Detak Dada Bung Karno

Salah satu atraksi yang menarik dari Blitar ialah lukisan Bung Karno yang berdetak di bagian dadanya. Teman saya Kartika, mbok cerita sudah 100 kali, ada kalik. Yang aku bayangkan dari cerita dia, ditambah aku nggak pernah googling mengenai lukisan itu, ialah lukisannya berada dalam ruang galeri atau museum yang gelap dan suram. Ternyata jauh dari bayangan, lukisannya ada di dalam galeri foto yang satu area dengan Perpustakaan Bung Karno yang bangunannya oke banget. Minimalis dan agak futuristik.

Perpustakaan Bung Karno, Blitar.
Perpustakaan Bung Karno. Aji, bajunya matching abis :P
Masih satu area juga, terdapat Makam Bung Karno yang selalu ramai didatangi peziarah. Masuk dari depan terlihat jelas patung Bung Karno sedang duduk. Di sisi sebelah kiri terdapat galerinya, sedangkan di sebelah kanan ialah perpustakaannya. Tentu saja depan patungnya, foto-foto dulu. Kami pun masuk ke dalam area galerinya. Gratis, hanya mengisi isian nama di buku tamu.

Lukisan Bung Karno yang di bagian dadanya bisa berdetak ternyata ditaruh dekat dengan counter pengisian buku tamu. Lukisan Bung Karno tersebut berukuran 1,5 meter x 1,75 meter. Jika kita perhatikan dengan seksama, di bagian dadanya berdetak seperti degupan jantung manusia. Kalau dari depan tak terlihat, coba lihat dari arah samping lukisan. Pantas saja banyak orang yang penasaran dengan lukisan ini.

Yang kiri, lukisan yang berdetak.
Foto Pak Karno dari kecil ampe dewasa. Ganteng yak, pantes banyak cewek yang mau. 
Galeri Bung Karno.
Ada yang bilang fenomena degupan dada pada Bung Karno ini tidak bisa dijelaskan dengan ilmu pengetahuan. Maksudnya, detak itu muncul tanpa sebab dari yang lain. Horor horor gitu deh ya. Namun, aku baca dari sini, salah satu staf galeri menyatakan bahwa bentuk lukisan menyebabkan adanya 'detak' itu. Gambar dada Soekarno ada di tengah-tengah lukisan sedangkan lukisan berbentuk persegi panjang. Jika ada angin sedikit mendorong, maka bagian tengah pun berdetak. Aku perhatikan di belakangnya ada kayak terali besi kotak-kotak kecil, jadi nek ada angin dari belakang kan dorongannya jadi lebih kuat menggerakkan kanvasnya.

Etapi-tapi, anehnya, katanya sih jumlah degupannya tuh ya kayak jantung manusia. Sekitar 60-70 detakan per menit. Nggak tauk ah bingung.

mBoncengin istrinya numpak pit di India. Mau jugaaa ke India. Mau jugaaa diboncengin kek gitu sama Nicolas Saputra T.T
Di dalam galeri, nggak cuma ada lukisan Bung Karno saja. Tapi ada pajangan uang yang bergambar foto Bung Karno serta foto-foto beliau. Dari foto beliau ketika kecil, foto keluarganya, hingga foto dinas beliau. Seru sih liat foto-fotonya, cuma sayangnya satu. Tidak ada Bahasa Inggrisnya. Yah, berasa nggak siap ajah go international untuk didatangi turis asing saja itu galerinya. Malahan ada yang penjelasannya pake Boso Londo, hihihi! Ada juga koleksi filateli yang gambarnya foto Soekarno, sama sulam kristik gambar beliau. Tapi menurutku kagak mirip, wehehehe!

Kemudian, kami pun melanjutkan pergi ke Makam Bung Karno...

44 comments:

  1. ...jadi, di bagian dada sebelah kirinya agak menonjol-nonjol kayak sedang berdetak gitu ya kak? *dagdigdug*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak pas kiri sih, lebih agak tengah hehe

      Delete
  2. wah menarik sekali ya bisa melihat foto bung karno yang berdegum jantungnya... catet dulu harus dimampiri museum seperti ini...

    ReplyDelete
  3. tempat bersejarah yang luar biasa Na. baru liat langsung dari hang jepret elo nih. btw, mengenai degupan dada itu mungkin juga benar. karena memang orang zaman dulu pasti punya kelebihan (ilmu2 aneh) begitu! kira2 sih, karena di daerah saya masih banyak para tetua yang punya ilmu warisan nenek moyang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow
      Bisa jadi sih mas... ada 'ilmu2 aneh'nya.
      Tapi gak tau deh :|

      Delete
  4. Waduoh, serem Un. >.<
    Oiya, perpustakaan Bung karno isinya buku-buku opo tah Un? Buku koleksinya beliau atau buku2 terbitan baru yang bahas tentang beliau?

    ReplyDelete
    Replies
    1. He em, mayan serem.
      Gak tau isinya apa wkwkwk, aku gak masuk :D

      Delete
  5. Un, kalau jantungnya dibiarkan terus berdetak, lama-lama lukisan itu akan rusak. Canvas kan akan getas terus cat yang ada disekitar dada akan mengelupas. Jadi kalau ada usaha untuk membuat dada Bung Karno jadi berdetak, seperti kisi2 besi yang mengalirkan udara dari belakang, mestinya mereka hentikan yah..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah aku baru dong, jadi pengen tahu kapan ngelupasnya
      Aku gak perhatiin sih mbak di lukisan lain ada kisi2 besinya apa kagak...

      Delete
  6. itu beneran berdetak tah?
    ganteng emang ya bung karno ...

    ReplyDelete
  7. wwoooowww emang bneran kayak gitu mbak Blitser?
    kok serem ya, seumur-umur belum pernah saya ke Blitar padahal dari KWB ke Blitar cidek lho :(

    ReplyDelete
  8. Aku mau juga diboncengin sama Nicholas Saputraaaaa... Tapi ntar si Nico komplen, "Kamu beraaat!" Hiks T______T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kamu berat aku apa mbak, huh T.T

      Delete
    2. Nek kowe mbuh yo, Na. Pokoke koncoke sing mboncengke aku kerep komplen nek aku abot -____-"

      Delete
  9. ah mosok sih bisa berdegup beneran gitu,,,didramatisir paling na..hehe.tapi lumayan tuh kalau populer bisa nandingin misteri lukisan Monalisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bisa berdegup beneran mbak :P
      Tapi kayaknya karena angin hihi gak ngerti deh :D

      Delete
  10. pak karno emang ganteng ya ... :D

    ReplyDelete
  11. Gedungnya bagus banget ya Na.. Jadi penasaran pingin liat lukisannya. Aku oernahnya ke makam beliau, tapi udah lama banget, waktu kecil dulu. Pingin tau masih sesuai ingatanku ga yaa.. Aku tunggu kisah berikutnyaa

    ReplyDelete
  12. wah iya bangunannay keren amat ya.. very modern...

    dan keren banget lukisannay bisa berdetak... :D

    ReplyDelete
  13. Dulu gak boleh foto-foto di dalam museumnya :/

    Eh, itu tanggal berapa mbak kesitunya? Kesana lagi dong, aku samperin deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang boleh, wek :p
      Barusan, belum ada dua minggu lalu :D

      Delete
  14. coba direkam ya un, kali aja bener keliatan. sy juga mo dibonceng kayak gitu, sama siapa ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku lupa mau rekam x_x
      Sama siapa dong mbak...

      Delete
  15. lukisan itu endak berdetak, aku pernah menulis tentang itu te .... lukisan itu terlihat berdetak karena ada hembusan angin yang mengenai lukisan. di area tengah lukisan itu kan teksturnya lentur, jadi kalo kena angin terkesan berdetak. kalo gak b=percaya coba tiup dari samping.. aku berani menjamin 100% kalo lukisan itu tidak berdetak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tapi banyak yang bilang itu horor horor gitu kan aku jadi takut deb :p

      Delete
  16. kirain ada bagian mekanisnya giru Na. nggak ya ternyata. Keren jugak ya. Jadi tipe ne Una sing kayak bung Karno gini? *salahfokus

    ReplyDelete
  17. Wuuuuiiii lukisannya mengandung aura mistis ya? bagus ya bangunannya...galerinya pun menarik, jd pengen kesana ^^
    Hei apa itu bawa2 Nicholas Saputra *sewot*

    ReplyDelete
  18. kata masku juga gitu mbak, pas dia jadi tour guide dulu..
    #pengen liat sendiri

    ReplyDelete
  19. coba tanya ibumu, un...
    jangan jangan una emang masih ada darah bung karno
    kudu langsung siapin bubur merah putih tuh
    ganti nama jadi unawati sukarno putri...

    ReplyDelete
  20. pasti ada penjelasan ilmiahnya! *gak suka dengan hal berbau horor kecuali film horor* hehehe..

    eh na, nicholas saputra itu milik aku! TITIK! *memicingkan mata dengan sinis*

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!