Males

Kemarin aku merasa beruntung sekali.

Ceritanya begini. Aku hendak pergi les pada sore hari. Usai berurusan dengan ATM, aku keluar dari convenience store dekat rumahku. Tadinya aku mau pergi naik bus, tapi eh ada ojek lewat nawarin. Mana dia nawarinnya murah pula, 15 ribu sampai Kampung Melayu. Tergolong murah karena bahkan sebelum BBM naik pun banyak yang memberi penawaran pertamanya dengan tarif 25 ribu. Huft. Ceritanya, naiklah aku ojek itu...

Dari arah rumahku untuk ke Kampung Melayu, kalau dengan jalan yang benar, harus mutar balik di kolong yang arahnya agak ngalang. Jadi agak menjauh dulu buat U-turn. Sebenarnya mah nggak jauh. Tapi, paham lah, ojek-ojek tuh suka males, nggak cuma ojek sih, jadi kebanyakan pada jalan lawan arah di rel stasiun Tebet. Biar nggak pakai muter balik, lebih irit jarak dan waktu.

Pas nyebrang lawan arah, palang pintu kereta sudah nutup dong. Sama abangnya dinaikin. Ehhh, penjaganya marah, ngamuk. Palang yang sudah agak dinaikkan didorong ke bawah dengan keras. Pas itu, aku sudah deg-degan parah. Aku sudah takut sekali kalau palangnya tiba di kepalaku. Namun ternyata palangnya mengenai helm tukang ojek lumayan keras dan berhenti di antara tukang ojek dan badanku. Palangnya kena tanganku sedikit, lumayan sakit sih. Badanku sampai seperti hendak kayang. Ke belakang.

Waktu itu posisiku aku lagi ngerogoh tas memastikan apakah aku membawa hape atau nggak. Tapi tanganku di dalem aja nggak berniat kukeluarin hapenya. Hapeku masih nancep di charger. Sampai colokan chargernya penyok aja dong. Aku akhirnya turun. Si tukang ojek sama penjaga palangnya berantem deh tuh. Aku no komen wong jelas tukang ojeknya salah. Aku cuma dengar tukang ojeknya teriak ke penjaganya, "Kira-kira kali!" Abis itu aku menjauh ngga denger lagi...

Tadinya mau kutinggal kabur aja tuh tukang ojek. Eh dia liat aku, dan berantemnya nggak lama mereka... hehehe...

Kemarin aku merasa beruntung sekali. Ngebayangin telat sedetik aja, palang yang didorong ke bawah dengan keras oleh penjaganya itu pasti sudah tiba di kepalaku... *langsung inget dosa* Next time seandainya aku naik ojek aku harus bilang nggak mau jalan lawan arah lagi. Bahayaaa... serem!

Kadang-kadang suka liat juga sih, orang turun dari halte busway nggak lewat jembatan tapi langsung lompat dari halte. Nggak tahu males apa gimana tapi kan bahaya ya... Aku sendiri juga sering males naik jembatan penyeberangan depan Kota Kasablanka, pilih nyeberang di bawah. Abis capek sih naik jembatan penyeberangan, hahaha... Padahal itu bahaya ya. Nggak lagi-lagi deh males yang membahayakan. Emang ada gitu males yang tidak membahayakan?

20 comments:

  1. Nati kasih tahu ya Na, kalau ada males yan tidak membahayakan. he,, he, he,,

    ReplyDelete
  2. Orang-orang males model ginian emang bahaya Na. Dulu gw pernah ama supir taksi dia males puter balik eh dia lawan lampu merah. Diterobos aja. Bilangnya nanggung. Ish. Gw komplen dan laporin ke call centernya.
    Btw ultah ya na? Selamat ulang tahun yaa. Sehat selalu ya Na.

    ReplyDelete
  3. Setuju banget Na. Banyak hal-hal kecil yang sebenarnya tidak benar tetapi dilakukan karena orang-orang pada males kan. Misalnya buang sampah sembarangan (males jalan dikit buat nyari tong sampah) yg mana akibatnya bisa jadi banjir (kalau buang sampahnya di sungai), bau tidak sedap, kotor, dll. Dan banyak hal-hal lainnya...

    ReplyDelete
  4. untung banget gak sampe kena kepala yaaa, Una. ampun deh bener-bener ada aja orang yang kayak gitu, dan sebelnya malah yang taatin peraturan malah jadinya yang salah.

    dulu aku pernah berenti pas kereta mau lewat. eh yang ada aku dimaki-maki sama orang yang di belakang karena gak mau maju dan menurut dia kereta masih lama (aku lg naik motor). ugh sebelnya ampun-ampunan. mau mati kok ngajak-ngajak >.<

    semoga lain kali kita dan orang-orang sekitar bisa lebih hati-hati yaaa. mending jalan muter jauh, tapi sesuai peraturan.

    ReplyDelete
  5. NGERI banget, kalian dipisahin ama palang kereta ... :)

    ReplyDelete
  6. ada donk malas yang ga membahayakan, yaitu bermalas-malasan di hari minggu pagi, baca buku di kasur sambil ngopi! hayooo lol

    ReplyDelete
  7. Kalau saya mendingan make jalan yang udah ditentuin aja kalau naik motor mbak, soal nya memang bahaya sekali kalau kaya gitu.. kadang rada malas sih menggapai Turn U tapi, gimana lagi kan. hiks

    ReplyDelete
  8. Wah ngeri bgt deh Na, bahaya jg tuh tukang ojek Zzzzz

    Btw selamat ulang tahun Una :D

    ReplyDelete
  9. ya ampun serem banget na... untung gak kena kepala lu ya. lagian itu tukang ojek udah tau palang udah nutup kok gak bisa nunggu sih... bahaya banget...

    ReplyDelete
  10. Serem banget, Na.. :( Alhamdulillah kamu ngga kenapa-napa ya. Masih dilindungi oleh Tuhan..

    Kadang sukak heran sama orang-orang yang menyepelekan aturan. Ngga sayang nyawa apa ya..

    ReplyDelete
  11. apa kabar Mba Una..lama ga dolan. alhamdulillah Mba selamat, kebayang kalo ada kereta lewat, nasib kalian gimana ya?

    ReplyDelete
  12. Weh, untung Una.. Murah belum tentu aman ya..

    ReplyDelete
  13. itu adalah suatu fragmen yg sangat romantis luar biasa, naik motor boncengan dan kemudian terpisahkan oleh palang pintu kereta api, tetapi masih di satu motor..
    belum pernah ada kisah di perfileman dan cerita novel yg berlatarbelakang seperti ini..
    harus dipatenkan tuh kejadiannya..

    ReplyDelete
  14. Alhamdulillah, masih dalam LindunganNya ya Una...

    Pernah juga, gak sabaran nungguin kereta melintas, nekat nyebrang....gak lagi2 deh....

    ReplyDelete
  15. lha ini yang namanya terserempet bahaya. sedikit sekali jarak dengan bahaya. Untung masih diberikan keselamatan

    ReplyDelete
  16. Unaaaaa.. serem ih bacanya. Besok-besok kalo naek ojek lagi, mesti galak!!!!!

    ReplyDelete
  17. Ini ya na tipikal.. Udah salah masih ngotot pula

    ReplyDelete
  18. ada loh Na males yg enggak membahayakan?
    malas melakukan kejahatan xixixixiii...

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!