Ngga Semua yang Haram Itu Enak

Aku percaya kalau diharamkannya sesuatu itu bukan tanpa alasan. Misalnya, makan babi. Jaman sekolah sih dulu dibilangnya alasannya babi itu sarang cacing pita. Tapi ternyata babi ini secara genetik mirip manusia (pantesan banyak manusia kayak babi #ngaca), sehingga kalau babinya ada penyakit bakal gampang kena ke kitanya. Ada lagi yang bilang karena secara DNA mirip, babi ini lebih cocok buat jadi obat atau transplan organ ke manusia ketimbang dimakan. Eh tapi katanya obat dari babi haram juga sih.

Atau lagi, kayak mencuri. Mencuri kan mengambil hak orang lain, merugikan orang lain. Atau lagi, kalau teman minjam uang, kasih bunga yang besar? Haram juga kan... Tapi memang yang haram-haram itu banyak yang enak. Kata beberapa temanku, babi itu enak pake banget. Ngomongnya penuh semangat gitu seakan emang beneran enak. Mencuri sama nerima bunga utang banyak juga enak, dapet untung. Oiya, judi juga 'enak'. Kayak aku cerita beberapa waktu lalu...

Tapi ada satu yang haram dan menurutku enggak enak: minum alkohol. Aku sendiri termasuk golongan yang percaya kalau yang diharamkan itu yang memabukkan, jadi kalau nggak sampai mabuk, nggak apa-apa. Hahaha...

Aku masih makan cake yang ada liquornya atau masakan yang pakai wine lah. Kalau minum... kadang-kadang coba dikit sih, pernah coba beer, cocktail, mixmax, wine gratisan di nikahan orang atau di pesawat, sake, tapi ya cuma dikit karena nggak suka. Nggak tahu enaknya di mana.

Source: johnniewalker.com
Terakhir iseng minum di pesawat: Johnnie Walker Red Label. Warnanya kayak pipis pagi hari orang yang makan aneh-aneh, agak merah gitu. Astagaaa... nggak enak banget kayak asap rasanyaaa... hebat lah ada orang doyan itu. Waktu itu baru minum dikit banget, satu mili kali, kubalikin ke pramugarinya, hahaha... wlueeekkk!

Kalau mabuk... aku ngga yakin ini considered as mabuk sih... seperempat lah, setengah... dan itu nggak enak sama sekali. Ceritanya waktu itu bersama beberapa teman dan tiga dosen Sejarah UI, kami diundang makan malam di rumahnya Duta Besar Peru untuk Indonesia. Gaya gaya party orang luar negeri gimana sih, berdiri sambil ngobrol sambil minum yang disediakan waiter yang keliling. Nah aku ambil tuh. Aku rasain emang ada alkoholnya tapi mungkin sedikit kadarnya, karena nggak hangat sama sekali, hm.

Rasanya kayak jus jeruk yang dikasih alkohol sedikit. Aku merasa itu enak plus haus jadi tak habisin. Sampai bapak ibu dosen itu bilang aku hebat karena bisa ngabisin. Sial. Setelah itu ada mbak-mbak, ternyata teman si koki yang datang langsung dari Peru. Dia bilang, dia nggak mampu minum itu karena alkoholnya tinggi dan dia punya alergi alkohol. Aku iya iya aja, sambil bertanya-tanya kok aku kuat ya, nggak berasa alkoholnya kuat kok tadi minumannya, hm.

Sepuluh menit berlalu...
Aku merasa perutku memanas...
Dan kepalaku...
Dalemnya kayak spinning and spinning...
Nggliyeng banget...
Mau tetap berdiri dan ngobrol nggak kuat rasanya...

Aku kemudian bertanya kepada mbak waiternya berapa persen alkohol yang dipakai. Katanya 46%. Oh syit. Akhirnya kemudian aku duduk di sofa saja bersama teman-teman UI lainnya yang kelaparan =))

Rasanya nggak enak banget, nggak bisa konsen, pengen pulang rasanya, tapi kalau pulang ntar aku takut kenapa-kenapa di jalan. Akhirnya aku minum air putih tiga gelas sama minuman jagung khas Peru, Chicha morada, dua gelas. Berkurang sih pusingnya. Tapi ya udah nggak nyaman sama diri sendiri, hahaha. Setelah itu berjanji nggak mau minum langsung banyak gitu =,=

Minuman nasional Peru, Pisco sour. Source: wiki
Dan yah... sampai sekarang aku nggak ngerti kenapa orang suka minum. Menurut lidahku, nggak ada enak-enaknya. Eh kecuali yang cocktail yang udah dicampur jus sama sirup, kayak Peru national drink yang aku minum itu, Pisco sour namanya. 

Oiya jadi pengen cerita masakan Peru yang aku makan di rumah Pak Dubes itu......

52 komentar:

  1. hebat deh Una pergaulannya internasional..., moga2 bisa dapat tiket ke Peru na

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga Bu, itu karena ada acara Kedubes Peru di kampus aja hehehe

      Hapus
  2. sama nih una, aku jg gak paham kenapa orang-orang suka banget minum alkohol, enaknya dimana coba... hiiiy..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... tosss. Eh bukannya di Nasrani (maaf nggak bermaksud menyinggung) kayak sunnah gitu ya minuman beralkohol?

      Hapus
  3. Kadar alkohol 46% gak kerasa panas ya? Wah hebat tuh sampe gak mabuk, hehe...

    BalasHapus
  4. Unaa... suka banget deh ama tampilan blogmu..girly sekali... ;))

    btw tentang minuman, aku juga heran deh kok banyak yang suka miras. Padahal kan rasanya pahit ga karu2an.. >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasihhh ;))

      Hahaha samaaa aku juga ga paham dehhh

      Hapus
  5. Una template ny berubah tambah keren #udahlamagamampir

    ckckk...tinggi jg ya kadar alkoholnya tapi ga berasa waktu awal minumnya :D

    BalasHapus
  6. Nanti kalo udah nyobain soju, cerita ya mbak gimana rasanya. penasaran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pernahhh hahaha, ceritanya di: http://www.sittirasuna.com/2014/02/soju.html
      Kayak air putih. Dikasih alkohol 70% buat bersihin luka =))

      Hapus
  7. wahahahh.. aku belom pernah minum begituan, paling minum tuwak, tau kan? hahah

    BalasHapus
  8. Aku sdh setua ini baru sekali nyicipin beer. Dan asli ranya gak enak. Entah gimana pula rasa red velvet itu ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gak enak yaaa Bu T.T Red velvet =))

      Hapus
  9. minuman kesukaanku cuma satu es teh tawar :-D

    BalasHapus
  10. Wow enak, hahaha ngga pernah nyobain minum Wine atau pun alkohol, minum wedang jahe lebih hangat berkhasiat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itu enak pake susu juga enak =))

      Hapus
  11. mbak una masih mending minum karena pengen minum sendiri. Saya pernah dicekokin, whoahahahaha ... Pokoknya gak ada enak-enaknya ituh

    BalasHapus
  12. Mungkin, pertama nyoba gak enak, tapi lama2 enak. Kayak narkoba aja, mana enak makan obat? Tapi, ternyata bisa kecanduan. Yang lebih aman, tidak usah mencoba sama sekali. Khawatir kecanduan, jadi lama2 enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok tahu kalau narkoba nggak enak Mbak? Hahaha =))

      Hapus
  13. Yaaa, kalau minum alkohol kan memang sensasinya bukan di lidah Na, hehehe :D .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di mananyaaaa tell me tell me, hahaha. Pernah disaranin temen minum anggur merah tetep aja ora doyan =,=

      Hapus
  14. aku jadi ingatfilm chef yg kutonton beberapa hari lalu. ada anak kecil yg disuruh mencoba minum alkohol dan komentar pertamanya, "taste lik pi." dan sang bapak menjawab, "Good, remember that taste when someone offer you this shit."
    Ingat ya Una.... jangan mau lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha =)) Anak kecilnya pernah minum pipis yaaa... =))
      Mau lagi Mbak tapi dikit aja hahaha

      Hapus
  15. menurut aku rasanya aneh Na.. hahahaha

    BalasHapus
  16. Aku pernah juga Naaaa...
    Diundang makan malem sama KTO gitu, dan dituangin minuman dari kaleng...
    Aku gak ngeh dan sama sekali gak baca kandungannya...

    Habis diminum bawaannya ngantuuuuk banget gak tertahankan, ketika perjalanan pulang ke Bandung aku tidur kayak orang pingsan gituh...

    Pas besokannya ternyata minuman kaleng itu masuk ke goodybag, ternyata semalem aku abis minum makgeolly Na, yaitu traditional Korean rice wine...bhuahahaha...

    Abis kemasannya kaleng yang standard banget sih, jadi aku nyantai aja dipikir semacam soda biasa gitu...seumur2 baru sekali itu aku mabok lho Na, dan gak pengen sekali2 lagi...hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... wah alkohol intelorance dong =))
      Berarti enak ya Mbak makgeolli tuh?
      Pengen cobaaa...

      Hapus
  17. Hahahaha, ada-ada aja Una. Ada temenku alergi alkohol, meskipun kadarnya rendah badan dia merah dan mual-mual. Kirain di dunia ini cuma dia doang yang alergi :p
    Kenapa orang suka minum? Hmm, kenapa ya... Aku sendiri buka peminum berat, tapi kalau sekedar bir sekaleng dua kaleng tiap hangout gak masalah. Menurutku sih soal lidah juga. Aku inget waktu SD pernah coba-coba minum punya ortu, merknya 'anu'. Sampai sekarang lidahku maunya itu, gak mau merk lain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anu apa tuh penasaran deh hahaha...
      Banyak kok Mbak yang alergi alkohol hahaha, biasanya merah-merah sih... gatel-gatel.

      Hapus
  18. Huahahahaha Unaaa. Hebat euy dirimu. Tadinya kukira emang ga ada alkoholnya :))

    BalasHapus
  19. Dahsyat banget sik Una ini..gahol nya sampe mana2...eh itu pasti ada alkoholnya, party orang gedean apalagi di luar negri pan gitu Na, emang di Jogja..cukup wedang uwuh...hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa Mbak tapi aneh itu kok gak berasa tinggi alkoholnya =))

      Hapus
  20. 46% lewat tenggorokan aja biasanya langsung panasss Na, hebat kamu klo ga ngerasa panas hehe. Klo yg persentasenya tinggi begitu paling minum satu seloki aja langsung glek, klo banyak minumnya bakalan ngoceh2 ga jelas :))) .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak tahu mbak kok itu nggak berasa. Di perutnya baru berasa hahaha...

      Hapus
  21. Bahahah.. Unaaaaa.. Ada-ada aja deh kamyuuuu.. :D

    Aku pernah ngga sengaja minum mojito trus ya klenger abis itu. Kampret. Aku pikir minuman apaan karena namanya keren. Eeeeeh.. Malah ada alkoholnya. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha enak ngga? Beli yang virgin lah Kak =))

      Hapus
    2. Ya enak sih. Bahahah.. :D

      Hapus
  22. Waaak... seru banget bisa minum gituan. Btw, openingnya bikin ngakak. *sambil ikutan ngaca*

    BalasHapus
  23. hahahah una nekaat. Btw, Aku suka tampilan baru blognya, na.

    BalasHapus
  24. ngeri kamu na icip2 minumannya.. lain kali minta sop buah aja na. sehat :p

    aku juga heran sama orang yang seneng minum. apalagi yang sampe mengidentikkan wekkend dengan minum2an sampe puas. jangan2 mereka ngerasa enak pas udah mabok. kaya orang nge drug, enaknya kan karna bisa nge-fly.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah typo. maksudnya weekend.

      Hapus
    2. Hahaha icip dikiiittt penasaran doang =))

      Nggak juga kok Mbak,
      orang-orang minum wine banyak yang dengan nikmat tanpa harus mabok. Tapi tetep aja gua gak ngerti mana nikmatnya =)))

      Hapus
  25. Oh Unaaaaa

    hhahahaaa..kalem unaa..dikit-dikit..hhahahaa

    BalasHapus
  26. Makgeolli suka kann?? hihihihi

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!