Tipping Culture di Indonesia

Seorang teman mama dari Argentina bercerita bagaimana urusan tip-pertipan di berbagai negara dan menurutnya yang paling menyebalkan adalah di Amerika Serikat. Ketika booking sebuah tur via internet pun ada kolom mau kasih tip berapa. Ketika cuma minta tolong pegawai hotel untuk memanggilkan taksi saja harus kasih satu-dua dolar. Segalanya harus kasih tip dan jangan sampai kurang.

Kemudian dia pun bertanya bagaimana budaya tip di Indonesia. Mamaku pun menjawab bahwa pada dasarnya di Indonesia tidak ada kewajiban untuk memberi tip, tapi kalau mau kasih ya tidak apa-apa. Dan jumlahnya terserah, nggak pakai aturan misalnya, tip harus berapa persen dari total harga. Bahkan juga ada banyak tempat toh yang melarang memberi tip.

Well, kalau aku yang ditanya… jujur saja aku nggak tahu dan nggak yakin.

Setelah kuperhatikan dan kuingat-ingat, aku jarang memberi tip. Kalau makan di restoran, kalau misalnya di bill-nya sudah ada service fee ya nggak tak tambahin, tapi kalau nggak ada pun juga nggak selalu ngasih tip. Paling goceng-ceban. Pelit. Sektor lain mungkin hmmm… taksi pertaksian! Kalau misal argo menunjukkan angka 32.500 ya dikasih 35.000, sekadar pembulatan, tapi itu pun juga nggak banyak kasihnya.

Atau lagi mungkin sektor perojekan. Kan aku pakai aplikasi order ojek itu ya, kan waktu booking udah ketahuan tarifnya, tapi di akhir aku suka nambahin kalau tukang ojeknya ramah, helmnya ngga bau, atau nyetirnya nggak reckless. Sama paling salon. Kalau potong rambut, manicure pedicure, atau creambath di salon ya suka kasih tip dikit.

Itu doang kayaknya.

Aku bertanya kepada teman kampusku, bagaimana menurut dia budaya tip di Indonesia. Dia bercerita katanya ayahnya selaluuu kasih tip. Alasannya, upah minimum di sini itu kecil sekali, jadi pasti tip itu membantu sekali. Setelah kuperhatikan, banyak temanku yang lain yang ngasih tip banyak untuk supir taksi, ada yang kasih ke staf cleaning service WC mal (aku belum pernah kalo ini), ada juga yang selalu itung berapa dia harus kasih tip tiap terima bill makan di restoran.

Hmmmpht…

Lalu, apakah pegawai atau pemberi jasa yang kita gunakan itu mengharapkan tip?

Dengan perasaanku (tidak cocok jadi peneliti banget lah gue pakenya perasaan), aku bisa merasakan bahwa sebagian mereka memang mengharapkan tip tapi banyak juga yang tidak.

Ada supir ojek yang aku order via aplikasi dan aku tambahi tip dia malah bingung, dan bertanya, “Ini apa Mbak?” Dalem atiku aku mau bilang, “Itu DUIT.” Wkwkwk… Ada juga yang mencari kerja, dengan pertimbangan meski gajinya tidak besar tapi tipnya besar. Ini berarti mengharapkan kan?

Aku tidak tahu bagaimana kalau pekerja di bidang perhotelan dan pariwisata gitu. Apalagi kayak di Bali gitu. Mengharapkan ngga? Kalau ngga dikasih gimana? Penasaran

Tapi sih kesimpulanku…
Budaya tip di Indonesia itu tidak ada… opsional lah...
Kalau mau kasih ya silakan…
Jumlahnya berapa ya terserah..
Jadi intinya budaya tip di Indonesia itu bebas dan terserah XD XD

Eh tapi gitu ngga sih? Monggo di-share pendapat kalian dan sebenarnya gimana tipping culture di sini. Share tipping culture di negara tempat kalian tinggal juga monggooo…

24 comments:

  1. Gila ngakak waktu baca “Ini apa Mbak?” Dalem atiku aku mau bilang, “Itu DUIT.”
    Kalau aku sih niatnya nggak pernah ngasih tip Una, cuma kalau pas ngojek atau naik taksi, suka dilebihin aja. Kasihan kadang sama supir atau mang-mang ojeknya. Apa yang kayak gitu namanya tip? *sok polos

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tapi emang ngga berasa tip-nya sih ya =))

      Delete
  2. Kalau saya sih niat awalnya ya sodaqah aja. Bagi kita kita apalah arti uang seribu rupiah?. Kalau sekedar tip 1000 perak bisa bebas kemana saja, Saya kalau habis urusan (Maaf) ke Toilet Bandara selalu memberi tip ke cleaning service nya yang nominalnya bervariasi tergantung "mood" saya. Kalau lagi HAPPY nol nya bisa banyak. Kalau sedang galau atau biasa aja nilainya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget nih, niatnya shadaqah. Pernah kasih 100000000? :P

      Delete
  3. kalau di India biasanya di restoran yang masih pakai budaya Tipping. jadi diselipin ditinggalin diatas billnya. Dan... tipsnya ini maksa lo, aku pernah lupa nggak ngasih. eh, dia datangain aku, secara terang terangan minta tips.

    ReplyDelete
  4. Kok sama sih Unaa, aku paling ya sopir taxi itu karena ngiklasin kembalian receh, mau diminta kok kesannya pelit nemen hihihi. Tapi bukan karena pelit sih aku ngga ngasih, melainkan lagi menggalakkan no gratifikasi *ngeles puoool

    ReplyDelete
  5. Nggak pernah kasih tips hahah, kecuali naik taksi sih sama alasannya, karena pembulatan dan biar nggak ribet :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya hahaha masa susuk dua ribu diminta juga XD

      Delete
  6. Kalau aku sih seringannya ngasih tip ke tukang cuci motor. Misalnya harga cuci motor 8-9 ribu ya dibulatkan 10 ribu. Tapi itu juga karena anjuran istri. Soalnya buat saya kalau harga sudah segitu ya nggak perlu diberi tip, takut kebiasaan juga sih. Tp bener, di Indonesia, tip masih bersifat optional, tergantung dimana tempat Anda berada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kebiasaan malah ngarepin ya hahaha XD

      Delete
  7. aku juga jarang banget ngasih tip :D
    pengalaman ngasih tip dikit banget
    misal taksinya abis 35 ribu, aku bayar pake 40 ribu :D
    dikit banget yah

    ReplyDelete
  8. KE salon aku kasih tip, kalau makan jarang ngasih hahaha pelit. eh tapi ke tukang air selalu aku lebihin bayarnya biar dipermudah

    ReplyDelete
  9. Kekx masalah tip ini emang gimana gitu yah.....
    tapi paling seneng ngasih tip ketukang salon langganan krn creambathnya enak, selebihnya ngasih tip kalau kebetulan bayar ada kembaliannya itupun g banyak maklum selein kere pelit jg xixixixixix

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gimana gitu gimana Mbak? Hahaha XD
      Iya kalau servisnya bagus, emang ngasih lebih seneng ya...

      Delete
  10. Sama pas lagi di ojek

    tapi aku seringnya ngasih lebih kalo ojek nya mau nganter walaupun hujan
    Semacam ucapan terima kasih karena udah nggak menyelamatkan aku dari jalan kaki ujan-ujanan sambil nyanyi-nyanyi dengan wajah melankolis wkwkwk

    ReplyDelete
  11. Samaan Una, aku jg jarang kasih tip.
    Klo taksi emg utk pembulatan. Seringnya ngasih tip ke asisten aja, hihihihi.

    ReplyDelete
  12. di inggris juga ga wajib Na. karena semua udah inclusive. tapi di beberapa restoran ada juga yg bilang service not included di bill-nya. kalo gitu kita kasih up-to 10% dari total bill. biasanya sih aku bulatin aja totalnya ke angka terdekat kelipatan £5. cuma kalo service nya ga bagus, atau nunggu makanannya kelamaan udah gitu rasanya ga gitu nampol, ya ga kasih tip juga. intinya di sini ga wajib lah, seikhlasnya :-)

    ReplyDelete
  13. sama, gw juga pembulatan doank biasannya..hehehe

    dan mau share doank si berhubung gw kerja di dunia F&B..(sok ekspert)
    sebenernya service tax yang ada di restaurant itu akan di bagi rata untuk smua pegawai di resto itu tapiiiiii... dikurangi dulu sama biaya operasional..misalnyaa..ada customer mecahin piring, gelas, sendok bebek dll.. salah order juga bisa dipotong ke service taxnya.. biasa yg masi trainee tuh masi sering salah.. jd klo kebetulan dlm satu bulan banyak terjadi kesalahan, bisa2 mereka ga dapet bonus dr service tax.. gitu aja sii... gw pernah mecahin sendok sekali.. n gw santai aja gw pikir ntr di t5anggung perusahaan.. eh ternyata.... oke lah.. mulai saat itu jadi lebih ati2, ga brutal lagi walaupun udah laper ga ketutungan..hahahahaha

    sekiannnn...=)

    ReplyDelete
  14. Kalok kata temen ku yang orang Jepang, di sana haraaam banget hukumnya kalok ngasih tip. Kesannya ngga menghargai dan segala sesuatu dinilai dengan uang. :'

    Kalok di sini sih emang jarang ya.. Aku sih males ngasih, kecuali orangnya baik dan sopan :D

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!