Bahasa Jawa Akan Seperti Bahasa Latin?

Hm, aku bukan ahli bahasa tapi aku mencoba sedikit membahas ini.

Di sebuah kota yang terkenal kental akan budayanya, orangnya yang peramah, halus perangainya, sekaligus juga kota pelajar, seorang siswa SMP menaiki sebuah bus umum berwarna kuning. Di sebelahnya duduklah seorang nenek-nenek tua yang merupakan pedagang yang usai belanja di pasar yang populer di sana.

"Ajeng mandap pundi, Mbak?" tanya nenek di sebelahnya. Siswa SMP itu pun bermuka nyengoh.  Ndomblong. Melongo.

"Heee, maksudnya? Artinya apa mbah?" tanya siswa itu kepada nenek. Sayang neneknya tak menjawabnya. Percakapan pun selesai.

Baru sampai rumah si siswa SMP bertanya pada orang rumah apa arti kalimat yang ditanya nenek tadi. Itu pun si siswa agak nggak yakin dengan kalimatnya. Akhirnya si siswa itu tahu kalau maksud neneknya tadi mau tanya kepadanya ia mau turun di mana.

Si siswa itu aku.


Banyak situasi di mana aku kesusahan dengan masalah bahasa daerah. Percakapan dengan orang Jawa, istilah-istilah Bahasa Jawa yang aneh-aneh, pidato Bahasa Jawa dalam prosesi pernikahan, dan paling parah aku sering dapat nol dalam pelajaran Bahasa Jawa, apalagi bagian paribasan (peribahasa), parikan, dan istilah kayak nama buah, nama anak hewan. Ah, mumeti!

Aku dibesarkan di Jakarta dan yeah orangtuaku tentu saja berbahasa Jawa dengan satu sama lainnya (maksudku bapak dan ibuku), tapi kecenderungannya, dengan anaknya tidak. Sampai aku menganalisa sendiri kalau Bahasa Jawa itu pokoke akhirannya -o aja. Ibuku masih geli inget aku waktu kecil bilang, "Aku ketowo-ketowo." Maksudnya, ketawa-ketawa.

Lalu, aku pindah ke Jogja dan aku rasa karena lingkungan juga, orangtuaku lebih 'njawakke' (membahasajawakan) anaknya. So, sejak itu a little-little I can lah ya Boso Jowo. Aku jadi tahu banyak nyanyian Bahasa Jawa macam Sluku-Sluku Bathok, Kodok Ngorek, Kidang Talun, atau Cublak-Cublak Suweng.

Dan sekarang, aku banyak melihat anak-anak sudah tak bisa berbahasa daerah karena orangtuanya tak mengajarkan. Bahkan di kota yang terkenal akan budayanya, hmmm. Aku nggak tahu apakah karena sudah ada bahasa persatuan atau bukan. Tapi alasan aneh yang pernah kudengar ialah, takut salah. Daripada salah unggah-ungguh atau nggak sopan karena salah ucap sama orang sepuh, mendingan pakai Bahasa Indonesia. Jadi kebanyakan sih yang tersisa cuma dialeknya aja...

Aku nggak tahu lah, wong aku yo bisa Bahasa Jawa mung ngunu-ngunu thok (cuma gitu-gitu aja), sama part misuhannya. *eh*


Yang terlintas di dahiku ialah, apakah Bahasa Jawa akan jadi semacam Bahasa Latin di dunia sekarang? Semacam Bahasa Portugis di Macau? Atau semacam Bahasa Sansekerta di Indonesia? 

Bahasa Latin digunakan untuk dunia pendidikan, liturgi dalam peribadatan gereja, menamakan istilah biologi lah, dan lain-lain. Bahasa Portugis di Macau menjadi salah satu bahasa resmi di sana, kenyataannya jarang warga sana yang bisa berbahasa Portugis. Bahasa Sansekerta yaaa semacam Bahasa Latin di Indonesia gitu lah.

Bahasa-bahasa itu seakan-akan menjadi bahasa yang punah, dead language, namun kenyataannya masih digunakan sebagai written language. Yang terjadi ialah pseudoextinction, hilang namun semu hilangnya. Mungkin itu semacam takdir bahasa yang membuat bahasa nantinya berkembang, namun ada yang hilang. Mati satu, ada yang tumbuh. Gitu dehhh...

Sepertinya juga nggak cuma Bahasa Jawa, namun juga bahasa daerah lainnya. Aku nggak tahu deh kapan Bahasa Jawa bakal tidak lagi menjadi spoken language, trus nanti yang bisa Bahasa Jawa cuma penggiat seni macam sinden atau dalang dan semacamnya. Hehehe, liat saja deh nanti.

Aku sendiri? Aku susah bicara bahasa Jawa sama orang yang nggak dekat denganku. Denger orang ngomong Jawa pun kadang masih suka melongo. Dan aku cuma bisa ngoko thok. Krama nyerah. Untung nenekku gak masalah kalau bicara sama beliau pake bahasa kasar... wong dia juga nggak bisa krama, xixixi. Dan aku pun kan nggak tahu bakal punya anak apa enggak, jadi nggak tahu deh bakal ngajarin Bahasa Jawa apa nggak.

Aku suka kalau aku tahu istilah-istilah Bahasa Jawa yang aneh-aneh. Macam tuna (rugi), ledhis (bau kecut), mak jegagik (tiba-tiba mengagetkan), mak plendhus (tiba-tiba menciut), banyak deh. Dan kadang aku suka pakai istilah yang gimana gitu, dan sering banget orang yang aku ajak ngomong bilang, "Weh... udah lama nggak dengar kata itu..."

Yaaaa, entah kapan kata-kata itu akan menghilang...

❤❤❤

136 comments:

  1. Aku mung arep komen tulisan jawamu sing pertama: NARSIS! NGAPUSI! :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whe lha, aku tuh nggak pernah ngapusi je... :P

      Delete
    2. Iya gak ngapusi, aku yo paling piner nulis kui lho? hahahhaa....secara kan terlahir sebagai perempuan dan setiap perempuan itu tentunya cantik...ayu...GAk mungkin Ganteng, kecuali ada eksepsi

      Delete
    3. Wkwkwk, kalo ayu sekaligus ganteng gimana tuh mbak... :p

      Delete
  2. Saya termasuk diantara anda yang merasa "lemah" dengan bahasa ibu. Numpang lahir di Padang, awalnya bisa bahasa Minangkabau, tapi semua berubah ketika ortu ngasih kamus Minangkabau-Indonesia.

    Pas sekolah dasar, ada pelajaran bahasa Indramayu (saya tinggal di Indramayu) dan bahasa Sunda, nilai nya malah bagus bahasa sunda. Tapi kalo diajak ngomong bahasa sunda, melempem. Ngomong bahasa Indramayu pun ga bisa bahasa halus nya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah berarti bisa bahasa daerah dulu?
      Hihihi... Indramayu mirip2 Jawa kan ya...

      Delete
    2. Sekarang yang fasih cuma bahasa Indonesia dan bahasa Indramayu (yang versi kasar) --a

      Iyes, agak mirip bahasa Jawa, kalo ngobrol dengan orang Jawa timur/tengah juga cukup ngerti, tapi ga bisa ngomong balik --a

      Delete
  3. Sebenernya bahasa Jawa itu susah-susah gampang...
    dalam bahasa ada tiga macam, penggunaannyapun berbedadan berkenaan dengan unggah-ungguh

    Krama Inggil = Bahasa Jawa yang paling halus
    dipakai bila berbicara dengan orang tua atau yg usianya jauh lebih tua

    Krama Madya = Bahasa pertengahan
    dipakai bila dengan orang yg usia diatas kita tapi tdk terlalu jauh

    Ngoko = Bahasa biasa
    dipakai untuk seusia atau bisa pada yang lebih muda

    Bahasa Jawa di Jawa tengah, Jogja dan jawa timur (surabaya)juga beda, surabaya lebih kasar..

    Halah kok malah kuliah masalah bahasa Jawa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk kayaknya susah-susah susah deh, ahahaha!
      Iya memang bermacam-macam ya bahasa jawa itu. Aku bisanya yang Bahasa Jawa ngoko a la Jogja, wkwkwk piye kuwi...

      Delete
  4. hmmmmmmmmmmmm

    kl menurut saya,,, bahasa jawa gk akan punah, tapi bahasa "boso" halusnya yg lama2 bisa punah.....

    ReplyDelete
  5. pernah nih aku menghadiri pernikahan om di Yogya, waktu itu sama perias diajak ngobrol tapi aku cuma senyuk2 gak tau artinya, tapi skr aku udah tau kalau ada yg ngomong bahasa jawa asal bukan yang haluuuuuuus bgt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk alus banget ya emang mbak?
      Aku juga kalau diajak ngomong jawa alus, cuma senyum2 doang... ngerti tapi dia selesai ngomong dua jam kemudian baru paham wkwkwk

      Delete
    2. mbak un, ini mau koment di bawah kok ndak muncul yaa kotak e, apah inet ku yang melemah yaa :D

      Eeh leh boso jowo gawe tulisan ngunu kuwi yoo ora dong, makane berdoa ben bisa dapet wong joowo #lho....

      Delete
  6. Akhirnya muncul juga kotak e :D

    Mbak una, leg ora dong, pas pernikahan gawe boso jowo i di dengerin ae :D

    WOng orang jowo kadang ora ngerti boso pisan jeh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku gak mauuu dapet orang jawaaa, maunya buleee *eh*

      Delete
    2. heheheh amien, bule ne endi mbak un? uganda kah #ups...

      Delete
  7. wah, gawat nih tulisan elo kali ini. bahasa jowo to nduk! aq ora ngerti cuman sebatas denger tukang bakso nang sering lewat depan rumah aza. "mas, bakso ne siji mangkok!" tukang baksonya senyum2, terus gue jawab "Inun ringi-ringi (rimut-rimut) hindra?" (itu bahasa gue, artinya kenapa senyum-senyum segala. wkakakakk!

    tapi ada lho bahasa gak taulah jawa atau sunda, ato apakah yg sering gue denger di sandiwara radio waktu kecil dulu. katanya begini "Sampur rasun?" terus dijawab "Rampesss". nah, kalo dlm bahasa gue "Sampur Rasun" itu artinya "Campur Racun".. berarti kalo gue jawab ya "Mati". deh, gkgkgkgkgk!

    oke una, cukup banyak komen gue ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, susah banget sih bahasa kamu mas... :P
      Rampes :P Nasi rampes :P
      Cieee banyak komen, abis diterima sih adsensenya wkwkwk

      Delete
    2. wkakakak!, ads meningkatkan semangat gue. hihihiii...!

      Delete
    3. Wahahaha asik deeeh party party dong!

      Delete
    4. gkgkgkgk!, party begadang aza Na!

      Delete
    5. tapi makin ketagihan hehehe..!

      Delete
    6. huhuyyy!... eh, udah jam berapa sekarang?

      Delete
    7. Jam 1 siang... *ceritanya di amrik*

      Delete
    8. iya dunk! mesti pasang berapa biji semalaman, mana nyamuknya genit2 lagi hahahahhaa...! (iklan baygon)

      Delete
    9. Roamiingggg gak pernah nonton tipi akuuuu! Kyat kyat~

      Delete
    10. kacian deh loe. wkakakakkak!

      Delete
    11. Ah nonton tipi bikin matanya sakit...
      *padahal aku sama aja liat monitor*

      Delete
  8. Nek pengin bisa basa Jawa nikah wae karo bule Na...
    Tapi Bule Suriname

    ReplyDelete
  9. hum bahasa daerah yaa. dilestarikan ya dipakai, jangan dilestarikan tapi ditaruh di lembaran doang. sekarang jaman pelestarian via dokumen sih yaaa

    ReplyDelete
  10. Tulisan Jawa sing ngisor kuwi sing ngajari sopo Na, kok bener...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih inget dikit dikit nek aksara biasa :P

      Delete
  11. Nggak bisa bahasa tertentu itu nggak masalah Na
    Sing penting nduwe duwit...
    ben bisa sewa juru bicara maupun penterjemah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Piye pak carane duwe duwit akeh?
      Hihihi kalo punya duit banyak aku mau beli shirley lagi

      Delete
  12. Bèn mesisan bingunge, ing kalodhangan iki aku kepéngin nulis nganggo Basa Jawa. Sing ora kulina mesti waé rada gragapan, celilang celileng bingung karepé déwé, opo manèh anggonku nulis pating pecothot ora mbejaji blas. Sliramu kan bisa migunakaake Google Tarjamah kanggo ambiyantu ngudhari benang ruwet iki.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kula sing mboten ngertos tegesipun kalodhangan... sekedap trenslet...

      Delete
    2. Ndak ada bahasa jawa di gugle trenslet hmmm~

      Delete
  13. sama kak
    aku juga keturunan jawa
    tapi tidak bisa berbahasa jawa halus
    namun sedikit bisa jawa yang kasar,

    pengalaman yang sama uga pernah dirasakan namun dengan versi yang berbeda hehe....

    ReplyDelete
  14. hmmm.... untuk itulah, mari menguasai beberapa bahasa, jangan cuma 1 atau 2 bahasa saja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berapa yaa? 6 mungkin. (Bahasa Indonesia, bahasa isyarat, bahasa kalbu, bahasa G, bahasa klingon, sama bahasa W)

      hahaha

      Delete
    2. Hahaha bahasa G... Nagamagamugu sigiagapaga? :P

      Delete
    3. nagamaga sagayaga degenigi. Nagamaga kagamugu sigiagapaga? sgumpagah yagah magaugu ngogomogong agajaga sugusagah bagangeget. magay negeym igis degenigi. whagat igis yogour neygem? *kalo pake bahasa Inggris jadi ribet banget >,<

      Delete
  15. bahasa jawa dipake dalam teknologi...JAVASCRIPT! XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jiaaaah iya ya buat aplikasi HP tuh ada Java Java juga~

      Delete
  16. Saya juga paling mumet kalau ketemu bahasa lampung (T^T
    Abdi teu bisa basa lampung, lieur malah.. bisa satres..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah belum pernah dengar Bahasa Lampung :D

      Delete
  17. ealah, kalo gitu bahasa jowo (dan bahasa daerah laennya) terancam punah gitu ye kak Un,
    wes, makanya nanti kalo punya anak, kenalan, ponakan, harus dididik bahasa daerah juga
    kalo gue sih lumayan bisa bahasa batak :D :D*plisssragakadayangnannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... coba coba...
      Aku cuma bisa ndang adong hepeng wkwkwk!

      Delete
    2. itu bahasa batak toba kak Un, gue orang batak karo ..
      tapi bisa juga si bahasa batak toba dikit" ..
      contohnya nih
      Gita gutawa bilang cinta ke gue, dia bakal bilang gini : "olo rohakku tu ho"
      kalo bahasa karo,
      misalnya, gue lagi gak punya duit :
      "la lit sen ku e"
      sekian pelajarannya .. hihihi

      Delete
    3. Oh beda ya wkwkwk...
      Batak Karo berarti mejuah juah itu ya :D

      Delete
  18. iyaaa bahasax susah ditafsir yoo....

    ReplyDelete
  19. una ki iso nulis jowo to.....hebat....aku malah wis lali kabeh je un..hehe

    ReplyDelete
  20. nggih ajaran to nduk,...mangke lak suwi2 saged... :D

    ReplyDelete
  21. aku yo biso boso jowo mung setitik Un, mengko lamun wis lancar pan ngebut, otre .. hehehhee ... ojo sue sue ... hihihihi :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi, lamun tuh kayaknya cerbonan deh mas :P

      Delete
  22. duh gua dulu pas pelajaran bahasa daerah tuh paling jago lho kalo pas aksara2 jawa gitu. kan kalo ulangan, gurunya mendikte trus kita kudu nulis pake huruf jawa. gua paling bisa banget. tapi sekarang ngeliat tulisan2 di postingan lu ini kok gua udah gak inget sama sekali ya.... sayang banget jadi lupa. hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha asik emang aksara jawa...
      Sekarang aku juga dah lupa banyak...

      Delete
  23. weee...lha aku yo melu gumuyu moco gayamu ngomong Jowo sing akhiran 'o': ketowo-ketowo...

    ==========================
    Banyak orang yg merasa 'HARUS' menomorsekiankan bahasa daerah demi bisa dianggap up todate dan tidak 'ndeso'. Ini kalau di Banyuwangi, aku cukup salut karena banyak komunitas anak muda yg mewajibkan bahasa daerah sebagai bahasa pergaulan dan hasilnya aku yg plonga-plongo hanya ngerti maksudnya tp kesulitan utk ikutan ngomong dalam bahasa Osing-nya [bahasa daerah di Banyuwangi]

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang lagu kamu kirimin itu bahasa osing po mbak? Mirip bahasa jawa ya...

      Delete
  24. ujuk ujuk mak jegagik? Haha lucu

    ReplyDelete
  25. hahaha,,,,taling tarung nya kurang pas itu ... dan gambar yang ke dua itu ... >.< tidak bisa di bacaa.. (mau nunjukkin gak tau caranya) .....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kan font aksara jawanya namanya Una, wkwkwk

      Delete
  26. Esuk- esuk kulo di gawe mesem amargi waos blog ke mbak Sitti... sampun sarapan dereng mbak sitti hehe...

    ReplyDelete
  27. Bahasa akan punah bila tak digunakan. Alhamulillah ada remaja yg orang tuanya Jawa, pedulit terhadap Bahasa Jawa. Setidaknya nanti dia juga akan memakai bahasa Jawa kepada anak-anaknya. Semoga bahasa Jawa tetap lestari. Dalam bahasa itu terlalu banyak kekayaan yang amit-amit kalau sampai hilang. Disana ada filosofi, tata cara menempat diri dalam alam, kebijaksanaan yang hanya bisa ditangkap dari suara, dll..Jadi sekali lagi, amit-amit kalau bahasa Jawa punah..Jangan sampai..Mending dikembangkan saja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin hehe. Emang filosofi dalam kebudayaan jawa itu emang oke banget wkwk

      Delete
  28. akankah basaja Jawa khusunya untuk bahasa jawa kuno/KAWI bisa terus berkembang di masyaakat???hhhmmmmmmm..........kunjungan perdana gan,,, sekalian salam kenal & followback

    ReplyDelete
  29. Memayu Hayuning Bawono, Ambrasto dhur angkoro...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau tau ?? lihat jawabannya disini... hehehe :D
      http://www.facebook.com/muhammadfurqanabdullah

      Delete
  30. Aku ayu? wekekekek..... kriwil kriwilll :P

    ReplyDelete
  31. Mak pelndush, mak bedunduk,,, mak wussh...

    Eh Israel pernah belajar bahasa Jawa apa ya, Na? Kok ibukotanya JawaTelawiv

    ReplyDelete
  32. sing bengi nangis bae..

    wakwkaka, sering bgt denger kata2 itu waktu di kampung ku (tegal)

    happy blogwalking :)

    ReplyDelete
  33. Walaah, mbake gak iso ngomong Jowo toh.
    Boso Jowo ki apik loh mbak :D
    Artikno dewe yo hihi

    ReplyDelete
  34. kalo aku bahasa jawa sih bisa.. tapi bukan bahasa jawa yang alus.. hehe

    ReplyDelete
  35. Di Makassar mah lebih parah lagi Na. Sejak slogan "Berbahasa Indonesia yang baik dan benar" di masa Soeharto, kami di sini berbahasa Indonesia dialek Makassar. Yang berbahasa Makassar tinggal yang di kampung2.

    Tapi ribet juga kalo di sini pake bahasa daerah Makassar. Soalnya bapakku orang Bugis, bahasanya beda jauh dari bahasa Makassar. Ibuku orang Gorontalo. Meski konon berasal dari Bugis, bahasa Gorontalo jauh beda lagi. Sementara suamiku orang Bugis.

    Affiq di sekolah belajar bahasa daerah Makassar. Ampun deh mumet kalo gurunya kasih PR yang susah2. Masak waktu kelas 2 disuruh mengarang dalam bahasa Makassar? Saat itu bahasa daerah jadi pelajaran paling syusyah :D

    Sy pernah ke Yogya satu kali, dan ke SUrabaya beberapa kali. Di sana masih banyak yang berbahasa Jawa di mana2. Kalo di Makassar, malah agak susah nyari orang2 yang berbahasa Makassar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi Bugis dan Makassar itu benar-benar berbeda ya mbak?
      Hihihi... di mana-mana pelajaran Bahasa Daerah emang susah ya mbak... :D

      Delete
  36. Terlalu banyak bahasa yg harus dikuasai akhirnya hanya bahasa Sunda dan bahasa Indonesia saja yg lumayan mengerti .... :D

    ReplyDelete
  37. bahasa juga akan jadi bahan sejarah ya kalau tak digunakan..
    K.nita juga tak tahu bahasa Jawa walaupun ramai yang menyangka k.nita ni orang Jawa... :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... emang kayak orang Jawa sih kamu kak :p

      Delete
  38. aku lahiran jakarta, ayah ibuku orang jogja. dirumah ngomongnya pake bahasa jawa

    wong jowo ki yo mesti iso jowo, ngono jare mbahku :)
    mung nek jowo alus yo ra ceto..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi aku juga gak paham kalo yang alus...

      Delete
  39. aku juga ndak bisa bahasa Jawa.. ya iyalaaaaah... aku kan bukan wong Jowo... hahahaha

    ReplyDelete
  40. lha katanya tahun ajaran baru ini khususnya wilayah jawa tengah bahasa pengantarnya pake basa jawa lho

    ReplyDelete
  41. sering-sering teleconference karo aku wae Un.. dijamin pinter boso Jowo plus boso Suroboyoan

    ReplyDelete
  42. seharusnya diajarin sejak kecil biar fasih ya

    ReplyDelete
  43. yah, itu tulisan Jawa yang pertama Pe.De abis dah.. wkwkwk, tapi aku bisa fasih bahasa Jawa termasuk krama inggil. tetapi untuk keseharian aku pake bahasa Indonesia. karena orang kompleks rumah terlalu beraneka ragam wujudnya..

    tapi, emang ga enak juga kalo bahasa daerah ga diajari dari kecil. bakalan aneh kalo bersosialisasi sama orang yang menggunakan bahasa daerah.. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, kalau kamu wujudnya gimana? :P

      Delete
  44. Hanya sekedar melestarikan, aku rasa anak-anak di indonesia kurasa cukup hanya sekedar tau saja sudah lebih baik, karena kedepannya mungkin sudah harus menguasai bahasa-bahasa yang mendunia seperti Mandarin, Hokkian terlebih bahasa Inggris.

    ReplyDelete
  45. haha mbak satu ini lucu..
    sama halnya seperti saya, walaupun 2 tahun di jogja tpi saya gk prnah bisa yang namanya bahasa jawa.. tkut salah ngucap. nanti bawaannya kasar.haha

    Selamat malam mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooo angkatan 2010 ta?
      Selamat malam juga...

      Delete
  46. Dulu, saat aku masih kerja di Medan, ada dua bahasa yang begitu akrab di telingaku Na, selain bahasa Indonesia lho yaaa.....
    Ya bahasa Jawa dan bahasa hokkian. Tapi yang paling sering aku dengar dan lumayan mengerti adalah bahasa Jawa, karena anak-anak tuh ga peduli aku ngerti apa ga, tetep aja mereka berbahasa jawa denganku saat membawa sample ke labku, untuk di test mutunya. Untung ada kolega yang memang wong jowo dan mengerti bahasa jowo.

    Bahasa apapun, jika tidak kita praktekkan, akan hilang dengan sendirinya... karenanya, sudah selayaknya jika orang tua membiasakan anak-anaknya berbahasa daerah di dalam lingkungan rumahnya, karena kalo bahasa Indonesia sih, anak-anak bisa berlatih di lingkungan luar rumah dan sekolah...

    Untungnya, aku dan adik2ku dibiasakan berbahasa Aceh di rumah, jadi sampai kini, kami masih menggunakannya, bahkan untuk chatting di skype or YM pun kami tetap berbahasa Aceh dalam keluarga, walau nulisnya jadi ribet. haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, sepakat nih saya sama mbak alaika :)

      Delete
  47. bahasa jawa ya.... ini bahasa yang menarik bukan bahasa Ibu.. tapi sering saya pakai untuk sehari hari juga... tapi tidak begitu fasih.. mengerti bisalah...

    apakah bahasa jawa seperti bahasa latin.. mungkin juga ya... setelah latin tenggelam bersama majunya bahasa inggrisnya.. kalau di gereja masih sering di pakai...

    ReplyDelete
  48. tulisan jawa yang pertama "AKU AYU"
    wekeke .. iya2 percaya, asal ga bilang ganteng aja :D

    ReplyDelete
  49. ya sekarang memang seperti itu,,
    banyak yang gak ngeh dengan bahasa daerah..

    ReplyDelete
  50. Seharusnya ada semacam kursus bahasa Jawa di sekolah, seperti khusus olahraga dan lain2..

    Saya sendiri yang orang Jawa tulen aja kadang masih kesusahan untuk mengucap bahasa krama Inggil dan krama Alus (susah membedakan)..
    Kalo pengen baca bacaan dalam bahasa Jawa, saya sarankan untuk membeli koran atau media massa lain yang menggunakan bahasa Jawa, asik log buat dipelajari. Semacam Suara Merdeka hari Minggu ada bagian yang menggunakan full-bahasa-Jawa. Bisa juga beli mingguan Serat Jawi (kalo tidak salah ingat namanya)..

    ReplyDelete
  51. Aaaaahhh,,, kalau ngomongin bahasa mah aku malu banget un.. lah wong aku asli darahnya bugis banjar tapi gak tahu satu katapun dari bahasa banjar atau bugis.. ibu bapak aku sendiri cuma ngerti dengernya aja, cuma gak bisa ngomongnya, hihihi..


    dan bahasa melayu aku tinggal logat sama 'e' nya. Kalau ada kata-kata unik aku ngerti seh, cuma aku gak pernah pakenya...

    ReplyDelete
  52. Semoga jangan Na.. Ojo sampeek...

    Beberapa kali berkunjung ke daerah lain di Indonesia kecenderungan yang sama juga terjadi. Orang pada males make bahasanya.

    Sedih lihatnya...

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!