Musholla di Hong Kong Airport

Ibu Ningsih, PR & Communication Manager Macau Government Tourist Office (MGTO) Indonesia berbagi cerita kalau ia suka sekali dengan tempat shalat di Hong Kong International Airport (HKIA). Katanya luas, bersih, dan nyaman untuk leyeh-leyeh.

Aku pun penasaran dengan musholla di HKIA. Waktu itu, aku dan peserta MGTO 3rd Fam Trip lain tiba di HKIA untuk pulang ke Indonesia. Kami harus menunggu sekitar tiga jam untuk jadwal penerbangan ke Cengkareng. Karena waktu lumayan panjang, kami pun berpisah. Setelah bertanya bagian informasi di mana lokasi tempat shalatnya, aku pun jalan-jalan sendiri liat toko-toko di HKIA.

Setelah lapar, akhirnya aku ke foodcourt dan bertemu dua teman sesama peserta Fam Trip dan blogger, Zahra Rabbiradlia dan Puput Utami. Usai mengisi lambung dengan makanan cepat saji, kami pun menuju tempat shalat HKIA.

Letaknya di dekat Gate 42, begitu aku mengingat jawaban mbak-mbak informasi. Kami turun satu lantai untuk naik Automated People Mover (APM), kereta tanpa supir yang berfungsi buat membawa penumpang antargedung. Kemudian jalan lah kami sebentar sampai tempat shalat.

Dan kemudian aku sadar…

Ngapain naik APM, wong ternyata cuma lurus doang dan nggak begitu jauh dari foodcourt, tempat awal kami tadi, zzz.

Bagian depan prayer room.



Sebenarnya bukan benar-benar ‘musholla’ sih ya, tapi prayer room yang terbuka untuk semua agama, tidak eksklusif untuk agama tertentu. Tapi memang sudah pasti yang banyak pakai yang muslim bukan? Tempatnya tidak seluas bayanganku pas Ibu Ningsih cerita, hihihi. Ngebayanginnya yang luas banget gitu. Tapi nyaman kok tempatnya.



Jangan bayangkan seperti musholla seperti di sini sih. Di prayer room HKIA tidak berkarpet, tapi tak perlu khawatir karena disediakan beberapa sajadah (prayer mat) untuk sembahyang. Nggak cocok sih buat tidur-tiduran prayer roomnya, soalnya tidak ada karpetnya dan masa iya pakai sajadah kan. Lagian judulnya prayer room bukan sleeping room... Oh ya, tidak ada mukena juga, jadi harus bawa sendiri ya.

Tempat wudhunya tidak terlalu luas, tersedia satu kran air, tisu, dan tempat sampah.



Prayer rooms termasuk prayer mat tadi 'disponsori' oleh Hong Kong Six Religious Leader Colloquium. Ternyata lagi, ada empat prayer rooms di HKIA. Letaknya di sini nih:
  • Level 7, Check-in Hall, near Aisle A, Terminal 1
  • Level 6, near Gate 42, Terminal 1 (24 hours)
  • Level 5, Check-in Hall, near Aisle N, Terminal 2
  • Level 5, near Gate 501, North Satellite Concourse (24 hours)
Jadi pengen menilik prayer room di bandara-bandara luar negeri deh… Hm, mungkin yang di Soekarno-Hatta juga perlu ‘diliput’, hihihi XD

30 comments:

  1. Ide bagus Una. Di tempat-tempat umum lainnya juga pengen dibahas doong *lohhh nagih hehehe :D

    ReplyDelete
  2. Alhamdullilah masih ada tempat untuk shalat. Salut dah. Saya kemana mana lebih suka bawa Mukena sendiri. Mukena lipat yang simple untuk dibawa bepergian sekaligus sajadahanya

    ReplyDelete
  3. Kak Unaaaaa.. Gia mau ngundang kak Una nih untuk acara "Talksow" NYBC (National Youth Blogger Conference 2015) di Jakarta sekitar tanggal 1 November 2015. Bisaaa yaaa... :D ;D nanti aku hubungi kakak via line yaaa

    ReplyDelete
  4. Tp lumayan bgus nich mushollanya.... bersih dan rapi... psti sajadahnya gak pada bau apek apalg iler xixixixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha yoi lah, mangnya di sini sajadah apek :P

      Delete
  5. Alhamdulillah ada tempat untuk salat meskipun kecil :)
    Harus selalu bawa mukena lipat yg kecil kalau kemana-mana, supaya mudah kalau mau salat, kecuali sudah berpakaian yang sempurna menutup aurat, ga perlu mukena lagi salatnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Aku juga selalu bawa ;) Meskipun ngga selalu shalat *eh wkwk*

      Delete
  6. Ternyata gak seluas yang di bayangkan ya,...tapi alhamdulillah masih ada ruang untuk berdoa/sholat. Una bawa mukenah kan ?

    ReplyDelete
  7. haha iya betul, kita malah naik turun eskalator untuk naik APM... padahal tinggal jalan kaki -,-

    Prayer room yang bersih dan nyaman dan diperuntukkan untuk 6 agama. Seperti praying room di rumah sakit kristen di bandung, untuk semua agama sih tapi yang isi muslim semua dan ada mukenanya :)

    Jadi penasaran sama prayer room HKIA yang lain...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha lebih lama naik APM ya... hahaha.

      Delete
  8. Alhamdulillah, seneng banget dapet info begini. Semoga suatu saat kami sampai Hong Kong juga. aamiin... ira

    ReplyDelete
  9. Prayer room ini jadi inget fil 99 Cahaya di Langit Eropa. Haha.. Pengen ke sana lagi :(

    ReplyDelete
  10. liput selain Soe-ta aja Una hahaha yang Soeta aku udah tau soalnya tempat sholatnya. Pasntesan ya gambarnya bukan orang sholat ternyata ruangan itu dipakai untuk berdoa selain muslim ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk tiap terminal kan beda yah, boleh lah nanti diulas wkwkwk

      Delete
  11. Keren Una! Baru kali ini baca review musholla. Pernah denger tapi belom pernah baca. Thanks ya. :)

    ReplyDelete
  12. Bagus sekali Una reviewnya. Jadi tahu bagaimana perlakuan negara lain untuk menghormati hak asasi manusia dalam beragama.
    Salam kenal ya. Tadi baca about me nya tapi sudah tidak bisa komen. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masnya blognya apa ya, ndak bisa dibuka XD
      Salam kenal juga. Iya menarik mengetahui bagaimana negara lain mengatasi masalah ini, selain memang mereka 'menghargai', seperti ini kan juga menarik wisatawan XD

      Delete
  13. Dan di HKIA ini tulisan Prayer Room nya kebaca terus loh perasaan waktu aku ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti naik pesawatnya deket gate tempat musholla ini yahh

      Delete
  14. Wah bener bener keren travel note nya mba Una. Hiehiehie. Udah lama nda mampir ke sini heihei. Soalnya banyak agenda agenda sih yang harus dikerjakan di dunia nyata. Eaaaaaaaaa sok penting. Huaaaaaa kapan ya bisa ke HOng Kong? Hmmmmmm Nunggu dapat apa coba? Dapat Gratisannnnnnn Wiwiiwieieieieiee

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah, travelling jadi lebih tenang ya jika nemu mushola atau masjid.

    ReplyDelete
  16. Seneng ya Una klo bisa nemu prayer room :)

    ReplyDelete
  17. Keliatan nyaman en adem, Na.. Padahal di sana Islam kan minoritas yak, tapi toleransinya okeee banget :D

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!