Geli atau Gila?

Pernah nggak sih lo ketawa terbahak-bahak dan nggak selesai-selesai dan nggak bisa nahan untuk berhenti? Padahal bukan karena sesuatu yang lucu banget atau gimana. Ya rasanya geli aja gitu.

Hari ini ada kelas dengan judul mata kuliah e****, aku duduk di sebelah Kak Aji dan Tika. Udah tau namanya pelajaran, masih juga cekikikan. Ngomentarin gambar ibu dosennya lah, gambar pabrik dan hotel yang sebelahan serta berada di bantaran sungai, ngomongin taman bunga lah, contoh eksternalitas positif yang kata Tika, semua dosen pake contoh itu. Aku sih belum pernah denger, atau karena nggak pernah dengerin dosen?

Aku lupa kami ngomongin apa aja sampe akhirnya aku ketawa nggak berhenti-henti. Aku tahan-tahan ampe ngebungkukin badan juga gak berhenti. Ampe nutup muka segala kali-kali dosennya liat aku lagi cekikikan. Liat muka Aji yang ketawa-ketawa, bikin aku tambah ketawa. Akhirnya mataku ngeluarin air mata kayak nangis. Liat ke kanan si Tika ngedumel karena ibunya, gue ketawa lagi. Sampe akhirnya aku batuk berdahak. =,=

Si Tika udah bilang, "Udah Na, jangan ketawa mulu..."
Belum selesai dia ngomong, aku ketawa lagi. Nggak tahu kenapa, rasanya geli aja. Aku nggak tahu ketawa ampe berapa lama, yang jelas bikin tenggorokanku capek dan nahan suara keluar dari mulut juga bikin capek. Atau emang basicnya gila, jadi suka ketawa-ketawa sendiri?

Ini ketawa, karena geli atau gila sih?

No comments:

Post a Comment

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!