Descendant of the Sun: Ulasan

GUEST POST

Kesan pertama kadang menentukan segalanya. Dari posternya keliatan kalo Descendant of the Sun bercerita tentang militer, bukan cuma tentara tapi juga dokter kemiliteran, serasa bukan tema yang main-main, tapi kalau liat yang maen Song Hye Kyo sama Song Joong Ki entah kenapa rasanya nggak seberat kesan yang didapat dari kata militer.

Kesan pertama yang didapet justru sederhana, dua orang tentara yang tengah nggak lagi tugas berhasil menangkap copet yang tengah ngacir pake motor, ngeringkusnya pake pistol maenan lagi, pistol-pistolan yang pelurunya bola-bola kecil. Bisa dibayanginkan gimana copet yang lagi asik ngeloyor malah ditembak dari depan sama dua orang yang secara teori jago tembak? Maka kejengkanglah tuh penjahat. Udah gitu bukannya terus tampil galak, tentaranya malah tampil baik. Gimana tentaranya nggak baik coba, kalo penjahat model kayak gitu di mari mah udah digebukin aja rame-rame. Di sono malah ditolongin, dibebat pulak pake papan supaya tulang yang diduga patah nggak makin parah.


Eits tapi dasar mental copet teteup ajah copet, di saat lagi ditolongin, masih sempat-sempatnya maen rogoh hape tentara (pastilah tuh copet blom tau, orang tentaranya pada pakek pakaian preman) lagipula tongkrongan Jin Go ma terlebih Song Joong Ki kagak mirip tentara, malah lebih mirip artis yang abis ikut wamil #eh.

Tentaranya sendiri baru ngeh kalo hapenya dicomot pas penjahatnya tadi dibawa ke rumah sakit, dan dirawat sama mpok suster sama dr. Kang Mo Yeon eh Song Hye Kyo. Bukannya anteng ditemenin ma Song Hye Kyo yang cakep, penjahatnya malah lari, sebenernya nggak heran sih Kang Mo Yeon emang supel tapi juteknya teteup kentara sodara sekalian.


Jam terbang emang gak bisa boong, walaupun nggak seheboh perannya sebagai Han Ji Eun, gimana Song Hye Kyo nampilin sisi cerdas seorang dokter yang panik sekaligus gedek liat buruan eh pasiennya kabur tetep dapet lewat ekspresi mukanya. Tampilan juteknya makin kentara ketika dua orang tentara nongol nyari hape.

Jangankan Song Hye Kyo, kita aja kalo jadi dokter, yang punya pasien yang muka pada warna-warni, yang didatengin ama dua orang tegap (kaga mirip tentara, miripnya artis drakor), mikirnya pasti orang itu punya niat yang nggak baik sama pasien kita, terlebih pasiennya pake kabuuur segala.

Bisa dibayangin kan serunya? Dokter jutek ketemu orang yang sok kecakepan yang ngaku-ngaku tentara? Padahal kalo dilihat-dilihat klo jadi pasangan serasi loh, eh ini malah berantem aja kayak kucing ama peliharaanya eh sama kucing lain maksud saya.

Sampe sejauh ini dramanya terbilang ringan, khas kesukaan sebagian pecinta drakor di seluruh wilayah Indonesia (halah lebay), terlalu ringan malah, mengingat, sekali lagi, posternya soal militer, dan nggak menutup kemungkinan bikin pecinta drakor yang punya jam terbang tinggi sedikit jengah lantaran cinta bersemi terlalu cepat #eh dan bubar juga gak kalah cepat lantaran prinsip masing-masing yang sama-sama kuat, dokter mana juga yang mau lakinya demen kegores peluru walaupun mungkin atas nama kepentingan bangsa dan negara (woiiiii jangan ngasih spoiler dong, kita kan belum nonton!!! Kata Kak Una.), tenang ini juga baru tayang dua episode di sononya, jadi kita mah ibaratnya belom tau apa-apa soal ceritanya.

Sekilas dramanya sih boleh, cuma dari sisi detail agak kentang, nanggung, terutama detail sebagai drama perang sekaligus merangkap drama militer, di episode-episode awal feel soal nyelametin sandera kerasa kurang dapet dan belom nyatu (berhubung masih episode awal, saya berbaik sangka aja), dan justru mungkin malah di rasa bagus buat pecinta drama Korea yang seru unsur dramanya dengan bumbu komedi yang bertebaran pas di sana-sini ☺.

Blom lagi kita juga belom ngeliat gimana dua pasangan ini bisa kompak berada di lokasi yang sama (kata posternyaa), dan kalo ada di lokasi yang sama, apa ngga malah gontok-gontokan tuh kayak kucing Kak Una ama tikus. Terlebih Song Joong Ki juga gape bener maen jadi sosok tentara yang jail, sok kecakepan, dan ngocol (setelah sebelumnya maen bagus jadi cowok kalem, akting dingin juga ga kalah).

Gimana? Tertarik kan buat nonton? Terlebih promo di Korea ama di forum pecinta drama Korea seru loh ☺

5 comments:

  1. Heh, ini seriusan kak Una yg nulis?Ih, gaya nulisnya mirip ama penongton drakor yg masih malu2, yg kita samarkan saja namnya menjadi mas Candra Permadi deh. Sama2 renyah!

    *kenape jd bahas gaya nulis sih Da?*

    Setelah ngintip ep 1-2, aku milih jadi penongton luar aja deh Kak. Ngeliat penggemar DOTS ini yg euforia-nya hampir sama kya penggemar liga champions, hatiku dah girang kok hahahaha......

    Bukan soal jam terbang sih (karena nongton drakor itu balik2nya ke masalah selera & rasa), tapi karena emang gak dpt aja feel-nya. Iyes, salah satunya karena romance-nya yg terlalu cepet. Dan sepertinya memang disitu magnetnya......

    Titip salam aja buat Joong Ki yg senyumnya makin imut bin maut. Sukses buat DOTS...maju terus buat Song-Song couple di Pilkada 2017.....*hlo hlo

    Ajja ajja fighting! ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini GUEST POST, hahaha

      Yang nulis teman Anda si Candra Permadi! =))

      *menyimak komennya*
      *tapi gak ngerti*
      *belum nonton drama ini :)) *

      Ajja ajja!

      Delete
    2. Omonaaa buahahahaha mian, kakak.....aku gak liat tulisan GUEST POST yg segede gaban ituh...kirain ini tulisan kak Una. Udh semangat 45 aja pengen komeng =))

      Yaudin, klo gitu nongton aja drakornya, Kak.

      Pemeran ceweknya kyaknye demenan yg nulis deh. Makanye sampe dibela2in nulis ripiyuw. Padahal klo dr teman ceritanya mahh...DOTS ini tmasuk yg aduh aduhlah pokoknya akakakakka

      *kabur sblm ditimpuk tape :))

      Delete
  2. Aku sukak aku sukakk aku sukaaaaaaaaakkkk banget drama ini.

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!