Kepada Disbudpar Kabupaten Sleman

Postingan ini bersifat komplain dan negatif.

Kepada Bapak Untoro Budiharjo,
Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kab. Sleman

Selamat pagi,
saya Sitti Rasuna, salah satu partisipan Java Summer Camp 2012. Senang sekali mengetahui Kabupaten Sleman mengadakan acara kemah bertemakan pariwisata yakni Java Summer Camp. Saya pertama kali melihat sosok bapak ketika opening ceremony JSC 2012 pada tanggal 8 Juni 2012 malam. 

Waktu itu para partisipan JSC 2012 sudah tiba ke lokasi (Lapangan Siwa) dan sudah duduk dengan tenangnya di kursi yang disediakan. Beberapa menit kemudian kami disuruh minggir dan duduk minimal di baris ketiga kebelakang. Alasannya karena baris pertama dan baris kedua diperuntukkan untuk para pejabat yang datang. Kalau iya, kenapa nggak sebelumnya barisan kursi itu ditandai. Jadi kita nggak perlu ribet pindah duduk. Apa antusiasme partisipan duduk di depan harus disalahkan ya?

Akhirnya saya dapat tempat duduk di baris ketiga tepat persis di selisih dua baris di belakang Bapak yang duduk di baris pertama. Para orang penting datang, baris kedua pun ternyata masih kosong. Tapi saya dan yang lain emoh duduk di baris kedua. Ntar ibu-ibu yang itu nyuruh kami mundur lagi. Huh.

Opening ceremony dimulai. Bapak duduk diapit entah siapa yang saya rasa juga orang penting karena mereka juga maju saat penandatanganan Sampul Hari Pertama JSC 2012. Saya miris dengan orang di samping kanan bapak. Ketika kami berdiri diminta menyanyikan lagu Indonesia Raya, ia mengangkat telepon.


Saya sama saja sih sebenarnya. Malah menyalakan kamera dan mengabadikan momen ia menelepon. Tapi kan saya masih terus menyanyikan Indonesia Raya. Hihihi!

Ketika acara berlangsung, saya melihat Bapak merokok sekali satu puntung (benar nggak sih istilahnya?). Sedangkan dua orang di samping bapak, tidak putus rokoknya dari awal acara hingga akhir. Saya dan teman saya lumayan terganggu dengan asap rokoknya yang mengarah ke belakang. Teman saya sampai tutup hidung dengan tisu. Saya yang sudah migrain dari sebelumnya tambah sakit kepala. Ditambah lagi asap rokok itu gampang sekali menempel di rambut. Huh!


Yang saya nggak paham, emang nggak bisa ya nggak ngerokok cuma 1,5 jam doang. Nggak tahu apa kalau asapnya mengganggu orang lain. Kok rasanya nggak sopan banget ya... Dan yang lebih penting Bapak dan teman-teman bapak itu orang pariwisata. Kok nggak mengamalkan sapta pesona ya?

Sapta pesona itu terdiri dari aman, tertib, bersih, sejuk, indah, ramah tamah, dan kenangan. Sepertinya enam aspek pertama sangat diabaikan. Tapi saya merasa aspek kenangannya dapet banget kok. Kenangan yang buruk dan impresi yang jelek terhadap sosok-sosok yang duduk di depan saya. Saya jadi tidak menikmati opening ceremony-nya dengan baik.


Katanya acaranya bertaraf internasional. Kok begitu ya... Ya, mungkin merokok terkesan sepele. Tapi merokok di sembarang tempat berkesan tidak menghargai orang lain. Mungkin Bapak harus lebih memperhatikan ini. Terimakasih.


Salam,


Sitti Rasuna

172 comments:

  1. Asap rokok memang mengganggu ya Una..aku juga gak tahan banget sama asap rokok, apalagi kalo yang ngarahnya langsung kayak gitu...

    ReplyDelete
  2. terimakasih kompalainnya untuk kota Sleman...
    semoga sleman bebas asap rokok....
    :P

    iseng banget motho-motho gtu...
    ;P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bisa lah kalo bebas asap rokok.
      Biarin jadi punya bahan postingan deh hahaha!

      Delete
  3. Unek2nya jadi tersalurkan nih ya mbak saya sih law merokok dipijok saja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku juga udah kirim via email juga.
      Kalau kamu ngerokok asepnya kena rambutku kukomplain juga hahaha!

      Delete
  4. semoga yang bersangkutan bisa membaca tulisan ini ya un...

    asap rokok memang menyebalkan ya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah kukirim email sih Mi. Semoga dibaca deh hihi :D

      Delete
  5. yuhuu bener mbak unaaa. itu orang gak menghargai banget yah.
    :(. udah datang telat enggak sopan maunya dikasih sopan.
    yahh atasan yang mengecewakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya menyebalkan.
      Tidak menghargai peserta juga yang sudah duduk dengan rapi wkwkwk~

      Delete
  6. Dua jempol untuk postingan ini, sisi Una yang peduli *pelthak* hihihi... :p

    Semoga beliau membaca ya, Na...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Ris, semoga dia baca...
      Wis tak japri neng email disbudpar nak nganti ra diwoco beuuu...

      Delete
  7. wew, nyebelin yah klo ada orang ngerokok sedeket itu, nyesek :D

    kira2 dibaca gak ya sm orang'a :D

    ReplyDelete
  8. Semoga Bpk.Untoro dkk baca ya Na,jadi kedepan ada perbaikan :)

    ReplyDelete
  9. harusnya ditegur un... pak tolong asap rokoknya ditelen sendiri ajah... hehehe

    ReplyDelete
  10. Na, coba deh diperbaikin sedikit trus coba dikirim ke media... Kan efektif tuh.... hehehe.... biar jera... :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi sementara kukirim japri dulu :D

      Delete
  11. hahaha bagus na!!!!
    moga2 si bapak itu ngebaca ini ya... bener2 memalukan bangsa dan negara!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinnn... iya padahal partisipannya ada yang dari LN :(

      Delete
  12. harusnya ada larangan dari awal. kalau ini memang acaranya bersifat formal, sebaiknya jauh - jauh hari diberitahukan kepada "orang penting" itu. ye ga??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya orang penting itu udah tau dong...

      Delete
  13. Aduh, aku yo perokok un. Tapi kalo didekatnya ada mbak2 atau ibu2 sih biasanya aku pergi keluar untuk ngerokok dulu hehehee...

    Semoga kedepannya ada perbaikan un. Ikut acungin jempol deh buat Sitti.. eh salah buat Unna :D

    ReplyDelete
  14. Merokok mengganggu kesehatan kantong ya mbak :D

    ReplyDelete
  15. Waaa, semoga beliau membaca ini. Dan semoga hanya terjadi di beberapa tempat saja.
    Kalau di semua tempat, seperti ini, seperti "Berusaha membersihkan lantai rumah dengan sapu kotor." Gak akan bisa bersih. :(

    Tapi kok ya Sleman. Place where i stay there. *sad fact*

    ReplyDelete
  16. Sama un aq jg paling sebel ada org merokok di tempat umum
    Btw, aq pasang link blog nya Una ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya nyebelin.
      Oke, nanti blogmu juga kupasang...

      Delete
  17. jadi terkenang y mba,,
    soale asepnya nempel dibaju, rambut juga
    hehehe

    ReplyDelete
  18. kirim email tembusan ke pemkotnya!!

    diterima sih... tapi kalo diproses.. kayaknya harus pesimis.. :(

    ReplyDelete
  19. Nah aku tahu banget kenapa kelakuaan beliau begitu diajang bertaraf internasional,maksud'a beliau itu biar diomongin kaya begini :)

    ReplyDelete
  20. Wong sok menting tapi ora ngerti aturan leg ngerokok pas acara ne buat anak2 muda toh yaa... Ngajari rah bener #gemessss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa gemes cubitt ahhh pipinya wkwk

      Delete
    2. ora pipi ne tok mbak una, cubit idung pake tang, hahahaha

      Delete
  21. kok bisa sih diacara yang penting itu, ngerokok kayak gitu ya. Dan bener kata una, emang ga bisa apa ya nahan 1,5 jam selama acara untuk ga ngerokok. Aku setuju banget una kirim email kayak gini. Biar ada perubahan *ikutan esmosi* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha amin amin~ gemesin emang mbak :(

      Delete
  22. Oalah iki to jebule.

    hahahaha.
    AQ ngunu ttak uncali telo po janggelut Un.

    Wis lungguh ngarep dhewe, ngrokok.

    Disparta emang memuakan. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senengen dee tak uncali telo.
      Tak uncali piring ae. *eh*

      Delete
    2. hehehehehe.
      uncali gembuz wae :p

      hehehe, bannernya bagus tuh :p
      \:D/

      Delete
    3. Gembus? Saruuu...
      Iya dong yang ngekrop aku :P
      Mau tak ganti og mas...

      Delete
  23. Nganti mbok surati koyo kuwi berarti wis keterlluan banget Na...
    Sing kadang nambah marakke njengkelke adalah panitia yang cari muka dan menganggap atasannya sebagai Dewa...

    Tapi ada nilai positipnya Na
    Kenapa tamu umum diminta ada di barisan ketiga karena khawatir kena asap rokoknya Pak Boss...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa sebelll... yang sok sokan menghormati atasan gitu. Ih gemes gueeee *tak cengkiwing kowe*

      Hahahaha iya juga ya Pak...

      Delete
  24. pemimpin oh pemimpin..
    orang keren padahal yah tapi koq gitu..acaranya juga keren, jadi ilfeel ngga sih

    ReplyDelete
  25. semoga posting ini dibacanya, biar beliau sendiri bisa tahu kalo asap rokok bukan cuma bahayain dia tapi juga sekitarnya.

    ReplyDelete
  26. walaaaaaaaaaaaaah. .
    harusnya di jeder pake pistol-pistolan saja mba un. .
    pistol-pistolan isi sambel atau saos juga boleh. . . wkwkwkwk

    ReplyDelete
  27. baik nak...
    aspirasi saya terima dan dengarkan
    mulai besok saya akan duduk paling belakang ya...

    ReplyDelete
  28. kok gak di balang sepatu wae mbak..hehehehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. PALING BENCI DENGAN YANG BEGINIAN,, ROKOK DAN ROKOK MEMBUAT AKU SAKIT!!
      hufft..
      apalagi ma perokok yang tidak bisa menghargai ,, dengan acara yang formal ajah dia anggap sepele dengan seperti itu..
      untung saja aby bukan perokok,, alhamdulillah banget keluarga ku di Kesesi juga nggak ada yang merokok..

      suratnya langsung di kirim ke alamat yang di Sleman ajah na...

      Delete
    2. Hahaha... perokok yang menyebalkan kethak ae mbak...
      Sudah kukirim tapi via email sih...

      Delete
  29. Hahaha, takut rokok ya?? :-P

    ReplyDelete
  30. Mantab Unc!
    Semoga beliau membacanya...

    ReplyDelete
  31. Suratmu kuwi sakjane ditambahi tembusan Ni...
    Tembusan disampaikan kepada
    1. Wali Kota Solo Jokowi
    2. Gubernur DKI Fauzi Brengos
    3. Karni Ilyas
    4. Neneng Nazarudin
    5. Dion
    6. Regina
    7. Shirley Davidson
    8. Rhoma Irama

    ReplyDelete
    Replies
    1. tak tambahi Na... sama tembusan yang pakde mar ,,

      SBY ajah langsung Na...

      Delete
    2. Wkwkwk...

      9. Jupiterudiyanto
      10. Noorma Kesesi

      Delete
  32. Setuju kak sama yang rokok, kalau ada orang lain merokok di tempat umum itu menganggu banget. Gak bisa gitu ya tahan aja ngerokoknya :(

    ReplyDelete
  33. nyesek iki bacae mba T__T
    sangat amat miris-ris-ris...
    semoga kelak kita tidak seperti mereka ya..

    ReplyDelete
  34. he...he..., kejutan dari Una

    ReplyDelete
  35. aq juga gak suka kalau di sekitarku ada yg merokok
    gak kuat sm bau asapnya
    untung suami gak pernah merokok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah...
      Di kondisi tertentu aku toleran sama asep rokok.
      Tapi kalau di acara yang katanya mau memajukan daerah dan resmi kayaknya gak pantes deh...

      Delete
  36. wadew .... hrsnya disemprot tuh bapak yg suka merokok seenaknya !! kelakuan, emang mentang mentang pejabat terus bisa semaunya ya

    semoga tulisannmu ini dibaca ya Una, sayang ngak kelihatan muka bapak itu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk... iya...
      Pas dia maju gak aku foto. Males...

      Delete
  37. ihs memang paling ga asik kalau udah pewe terus di suruh pindah, pake acara ngerokok lagi, asepnya nempel tuh di baju sama jilbab/rambut *lho koq malah tambah ngomporin una hehe*

    tapi ada hikmahnya nih, gara2 ini una pake nama asli dan lengkap tanpa di blur :D ^^V

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk emang gak asik mbak...
      Doh itu namanya gak lengkap kok mbak. Masih ada 5 kata lagi :))

      Delete
  38. wah, gue termasuk perokok nih. gak ikutan komen deh Na, cuman pengen izin absen di buku komentar hihiiii...!

    ReplyDelete
  39. aku yen ono wong udud langsung tak jaluk , udude tak tugel Na.. hhihii
    ora peduli iku bupati opo gubernur.. hahaha

    ReplyDelete
  40. bacanya miris =="
    asli. .
    moga-moga bapaknya yang pake batik coklat baca deh. .haha

    ReplyDelete
  41. mudah-mudahan Bupati sering BW ya una...biar dia baca unek2nya si una, heran ada Pejabat mau merokok di hadapan khayalak, biasanya kalo sudah orang penting merokok itu sembunyi2...jaim

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... sudah kukirim juga sih mas. Gak tau deh dia baca apa kagak :D

      Delete
  42. Ancung jempol atas keberaniannya. Hebat !
    semoga yang bersangkutan membaca dan nantinya jika ada acara lagi lebih baik dan lebih meriah.

    ReplyDelete
  43. Mantabs! Setuju dengan isi surat kamu Un. Emang para pejabat negara ini kebanyakan hanya menghargai dan meninggikan dirinya sendiri... ga mikir kenyamanan orang lain.

    Mudah2an yang bersangkutan baca surat ini Un, agar bisa improve diri..

    ReplyDelete
  44. Saya speechless kalo soal asap rokok :( Kenapa sih mereka itu kenapaaaa????

    Saya kirim aja yah langsung ke pihak-pihak terkait tentang masalah ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ngeselin Den... :(
      Mbok ya abis selesai acara gitu :(

      Delete
  45. Ini soal budaya yang sudah mengurat mengakar, jadi ya sulit dihilangkan begitu saja. Mungkin perlu di cari solusi dan trik untuk mengurangi kebiasaan tersebut. Keep blogging semangat !
    Bdw.., met kenal aja

    ReplyDelete
  46. Bikin tret di kaskus aja na, dari kaskus ntar jadi Hot tret, trus diangkat topic ke tv, trus kamu diundang deh jadi narasumber. Ntar kalo diundang, jgn lupa kasi tau ide masukin ke kaskus ini dari saya :p

    ReplyDelete
  47. sapa tuh yg bapak2nya.. kita main tebak2an aja deh.. heheh.. tp emang gak peduli bgt ya itu bapak pdh katanya org penting geto looohhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe bapak kepalanya sih pake batik item...

      Delete
  48. walah..pejabat pariwisata kok tidak mengerti dan memahami tentang SAPTA PESONA...tapi beginilah potret negeri kita sekarang :)

    ReplyDelete
  49. bikin muak liat fotonya.. Harusnya para pejabat yang terhormat itu harus lebih bisa menempatkan diri dan harus tau ap ayang seharusnya dilakukan atau tidak.. Memalukan Indonesia aja.

    Mbak.. suratnya udah dikirim ke Bapak Untoro Budiharjo,
    Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kab. Sleman?? biar beliau malu, ternyata masyarakat ga berkenan dengan tingkah laku beliau dan teman2 nya itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah ke email doang sih :(
      Gak modal buat ngeprin dan kirim surat wkwkwk

      Delete
    2. wakakakakak... Ayo mbak dikirim... Kalo perlu taruh surat pembaca di majalah.. wakakak *provokatorrr :p

      Delete
  50. wah keren, kritikan dalam bentuk surat.. heheh, di abadikan sekalian lagi fotonya sebagai barang bukti. katanya klo orang yang kena asep roko rebih beresiko dari pada yang ngeroko, jadi mending ngeroko aja sekalian :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehhh minta dikomplain juga nih orang :p

      Delete
  51. aduh iya ya itu ngerokok gak tahu tempat banget sih,,,

    ReplyDelete
  52. waaaah..una, dikirim aja nih potingan ke emailnya disbudpar sleman..bir baca, biar koreksi diri..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah kok, sudah direspon alhamdulillah...

      Delete
  53. waahh itu yang meroko orang orang yang duduk di kursi depan lagi, bapak bapak mohon di sesuaikan dengan sikon yah :D

    ReplyDelete
  54. huwahhhh una keren........dukung una dengan 1000 koin.hkhkhkhk

    ReplyDelete
  55. asap roko mengganggu yaa !! seharus nya yang merokok juga bisa membedakan mana tempat untuk merokok dan tidak !! lagi banyak orang gtu ngerokok !!
    suami sya juga perokok tapi klo di rumah belum pernah tuh paling di wc baru ngerokok xixixixix :D saking takut kena marah sya kali yaaa xixixi :D

    ReplyDelete
  56. Semoga yang dikasih masukan dengan legowo bisa menerima.

    Realita semacam ini sering terjadi di banyak acara resmi sih, jadi kayak sudah jadi budaya. :D

    ReplyDelete
  57. smoga bpk untoronya bs berubah ya una.. eh lha terus bangku dijejeran kedua akhrnya ke isi ndak na? iyo hrsnya para 'pejabat' itu duduknya gantian diblakang sesuai dengan kedatangan yo..

    ReplyDelete
  58. Komplain yang bagus mbak una. Masa orang penting nggak taat aturan. Ngerokok di sembarang tempat. Lalu pasal yang melarang ngerokok di tempat umum bagaimana kabarnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha udah direspon juga mas sama beliaunya.

      Delete
  59. Kami telah membaca dan menyermati tulisan Saudari. Ini telah menjadi cambuk bagi petinggi kota Sleman. Bagaimana pun cara Saudari memberi masukan bagi kemajuan Sleman, sangat kami berikan apresiasi dan ucapan terima kasih yang sebesar-nya.

    Tapi kami sangat menyayangkan surat terbuka ini. Kami rasa, komplain Saudari via e-mail itu sudah lebih dari cukup. Bagaimana mata publik menanggapi masalah ini? Apa yang akan kami lakukan selaku pejabat pemerintahan? Jangan Saudari ulangi lagi, ya! Cukup dijapri saja...

    Maturnuwun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih sudah merespon. Saya senang sekali.
      Tapi kok kayaknya nggak suka kritik terbuka gitu ya? Saya harap bisa lebih terbuka lagi.
      Yasudah deh, maturnuwun ya Pak...

      Delete
    2. Pak Bu' yang komen atas nama Kadiv Humas Disbudpar Sleman.

      Kalau kita sebagai masyarakat umum, mengaspirasikan pendapat kita, mengeluarkanya secara terbuka.

      "Emang Masalah Buat Loh?"

      Kalau begini kan lebih terasa mak nyuss kan?
      ahihihihihi.

      Delete
    3. saya dukung Una.. mending dengan cara terbuka macam gini, biar paham direspon enggak tuh komplainnya. ada perbaikan enggak?

      tak dukung Un.. ora usah wedi, mereka itu yang mbayar kita kok.. tapi aku gak sepakat kalau ada kota bebas rokok hahahaha.. Yang penting paham etika, kapan waktunya merokok.. itu aja

      Delete
    4. Loh kok takut pak Kadiv Humas Disbudpar Sleman,
      Lah emang terbukti, dan itu fakta, kalau seperti ini kan kita lebih tau profil para pejabat kita, yang menangani kepentingan rakyat. kalau bisa semua masyarakat sleman tahu. Tujuannya cuma satu, mengingatkan kembali ke jalan yang benar, jangan hanya mau diberitakan yang baik-baik dung, pejabat kok takut menerima kritikan... -_-"

      Delete
    5. Kalian masih muda, kalian tentunya tau apa itu etika? Bukannya kami tidak suka dikritik, justru bagus kalau itu membangun bagi kami. Aspirasi dan masukan selalu kami butuhkan!

      Tapi dengan cara kalian seperti ini, itu yang akan meruntuhkan harga diri bangsa di mata dunia. Kami sedang merintis Tourism Kota Sleman agar diterima publik. Ayolah, beri kami masukan yang berbobot! Jangan membesar-besarkan hal sepele!

      Maturnuwun...

      Delete
    6. Terimakasih sudah mampir lagi.

      Saya suka sekali Sleman kok. Nanti akan segera saya tulis juga mengenai JSC. Sudah saya tulis sedikit juga di postingan saya sebelum ini. Saya senang sekali dengan acara JSCnya.

      Maaf kalau mengganggu. Terimakasih.

      Delete
    7. Etika? Hihihi...
      Oiya, beneran Kadiv Humas Disbudpar Sleman kah?
      Saya baru ngeh bapak menyebut Tourism Kota Sleman, biasanya sih selalu disebut Kabupaten Sleman...
      Eh tapi ini tanggapan sepele sih, nggak usah ditanggapi lagi...

      Delete
    8. iya Na.. aku kenal ma cara nulisnya ini orang..
      hahahaha,.. dia banget :p

      Delete
  60. na na dikau nih kreatif banget,,,,

    tar kalo didatengin yang punya tuh gambar awas loh...
    kalo dateng bawa Raden Bagus dari kraton sih tak apa
    kalo yg dateng kakek2 ngomelin kamu gimana cuba he he he

    ReplyDelete
  61. wow, enak banget tuh ngrokoknya. hehehehe
    kalo ga tepat sikonnya jg ga baik sih. mentang2 orang penting deh. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya asal tau tempatnya aja deh :D

      Delete
  62. ngrokok si boleh2 saja asal tau tempat..
    sering juga tu nemuin yang gak tau diri ngrokok di dalem bis..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngeselin emang kalo kayak di angkot/kereta...

      Delete
  63. wah... betul masa tidak bisa nunggu cuma 1.5 jam saja... betul sekali tuh.. malu maluin saja

    ReplyDelete
  64. Una... wow banget dirimu, berani sekali kasih komplain sejelas itu ke Pejabat. Terkadang kita tepatnya saya hrs lbh hati2 lg dlm berbicara/menulis krn jaman skrg org mudah tersinggung dan dikit2 bs dianggap pencemaran nama baik atau perlakuan yang tdk menyenangkan lalu dituntut hukum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak papa mbak...
      Aku juga merasa dirugikan dan toh ini mengenai pejabat yang harusnya mengayomi publik...

      Delete
  65. Sy jd inget saat ikut acara seminar Ippho Right Santosa, jd ada org2 duduk di baris pertama dan kedua, tiba2 pas acara mau mulai baru dibilangin baris pertama dan kedua harap dikosongkan jd yg duduk di baris pertama dan kedua malah kebingungan cari tempat duduk krn sebagian besar tempat duduk sdh penuh, namun tempat duduk baris pertama dan kedua itu diberikan untuk peserta seminar yang pada tidak dapat melihat jd diberikan kesempatan duduk yg kesannya VIP gitu dech.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha emang yang kayak gitu ngeselin ya mbak...

      Delete
  66. hmmm, ada yg protes nih, baiklah akan saya pertimbangkan ya. hihihiy, #emang gw pejabat :P

    ReplyDelete
  67. kalo kamu mau komplein sama mas gayus jangan komplein di blog aku yah.. hahahahaha

    ReplyDelete
  68. jangan banyakk bicara akhh ,, hustt g baik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan banyak komen juga... hustt g baik :)

      Delete
  69. Wah, saya sebenarnya paling benci dekat dengan orang-orang yang merokok, tapi yah memang beberapa teman akrab saya juga perokok -_-", jadi ya, mencoba memaklumi lah, meski sangat mengganggu banget.

    Kalau saat acara seperti diatas itu, aku benar-benar kecewa dan gak pantas buat seorang pejabat memberikan contoh yang kurang baik kepada publik, masyarakat sleman khususnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi temenku juga ada yang ngerokok tapi agak maklum sih. Kalau mereka ngerokok pas acara penting/angkutan umum bakal kukomplain juga wkwk

      Delete
  70. Na kenapa enggak ditimbuk aja biar kapok ditempat hehe..
    apa kabarmu na ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk ogah~ udah migren duluan aku Sep...

      Delete
  71. sebaiknya sih perokok bisa memilih tempat yang baik untuk dirinya dan orang sekitarnya ya. aku gak mau menghakimi perokok hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga gak mau menghakimi tapi ya kurasa harus tau lah di mana bisa ngerokok :D

      Delete
  72. oh, sejak awal saya sinis sih dengan acara ini, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh kenapa mas?
      Bikin yang Gunung Kidul mas :p

      Delete
  73. Karena isinya berisi keluhan, kirain tadi isinya serius mulu,,eh ternyata masih ada bercandanya juga hehehe

    Semoga bapak-bapak yang ada di foto tadi bisa mengintrospeksi diri ya, sebaiknya dikirimkan juga surat secara resmi ke Disbudpar Kabupaten Sleman, biar ada langkah perbaikan di masa yang akan datang :)

    ReplyDelete
  74. Hebat, Na! Mantap, aku yo sebel bangget karo wong ngrokok sembarangan! Semoga Si Bapak mbaca dan ingsap yak :D

    ReplyDelete
  75. Salut Una...berani berkata jujur meski menyakitkan (bagi mereka yg tak mau dikritik secara terbuka..) :)

    ReplyDelete
  76. salut buat una dengan suratnya.. para aparat harus diingati memang (aku juga seh sebagai PNS) lagian pemerintahan sekarang ada 3 unsur, pemerintah - swasta - dan masyarakat. Kalau ketiganya gak ada negara akan dikatakan sebagai negara gagal.. Hmmm...

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!