Mandarin's House

Asiknya di Macau, di sana ada Historic Centre of Macau. Semacam Kota Tua kali ya kalau di Jakarta. Yang mana di tengah kota itu ada pusat sejarah yang terdiri dari beberapa lokasi situs sejarah. Dengan jalan kaki pun mudah dicapai, apalagi penunjuk jalannya jelas sekali. Area itu termasuk dalam UNESCO World Heritage List, lho... katanya sih, selain berkenaan dengan sejarah juga ada perpaduan antara kultur Cina dan Portugis, agama (banyak gereja dan temple juga), dan keindahan arsitektural.

Melanglang jalan kaki muter-muter situ, akhirnya aku dan Bellita mampir ke Mandarin's House.



NGOOK. Liat pohon jeruk ini bawaannya pengen metik. Tapi nggak boleh!!
Mandarin's House merupakan salah satu bagian dari Historic Centre of Macau. Dulunya, rumah ini ditinggali oleh Keluarga Zheng Guanying yang berasal dari Guangdong. Oya, Guangdong kan kalau dilafalin jadi Kanton. Dulunya orang Guangdong banyak yang hijrah ke Macau dan HK. Makanya bahasa yang digunakan di sana itu bukan Mandarin, melainkan Kanton. Huehehe, mbleber...

Balik ke topik. Zheng Guanying ini merupakan seorang pengusaha. Ia menulis banyak tulisan dan berpendapat bahwa 'menyelamatkan negara, dengan memperkaya bangsa'. Caranya dengan ekonomi dan industri yang maju, memajukan pendidikan, hormat pada etika, dan reformasi politik. Nah, pemikiran dia ini mempengaruhi Sun Yat-sen dan Mao Ze Dong.

Menariknya Mandarin's House ialah bahwa ia bisa dibilang merupakan rumah terbesar yang ada di Macau saat ini. Sekaligus yang bercorak tradisional Cina. Luasnya 4000 meter persegi. Kamarnya enam puluh biji. Untuk satu keluarga, besar banget dong ya. Apalagi dilihat Macau kan wilayah administratif yang kecil, lahannya mahal, mungkin sudah tidak ada kali ya rumah pribadi seluas itu di Macau.




Sekitar tahun 50-an, para keturunan Zheng ini tidak lagi tinggal di sana. Sehingga rumah itu disewakan kepada banyak keluarga. Karena kondisi penyewa ialah sebagian besar keluarga miskin, jadinya rumah itu jadi nggak terawat gitu. Oleh Pemerintah Macau, Mandarin's House ini direnovasi sehingga dibuka untuk umum sejak 2010 silam.

Ada ruang pamernya juga dan ruang menonton. Tapi waktu itu nggak lagi nyetel apa-apa. Ruang pamernya pun tidak terlalu besar. Sedangkan di bagian lain rumah ya paling cuma liat-liat aja, tidak ada pajangan yang bisa dibaca. Paling furnitur tradisional dan ukiran-ukiran yang cantik saja yang bisa dilihat.




Aku suka ukiran-ukiran di Mansion utamanya...

Wokokok, di Mansion utamanya... aku masuk sendirian kayaknya nggak ada turis lain. Temanku Bellita entah ke mana. Sekonyong-konyong merinding seketika. Tapi nggak apa sih, hehehe... soalnya terbuka jadi banyak sinar... vampir takut keluar deh pasti... 



Waktu aku ke sana, sedang hujan. Front Courtyardnya pun basah dan licin, alhamdulillah tidak terpeleset. Huehehe! Setelah itu, aku harus mencari Bellita. Aku cari-cari Bellita nggak ada dong... Mau masuk rumahnya lagi, emoooh, takut aku... Aku sempat cengok di dekat Sedan Way di depan. Beberapa menit kemudian, Bellita masuk dari arah luar. Ternyata ia sudah menungguku di Lilau Square, semacam alun-alun kecil di dekat sana.

❤❤❤

Kalau liat gambar-gambar situs sejarah gitu aku kok takut ya...
Ini aja pas posting aku ngebayangin kalau di jendela-jendela itu keluar apaaan gituhhh~

91 comments:

  1. Bayangin dari jendela itu muncul cewek bergaun merah. Kalo di pilem2 Mandarin, kan, orang yang mati pake baju merah nantinya jadi hantu yang kuat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iki nambah-nambahi, hueee udah jam 12 malam ini!

      Delete
    2. kalau sejarah aku suka bangettt...aapalgi jika sejarahnya mediterania dan yang sekufu..

      Asal jangan friday13th saja atau X-files...hororr itu buatku

      Delete
    3. Hiii takut juga ya yang horor-horor? :p

      Delete
    4. Aneh juga kok pake warna Merah. Dalam filosopy China warna Merah adalah berkah dan rezeki selain warna Kuning. Warna kematian adalah warna putih

      Delete
    5. Hihi karena berkah itu jadi kuat... *sotoy aku* Wkwkwk~

      Delete
  2. hahahaha elu tuh badan gede, hatinya kecil :D
    Aku suka banget sejarah nih, kapan mau ajak aku jalan di tempat yg belum pernah aku kunjungi?
    Tapi lagi puasa sih ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huakakaka, eike kan penakut mbak :">
      Hihi, ke mana tuh mbak? Iya nih puasa :D

      Delete
  3. Pasti akan menjadi objek uji nyali dong kalau dekat-dekat stasiun tv lokal

    he.. he..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh gak pernah nanya ada uji nyali atau kaga :D

      Delete
  4. yen tak sawang kamu mirip orang pribumi Macau loh Un.. kapan dolan kesana lagi, nitip salam buat Stephen Chow yo hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, sawange nganggo kaca paningal mas :P
      Stephen Chow mah di HK hehe

      Delete
  5. Keren ....
    Ini yang jalan2 dulu itu ya Na?
    Maaf ya baru main ke sini. Internetku koq ngambekan terus ya. Susah mau BW ...
    Met puasa ya Na, maaf kalo ada salah2 kata :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya yang dulu...
      Ndak apa, met puasa juga...

      Delete
  6. hahaha keluar apa un.
    jeruknya enak sekali ya. menggiurkan

    ReplyDelete
  7. dulu aku kira guangdong sama kanton itu dua tempat berbeda, duly yang pernah didengar hanya gadis kantonis gitu, hehe

    ReplyDelete
  8. Iya ya un, agak2 spooky kayaknya.. Apa emang aura bangunan tua tuh selalu gitu yak..? :D

    ReplyDelete
  9. rasanya, pengen deh diajakin jalan-jalan sama Mba Una, :D
    #siapsiapdigetok

    ReplyDelete
  10. gue salah satu keturunan Zheng Na. hihihiiii..!

    ReplyDelete
  11. toss ah sy juga ska merinding kl ke bangunan lama apalagi yg gede kayak gitu... :D

    ReplyDelete
  12. foto-foto yang itu ka Una semua yah yang fotoin??
    Keren deh angle ngambil fotoo nya.. wah berbakat jadi fotograper niihh hehehe

    ReplyDelete
  13. Kebersihannya layak diacungi jempol papat...

    ReplyDelete
  14. wuiiih kereeen.. aku malah ngiler ma jeruknya tuh.. menggoda bgt.. hihi

    ReplyDelete
  15. weih, phot-photonya keren loh Mbak :)

    ReplyDelete
  16. kok mendadak dhe jadi inget bangunan di Jogja kemaren ya na, taman sari.. hahaha, sekilas mirip.. sekilas doang, kalo diplototin bener2 mah jelas jauh beda.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha temboknya ya... tua tua gimana gitu :D

      Delete
  17. jeruk nya ko ga di panen langsung xixiixxi :D

    ReplyDelete
  18. Cocok juga tuh jadi lokasi film horror *eh .___. xixixi

    ReplyDelete
  19. Kamarnya 60biji? Aduh, itu kalo masih dihuni sampe sekarang gimana ngerawatnya yaaa? :D

    Foto-fotonya bagus Una dan memang itu jeruknya bikin pengen metik ya :D

    ReplyDelete
  20. Padahal terang ya Na, masih takut. Gimana yang remang-remang? Hihihi..

    ReplyDelete
  21. Una... mungkin kelo petik jeruknya gak boleh...
    tapi kalo langsung makan di pohonnya boleh...
    heheheheee

    ReplyDelete
  22. itu jeruk beneran ya Tante??
    kesukaan Dija tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran dong, hihi aku juga suka Dija... tapi gak boleh dipetik euy >,<

      Delete
  23. Horor gtu ya mbak rasanya hehe
    Tapi bagus detail bangunannya

    ReplyDelete
  24. Kapan balik muter² nang Macau maneh Una,,

    ReplyDelete
  25. pengen ke Macau... ajak aku dong Un

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayuuuk mas ke Macau... *ini udah ngajak kan, hehe*

      Delete
  26. gedungnya kesannya angkuh dan horor....

    ReplyDelete
  27. ebuset lu beneran kesana? interiornya bagus yaa

    ReplyDelete
  28. kok aku juga merasakan agak2 spooky ya? *merinding dangdut*

    ReplyDelete
  29. kamarnya 60...., capek amat yak nyapu ngepelnya..

    ReplyDelete
  30. Perlu banyak pembantu untuk membersihkan kamar yang jumlahnya banyak itu. Bagus juga buat membuka lapangan kerja baru

    ReplyDelete
  31. Duh, aku kan suka ciut Na...
    jangan ajak aku ke tempat berbau horor lah....

    ReplyDelete
  32. duh, ngeliat jeruknya kok jd seger nih ya Na *ups* hahahaha

    ReplyDelete
  33. nduk pake jaket ijo....jan eksotis tenan :)"

    ReplyDelete
  34. Masih ga percaya itu jeruk beneran walo udah ada yang komen hal yang sama. Jeruk ama daunnya bisa banyakan jeruk nya gitu O_o

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha aku juga tadinya gak percaya mas >,< Di sini gak pernah liat kayak gitu soalnya wkwkwk~

      Delete
  35. wow .. jeruknya banyak sekali

    fotonnya keren keren Una !

    ReplyDelete
  36. Baca judul dan ngintip salah satu foto pertama, aku mikir: ini rumah namanya Mandarin's House karena ada banyak jeruk mandarinnya gitu?? huahahaha :P

    Eh, ternyata arsitektur rumahnya keren ya, memang nuansa Mandarinnya kerasa banget!! :D

    ReplyDelete
  37. menyelamatkan bangsa dengan memperkaya bangsa... mantap quatenya tuh...

    kirain tuh museum arsip dijakarta habis mirip.. banyak jendelanya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya keren kalimat dia... :D
      Warnanya mirip museum arsip :D

      Delete
  38. aww...foto2nya keren2 oi... itu bunga apa Una? cantik deh... *eh, kirain tadinya sedan way itu jalan utk sedan2..haha, katro*

    ReplyDelete
  39. Iya Na, poto-potonya bagus-baguss..
    Lihat jeruknya emang pengen metik sih. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih... iya pengen dimakan rasanya T.T

      Delete
  40. huwaaa... jendelanya aku suka bentuknya...

    Dan rasanya masih ada tuh beberapa rumah china seperti itu di singkawang deh *eh gak yakin sendiri* hihihi..

    btw, aku baru tahu pohon jeruk mandarin itu bisa dibonsai deh un,, jadi cantik gitu yak bentuknya buat dirumah *petik satu* :P

    ReplyDelete
  41. *masukkin bookmark!*

    wah, keren tuh mbak bisa kesana.. ada kendala bahasa kah? kan disana harus bisa bahasa kanton...

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!