I Love Jakarta

Jadi setelah aku sempat tinggal di Jogja, aku hitung aku sudah hampir delapan tahun tinggal di Jakarta. Total, 16 tahun aku hidup di Jakarta. Aku sendiri tahun ini bakal menginjak umur 18 tahun.

*dilempar domba*

Waktu aku awal-awal kuliah, cita-citaku tinggal di pelosok Indonesia, atau nggak di desa tapi di luar negeri. Kayaknya tenang gitu. Apalagi kalau dibandingkan sama Jakarta, meski aku enggak tiap hari menghadapi macet, tapi tetap saja macet itu enggak enak. Yang jelas, bikin migrain. Aku enggak kebayang saja nantinya pemandanganku sehari-hari itu macet. Lihat orang lalu lalang di business district juga enggak bikin aku kepengen kerja di situ dan berharap bakal tinggal di Jakarta terus.

Tapi akhir-akhir ini, kok aku suka Jakarta ya. Suka bangeeettt!
Kayaknya aku kurang bersyukur dikasih tinggal di Jakarta. Kenapa aku bisa suka banget sama Jakarta yaaa. Di Jakarta, transportasi umum lumayan oke lah, mau cari makanan apa saja gampang, mau cari produk aneh-aneh banyak, sinyal bagus, mal di sana-sini. Well, mungkin kalau enggak beli barang sih tahan ya. Yang paling utama aku suka di Jakarta sih, banyak acara-acara keren diadakan di Jakarta.

Kalau enggak di Jakarta, mungkin enggak akan bisa ke ASEAN Secretariat nonton perkenalan Sumo, nonton kolaborasi Kabuki dan tari ASEAN, lihat Taekwondo Absolute Legend yang keren banget itu hiks, atau nonton guyonannya Cak Kartolo di TIM. Lihat pameran sana sini. Mampir ke beberapa pusat kebudayaan negara-negara. Ke perpustakaan yang oke macam di Freedom Institute, Japan Foundation, dan lain-lain. 

Tapi di Jakarta enggak ada operanya Andrew Lloyd Webber sih T.T

Jakarta, 8 April 2014

I Love Jakarta 

60 komentar:

  1. I love una..kpn ya bisa ke jakardah trs ketemu lamu trs salamn sm adel *gayyaa pdhl tkt kucing* terus pingin pegg rambutmu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pegang rambutku, aku nyakar lhooo Mbak...

      Hapus
    2. lo sejenis kucing sih ya :-P

      Hapus
    3. Kerenan aku tapi...

      Hapus
  2. tinggal di desa, tapi tetap di luar negri ya una :D

    BalasHapus
  3. Iya una kayaknya yang bikin ngiri banget itu banyak acara keren dan sinyal yang cetar yaaa :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Gorontalo gimana Mbak sinyalnya? :D

      Hapus
  4. Di Jakarta banyak fasilitas memudahkan ya mbak.

    BalasHapus
  5. nice post :D
    mampir2 ke www.elyakimsinaga.wordpress.com
    *follow my blog*

    BalasHapus
  6. gua juga suka banget ama jakarta. walaupun panas, banjir dan macet, tapi tetep cinta dah pokoknya hehehe

    BalasHapus
  7. foto Jakartanya masih tergolong kalem ya un macetnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Watawww ukuran siang hari itu gak kalem kayaknya deh Mbak >,<

      Hapus
  8. fotonya keren banget mbak!!

    sebenernya senang atau tidak, lama lama jakarta jadi tempat pas buat ngelakuin apa yang kita mau (tanpa diminta)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang keren langitnya...

      Weh kok aku ga bisa mencerna kalimatmu ya wkwkwk

      Hapus
  9. I Love Aceh.. sepertinya dimanapun kita lahir dan dibesarkan, kita pasti mencintai tempat tersebut walau kadang pernah juga ngerasain jenuh.
    Di Bali dong, kota besar tapi ga ada angkot dnegan rute umum. jadi klo gaada kendaraan pribadi ya jalan kaki. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahihihihi...
      Iyaaa, mana dia banyak dateng wisatawan. Kudunya ada angkot yak >,<

      Hapus
  10. saya juga suka jakarta, soalnya saya nyari duitnya di jakarta. keren kan

    BalasHapus
  11. Tetep suka Bandung, eh Parongpong dink .. heheheh. Walau Parongpong kadang2 penuh kendaraan bahkan macet juga kalo sedang musim liburan.

    O iya, makasih kartu pos nya ... udah sampai kemarin siang ;)

    BalasHapus
  12. kalau bukan kita warga Jakarta yang mencintai Jakarta mau siapa lagi coba?...ngga mungkin warga desa cilembu mencintai jakarta, yang ada juga jengkel kalau masuk jakarta karena kepanasan dan cet macet.
    hayoo...kasih bunga yang harum sebagai tanda cintanya yo...;o)

    BalasHapus
  13. Banyak kok yang suka Jakarta, buktinya, Jakarta penuuuh

    BalasHapus
  14. Karna mungkin sudah lama menetap disana jadi baru kerasa bahwa cintaanya terhadap Jakarta meski Jakarta sebagai jantungnya ibu kota dan tempat dimana banyak orang mengadu nasib disana,,, dan tidak ketinggalan sama banjirnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa... awalnya ga berasa cinta wakakak *lebe maks*

      Hapus
  15. walau Jakarta itu macet, tapi saya juga tetep suka ke Jkt. Walopun tinggal di Bekasi tapi mainnya ke Jakarta terus seringnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik Jakarta kan Mbak dibanding Bekasi :D

      Hapus
  16. Yaaa, kalau tinggal di suatu kota memang mesti menikmati kotanya ya Na, hahahaha :P .

    BalasHapus
  17. Tati juga ngga beraa sudah 4 tahun tinggal di Jakarta ^^

    BalasHapus
  18. Aku suka Jakarta dengan segala macam kompleksitasnya. Aku benci Jakarta dengansegala macam kompleksitasnya. Kadang suka kadang benci, tapi tetep cinta kampung halaman, sidoarjo jaya hahahah.

    hai Unaaa,,piye kabare?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, aku suka komenmu dengan segala kompleksitasnyaaa.
      Baik Mbaaa... kayaknya dirimu jarang muncul :D

      Hapus
  19. Balasan
    1. Sekarang lagi gak love love, musim panas soalnya <3

      Hapus
  20. bagaimanaun Jakarta, tetap mempesona banyak orang.
    Apalagi saya, hampir 20 tahun tinggal Jakarta, enjoy aja, hidup dan mencari uang di Jakarta.....
    kalaupun suatu saat kejebak macet, nikmati saja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuahahaha yoi. Nikmati sajaaa Om...

      Hapus
  21. aku pengen ke Jakarta mak Una,,

    BalasHapus
  22. i love malang.. :P
    malang lebih sejuk lebih indah lebih banyak apel dan lebih lebih lebih pokoknya...

    sebagian dari kita justru banyak yang mengeluh dan mencari kekurangan kota masing2. Bukan mencoba memperbaikinya dan menjadikan nya lebih baik malah hanya berguman. Dimanapun kita tinggal toh juga itu tempat tinggal kita. seburuk2nya rumah juga itu rumah kitaa....

    ehh unn.. adsensemu kemana kok sepi sekrang blogmu???

    BalasHapus
  23. Di Jakarta enak kok, Na. Udaranya bersih, bebas asap knalpot kendaraan. Pas car free day tapi :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga cuma pas CFD kok Mbak. Di rumah tapi :p

      Hapus
  24. terang aja lo suka jakarta, ada guah kan disini hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhahaa ..... ngakak aku :D

      Hapus
    2. Jiah situ ga betah di Balikpapan, karena ga ada aku kan -,-

      Hapus
  25. aku sih suka ke jakarta, sesekali bila ada event menarik. kalau buat stay masih mensyukuri bisa tinggal di jogja yang adem ayem :)

    btw begitu menginjakan kaki di jogja minggu kemarin, macet langsung menyambutku, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasian deh macet dah diekspor ke Jogja :P

      Hapus
  26. I love jakarta jg una...nice pics bgt...sepi malahan jkt syerem lho..kyk wkt mei 98 itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah ga inget Mbak Mei 98, masih kecil soalnya :p

      Hapus
  27. Aku juga seneng tinggal di kampung Un. Walaupun nggak semua ada seperti di kota, tapi aku seneng karena tiap hari bisa liat sawah ^^

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!