Kutukan Kaya

Di dalam ekonomi ada istilah natural resources curse. Kutukan sumber daya alam. Jadi gini, negara yang punya sumber daya alam yang berlimpah biasanya terkutuk. Biasanya negara itu negara yang miskin, suasana politiknya nggak stabil, banyak korupsi, dan lain-lain. Penduduk sudah terlena akan kaya negaranya, jadinya begitu deh. Tentu saja nggak semua negara yang punya SDA banyak begini semua loh. Tapi satu contoh negara yang dapat kutukan ini adalah negaraku, negaramu, negara kita semua.

Indonesia.

Indonesia punya banyak pulau, tambang yang banyak, kaya alam banget lah. Sayangnya negara kita nggak oke dalam mengelolanya. Yang terjadi adalah ekstraksi berlebihan yang tidak melihat perspektif masa depan. Banyak pihak yang mencari celah untuk memburu rente dan juga korupsi. Kayanya Indonesia dimanfaatkan perorangan untuk meraih kayanya sendiri-sendiri. Nah, sebenarnya aku mau membahas sesuatu yang aku kira berhubungan dengan natural resources curse. Kok tak pikir-pikir enggak nyambung ya...

Oke, jadi aku merasa mendapat kutukan kaya. Lebih tepatnya kutukan voucher. Aku belum kaya lah ya pastinya. Dan aku suka sekali namanya pergi ke Foodhall, nama supermarket karena aku bisa lihat makanan aneh, barang-barang lucu, aku senang saja melihatnya. Tapi apa daya, aku selalu punya budget constraint. Jadi ya cuma lihat doang, enggak kubeli. Ceritanya aku sekarang mendapat voucher MAP senilai satu juta.

Contoh natural resource. Foto gak nyambung yo ben...
MAP itu merupakan perusahaan ritel yang punya hak menjual merek di Indonesia seperti Starbucks, Kinokuniya, Sogo, Travelogue, dan termasuk juga supermarket Foodhall. Pergilah aku dan temanku ke Sogo, Plaza Senayan. Di bayanganku sih belanja-belanji banyak barang dengan mengangkat belanjaan di pergelangan tangan dua tangan sambil haha-hihi bersama temanku. Realitanya, sudah sampai Foodhall semua barang jadi nggak menarik blas!

Sandal lucu dan tempat minum oke yang aku taksir biasanya menjadi nggak menarik di mataku. Cokelat yang belum pernah aku coba pun mendadak aku nggak kepengen. Aku menawari temanku untuk membeli sesuatu di sana, dia juga bilang nggak tertarik apa-apa. Kata temanku, yang bikin kepengen beli macem-macem adalah adanya budget constraint. Ketika nggak punya uang, bawaannya pengen macem-macem. "Kalau nggak ada budget constraint gini emang bikin nggak pengen beli apa-apa."

Memang, aku jadi nggak kepengen beli apa-apa di Foodhall, tapi aku jadi naksir tas Thule yang harganya 1,9 juta. Padahal jarang-jarang aku naksir tas. Aku tanyalah ke temanku, "Jadi kalau orang kaya itu udah nggak kepengen beli-beli kali ya?" Jawab temanku, "Ya misalnya Ciputra, kalau barang gini-ginian sih udah nggak kepengen, tapi kepengennya yang lebih lagi dari yang dia udah achieve. Misal ndiriin gedung di seluruh dunia?" Jadi teringat, aku punya budget constraint satu juta tapi jadi kepengen beli tas yang lebih mahal lagi.

Voucher MAP.
Kalau dihubung-hubungin, negara yang nggak banyak sumber daya alam, alias constraintnya kecil, kecenderungannya lebih maju. Ya karena memang mereka kepengen maju. Sedangkan negara yang sudah kaya alamnya, sudah enak dengan kondisinya, dan yeah kayak Indonesia gitu deh. Dan satu yang pasti, aku kok tiba-tiba bingung mau menyimpulkan apa dan kemudian apa hubungannya SDA sama voucher ini. Kayak nggak nyambung. Hm, ya sudah lah ya.

91 komentar:

  1. Hai, Una!
    Salam kenal..
    Aku setuju banget sama post ini. Ini berlaku juga buat makanan di rumah. Kalo porsi yang nyisa tinggal dikit entah kenapa keinginan makan jadi menggebu-gebu dan bahkan jadi rebutan orang rumah. Giliran belinya rada banyak malah cenderung berlimpah, malah ngga ada loh yang mau makan. Pada males katanya.
    Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakaka,
      yongkru banget tuh. Tinggal dikit malah direbutin ya :D

      Hapus
    2. Hai, Una!
      Salam Assolole..
      Aku setuju banget sama ost ini, ya meskipun di abgian akhirnya melencong sampai ke laut bali tempatnya lion air gagal mendarat, tapi aku setuju banget.

      Hahahaha

      Hapus
    3. SDA ma voucher MAP itu sama sama ada A nya Un :p

      makan makan :>

      Hapus
  2. waahhh.. pernah banget aku kayak gini.. pas gajian list pengennya banyaak banget. tapi pas uda gajian kok kayak males banget belanja yg di list itu.. hehe

    BalasHapus
  3. nah nah jadi nasib vouchernya pigimana na?

    BalasHapus
  4. whahaha jadi orang kaya itu susah dong yaa pengen apa2 jadi ga pengen apa2 wkwkwkw
    kalo tentang vocher mendingan bagi dua sama aku deh Un pasti bakalan kepikiran buat beli apa wkwkwkwkw :D

    BalasHapus
  5. Ayooo2, pada bersyukuuur, ben negarane makmur lan tambah subuur. Kayak Eyangmu. . . :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu yang kesepuluh yak?

      Hapus
    2. Emoh, nggo ko bae nganaaaaaaaaaa. . .
      Nyong si wis duwe nicholas saputra. . .

      Hapus
  6. hahaaaa... beneeer una, dikala udah ada duit ditangan (lebih) barang yg tadinya bikin kita ngences dan terbawa sampai mimpi, kok ya setelah diliat lagi jd biasa aja :p
    Eeeh tapi kalo kamu bingung vouchernya mau diapain, mending sini kasih aku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga kok aku gak bingung lagi, hahaha!

      Hapus
  7. Aku wis sugih tapi sih pingin macem2 *ngerasa sugih*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perlu juga merasa sugih. Apalagi part memberi...

      Hapus
  8. aku ngerti kok maksudnya Una, dan tulisan ini nyambung bung.... akhirnya jadi beli tasnya ga UN....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak mbak, hahaha... mahal jee...

      Hapus
  9. kalo gak nyambung ntar ta sambungin deh pake kartu halo...atau cukup pake tali aja na...haahhaahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake selotip bolak balik aja dehhh :D

      Hapus

  10. yupp bener un, kalo lagi ga punya duit memang pengennya yang macem-macem hehe..

    trus akhir e beli apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhirnya kuabisin beli buku mbak :D

      Hapus
  11. Vouchernya buatku kah Unaaa?
    makasih ya :p

    BalasHapus
  12. hihi, bener, na. kalo udah punya uang alias kaya malah ga pengen apa-apa lho. jadi kayak, hmm.. "trus, habis ini mau ngapain? ngabisin duit lagi?" wkwk. ya karena udah makmur, jadilah gitu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha,
      jadi pengen kaya :D
      Harus kayaaa!

      Hapus
  13. aku yo mikirne kirain Una lagi ikutan GA yang ada hadiahnya voucher map, trus tema GAnya itu tentang sda, hihihihi ;p

    BalasHapus
  14. iya Na...keknya udah hukum alamnya begitu ya, kalo udah enak, jadi males mikir :(

    BalasHapus
  15. Nah aku juga sering mengalaminya Un..Kalau sedang gak punya duit banyak banget pengennya. Tapi kalau ada duit apa lagi sedang pegang kartu kredit suami, barang2 yg tadinya aku pengen kok jadi gak menarik ya..Jadi ini namanya budget constrain..Asyik nemu ilmu. Makasih ya Un..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kakakakak...
      Budget constraint itu batas budget :D

      Hapus
  16. Aku kok kebalikannya ya Na? Saat punya gaji besar, semua ingin dibeli, eh begitu project selesai, gaji ga lagi mengalir lancar, keinginan untuk beli2 pun surut teratur. Hehe, kecuali...... ada sale. Haha, sama aja dunk kalo begitu ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Intinya tetep kepengen belanja belanja terus yak, hihihi!

      Hapus
  17. seperti itulah sifat manusia, terlalu lena berada di zona nyaman

    BalasHapus
  18. masa sih na,,,punya vocer jd ga pengen beli beli..
    sinih buat aku ajah...hehe...

    BalasHapus
  19. kasih gua aja dah na vouchernya kalo lu gak mau pake. huahahha :P

    BalasHapus
  20. Hihihi kenapa gitu yaaa.. Kalo dipikir2 aku juga sering gt soalnya.. Kalo lagi ada dana malah males, dieman2.. Pas mepet, sebar sana sini berasa kayak ga berseri duotnya.. Lol..

    Kartupos yang dikirim ketempel voucher ga Na? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kakakaka, maunya sih beneran gak berseri ya :D
      Di Swedia kan gak ada Sogo :P

      Hapus
  21. Bagus ceritanya, bisa diselipkan juga tentang pelajaran ekonomi.
    Jadi sedikit paham tentang SDA dan restrinct..
    Terima kasih ya udah berbagi cerita dan ilmu pengetahuan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama ya meski rada gak nyambung :D

      Hapus
  22. hehe... bias aja nyambung2innya. Kasihan negeri ini ya

    BalasHapus
  23. beh si una pembahasane panas tenan, pakek resource segala emang anak UI pinter2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahhh :(
      Anak ITS tuh pinter pinter...

      Hapus
  24. hahahahahah..una tauuuuu ajah,hihihi
    ih,iri sama foto blogmu..kerennnnnnn
    *karena lama nggak berkunjung nih hihihi

    BalasHapus
  25. kl gak ada kan jd kreatif mikirnya gimana supaya ada :)

    BalasHapus
  26. Aku juga pernah beberapa kali kejadian kayak gitu. Kepingin macam2, dari mulai gadget sampai yang remeh temeh kayak cokelat unik. Tapi pas ditangan udah pegang lumayan gede, eh.. males aja gitu, gak jadi kepinginnya. Dan kalau aku malah beneran gak kepingin apa2, nah itu yang ada ditangan biasanya malah dikasih aja ke ortu atau masuk tabungan lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha berarti kalau makin kaya itu makin irit ya :D

      Hapus
  27. biasa itu kalau banyak dicuekin tapi kalau sedikit jadi rebutan :) Una itu vocernya mau dikirm buat aku ya heheh

    BalasHapus
  28. Menarik banget Na!! Ternyata ada fenomena begitu ya, hehehe :) Dan kadang memang terjadi sih. Pengen beli sesuatu (gak mesti barang, misalnya mau jalan-jalan kemana gitu, dll), trus nabung deh, trus ketika duitnya sudah ada, jadi sayang gitu buat dikeluarkan, huahaha :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada dong, wkwkwk.
      Kalau yang mas contohkan itu fenomena pelit yak? Wkwkwk!

      Hapus
  29. aku seneng lihat foto ijonya Una, kayak di kampungku sini di mana mana byk kutemui kayak yg difoto plus sering muncul rusa rusa liar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu foto di Dago mbak,
      pasti lebih bagus di sana :P

      Hapus
  30. itu kalau di hukum ekonomi apa ya namanya tuh... ada istilahnya cuma lupa... kalau lagi punya uang, tentunya keinginan juga meningkat dan cenderung terlena. Kalau orang susah, lebih suka nabung, buat hal yang penting penting...

    Saya juga ga tahu hubungannya apa antara SDA dengan voucher hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa istilahnyaaa, penasaraaaan :D :D

      Hapus
  31. yeaah...
    selalu kepingin lebih ya? selalu melihat ke atas, lupa untuk menjejak bumi. Eh?
    *gak nyambung juga
    ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha yoi itu kan naluri manusia :D

      Hapus
  32. Tuh vchr MAPmu kan gk cukup utk beli tas yg kmu taksir, nti bw sj kjogya kasihkan aq. Bs ta pake nambahi vchr MALih utk beli tas. Hehehe

    BalasHapus
  33. hahahaa.. memang setuju sama artikelnya, kebanyakan orang mulai tergerak saat dia lagi susah dan kepepet :D
    tapi kalau berada ditempat nyaman maka ga ada kemauan untuk maju lagi..

    BalasHapus
  34. hahaha. sda sama voucher itu ada nyambungnya mbak. kalau vouchernya buat aku(sda) heheh #abaikan.

    nah, mari optimis agar kita yang sudah kaya bisa menjadi kaya lagi~ digrahayu indonesiaku~

    BalasHapus
  35. Negara indonesia sudah dimanjakan alamnya,tapi yang dimanjakan cuma pemimpinnya. Rakyatnya mah tetap miskin karena dikibuli sama pemimpinnya. Terus apa hubungannya dengan voucer ? tak nyambung ya ?

    BalasHapus
  36. biarlah negara astina itu nggak bisa mengelola, yang penting kita bisa mengelola diri kita sebaik-baiknya.
    #cool kan komentar saya..

    BalasHapus
  37. suwe-suwe ngantuk mikiri endonesa.

    BalasHapus
  38. wah jadi tahu lebih banyak nih :D

    BalasHapus
  39. pas lebaran makanan bnyk males makan, tp pas tinggal dikit, pasti dicariin. nyambung g sih :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi... sama kayak beli makanan, enakan beli dikit :D

      Hapus
  40. Unnnaaaaa...ternyata memang manusia itu sebagian besar kayak gitu yaa....nek ra due duit nggragas..giliran duit berlimpah...pelit...hihihihi

    # btw, dapet pocer darimana tuh ? Aku kan penjaga gawang MAP..malah gak dapet jee...hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha... intinya pelit yak :D
      Jiahhh kan Mbak Lies abis dapet vocer jugaaa :P :P

      Hapus
  41. nyambung atau tidak nyambung yang penting minumnya tetap teh botol,
    hidup negara kaya seperti indonesia terasa dikutuk, karena kekayaannya hanya untuk segelintir orang saja, dan tidak digunakan untuk seluruh rakyat indonesia...jadi pilih hidup dinegara kaya atau hidup dinegara yang tidak kaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pilih kaya di negara kaya, hahaha!

      Hapus
  42. manusia selalu ga pernah puas,jika dilihat dari sisi positifnya,maka ia akan terus berusaha melakukan yang terbaik untuk mencapai suatu kepuasan yang tidak ada habisnya.hehehehe...,Mbak, vouchernya buat saya ajah ya...,

    BalasHapus
  43. Hihihi..memang gitu ya Una, kalo lagi gak niat belanja, liat apa2 kok ya jadi pada bagus2 semua dan akhirnya malah beli2. Eh, setelah diniatin belanja, malah semua jadi tampak gak menarik lagi :D

    BalasHapus
  44. Oooo.. berarti aku juga gitu dong, Na :D
    Etapi kalo dapet voucher, aku gk malu-malu lho, belanjanya. Sini sini kasih aku ajaaaa.. xD

    BalasHapus
  45. Dulu suka gitu, kepengen sesuatu diluar budget yang ada. Tapi seiring kebutuhan anak2 yang makin meningkat, jadi rem sendiri deh.

    BalasHapus
  46. gw kutuk loe, kaya seumur hidup ... !!!

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!