Pesan si Bapak

Aku mencoba posting tanpa foto, hahaha! Ok.

Lebih dari satu setengah tahun lalu, aku hanya berdua dengan seorang bapak-bapak berumur di atas 70, di ruang tamunya. Di sana bertumpuk buku-buku, dari buku yang kayaknya remeh hingga buku ekonomi yang tebal-tebal. Aku pun melihat sekeliling ruang tamunya. Sekonyong-konyong ia memberitahu, "Saya ini suka sama dua hal. Buku... dan wanita."

Stop dia nggak melanjutkan bicara. Hening. Bumi gonjang ganjing (ikut-ikut Sujiwo Tejo)... gue langsung panik di saat itu juga. Gini-gini, aku kan wanita, hahaha... Rumahnya tuh rasanya gelap dan singup, meski pas itu terik menghiasi mayapada. Rasanya pengen cepat-cepat pulang dari sana dan nggak mau ketemu lagi sama bapak itu.

Dan ternyata itu memang pertemuanku sama beliau yang terakhir...

❤❤❤

Waktu itu aku ada tugas untuk mereviu buku. Bukunya pun nggak ada di perpustakaan kampus. Terpaksalah aku mencari siapa yang menerbitkannya dan menghubunginya. Rupanya cuma ada satu eksemplar, tidak dijual tapi boleh dikopi. Aku pun pergi ke tempat si pemimpin lembaga yang menerbitkan buku itu.

Aku kira bapak-bapaknya masih berkisar 40 tahun gitu ya, ternyata sudah tua 70 tahun. Lulusan ekonomi di Harvard sekaligus lulusan listrik di MIT (Massachusetts Institute of Technology). Oke banget nggak tuh. Aku pun mengutarakan maksudku meminjam buku. Tugas yang aku dapatkan ialah mereviu buku, tugas dari dosen.

Beberapa minggu kemudian aku ke rumahnya, untuk mengembalikan buku. Dan saat itulah rasanya aku nggak pengen ketemu ama beliau lagi, hmmm. Eh, dia malah nyuruh aku baca buku lain dong! Plus suruh ngereviu dan nanti diberikan kepada beliau supaya ia baca reviuku. Waduh!

Judul bukunya Hilangnya Tongkat Komando SBY. Aku bawa ke rumah, belum kubaca-baca tuh ya, malas. Eh udah berminggu-minggu, dia sms aku dong. Nanya kapan balikin bukunya, waduh... Padahal waktu itu aku lagi di rumah simbahku di Jogja, hueee... Aku ingat aku menjanjikan mengembalikan tanggal 18 Januari. Eh rupanya hari itu aku masih di Jogja...

Dia sms lagi. Dan membuat aku langsung DEG. Inti smsnya dia bilang, kenapa Indonesia nggak maju-maju ada beberapa alasan. Salah satunya, karena manusianya suka tak menepati janji. Bilang apa, kenyataannya apa. Duh, jadi kesindir nih. Sampai Jakarta aku pun segera menamatkan buku yang kupinjam dan segera kutulis reviunya.

Aku tertarik dalam buku itu kalimat, "Loyalty to the People begins once loyalty to the political Party ends." Yang kusorot utama dalam reviuku awalnya dari kalimat itu. Kuprin reviuku dan buru-buru ke rumah si bapak itu. Sampai sana rupanya ia sedang pergi, namun ada mbak rumahnya. Jadi kutitipkan saja buku dan reviu yang aku pinjam. Agak lega, aku nggak ketemu sama bapaknya, hihihi!

Malamnya ia sms aku, berterimakasih atas reviuku, dia senang membacanya katanya. Dan menasihatiku supaya nggak jadi orang yang kayak di parpol parpol itu, hihihi... Meski begitu aku tetap merenung mengenai sms dia sebelumnya... jadi kebayang sudah berapa janji nggak aku tepati, berapa ratus kali aku telat janjian, waduh... jadi merasa berdosa gini.

Ya meski sekarang aku juga masih kadang nggak menepati janji, tapi tentu saja berusaha untuk membayar janji. Janji apapun, ke diri sendiri maupun orang lain...

❤❤❤

Beberapa bulan kemudian, masih ngantuk-ngantuk waktu pagi hari, ibuku menyahut kepadaku, "Un, mbahmu meninggal... nih ada beritanya..." Maksudnya 'mbahmu' tuh si bapak yang aku pinjam buku kepadanya. Aku pernah cerita sama ibuku tentang beliau, dan dulu ternyata ibuku pun pernah kenal.

Aku melihat layar handphone ibuku di situs berita apa gitu, eh bener... di sana dituliskan, "Ekonom Senior Meninggal." Wah cepat sekali ya... umur memang nggak ada yang tahu. Meskipun aku agak-agak serem sama itu bapak, tapi pesan dia mengenai alasan Indonesia yang nggak maju-maju, bakal kuingat terus...

Agak menyesal juga kenapa aku nggak nyamperin lagi ke rumahnya... kan kali aja bisa dapat buku-bukunya yang banyak itu, hehehe... Dadah bapak...

❤❤❤

Wihihihi lama gak ngeblog jadi napsu gini, belum dua jam udah posting dua.
Postinganku sebelumnya: Naik Kereta di Ambarawa

65 komentar:

  1. aku juga suka 2 hal

    wanita ... dan wanita ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahahaha...... saya percaya itu! hihi

      Hapus
    2. Aku suka Shirley dan pria yang baik hahaha!

      Hapus
    3. mbak una pria baik belum tentu bener lho :p

      Kalau pria benar pasti baik deh :D #kerlingin mata

      Hapus
    4. Waduh oke deh aku suka pria benar yang apikan plus nggantheng, muahahaha...

      Hapus
  2. kapan aku bisa pertamax ya?

    BalasHapus
  3. ya penyesalan selalu datang belakangan ya na...

    BalasHapus
  4. penasaran siapa mbak ekonom hebat itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rahasia kayaknya nggak terkenal deh :D

      Hapus
  5. kok namanya gak disebut sih una, jadi penasaran nih :)

    BalasHapus
  6. Ketawa baca komennya Mas Huda di atas ... bukannya komen ttg sang ekonom hehehe ... eh tapi sy juga penasaran lho Na ... syusyah deh kayaknya pertamax di sini :D

    Btw, kasih tahu dong siapa nama sang ekonom hebat itu ... ck3 .. lulusan kampus2 top, 2 bidang ilmu pula. Sy aja dulu kuliah satu aja, di kotaku saja sudah puyeng setengah mati. Otaknya tuh bapak hebat ya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi rahasia, gak terkenal kok kayaknya mbak :p
      IYAAAA, bener... satu aja udah muet (&@(*&#(&@*(#

      Hapus
    2. Wew si Una .. saya balik sini karena penasaran koq gak mau bilang namanya sih :)

      Hapus
  7. wah tau gitu kemarin suruh nulis surat nasihat Un..
    warisan bukunya :p
    aq kok nggak sedih ya?

    tulisanmu nggak membuat q sedih Un.

    seharuse kwe semakin sadar Un, kalo mati ntu bisa kapan aja.
    makanya kuliah yang bener biar jadi ekonom....
    :p

    slow slow slow..
    :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh mas... nyesel nih.
      Bukunya banyak banget lagi...
      Hah? Gak sedih? Emang ini bukan cerita sedih deh perasaan mas, huuu!

      Aku mau belajar bener buat cepat lulus.
      Aku nggak mau jadi ekonom :P

      Kamu juga tuuu mas rajin, rajin...
      Selow selow woles...

      Hapus
    2. Eh beneran una gak mau jd ekonom? terus mo jd apa dong? #kepo hihihi

      Hapus
    3. Una pengen jadi lelaki seutuhnya, yo toh Un???

      Hapus
    4. Gak lah, tar kamu kalah ganteng mas sama aku...
      Jadi apa aja boleeee~

      Hapus
  8. Nafsu ngeblog amat Un...
    jangan2 ni lagi nyusun draft postingan lagi..

    Wah..si Embah tadi pasti pengin sekali punya teman2 blogger seperti kamu Un..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha enggak, soalnya musti ke kampus :P

      Hapus
  9. wah,,, aku juga ngerasa tersindir nih un.. aku juga sering menunda2 seperti itu :(( kapan berubahnya yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha berubahnya pelan pelan asal lebih baik :D

      Hapus
  10. kunjungan perdana. lam kenal mba Una!

    BalasHapus
  11. Wah asyik banget bisa ketemu langsung dengan sang ekonom senior ya Na... coba kamu ga lari-lari, pasti dah dapat beberapa warisan buku deh tuh...

    btw, ini postingan bikin di perjalanan Na?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya... coba mampir lagi ya :D
      Enggak, di rumah :D

      Hapus
  12. si Bapaknya kok di sebutin namanya juga? Dan bikin spesial tulisan untuk orbituary-nya dunk?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak kusebutin kok namanya... Wegah... :p

      Hapus
  13. Wah iya nih Na. Jadi kepo banget siapa si Bapak itu?

    BalasHapus
  14. Shakespear juga pernah bilang,
    "Terlalu cepat tiga jam lebih baik daripada terlambat sepuluh menit"

    Harus mulai memperbaiki diri dari segi penepatan janji, juga disiplin terhadap diri sendiri. Makasi sudah diingatkan Una :)

    BalasHapus
  15. siapa ya bapak itu? ekonom besar yang sudah tiada siapa itu ya? kesempatan langka tuh ya...

    BalasHapus
  16. aku setuju sama petuahnya si Bapak :D
    moga si Bapak alm tenang di sana ya, Mba :)

    BalasHapus
  17. dapat 2 pesan dari tulisan una..

    1. rajin2 membaca
    2. dzikrul maut

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi alhamdulillah kalau ada pesannya :D

      Hapus
  18. Untung sdh dikembalikan bukunya ya... klo nggak bisa ditagih lewat mimpi..hehe...
    Tapi, pesan si mbah itu memang benar ya...semoga kita semua bisa menjadi org yg memegang janji :)

    BalasHapus
  19. salut sama si "mbah", semangatnya luar biasa sampai akhir hayat :)

    BalasHapus
  20. Pesannya memang benar sekali ya Na :)

    BalasHapus
  21. mbah semoga tenang di alam lain yaa mbah :(

    Mbak una, jadi merasa kesidir juga deh, berapa banyak janji yang teringkari, kan biasanya orang indonesia jam karet yang molor :p

    BalasHapus
  22. wah kebayang pinternya bapak itu ... tempat nimba ilmunya keren2 kabeh!

    BalasHapus
  23. kl nanya nama ekonomnya tetep gak bakal di kasih tau ya.. kl gitu ty, buku2 peninggalannya skrg di miliki siapa? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak tau mbak hihi maunya buat ku :D

      Hapus
  24. Pesan bapaknya bisa berlaku buat banyak orang nih ... janji tinggal janji ...

    BalasHapus
  25. Saya suka 2 hal juga
    Pertama Buku,Kedua wanita yang nggak suka buku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku gak suka buku lho Pak...

      Hapus
    2. wah klop nih
      laki2 yang senang pada wanita yang gak suka buku ketemu perempuan yang gak suka buku. njuk diapakke ki? LOL

      Hapus
  26. no pict hoax...

    sori rung sempet moco langsung komeng

    BalasHapus
  27. beruntungnya dirimu Na
    bisa bertemu dan berkenalan dengan laki2 super
    *saya masih mudah terpesona dengan yg lulusan Harvard LOL*

    bagus deh generasi muda dikasi wejangan bagus, lebih bagus lagi karena mau berbagi, apalagi ditularkan pada teman2 di kampus hehehe

    btw, review annya mana Na?

    BalasHapus
  28. rasanya seneng bisa lihat cewek yg sering baca buku..kelihatan lbih smart..
    #padahal itu tipeku lho mbak..hehe :P

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!