Kepang Kuta


Di hari terakhir liburanku bersama Aziz di Bali beberapa waktu lalu, sebelum berangkat ke airport untuk pulang ke Jakarta, kami menyempatkan menikmati sore di Pantai Kuta. Ada banyak ibu-ibu menawarkan jasa kepang rambut. Aku memang kepengen ngerasain namanya di kepang banyak, sering liat sodara atau temen balik-balik dari Bali rambutnya kepangan. Pengen juga ah...

Aku pun tanya tarif kepangnya. Dengan rambutku yang pendek ini, tebak berapa tarif kepangnya! Dua ratus ribu rupiah! Kyaaa, ogah deh makacih Buk! Tapi ibunya masih bersemangat menawarkan, nanya aku maunya berapa. Aku tawar 50 ribu, akhirnya mau. Itu pun tetap kemahalan kataku.


Rambutku yang kering, nggak pernah pakai kondisioner setelah rambutnya pendek, nggak pernah sisiran pula, disisir oleh si ibu-ibu kepang itu. Kayaknya dia butuh usaha kuat gitu. Dan sakit ya ditarik-tarik disisir itu, rrr. Sembari aku duduk dikepang, Aziz jalan-jalan sambil foto-foto di Pantai Kuta.

Sembari aku duduk, aku menyesali kenapa aku harus potong rambut. Kan nggak oke tuh kepang tapi rambutnya pendek. Waktu rambutku masih gondrong, kepikiran buat microbraid (kepang kecil-kecil) kayak orang negro gitu. Tapi di deket rumah nggak ada yang bisa microbraid. Dan emang nggak niat, karena aku nggak nyari tempat lain. Dan itu keramasnya gimana ya.


Taunya... di Poppies Lane itu ada beberapa salon reggae yang menerima layanan gimbal (dreadlock) dan ada juga microbraiding! Ish, kenapa aku nggak ke Bali dari dulu, pas rambutnya masih gondrong mempesona itu.

Setelah 30 menit melamun dan memikirkan banyak hal, kepangnya selesai. Tak lupa foto-foto dulu, penasaran kayak apaan kepangnya. Ternyata rrr, ya biasa aja, hihihi. Dari belakang kayak anak kecil gimana gitu.

Kayak orang Latin kan *ngaku-ngaku
Tak hanya kepang, macam-macam 'layanan' yang ditawarkan. Ada pedikur, menikur, pasang kuteks, pijet, tato temporer, dan lain-lain. Yang penting sih, ditawarrr... gilak ya touristy banget pasang harganya tinggi parah!

Hanya beberapa menit setelah aku dikepang, hujan deras dong. Duh pertanda apa ini, padahal kemarin-kemarinnya puanasss pol. Terpaksa naik taksi ke penginapan yang hanya di Jalan Legian untuk mengambil tas dan kemudian ke airport...

Pernah kepang di Kuta?

48 komentar:

  1. pertandandak boleh dikepang kali jeng una,i tukan salah satunya harus banyak dikasih konditioner dan di shampo biar wangi dan bagus rambutnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waksss, iya nih kalau dikepang jadi ujan deres...

      Hapus
  2. Tumben fotonya nda di Blur di bagian wajah , mba Una?

    BalasHapus
  3. dari rambutnya sih tipe2 punya rachel maryam nih, tambah cantik kakaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dari banner webnya sih malah mirip mirip RIRI REZA

      Hapus
    2. Huhuhu mirip Beyonce kalik :P

      Hapus
  4. Iya, kaya orang Latin! :D
    lumayan lah ya buat lucu-lucuan aja. Sayang saya gak bisa kepangan gitu, rambut saya gak memadai :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha asik dikatain kaya orang Latin :P
      Gondrongin dulu mas :P

      Hapus
  5. cantiiiik, tp rambutnya gak keliatan dunk :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe keliatan kok mbak kan gak ditutupi :P

      Hapus
  6. Asyik...... kepang di sana sekarang Berapa Un ? ditawarinnya pakai Rp atau $ ? he,, he,, he,,,,

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha dollar dung tampang bule gini *kyaaa boong

      Hapus
  7. Unaaaa.... gak ketok kepangane. Karena aku bisa ngepang sendiri, aku setuju 50rb itu kemahalan apalagi 200rebu. Aaah.... sayang duitnya.

    BalasHapus
  8. hihihi sangar yo, dari 200rebu bisa ditawar jadi 50rebu.

    BalasHapus
  9. ada foto tampak belakangnya gak na? pengen liat...

    BalasHapus
  10. jadi pingin kepang dikuta, kepang gigi bisa ga ya? hehehe

    BalasHapus
  11. hehe...abis dilepas gak difoto lg mbak, hasilnya kyk gimana gitu *penasaran :D salam kenal

    BalasHapus
  12. kok pakai tato sekalian Na?

    BalasHapus
  13. Mana foto dari belakangnya un¿

    BalasHapus
  14. bayar berapaan itu Una?

    BalasHapus
  15. Hahaha, ibu-ibu di Kuta memang ada banyak banget ya Na :P

    BalasHapus
  16. Orang latin apanya
    Kaya kuda kepang gitu kok, haha

    BalasHapus
  17. Akhirnya bisa juga dikepang ya Na ^^
    Jadi unyu2 gimana gitu
    *jangan bilang rrrr ya hihihi*

    BalasHapus
  18. penasaran sama hasil kepangnya dari belakang na :D

    BalasHapus
  19. ini una? pangling aku na....

    BalasHapus
  20. Kau tampak lebih putih. Pake wardah, ya?

    BalasHapus
  21. Hahaha... Iyaaa, gue baru sadar lu mirip Latino gitu... Hahaha... Jadi inget host Entertainment News di Net, yang wajahnya mirip orang afro-america

    BalasHapus
  22. mahal juga ya ternyata 200 ribu :)
    untung bisa ditawar habis tuh :)

    BalasHapus
  23. klo mau samphoan gmn ya ntar tu, kn sayang 50rb nya :3
    penghasilnya tukang kepang nya boleh jg tuh, misal ga ditawar ttep 200rb kn mantap sehari bs dpt jutaan. klo ketemu turis asing tinggal dimahalin lg jd $50 :D

    BalasHapus
  24. Di tempatku buanyyakkk yang berkepang kecil-kecil gitu Un...modelnya macam2 en lucu2 :D. Tapi aku belum pernah nyobain, bisa kali ya entar nyuruh orang sini buat ngepangin lebih orisinal Afrikanya ;p

    BalasHapus
  25. Judulnya ngeri, untung gak pke 'ng' haha..
    Kepang segitu 50 ribu? harusnya 10 ribu tuh.. kagak mau rugi..

    BalasHapus
  26. kalo dikepang gitu rambutmu gak keliatan megar Un

    BalasHapus
  27. Woooh, tarif yg tadinya 200 ribu ditawar jadi 50 ribu? Jauh banget ya turunnya.... Memang harus tega ya kalau mau nawar, kalau nggak nanti kita bisa ketipu, hehe....

    BalasHapus
  28. xixixixix cantiik Na, beneraan.. ehh koq gak diliatin belakangnya gmana? itu pake jepitan/karet warna warni kayak anak kecil kan?? heehheh

    BalasHapus
  29. Lumayan juga ya Na dari 200rb jadi 50rb.. nembak harganya gila juga.. hahaha
    Bagus ih Na dikepang gitu rambutnya.. :D

    BalasHapus
  30. besok kalo udah gondrong ke kuta lagi un....hehe

    BalasHapus
  31. Una kurusan ya, apa rahasianya...*komentar OOT akibat pengen kurus ga kesampaian*

    BalasHapus
  32. Aku orang Bali Una, tp elum pernah kepang begituan. Ditawarin sich pernah.

    BalasHapus
  33. belum pernah mbak .. soalnya belum pernah ke kuta :D

    BalasHapus
  34. Kalo tukang gimbal rambut ada juga di pantai kuta ?

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!