2. Pastinya...
      Dulu pernah juga pake user ini. Tapi belum kenalan keknya hihihi~

      Hapus
  31. ngeliat patung tanpa kepala jadi inget sama film zombie di serial The Walking Dead

    BalasHapus
  32. ya ampyuun Un...aku yo ora demen wisata ke kuburan. meskipun kuburannya ga syerem...tapi tetep ae..aku wedi.... ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahihihi nek aku kuburan yang masih dipake malah serem ahahaha contohnya menteng pulo :p

      Hapus
    2. rumahku dulu pal batu menteng dalam.....

      Hapus
  33. San Diego Hills aja Na, jauh sih, tapi keren buat foto-foto, hihihi.. Cuma nggak ada kesan klasiknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya seru juga dikubur di sana hihihi

      Hapus
  34. kambingnya ga takut dimarahin ama yang didalem kubur tuh ya ..
    asli, wisata ke kuburan kayanya rada ekstrim sih untuk seorang wanita ka Un :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak lah yang di dalem kuburannya aja mbahnya...
      Gak tauk, banyak kok yang wisata ke kuburan :P

      Hapus
  35. pantesan tetep nyamperin
    ono weduse ternyata yo..?

    neng jogja juga okeh kuburan tua
    tapi kok ga menarik blash yo..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yohai nyamperin temen.

      Di mana tuh om? Kuncen? :P
      Gunung Sempu kayaknya menarik tuh

      Hapus
    2. mengandung magnet kali yo un..?
      aku malah rung tau
      pol nyampe madukismo...

      Hapus
    3. Bisa numpak lori gak om?

      Hapus
  36. dari pemakaman kuno ke san diego hill yang keren dan modern itu ya.. kontras banget nih perjalanannya... hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya ya kontras, pengen siH :D

      Hapus
  37. tiap hari tak liwati tapi gak pernah mampir, ealahhh ternyata isinya jemuran sama kambing pose yo mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahihihi hooh, coba mbak masuk mungkin sudah berubah. Ganti sapi :P

      Hapus
  38. Una ada ada aja neh tempat tujuan wisatanya sampe.ke kuburan >_<

    BalasHapus
  39. una...una...

    ah kuburan ,,mengingatkan juga, bahwa nantinya kita akan kesana juga..

    BalasHapus
  40. Salam kenaal unaa ^^
    Ahh..makam peneleh.. dulu aku pas SD sekolah deket situ,
    tempat olahraganya yaaa di makam itu *ngok =))

    BalasHapus
  41. apik...tambah pengalaman.....matur nuwun

    BalasHapus
  42. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!