In an 'Aku-Kamu' Relationship

Gara-gara baca tulisan Kak Beby Rischka jadi ingat mau tulis tentang kata ganti orang pertama-kedua ini. Kata Kak Beby, kalau di Medan ada orang bercakap-cakap pakai lo-gue, bakal dikira orang sok/songong. Kalau di Jakarta (di lingkungan sekolah terutama) kalau nggak pakai lo-gue malah dikira ada apa-apa, dan itu aku baru tahu setelah beberapa saat aku pindah ke Jakarta.

Sebelum SMA, aku tinggal di Jogja sekitar enam tahun. Kemudian pindahlah diriku ke rumah mamaku di Jakarta. Semua orang kalau ngobrol (di sekolah) pakai lo-gue. Bukan hal yang susah buat diriku bercakap-cakap pakai lo-gue wong dulu aku SD di Jakarta. Tapi nggak tahu lah keterusan pakai aku-kamu gituuu. Aku kira mah biasa aja ya. Paling cuma dipandang sok imut (kaga ada sumpah yang mikir kayak gini). Eh ternyata...

"Eh si itu ama si anu pakai aku-kamu loh sekarang. Deket kali ya mereka..."

Waktu denger percakapan kayak gitu, aku baru sadar oh ternyata kalau pakai aku-kamu itu bisa berarti ada apa-apa ya. Karena aku dari awal SMA pakai aku-kamu, banyak teman sekelas laki-laki yang kalau ngomong sama aku pakai aku-kamu. Awalnya mah biasa pas tahu ada mindset kayak gitu, gua berasa geli =)) Abis anak-anak yang mukanya garang jenggotan ngobrolnya juga pakai aku-kamu, hahaha.

Pas kuliah, masih sering dengar ejekan "cieee... aku-kamu-an..." tapi somehow kalau di lingkungan kampus udah makin 'biasa' ngobrol pakai aku-kamu. Mungkin karena teman-temannya nggak cuma dari Jakarta aja. Temenku meski asal Jakarta banyak juga kok yang kalau converse pakai aku-kamu. 

Pengakuan dosaku sih meski biasa aja ya kalau ada laki-laki (orang Jakarta!!) ngobrol sama aku pakai aku-kamu tapi pernah sekali kayak berbunga-bunga gara-gara ada temen pakai aku-kamu, hahaha. Selain karena dia orang sini, dan karena kutaksir kayaknya, hahaha. Menjijikkan =,=

Kalau aku sendiri mah, tergantung sama siapanya aja. Fleksibel. Tapi emang ya kalau misalnya kalau aku-kamuan itu berarti ada apa-apa, berarti ada apa-apa-nya gue banyak banget =))

72 comments:

  1. wkwkwkwkwkwkw...makin ngakak habis baca menjijikkan hahaha.

    ReplyDelete
  2. Astaga, ternyata ya di sekolahan panggilan itu berarti sesuatu banget... hahaha...

    Aku malah baru kenaa batunya Una
    Ngajarin anak jangan elo-gue, baiknya aku'kamu
    Trus kmrn ngajak anak ketemuan sm temen kuliah, dan akhirnya aku diprotes dong "bunda kok ngomongnya elo-gue? Kan gak sopan kata bunda?!"

    Hmmpph... -______-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurutku sih terutama SMP-SMA. Kalau SD, masih tingkat bawah terutama belum lah kalau aku-kamu itu 'sesuatu' =))

      Wahahaha... sukurin...
      Tapi bingung juga sih ngajarinnya gimana yah hahaha...

      Delete
  3. Haha Jd inget pas baru pindah dari sby ke jkt. Susah bgt mau berubah ngomong dari aku kamu ke gue elo. :p

    ReplyDelete
  4. Hahaha, jadi inget waktu kuliah. Kalau ada cewek-cowok pakai aku-kamu=siap di "cie cie"-in :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi pake
      "akunya kamu" dan "kamunya aku"

      Delete
    2. Saya yang kelitikin pinggang nya Bang Zach
      Jadi kegelian banged bang Zach
      beneran deh

      Delete
    3. Hahaha
      Menggelikan Om Asep ini =))

      Delete
  5. Bahahah.. Aku kamuuuu satuuuu.. :3

    Di sini jugak kalok aku-kamu gitu manggilnya malah dibereng aka dilirik sini gitu, Na.. Kayak yang asing kali didengar lah. Mungkin karena yang pacaran pun tetep manggil aku-kau. Zzzz.. Oh, Medan. Banyak kali aturannya. -_-

    Tapi aku sama pacar kadang kalok iseng pakek aku-koe. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha... sok imut abis yah kalo orang Medan pakai aku-kamu, =))

      Aku-njenengan dong =))

      Delete
    2. Hahah.. Iya, Na.. Makanya kalok di Medan itu sukak-sukak aja sik mau ngomong apa.. :D

      Delete
  6. Kwkwkw.. Pengakuan dosamu itu lho .. Napa juga diaku-aku di blog coba? :D

    ReplyDelete
  7. saya juga tergantung lingkungan. Waktu sekolah di Jakarta, ber lo-gue. Pas sekolah di malah pake nama untuk nyebut diri sendiri dan orang lain. Pas kerja pake 'aku'. Sekarang pake 'saya' kecuali sama teman-teman masa sekolah di Jakarta, masih 'lo-gue' hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sayaaaa... wow! Temenku juga ada yang pakai saya tapi SMA XD XD

      Delete
  8. Berarti, kalau pakai "aku" di blog, ada apa-apa nya tak terbatas dong? Wkwkwk... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aku-kamu nya lebih ke one on one conversation sih :D :D

      Delete
    2. Sebagian blogger kurang suka ada penyebutan kata "Aku" dalam tulisan dia dan atau tulisan yang dia baca dari blog orang lain. Menurut pandangannya kata "aku" dianggapnya sebagai ekspresi orang yang sombong. Saya kira kita semua harus menghargai pendapatnya. Perbedaan pendapat dan perbedaan penafsiran adalah kekayaan pergaulan kita. Biarlah perbedaan pandangan dan pendapat itu selalu mewarnai diskusi kita.

      Delete
    3. Oyaaa? Waduh gue sombong nih =))
      Tapi emang masalah perspektif sihhh tiap orang beda-beda... menurutku kalau pake 'saya' kaku banget =))

      Delete
  9. kalo saya ke temen temen yang mudaan di tempat saya bekerja, nggak bisa panggil "kamu", tapi langsung sebut nama aja. keren nggak?

    ReplyDelete
  10. wah itu mah menjijikkan banget ya...hehehe

    ReplyDelete
  11. Dih hahaha somehow itu emang realitas di kalangan anak muda Jakarta which is aku kamu itu berarti ada sesuatuu. tapi semakin beranjak..ehm.. dewasa (tapi umurku masih lebih muda dr kamu ya un) panggilan aku-kamu lo-gue itu jadi biasa sih menurutku... ga berarti apa-apa.. ya kalo ada yg gr gara-gara pake aku-kamu yaaa derita dia *eh :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mana ada lebih muda situ!!! Ngimpi, hahaha... Pernah geer gak gegara aku-kamu? *cari temen*

      Delete
  12. Sekali lagi ini masalah Bahasa. Saya kira sejauih kedua belah pihak bisa menerima "kesepakatan" bisa jadi tidak ada masalah Penafsiran. Namanya juga manusia tentu punya anggapan, dan penafsiran yang berbeda,. Salah "bahasa" tergantung dari sudut penilainnya.

    Ada orang yang marah 17 langit ketika disapa "tante". Bagi kita sapaan TANTE tidak serta merta di samakan dengan tante Girang. Disapa OM tidak selalu berarti OM Senang yang berkonotasi negatif. Tapi jangan salahkan orang itu jika dirinya tidak terima disapa TANTE. Jadi kita harus punya rasa empati dan saling menghargai Perbedaan Pandangan dan perbedaan PEnafsiran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Secara kebetulan saya lahir dan dibesarkan Di Sunter (Jakarta Utara). Kemudian lanjut ke SMA di Bekasi (yang notabenenya masih wilayah Gerbang TImur atau baratnya DKI jakarta). Pepatah mengatakan dimana Bumi diPijak disitu langit dijunjung. Saya di Pontianak tetap memakai akses daerah Melayu - Pontianak. Namun saat saya pulang "kota" ke Jakarta saya tetap pake Lo gue. Tidak ada masalah

      Delete
    2. Hahaha iya memang masalah bahasa dan kebiasaan aja sih. Tapi bingung aja sejak kapan kalau pakai aku-kamu itu berarti ada apa-apa, hahaha. Sama kayak banyak juga yang ngga mau dipanggil mas atau mbak, emang muka gue kayak mas-mas?? Hahaha =)) Padahal mas kan biasa aja nggak konotasi negatif =,=

      Delete
  13. kalo ngomong elu gue sama adik suka diprotes anak gak sopan malahan he he he he

    ReplyDelete
  14. kalau ning kene aku kamu malah aduh dek dikira boso indonesiaan keren gitu :p

    masak iyaa seh mejijikan aku kamu ada ehem2 yaa :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di Surabaya aku-kon yah? Eh aku-mpean? =))

      Ngga ehem-ehem juga sih hahaha

      Delete
  15. Kalau di Aceh 'aku' juga kurang sopan apalagi elo gue... Anak2ku kebiasaan pakai aku kalau pulang kampung ke rumah neneknya abis2an diprotes :D Sopannya bilang nama gitu... lebih imut jadinya ya ;) Padahal sih itu kan cuma budaya dan kebiasaan ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh 'aku' pun ngga sopan, oalaaah... Pakai nama sok imut abis -,- kayak orang Jepang dong yahhh

      Delete
  16. Hahaha, aku ngakak baca kata 'menjijikkan' hahaha

    Tp, aku sekarang jg terbisa pakai aku-kamu lho un :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha...

      Coba Mbak 'aku'-nya diganti nama sendiri =))

      Delete
  17. Ahahahahahahhaha

    Di Padang sama kayak di medan
    Sama juga kayak yang dibilang si beby tuh. Kalo ada orang pake lo-gue nakal dianggap sok-sokan

    Tapi kalau di pusat kota nya sekarang udah banyak sih yang pake lo-gue jadi lama-lama biasa aja.

    P.S.
    Nggak jijik kok.
    Jijay dikit aja wkwk :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak di Jogja ya Padang,
      perasaan udah banyak yang lo-gue juga :)

      IHHHH!! Gak dikit sih itu, tapi jijik banget, hahaha...

      Delete
  18. Hahaha... jadi inget waktu masih SMA dulu. Memang iya, kalau pakai aku-kamu itu berarti someone special. Tapi setelah nikah malah balik lagi jadi gue-elu :D

    ReplyDelete
  19. Kalau aku tergantung situasi dan sama siapa. Bahkan sama temen SMA yang dulunya lo gw skr kl ngomong pakai aku kamu kok

    ReplyDelete
  20. jadi kalo aku panggil kamu.. kamu berbunga bunga ngga Un ?? wakakakaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. GAK! HAHAHAHA. Berbunga-bunganya kalau yang ganteng dan umurnya ngga jauh hm :P

      Delete
    2. berarti goiq umurnya jauh dgn kamu ya un?

      Delete
    3. Aku lahir, Mas Goiq udah lulus SMA kalik =))

      =)) =))

      Delete
  21. jadi kalo aku panggil kamu.. kamu berbunga bunga ngga Un ?? wakakakaka

    ReplyDelete
  22. ahahaha setuju bangeet un, di tempat aku juga begitu, kalo ngomongnya aku-kamu pasti dikira ada apa2nya, hhi lucuu yah
    aku sih semenjak (agak) serius ngeblog, mulai biasain bilang aku-kamu hhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh? Wahahaha bisa berubah gitu akibat ngeblog

      Delete
  23. kalau waktu sekolah dulu ngomong lu-gue emang biasa aja ya... tapi begitu udah punya anak, ngomong lu-gue kayaknya tdk mencerminkan seorang emak2 gitu... hehehe (mungkin perasaan saya aja kali ya... ) :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa gitu ya Mbak wkwk, emakku ama temennya tetep gue elu sih ;))

      Delete
  24. kalau ngomong biasa, saya pakai "aku-kamu". tapi kalau nulis jadi "saya-kamu"
    hihi

    pengen bisa ngomong "loe-gue", tapi kok lidahnya gak pas giniiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau tinggal di sini ntar kebiasa deh =))

      Delete
  25. Una, mirip banget sama yang kejadian di aku. Fakta 1: aku besar di Medan. Memang kalo kami di Medan ngomong pake lo-gue, pasti dibilang belagu. Fakta 2: aku merantau ke Jakarta dan ketemu suamiku. Suamiku lahir dan besar di Jakarta. Kalo ngobrol sama temennya, dia pasti pake lo-gue. Fakta 3: pas kami pacaran, suamiku ga pernah ngomong lo-gue ke aku, yang ada ya aku-kamu hahaha!

    ReplyDelete
  26. wahahahah. aku pernah denger cerita ini dari temenku juga. aku juga punya temen kalo ngomong gak pake aku-kamu tapi memanggil nama sendiri. jadi kayak "ayu mau makan dulu ya.. Una uda makan?" dan aku merasa sangat geli denger percakapan macam itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menggelikan =))
      Tapi aku juga suka gitu sih tapi frase tertentu aja gak seterusnya =,=

      Delete
  27. Awas ada modus diantara aku kamu hehehe

    ReplyDelete
  28. hahahaha baca nya geli sendiri ... aku kamu ... menjijikan .. engga loh padahal saya juga suka aku kamu gitu gapapa laah :D

    ReplyDelete
  29. justru orang2 yg bukan orang jakarta atau bahkan yg tinggal di jauh luar jakarta sekarang malah lebih sering dan mungkin sering ngerasa bangga kalau pake lo-gue lo-gue loh.. berasa keren dan kosmopolitan..

    hahahaa..

    ReplyDelete
  30. Tinggal di Surabaya 15 tahun, jadi kebiasaan pake aku-kamu. Dulu temen2 kuliahku di ITS yang anak Jakarta, awal2 juga risih pake aku-kamu. Tapi ga mungkin di Surabaya pake gue-elu, dikirain sombong bener :)))
    Sekarang aku udah 2 taun jadi warga Jakarta & masih ngga bisa ngomong pake gue-elu -_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha wah, tapi yang penting yang nyamannya yang mana aja deh hihi

      Delete
  31. hahaha iya kalau di jakarta ngonong aku-kamu pasti di sangka ada apa-apa :)

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!