Cap Badak VS Cap Kaki Tiga

Rasa penasaran ini berawal ketika sepupuku, Affi, bercerita mengenai temannya yang sedang mengerjakan tugas kuliah. Temannya ini merupakan mahasiswa jurusan manajemen. Si teman mengajaknya ke tempat perbelanjaan untuk melihat sebuah produk yang tak asing lagi bagi masyarakat kita: larutan penyegar.

Affi: "Ternyata cap kaki tiga itu ada beberapa jenis, Un. Dan yang memproduksi beda PT. Aku lupa namanya. Logonya juga beda. Satunya ada gambar badaknya. Gitu deh. Beda. Aku yo lali."

Aku pakai sok tahu: "Bisa aja Fi. Kali aja mereknya satu tapi pabriknya emang beberapa dan yang ngelola masing-masing pabriknya PT yang beda. Kayak Indomie gitu. Mereknya satu tapi kan pabriknya macem-macem, di Arab pun kan jatohnya PT-nya beda."

Ternyata aku salah. Dasar sok tawuuu...

Hari ini aku ke supermarket sama Aji Jayanti. Ia lagi sakit tenggorokan, nah beli lah dia larutan penyegar. Kalau masalah larutan penyegar, asosiasinya apa? Cap kaki tiga bukan? Jawaban es teh juga benar sih.

Masalahnya... (kayaknya cuma gue yang bikin ini jadi masalah) ternyata ada juga yang cap badak dan cap kaki tiga. Dan masalahnya lagi... kemasannya benar-benar mirip.


Sori blur. Grogi euy moto si larutan penyegar. Nah... liat deh foto di atas. Serupa tapi tak sama kan? Kalau nggak jeli tentu menganggap kalau itu sama. Ternyata beda. Yang kiri itu cap badak dan yang kanan cap kaki tiga. Cap Badak diproduksi oleh PT. Sinde Budi Sentosa sedangkan Cap Kaki Tiga diproduksi oleh Kinocare.

Awalnya kupikir, owww cap badak ini merek baru yah. Tapi aneh juga, kenapa larutan penyegar tanpa rasa yang berbotol pet kok mereknya malah cap badak ya. Bukannya yang terkenal cap kaki tiga?

Aku pun tanya si Aji Jayanti, "Eh, emang mbak-mbak SPGnya gak bingung apa ya, logonya hampir sama gitu, bentuknya sama?"

Tadinya aku mau menyudahi diskusi itu sama si Aji Jayanti, eh mbak-mbak SPG sebuah produk kopi nyamperin kita dan menjelaskan semuanya.

Jadi begini teman-teman...

Cap Kaki Tiga yang kita kenal sejak dulu itu diproduksi oleh PT Sinde Budi Sentosa. Sinde merupakan perusahan farmasi yang memproduksi larutan penyegar dan menggunakan merek lisensi dari sebuah perusahaan dari Singapura. Namun, beberapa tahun lalu, ia mengganti mereknya karena masalah lisensi, menjadi Cap Badak. Nah... kemudian Kinocare bekerja sama dengan perusahaan Singapura itu dan membuat produk larutan penyegar dengan merek Cap Kaki Tiga.

Ternyata, Sinde ini menuntut Kinocare, karena desain yang Kinocare gunakan benar-benar mirip dengan Cap Badak. Bahkan huruf arab yang digunakan oleh PT Sinde juga digunakan oleh Kinocare. Singkatnya, mirip banget!

Kalau gini siapa yang salah? Hihihi... Dunia bisnis dan strateginya memusingkan yah.


Kugugling-gugling, jadi bingung siapa yang salah. Katanya, yang punya hak merek 'cap kaki tiga' itu Kinocare, karena hak-nya Sinde sudah habis. Tapi... di website Larutan Penyegar Cap Badak, Sinde menjelaskan semuanya.

Nemu video ini... video cap kaki tiga-nya Kinocare.


Liat deh. Konyol juga ngeliat iklan produk tapi gambar kemasannya selalu ditutup pake tangan. Lihat deh, perhatiin. Kayaknya sih dia nggak mau keliatan gambar badaknya makanya semua modelnya nutupin gambar produknya pake jari tangan. Perhatiinnnn deh.

Hahaha, kocak aja.

Di mana-mana tuh promosi itu memperlihatkan produknya dengan jelas.

Ini malah ditutup-tutupin.

Kayaknya sih, produk Kinocare yang baru, gambar pada kemasannya hanya logo cap kaki tiga. Namun sebelumnya masih ada gambar badaknya. Liat foto kaleng rasa anggur yang kanan dan kaleng rasa apel yang bawah. Sama-sama buatan Kinocare tapi gambarnya beda.

Hehehe, mbuh lah.

Kata semua berita, pemegang lisensi Cap Kaki Tiga yang sah yang megang Kinocare. Tapi kenapa dia malu memperlihatkan tampilan produknya coba? Hahaha...

Tauk ah.
 

118 comments:

  1. Wah, wah, si mbak-mbak SPG-nya product knowledge-nya bagus juga ya (apalagi dia kan SPG produk kopi tuh, bukan larutan penyegar ini), bisa tahu sampai segitunya, hmmm....

    ReplyDelete
  2. Owh... Jadi begitu toh na, woke.. Wokey.. Kalo aku sih suka beli yang cap badak :D

    ReplyDelete
  3. iya aku jg suka bingung mirip bgt cap kaki tiga sama cap badak, rasanya sama aja kalau diminum :P
    tp klo yg diiklan mama dedeh kayaknya dia cap kaki tiga yang logo kakinya besar :D

    ReplyDelete
  4. Hahaha,,benr koyok'e ditutup tuh badaknya, Una iki termasuk jeli rek, baru tau lo kalau sejarahnya Cap Badak sama Kaki tiga itu gak sama sama produksinya, hanya mirip casingnya hehehe

    ReplyDelete
  5. @Nunu El-Fasa Sebenernya ini isu udah agak lama, tapi aku juga baru tau x)

    ReplyDelete
  6. @Zilko Hahaha iya. Dia sih diceritain SPG larutan penyegarnya. :D

    ReplyDelete
  7. @Sofyan Ya kan... kayak ditutup gitu @_@

    ReplyDelete
  8. kalo sy suka yang cap badak. entahlah filing seorang wanita *ahahahaha

    ReplyDelete
  9. kalo yang aman diminum jadi yang mana?
    khasiatnya lebih ampuh yang mana yah?
    dari dulu taunya Larutan cap Kaki tiga yang dari Sinde, kalo gini jadinya gimana yh ?
    Jadi ikut pusing ka. -____-

    ReplyDelete
  10. @tati hartati Kalo itu sih aku gatau. Tapi formula aslinya ya Sinde yang pakai...

    ReplyDelete
  11. @Unahaha dari rasa biasa aja. cuma entahlah filing klo yang benar2 original itu yang dari sinde.. *halah ngomong apa aku

    ReplyDelete
  12. Waah.. si badak jadi diperebutkan gitu yaa

    ReplyDelete
  13. ealahhhh kalo aku gak suka pilih pilih merek mbak apa aja hajarrr intinya sama larutan penyegar hahahahahaha :)

    tapi memang memusingkan

    ReplyDelete
  14. Jaadi ????
    Mau nuntut gitu??
    Bakar nanti!!!
    hahahhaaa

    ReplyDelete
  15. saya biasa minum yg cap badak mbak, yang kaki tiga belom pernah kayaknya
    dan asli baru nyada juga kalo keduanya mirip :D

    ReplyDelete
  16. aku sering beli un...tapi jarang merhatiin apa cap badak atau kaki tiga....yang penting sakit tenggorokanku memang sembuh kalo minum larutan penyegar...hehhehe...

    ReplyDelete
  17. bener Na... Kmrn malah ada produk Khong Guan yg sama tapi beda produk.... Hmmm...

    ReplyDelete
  18. kirain ikutan GA larutan penyegar :P

    ReplyDelete
  19. baru tau aku kak....
    jadi cuma masalah lisensi abis, dan "cap kaki 3" yg lama berubah jadi "cap badak". Trus pemegang lisensi yang baru masih mnggunakan nama "cap kaki tiga"..

    yah yg penting rasa dan kualitas sama, mana yg ada d pasar aja lah,,, :p

    ReplyDelete
  20. walah aku baru perhatian na..mirip tenan.

    ReplyDelete
  21. pantesan ini yang iklannya Dessy Ratnasari itu kan..beda jauh ya nama merknya skrg, mestinya cap kaki dua gitu...hahaa...ngawur yak...

    ReplyDelete
  22. Gak pernah minum larutan penyegar, jadi baru juga isu ini di sini :D

    Dunia bisnis emang ngebingungin ya Una. Ya namanya juga orang nyari untung ya, kadang bisa ngelakuin banyak cara termasuk yang ngerugiin pihak lain sekalipun

    ReplyDelete
  23. Xixixi... kalo aku, blas gak pernah perhatiin mbak. Kirain teh sama :D

    ReplyDelete
  24. @hima-rain Hahaha, besok tak cobain deh. Udah lama gak minum soale :D

    ReplyDelete
  25. @amel Padahal hewan lain masih ada yak...

    ReplyDelete
  26. @Hana Ester Kalo aku yang punya perusahaan sih mau nuntut. Mbak yang bakar ya...

    ReplyDelete
  27. wah baru nyadar aku mbak uni. . . . cuma beda logonya doang . . . dasar tak sportif nih bisnisnya. . . hal serupa juga ada ntu mbak antara antangin dan tolak angin...saling menjatuhkan. . .

    ReplyDelete
  28. @Vira Kalo yang badak itu kaki tiga yang dulu :D

    ReplyDelete
  29. @Mami Zidane Kebalikan. Aku gak pernah minum malah perhatiin hihi

    ReplyDelete
  30. hmm gitu ya Na?
    Dulu sih, waktu masih kerja di perush yang suplai bahan kimia ke pt. sindhe, emang taunya cuma dia yang produksi dan baru dari postingan Una tau ada keluaran Kinocare.
    setauku sih Kinocare itu baru muncul, barengan sama produk2nya yang lain seperti minyak telon, minyak kayu putih dll itu deh, tapi bisa saja aku salah.

    ini yg komen bakal dapet hadiah salah satu produk gak Na? xixixi *gak tau diri*

    ReplyDelete
  31. Na! Kirain ini kontes lagi! Ternyata hipotesa yg cerdas ala una! (gk boleh digedein tu kpala, gra2 gue bilang cerdas) ampe sidak video iklan sgala. Tp keren, deh! Sip mantep! Jos gandoz!

    ReplyDelete
  32. owhhh,,,begitu toh critanya, peratian bgd dah si Una, mimi malah ga ngeh heheheh

    ReplyDelete
  33. Una jeli banget ya, aku malah g pernah beli larutan penyegar :-)

    ReplyDelete
  34. wah iya ya, saya baru ngeh tuh. biasanya yang produk baru2 itu biasanya suka nyerempet2 yg udh famous. mungkin produsen baru itu ga punya inovasi kali mbak, kayak taksi banyak bener yg warna biru serupa blueb*rd. hehe
    salam kenal, saya juga sudah join, mampir ke dimasgeel ya :)

    ReplyDelete
  35. ????????????

    cap kaki tiga dan cap badak sama kan?
    tetepi beda kemasan.

    ReplyDelete
  36. trus kayaknya cap badak udah ganti nama lagi deh..
    sering ada di detik koq setiap ada pergantian logo en merek gitu un..

    ReplyDelete
  37. wahhh baru tau, tapi biasa nemu di banjarmasin cuman yang cap badak, jarang2 ketemu yang cap kaki tiga.

    ReplyDelete
  38. kemarenan baca di detik.com belum begitu ngeh... eh sekarang malah lebih jelas baca disini... begitu toh ceritanya?

    ReplyDelete
  39. iya jeli juga ngeliat tangannya,... setuju ah....

    ReplyDelete
  40. Baca postingan ini jadi tau informasi tentang persaingan dagang di bisnis larutan penyegar, bahkan tentang periklanannya.
    Bisa dijadikan bahan kajian advertising dan bahan skripsi niy...

    Kalo sakit radang tenggorokan mendingan kasiy minum madu hitam. Cukup ampuh dan tokcer.

    ReplyDelete
  41. Buset. Sampe diteliti sejeli itu. Keren nih Una. Wkwkwkwk

    ReplyDelete
  42. aku mah udah tau dari dulu na. jaman2 aku sd, dua2nya juga dijual dipasaran

    ReplyDelete
  43. emmmm...siapa yang memulai siapa yang meng klaim. aaah aku bingung juga, tapi jadi lebih jelas deh. thank ya Una reportasenya :D *secara aku penyuka minuman panas dalam yang berorama rasa juga nih

    ReplyDelete
  44. Mugo mugo aku ra sariawan,bene ra tuku ah...

    ReplyDelete
  45. aku kira sama,ternyata enggak ya?makasih infonya mbak una..

    ReplyDelete
  46. Yah persaingan dunia usaha emang begitu. Iklan di tv juga banyak yang begitu. Hanya sedikit sensor supaya nggak menyalahi aturan. Padahal masyarakat pun tahu kalau itu merek tertentu.

    ReplyDelete
  47. Haha. kalo di dunia industri namanya epigon, na. niru-niru atau nyrempet gitu. baik kemasan atau judul produk. aku aja baru tahu kalo ada buku anak yang ditiru-tiru sama penerbit baru. :D jadi lucu aja, hihi

    kalo yang dari kinocare brati rasanya sama ya? apa gimana? aku belum pernah coba :D

    ReplyDelete
  48. Saleum,
    Biasanya aku lebih suka minum cap kaki tiga kalau sedang panas dalam Karena itu yang kukenal sejak dulu...

    ReplyDelete
  49. @Unauna saya suka iklan2 yang muncul di blogmu.. ada susu ultra juga hahaha

    ReplyDelete
  50. Hmm .... memusingkan. Btw, investigasi Una keren deh :)
    Oya PPP itu apa (hehehe gak ngerti).
    Oya, saya belum dapat iklan Pantene, baru pasang scriptnya kemarin, Una daftar di mana? Kapan?

    Eh, ada komennya si Affiq juga ya ck ck ck ...

    ReplyDelete
  51. @Mugniar

    Pay Per Post ya maksudnya?
    Belum, sering ikut .. kan kayak ditender gitu, tapi gak pernah kepilih. Apalagi yang ditunjuk langsung, belum pernah. Kabarnya bisa sejuta-2jutaan tuh :D

    Yg ngetwit jg lumayan Na, sekali ngetwit 150rb kalo gak salah. Tp follower harus paling kurang ada 500 :D

    ReplyDelete
  52. @tito Heyziputra Iyaaa. Aku juga yang ada aja lah... :D

    ReplyDelete
  53. @Allisa Yustica Krones Hahaha aku juga baru tahu. Padahal isu lama... :D

    ReplyDelete
  54. @Susu Segar Bingung juga sih mas siapa yang salah...

    ReplyDelete
  55. @nicamperenique Kayaknya sih Kinocare emang barusan punya lisensinya. :D
    Yeee, kalo ada yang nyeponsorin tak kasih hadiah :p

    ReplyDelete
  56. @eksak Hipotesa sebelah mananya mas? :p

    ReplyDelete
  57. @mimi RaDiAl Kalau ga dikasih tau aku juga ga ngeh :D

    ReplyDelete
  58. @dimas geel Hahaha, iya strategi biar laris :D

    ReplyDelete
  59. @dimas geel Hahaha, iya strategi biar laris :D

    ReplyDelete
  60. @Nia Angga Masa sih ganti nama lagi?
    Aku gak pernah liat berita wkwk :D

    ReplyDelete
  61. @hima-rain Hahaha, aku malah gak perhatiin :D

    ReplyDelete
  62. @iezul Karena emang Sinde lebih duluan punya jalur distribusinya :)

    ReplyDelete
  63. @Applausr Hahaha terimakasih dah setuju sama aku :D

    ReplyDelete
  64. @21inchs Blooper iklannya keliatan banget. Om masih sekolah po? Kok skripsi? :D

    ReplyDelete
  65. @Ayu Welirang Hahaha karena aku fokus sama logonya :D

    ReplyDelete
  66. @1mmanuel'Z-Note5 Masa sih? Kalau ga salah dulu gak ada cap badak...

    ReplyDelete
  67. @@yankmira Waaah. Hihi aku baru sekali minum larutan penyegar yang ada rasanya. :D

    ReplyDelete
  68. @Ila Rizky Nidiana Hahaha gak cuma buku anak kali mbak. Kayak buku poconggg itu kan yang niru banyak. :D
    Coba aja aku juga belum pernah bandingin :D

    ReplyDelete
  69. @dmilano Tapi sekarang yang produksi cap kaki tiga bukan yang kayak dulu lagi :)

    ReplyDelete
  70. @Mugniar Hihihi iya ada Affiq.
    Ada scriptnya di home IBN, ya udah tak pasang aja. Satu klik 1500 hihi~

    ReplyDelete
  71. @Mugniar Iyaaa... Aku tanya Mbak Diah dulu dia dapat 800-900ribu. Kepengeeeen~ :D

    ReplyDelete
  72. Eyampun, jd begitu ya Na. kadang aku suka minum jg, yg gambarnya badak gede ituh, nah yg sebelahnya malah ga ngeh kalo ada produk kek gituh hahaha

    ReplyDelete
  73. jadi kepikiran utk bikin merek larutan penyegar :
    1. larutan penyegar cap kaki badak
    2. larutan penyegar cap tiga badak

    ReplyDelete
  74. hihihih... mbak una ini, haduh... aku geli mbak ^_^

    ReplyDelete
  75. Wah, thanks atas infonya.. Aku baru tahu :)

    ReplyDelete
  76. wah, berarti perusahaan yang satunya itu seperti memanfaatkan nama cap kaki tiga yang sudah lama dibesarkan oleh sinde ya... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul yus,intinya CAP BADAK adalah yang asli dari PT Sinde. yg ane tau 1 botol cap badak PT Sinde = 35 botol cap kaki tiga (yg sekarang diproduksi PT Kino). pabrik PT SINDE tetap ada di bekasi dari puluhan tahun lalu sampai sekarang.

      Delete
  77. @Orin Hahaha berarti liat dari gambarnya ya mbak xD

    ReplyDelete
  78. @21inchs Bikino om. Tak tuku sak kaleng wis...

    ReplyDelete
  79. @yus yulianto Iya tapi gak salah sih. Wong dah punya hak xD

    ReplyDelete
  80. jualan kaki tiga kok ga di tangkep satpol pp ya??
    yang jualan kaki lima ajah diuber2 tuh. . .wkwkwkwkwkwkwkwk nah ribet lagi kalo jualan badak =)) =))

    ReplyDelete
  81. pernah baca juga di kaskus, ada kaskuser bingung mana yang asli. bahkan setelah baca penjelasannya pun kayaknya aku masih bingung. :S kalo dibikin lomba lari, kaki[nya] tiga sama badak mana yang menang yak? XD

    ReplyDelete
  82. ternyata kamu jeli juga ya, saya malah jarang minum gituan, kalo kopi hapal bedanya :D

    ReplyDelete
  83. @Kaito Kidd Pernah diuber-uber nih yeee... :p

    ReplyDelete
  84. @Stupid monkey Wah, aku gak bisa bedain kopi :D

    ReplyDelete
  85. Pantesan dari awal Desi muncul di iklan Larutan Cap Badak produksi Sinde, aku jadi bingung. Pikirku, bukannya dulu namanya Cap Kaki Tiga? Kok ganti Cap Badak? Trus pas aku coba nyari di supermarket ternyata Cap Badak ada, Cap Kaki Tiga juga ada. Sumpah jadi bingung ma iklannya Desi itu gara2 ada dua produk ini. Ternyata masalahnya di lisensi toh.

    ReplyDelete
  86. lalu kenapa indomie gak menuntut Mie Sedap yaa... secara kemasannya juga MIRIP banget
    rasa soto, sama sama ijo
    mie goreng, sama sama merah putih
    kari ayam sama sma kuning...

    ReplyDelete
  87. Lambang cap kaki tiga itu serem. Kaki doang. :D

    ReplyDelete
  88. ya kalo menurutku ga apa-apa sih....
    kan etiketnya beda....
    bungkus kan gak pengaruh....
    liat bungkus rokkok...
    semua ada standarnya...
    :)

    ReplyDelete
  89. Tips gw, gabung atw join aja dua-duanya. Bikin merk baru, yaitu cap "Badak Berkaki Tiga". Gimana, kren kan?? Wekekekeke xD

    ReplyDelete
  90. menarik sekali :D
    beso bisa cerita nih sama dosen saya yang jg bingung soal masalah ini :)

    ReplyDelete
  91. Emang membingungkan kalau melihat ada 2 produk yang mirip di pasar.... makanya aku coba iseng liat komposisi obatnya. Ternyata, 1 botol plastik larutan cap badak dari sinde itu sama dengan 35 botol kaki tiga dari kinocare. coba deh di lihat. kaki tiga dari kinocare sekarang cuma airrrr doang...... ampun deh, dah mahal air doang!!!! penipu tuh, kudu di aduin ke YLKI.

    ReplyDelete
  92. tenang kawan-kawan,cap badak itu pabriknya di indoporlen,tambun selatan,bekasi. dulu didepan pabrik itu ada plang cap kaki tiga,namun untuk 1 tahun yang lalu plang itu berubah menjadi SINDE. dulu cap kaki tiga memang diproduksi oleh PT Sinde Budi Sentosa,tapi sekarang PT Sinde menggantinya menjadi cap badak. kasiat jelas sama,hanya mengganti cap aja. sedangkan pabrik cap kaki tiga yang sekarang sih yang saya tahu ada di serang,banten. Pabrik Sinde Cap Badak (dulunya cap kaki 3) tetap berada di bekasi,karena pabriknya PT Sinde deket rumah ane gan.

    ReplyDelete
  93. tenang kawan-kawan,cap badak itu pabriknya di indoporlen,tambun selatan,bekasi. dulu didepan pabrik itu ada plang cap kaki tiga,namun untuk 1 tahun yang lalu plang itu berubah menjadi SINDE. dulu cap kaki tiga memang diproduksi oleh PT Sinde Budi Sentosa,tapi sekarang PT Sinde menggantinya menjadi cap badak. kasiat jelas sama,hanya mengganti cap aja. sedangkan pabrik cap kaki tiga yang sekarang sih yang saya tahu ada di serang,banten oleh PT Kinocare. Pabrik Sinde Cap Badak (dulunya cap kaki 3) tetap berada di bekasi,karena pabriknya PT Sinde deket rumah ane gan.

    ReplyDelete
  94. CAP KAKI 3ITU YANG ASLI SUDAH ADA SEJAK 1937 SEDANGKAN CAP BADAK MUNCUL BARU BEBERAPA TAHUN INI DARI JAMAN NENEK KU JUGA UDAH KENALNYA CAP KAKI 3.MEMILIH SIE BOLEH TAPI HARUS TETAP KRITIS.

    ReplyDelete
  95. Αƙü SPG pt.Sinde budy sentosa...
    ¥ǟ♌ƍ αƙü tau sii tentang rasa cap kaki 3 n cap badak itu sma saja... Hnyaa mereka membelah prusahaan sajaa jadi ¥ǟ♌ƍ 1 pegang CAP KAKI 3 dan 1'ny pegang PT.SINDEnya..
    Khasiatpun sama.. Tak ada beda sedikitpun dri sgala hal.. Hnya beda logo saja... :)

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!