Mengirim Kartu Pos dari Macau

Sebelum aku berangkat ke Macau, ada beberapa teman yang minta dikirimi kartu pos. Seingatku ada delapan atau sembilan orang. Aku mah senang-senang saja mengirim kartu pos tapi rupanya menulis delapan kartu pos itu lelah juga ya. Apalagi aku bukan tipe-tipe yang nulisnya pendek kalau kirim kartu pos. Bisa kali nulis satu postingan blog di kartu pos. Nggak deng.

Membeli kartu pos di Macau relatif mudah apalagi di sana banyak ditemukan toko suvenir. Kartu pos biasa di Macau harganya sekitar 3-5 MOP atau 4700-8000 rupiah, tapi bisa juga ditemukan yang premium atau yang memang ambil markup tinggi (overpriced). Karena aku masih mahasiswi, ya aku belinya yang murah-murah saja.

Nggak ada hubungannya sama masih mahasiswi deng, hubungannya sama pelit dan duitnya dikit aja sih.

Aku membeli kartu pos di toko suvenir dekat Ruins of St. Paul’s. Tak jauh dari situ sebenarnya ada kantor pos besar tapi karena waktu itu sudah sore pasti sudah tutup. Dan lagian masih ada delapan kartu pos yang harus aku tulisi alamat dan pesan.

Karena waktu itu menginap di Cotai Strip, yang mana isinya resort-resort mewah semua, di mana nggak ada convenience store dan supermarket, aku nggak yakin ada kotak pos di daerah itu. Jadi aku mikir mungkin aku kirimnya dari Hong Kong International Airport (HKIA) aja lah ya. Kalau nggak bisa kirim pos, ya udah dari Jakarta aja hahaha tapi nggak asik banget.

Prangko pecahan 5 MOP.
Aku mampir ke gift shop yang letaknya di dalam gugusan resort tempat aku menginap, rupanya mereka menjual prangko. Aku sangat senang sekaligus bertanya-tanya apakah toko suvenir di negaraku jualan prangko. Penjaga tokonya memberitahu bahwa bisa mengirim kartu pos di lantai empat gedung itu.

Setelah dari gift shop aku mampir ke semacam hall besar dan di sana terdapat bunga-bunga yang cantik. Belakangan kuketahui nama tempat itu adalah Garden of Paradise. Mungkin aku harus buat satu postingan isinya foto-foto di situ doang. Gilaaa bunga-bunganya bikin kagum banget. Berasa princess berdiri di tengah-tengah bunga-bunga itu… nggg.

Warna-warni kembangnyaaa.
Buru-buru aku menempelkan prangko ke kartu pos dengan……. dengan…… hm rahasia. Supaya sebelum jadwal makan siang di Grand Emperor Hotel aku bisa kirim kartu pos ini. Well, ternyata setelah melihat waktu sepertinya bakal lari-lari banget, ya udah deh besok aja.

Di Garden of Paradise aku bertemu Sofi dan Zahra. Foto-foto deh kita.

Sebelumnya bilang foto-foto sama Sofi dan Zahra, tapi yang dipasang foto sama Po. Hehehe. Kebetulan pas itu lagi ada acara Dreamworks, bisa foto-foto sama karakternya deh.
Akhirnya kartu posnya kutitipkan concierge hotelku menginap dan aku bisa menitip prangko yang kurang. Karena rupanya aku tempel prangko kurang, harusnya 6 MOP aku hanya tempel 5 MOP. Yah kalau di negaraku kan prangko kurang nggak masalah. Hehehe… lagian pecahannya nggak lengkap sihhh. Oiya aku juga nggak tahu apakah kalau menginap di hotel di Indonesia bisa titip ke concierge buat kirim kartu pos. Penasaran!

Pas hari terakhir aku di Macau, eh lihat kotak pos besar yang bisa buat beli prangko juga! Pernah aku post gambarnya di postingan Ada Macet di Macau!.

Kotak pos di depan A-Ma Temple.
Mengirim kartu pos dari Macau sangat mudah lah. Kalau nggak nemu kantor atau kotak pos, tinggal titip ke concierge deh.

20 comments:

  1. Iiih.. perangkonya cakep bingiiit... Tau gitu dulu aku juga ikut ngantri minta dikirimin kartu pos ama Una dari Macau :)

    ReplyDelete
  2. Kemaren nggak sempet kirim postcard euy~~ :D

    ReplyDelete
  3. Duhhh kak :'D
    Pengen juga dikirimin pc sama kak Una.
    Perangkonya unyu unyu gitu. Ala ala vintage.

    ReplyDelete
  4. kemarin ga ke Garden of Paradise.. sedih.. dengerin ceritanya doang ><

    ReplyDelete
  5. Kayaknya aku tau deh nempelin perangkonya pake apa :D
    Garden Paradise nya cakep ya, manjain mata yang suka bunga..

    ReplyDelete
  6. Kirimin aku jg dong unaaaaa...^_^

    ReplyDelete
  7. Yg 8 atau 9 orang itu termasuk aku ya Una ... :D

    ReplyDelete
  8. yang jelas bukan aku dari 9 orang itu, aku sih minta coklat aja hahaha, jangan delkon aku yaaa

    ReplyDelete
  9. asik ya,kotak posnya gede bangettt hahaha. kapan ke macau lagi??cokelat dong >_<

    ReplyDelete
  10. lhoo sudah ke macau aja. Jadi gimana, mau dibalesin apa enggak? soalnya di Indonesia susah sekali cari perangko hahahaha ... eh, saya nyindir nganu

    ReplyDelete
  11. Lha, itu foto bareng Po kenapa di-blur? xixixiii

    ReplyDelete
  12. Hahahaha, paling gampang memang tinggal dititipin ke concierge aja ya Na. Gak pake ribet, hahaha

    ReplyDelete
  13. To the point aja Un, maksudnya si Po itu adalah gabungan aku dan Sofi? -___-
    Haha aku jadi inget hari2 terakhir di Macau ribey ngurusin kartu pos :|

    ReplyDelete
  14. Jadi kangen perangko, kartu pos, kertas surat, mainanku waktu kecil. Apa kabar mereka semua sekarang di Medan? Hiks.

    ReplyDelete
  15. Kartu posnya gambar apaaaa :D Seru banget ya ngirim kartu pos pas di luar negeri... Meskipun biasanya baru nyampe Indonesia jauh hari setelah kitanya juga udah di Indo :P

    Kembangnya baguuuussssss, duh seneng deh kalo ada objek bagus2 bisa diliat gratis

    ReplyDelete
  16. aku pernah saling berkirim kartu pos jaman SMP kalo gak salah, nadk pernah sampe dari sekarang haha

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!