BZNZ KLZ

Naik pesawat duduk di business class rasanya sudah bertengger di wishlistku dalam beberapa tahun. Apalagi lihat Instagram-nya Syahrini, makin termotivasi. Lebih tepatnya makin sirik sama Syahrini. Pengen juga naik first class. Tapi apa daya yaaa... belum mampu dan belum ada yang mau mbayari jadi ya sabar aja deh sambil usaha dan berdoa.

Bukannya nggak pernah naik business class, pernah sekali dulu 17 tahun lalu nah loh gue juga udah kagak inget. Ingetnya cuma part tivi-nya bisa dinongolin dari pegangan tempat duduk. Sama waktu itu tengah malam, udah pada tidur semua, eh pramugarinya ngajak main aku trus aku digambarin sama dia. Udah. Ya anggep aja belom pernah lah yaaa... But then, belum lama ini akhirnya aku naik business class jugaaa! Sayangnya bukan pengalaman yang memuaskan.

Setelah dikabari ibuku kalau nenekku meninggal, aku bingung ke Jogja ngga ya ke Jogja ngga ya. Ibuku sih bilang terserah tapi mbak rumahku maksa aku ke Jogja, alasannya ntar menyesal lho kalau ngga layat nenek sendiri. Tapi aku mikirnya, kan nenekku udah meninggal, nanti dia ngga liat aku juga kan? Aku juga udah ketemu nenekku beberapa waktu sebelumnya. Hm, blablabla. Akhirnya aku memutuskan buat ke Jogja.

Tiket normal jadwal pagi-pagi hampir habis semua. Liat web Garuda Indonesia, tinggal business class: 3 juta! Kalau aku sudah kaya sih aku beli, hahaha. Cari-cari lagi tapi adanya agak siangan. Akhirnya nemu Batik Air Business Class dengan harga Rp1.020.000. Ya sudah akhirnya aku beli itu deh. Dan ternyata kuketahui belakangan Air Asia yang pagi masih ada =,= cuma separuhnya pula harganya.

Aku excited sih naik business class. Tapi pas masuk terminal, ngga dipisah dong antre business class sama economy class. Mana antrenya panjaaanggg. Bukannya songong, tapi bukannya hak penumpang business class yah dapet priority. Atau bedanya business class di Batik Air cuma tempat duduknya aja yang deketan ama kokpit, hmmm. Trus ada petugasnya ke antrean, lalu aku komplain deh. Kemudian dikasih check in duluan =))

Bisa makan nasi di lounge-nya tapi ya rasanya gitu deh hihihi...
Trus... ada staf yang nganterin juga buat ke 'lounge'-nya. Aku tanya-tanya aja. Apa kalau penumpang business class ada yang nganterin gini? Trus kata mbaknya, harusnya iya. Tapi ada yang reguler customer ngga mau. Trus dia menjelaskan kalau business class pun ada levelnya, bisa dilihat dari kode di tiketnya. Bedanya harganya aja, servisnya sama. Aku ngebayangin lounge tuh yang gimana gitu yaaa taunya kafe gitu yang kerjasama sama Batik Air.

Si mbaknya menjelaskan, nanti kalau mau masuk ke dalam, langsung masuk aja karena aku udah bayar PSC airport tax. Kalau pas boarding, diminta bilang ke stafnya kalau naik business class, biar dikasih prioritas masuk duluan.

Aku ngga bisa.

Masak gua harus bilang: "Saya bisnis klas, saya bisnis klas" cuma buat dapet servisnya business class, hah? *emosi*

Makanya pas masuk passenger area (apa lah itu istilahnya) aku juga antre aja. Padahal nggak perlu toh aku udah bayar PSC. Tapi asa ngga enak antrean panjang trus trus aku tahu-tahu nyelonong trus bilang ke stafnya yang lagi sibuk ngurusin PSC, "BZNZ KLZ, udah bayar PSC." Huft banget lah.

Maafkan kakiku yang 10 tahun nggak pedicure.

Aku kok melihatnya agak kusam ya =,=
Oya aku dapet tempat duduk nomor 1A. Terdepan banget, hihihi! Enak yaaa naik business class, duduk depan, tempat kaki lega. Sayangnya susah banget mau recline tempat duduk dan fungsi lainnya, plus warna joknya udah agak njijiki, hiks. Senangnya, baru duduk dikasih jus sayur, kacang, sama handuk panas. Sebelahku bapak-bapak asal Sumatera yang ingin menengok anaknya di Jogja, tapi karena tetiba bapaknya numpahin jusnya ke tempat duduk, dia pindah deh karena masih ada yang kosong juga.

Iyuuuhhhh... 

Artinya... ketinggian 4 meter, kecepatan 0km/jam, pukul 05:29, hahaha.

Nggak lama setelah take off dan lampu tanda sabuk pengaman dimatikan, meja tempat dudukku dibuka dan ditaruh taplak warna putih. Kemudian tray makanan tibaaa... woo hoo! Ada roti pisang, buah, yogurt, sama tuna sandwich. Rasanya biasa ajaaa... hahaha. Tuna sandwich-nya keasinan T.T Tapi aku senang sihhhh soalnyaaa... ada yogurt cerinya.


This is the highlight of the meal: cherry flavoured yogurt. ENAKKK!! Nggak kalah sama yogurt ceri-nya Elle&Vire. Sayangnya belum pernah lihat di supermarket varian Biokul yang ceri ini.


Usai kelar makan dibersihkan, tahu-tahu udah pengumuman siap-siap mau turun aja. Belum sempet nyoba inflight entertainmentnya. Sempet liat-liat dikit sihhh...


Baru kali itu aku naik pesawat dan turunnya paling pertama dong... turun pesawat like a boss banget gini ya =)) *norak*

Overall, aku nggak merasa ada keunggulannya naik business class-nya Batik Air kecuali dapet makan yang satu set gitu. Kalau masalah kaki lega, economy class-nya juga lega meski ngga selebar yang business pastinya. Tempat duduknya juga udah bocel begitu. Check in juga harus antre except mau bilang ke petugasnya kalo lu naik business class. Wah nggak lagi deh. Tapi kalau economy class-nya recommended lahhh, harganya terjangkau, full board service, kecuali headset sih harus bayar atau bawa sendiri :')

Next time harus coba business/first classnya Garuda Indonesia, Emirates, Singapore Airlines, semuanya, hahaha... AMIIN.

Kemudian aku cerita ke mamaku, kata dia rugi kalau ke Jogja doang naik business class. Wong ngga sampai 1 jam. Naik business class tuh kalau ke London tuh po Los Angeles yang perjalanannya lama. Ya ya ya, soon lah main ke London dan US!!

32 comments:

  1. wakz,ikut ngantri juga,g asik banget masak harus bilang2 gitu kl bzns klz,harusnya ada dua pintu gitu..q sm suami juga pingin bgt nyobain bznz klz nya garuda,pingin bangetttt,semoga rezekinya tahun ini aamiin....
    eh na,itu sandwichnya habis kamu???banyak kali ya,oh iya ya kl g habis bungkusss hahahaha ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, aneh banget emang. Amiin ya Allaaah, pulang ke Jawa Mbak? Habis dong, dikiiittttt!

      Delete
  2. yuk lain kali ke Munich naik first class nya Lufthansa. Aamiiiiin

    ReplyDelete
  3. Aheuuy.. naik bisnis class harus maju mundur cantik dong ya, Una. *dan lalu ditoyor pramugari*
    Aku sekalinya terbang naek pesawat cuma pas umroh, itu pun ekonomi, pegel kali badanku xD. Semoga nanti kesampean kita naek pesawat business lagi ke London ya, Una. Hihihihi. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dirimu emang ga cocok naik ekonomi Mbak, harus naik bisnis biar gak pegel-pegel, hahaha!! Amiiinnn ya Allahhh~

      Delete
  4. waw...bagi orang desa kelas bisnisnya saja sedemikian mewah, walau memang agak kusam, gimana yang kelas eksekutif dan kelas presiden ya, tentu sangat mewah dan bagaikan raja saja tentunya kita dilayaninya.
    ah sungguh ngga enak jadi orang desa yang masuk pesawat saja ngga pernah...hanya sawah dan ladang saja yang saya kenali....hadeuh

    ReplyDelete
  5. Roti sandwich-nya banyak bangeeeettttt, masukin tas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dikittt cuma satu tangkup dipotong empat hahaha

      Delete
  6. yang aku lihat adalah makanannya ..hehehe dimanapun makanannya yg bikin aku ileran...eh iya ya..kusam banget tuh...nggak kolu jadinya....

    ReplyDelete
  7. aku belum pernah naik pesawat jadi belum tahu rasa sensasinya. harganya itu lo yang tidak nguatin, bisa 3 juta. bisa beli cendol untuk sekelas. ke jogja naik andong lebih hemat kerana aku orang jogja. Jadi tidak perlu pakai pesawat :)
    lama tidak kemari, wajah baru ternyata.

    ReplyDelete
  8. Wah, ngebet jadi sesuatu nih si Una! Bhahaha Btw yg ngebayarin siapa, tuh? XD

    ReplyDelete
  9. wah keren dong ya na naik business class... :)
    iya harusnya antriannya bisa naik duluan ya kalo business class, kok aneh dijadiin satu ama yang ekonomi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang keren tapi BC-nya Batik Air... iya aneh banget T.T

      Delete
  10. Unaaa. Aku ngakak banget ama judulnya. Kupikir kode apa. Taunya Bisnis Kelas :D
    Ngakak juga pas baca:

    "BZNZ KLZ, udah bayar PSC." Huft banget lah.

    Lucu banget sih kamu.

    Aku udah lupa pernah naik business class apa engga. Soalnya naik pesawatnya jarang-jarang. Semoga bisa ngerasain business class juga ya :D

    ReplyDelete
  11. Bahahah.. Dasar si Unaaaa! :P

    Aku ngga pernah naik business class atau first class. Lebih kesian lagi kaan.. Wkwkwk.. :D

    ReplyDelete
  12. Kok aneh sih Na Batik Air itu. Biasanya untuk penumpang premium (business class, first class, atau yang frequent flyer-nya level tinggi) disediakan jalur khusus kan. Jadinya mereka mendapatkan pelayanan lebih dari penumpang kelas ekonomi tanpa harus terus-terusan ngomong: "Saya penumpang premium loh".

    Nyobain Suite Class tuh Na, levelnya di atasnya first class, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... aku ampe ngira apa aku yang ga liat kali ya antrean khusus business class. Tapi emang gak ada. Buktinya pas aku komplain dia gak nunjukin ke arah tertentu...

      Mauuuu bayarin Masss!!

      Delete
  13. kalo gue jangankan pengen beda'in business class ama first class,.. naek pesawat aja kagak pernah Na

    ReplyDelete
  14. aku belum pernah ngerasain business class mbaaakk :D

    ReplyDelete
  15. amiiin, semoga segera kesampaian ya Una naik bznz klz yang lain. keren deh emang ya kelas itu

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!