Sebelah Perokok

Aku kalau sama bau rokok piye ya... nggak suka banget! Misal nongkrong trus ada teman yang merokok, pasti kan baunya nempel ke rambut dan bajulah, meski abisan mandi, pulang-pulang kudu mandi lagi deh! Kalau gitu sih solusinya gampang, tapi kadang bau rokok tuh bikin susah tidur euy.

Suatu kali aku naik pesawat di kelas ekonomi yang formasi tempat duduknya 2-4-2. Aku dapat duduk di nomor A, yang berarti di paling kiri sendiri dekat jendela. Di sebelahku seorang laki-laki yang kuterka ialah orang Jepang, soalnya dia sempat baca buku yang tulisannya huruf Jepang. Karena malas nonton atau baca majalah, aku ya tidur aja apalagi itu penerbangan malam. Si orang Jepang ini juga tidur. Dan beberapa kali mulutnya terbuka, dagunya berat kali ya. Nah, saat dia mangap, bau rokok banget. Ganggu banget sumpah!

Kok pesawatnya gak nabrak pesawat yang eike tumpangin yak...
Pramugari pun menyajikan makanan. Abis makan ya turu meneh. Yang aku bingung tadi kita makan banyak banget dan macem-macem, si orang Jepang kalau mangap bau rokoknya masih ajaaa kuat banget. Sumpah yaaa... bikin tidur nggak nyenyak aja.

Baru-baru ini aku naik bis arah Jakarta dari Bandung. Duduk di kursi yang bertiga tapi dua sebelahku laki-laki badannya gede, jadilah aku cuma dapet sisa tempat duduk yang laik buat 5/8 pantatku. Karena wiken Bandung-Jakarta macet beud, lama tuh ya di jalannya. Ya aku tidur lah yau, mengingat malamnya aku masih ada yang aku harus kerjain. Udah enak-enak tidur kebangun gara-gara bau rokok dari mulut bapak-bapak di belakangku.

Bapak-bapaknya tuh suka badannya maju-maju gitu, udah mana aku tidurnya miring ke kiri dengan kaki di gang antara tempat duduk. Jadilah bau rokoknya tuh mak seng mak seng... Asemik. Udah gitu ada anak kecil suka nyenggol-nyenggol rambut, tangan, ah ngeselin. Akhirnya aku main hape aja deh, dan sesekali teteup ada mak seng bau rokok itu... fufufu.

Ya aku sadar diri sih, mulutku juga suka bau hahaha... tapi kalo rokok gitu, hmmm... nggak enak, banyak yang suka ngerokok lagi, huweeekkk >_<

18 comments:

  1. sedia selalu masker, atau tabung gas oksigen.. :D

    ReplyDelete
  2. aku juga gak begitu suka bau rokok.. heran .. kok bisa ada yang suka? -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha kalo ada gitu ya rokok bau stroberi :D

      Delete
  3. saya juga sangat gak suka mbak denganbau rokok. malah bisa dibilang alergi. yang sebel lagi kalo naik kendaran umum dan ketemu sama perokok.. ampuuuuunnn

    ReplyDelete
  4. Bawa permen wangi aja Na *ga mau sebut merek* trus tawarin ke mereka. Icak-icaknya sok ikrib gitu. Lumayan kan mereka jadi ramah dan bau rokok pun ilang.:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha,
      iya juga ya...
      Tapi kalo udah bete gitu males sok ikrib :D :D

      Delete
  5. toss, aku juga ngga suka un >.<
    klo skrg miris, menghormati perokok dgn pake masker hhahahahah
    kurang ajarrr :D

    ReplyDelete
  6. suruh orang jepang sama bapak itu makan daun mint :))

    ReplyDelete
  7. Iya paling sebe kalau deket dengan perokok. kalau bersebelehan, aku seringkali mencari alasan untuk menghindar. supaya nggak menyinggung persaannya.

    ReplyDelete
  8. Saya jga sebel mbk klo ada asep rokok. Klo sm org yg gak kenal mah, mnding aku pergi aja. Tapi semakin saya dewasa, sy merasa klo trus2an anti asep rokok, saya nti bisa2 jadi antisosial. Soalnya hampir smua yg saya kenal, ya perokok.
    Btx, salam kenal mbk. New visitor :)

    ReplyDelete
  9. Untung pacar saya gak merokok loh na..
    Wkwkkwkw knapa jadi gini ceritanya -____-

    ReplyDelete
  10. gitu aja diributin
    mbok dibales makan jengkol yang banyak trus mangap di depannya...

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!