Komplain

Mama saya selalu ngasih tahu untuk tidak mengeluh. Jadi saya berusaha sebisa mungkin untuk tidak mengeluh tentang hidup dan sampai sebel sama orang-orang yang nulis status isinya mengeluh... mulu. Tapi sempat waktu masih muda, saya bingung.

"Kalau misal dapat pelayanan yang buruk lalu kita komplain, bagaimana? Apa itu buruk?"

Jawaban mama waktu itu intinya kalau misalnya kita mengeluh karena dirugikan pihak lain misalnya akibat pelayanan yang buruk itu malah harus dikomplain! Karena itu kan bakal jadi masukan dia juga supaya ke depannya menjadi lebih baik.

Sampai sekarang kalau kecewa karena sebuah produk atau pelayanannya, saya pasti komplain entah lewat telepon atau e-mail. Setelah itu baru deh di media sosial. Seingatku pernah komplain mulai dari bank, penerbangan, sampai di restoran. Rata-rata lumayan lah pelayanan terhadap keluhannya, kalau die-mail pasti membalas dan kalau ditelepon pasti membantu. Meski ada yang tidak diganti kerugianku sih (yang tidak seberapa) tapi ditanggapi keluhannya pun sudah bagus banget.

Beberapa hari belakangan, saya kecewa sama produk provider internet yang saya pakai saat ini. Pulsa saya kepotong 160 ribu dalam dua hari. Dikarenakan gagal terus beli paket internet jadi termakan hitungan pulsa non-paket. Padahal di tulisannya... otomatis diperpanjang kalau pulsa cukup. Kenyataannya tidak. Mana pas memang butuh-butuhnya internet dan saya tidak punya modem lain. Giliran sudah kepotong banyak, baru bisa beli paket dan tidak error. Intinya, mengecewakan.

Layanan terhadap keluhannya pun lebih mengecewakan lagi. Sudah isi keluhan di form di web, e-mail juga, dan mention di Twitter (yang komplain seabrek juga di Twitter) tidak ada yang ditanggapi padahal sudah dua hari lebih saya kirim. Telepon CS pun tidak membantu. Parah bikin sedihnya.

Saya ngga tau kalau bisnis model begini itu mungkin rajanya itu profit, baru konsumen nomor sekian ya. Kok kayak nggak menghormati banget sama konsumen padahal iklannya di mana-mana gede-gede. Tapi prosedur terhadap keluhan saja tidak becus. Huft.

Jadi ingat, pelayanan terhadap keluhan yang paling kece saya alami waktu saya kecil. Mama saya beli daging di supermarket Hero tapi dagingnya kenapaaa gitu... lupa, hahaha. Dikomplain lah ke pihak Hero. Beberapa hari kemudian, pihak Hero datang ke rumah untuk meminta maaf dan membawa daging yang bagus dan parcel buah. Sopan banget.

Pernah juga makan di warung makan semi fine-dining, si yang mencatat menunya mukanya jutek dan pakai nunjuk-nunjuk. Secara personal saya tidak tersinggung tapi rasanya kok tidak sopan saja. Kemudian saat makanan tiba yang mengantarkan waiter yang berbeda, lalu saya komplain. Si waiter itu berkali-kali minta maaf dan bilang akan menyampaikannya pada orang tersebut. Katanya orang itu memang base-nya bukan di situ tapi di toko sebelah yang memang satu grup. Diperbantukan karena warung sedang ramai. Jadi mungkin kagok kali ya pas melayani. Eh pas si yang mencatat menu itu datang ke meja saya lagi, langsung berubah cara melayaninya =))

Kalau mengalami kekecewaan sama produk gini, dan sudah komplain ngga ditanggapi itu rasanya.......... pengen cepet-cepet pindah ke negara lain yang lebih menghargai manusia. Sumprit. Hiksness.


39 comments:

  1. Mengeluh dan komplain kayaknya beda deh, Un. Komplain itu lebih dekat ke kritik. Kalo gak ada yg ngritik, kita gak akan tahu kesalahan kita kan? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Mbak. Complain kan Bahasa Inggrisnya mengeluh... CMIIW.

      Delete
    2. Kalau Mba Una jad Pindah ke negara lain, wah bisa pada sepi nih dunia perbloggingan di Tanah Air. Pada kangen semuanya sama mba Una heiheieieieieheie. Eh kapan pindah ke negara lainnya mba Una?
      Meluuuu

      Delete
    3. Kan nanti tetap ngeblog, hahaha... bentar lagi Om :p

      Delete
  2. Kadang males juga kalau komplain ke provider. Pernah itu juga pulsa internet rumah habis 2 kali lipat, padahal kita penggunaan jarang. Tanggapannya biasa aja, padahal akunya dah bawa bukti pembayaran dll ke kantor mereka juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh sama ya Mbak. Sedih banget deh ini... T.T

      Delete
  3. hahaha, urusan komplain always deh buat aku kalo merasa ada yg gak pas di hati :)

    ReplyDelete
  4. pernah komplen ke bengkel asuransi mobil, didatangi sama salah satu manejernya dan pake bawa buah keranjang juga

    ReplyDelete
  5. berbicara tentang komplain, saya lebih suka melupakan, kadang hanya jengkel sebentar, tetapi setelah itu, ya sudahlah....
    dan untuk sebuah paket internet, saya lebih suka ganti kartu, alias cari yang lebih mantap...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, harus komplain atuh Mass... ntar mereka makin buruk aja XD XD

      Delete
  6. paragraf terakhir kok samaan banget sama aku kepengennya, Una ;)

    ReplyDelete
  7. Aku jarang komplen kecuali uda ganggu banget Na, itu pun kalok keluarga atau kawan aku yg dirugiin.. Entah dasarnya aku kelewat selo ya. Ngga bagus iss :(

    ReplyDelete
  8. Siapa Na provider inetnya? kalo kek gitu mereka gak siap sama sekali jualan kalo menurut gw..

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah Aisyah pake wifi pesantren, paling komplain kalo pas lagi butuh dan wifi nya dimatiin.. ^___^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha... itu ga enak banget ya Syah. :D

      Delete
  10. Waaa baru ngeh tampilan Blognya ada beberapa perubahan yang saya catat setelah saya liat semuanya di sini
    1. Banner RIRI REZA eh salah mba Una nya atau BEYONCE sudah tidak ada
    2. Warna backgrooundnya full PINK> Girly banged Tops 2014
    3. Banner VIVA LOG nya belum keliatan ya. Apa di PC saya yang lambat alias masih loading

    Hmmmmmmmmmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha girly abezzz dong. Eh? Aku malah baru sadar banner Viva gak keliatan. Sik sik =))

      Delete
    2. sama kayak aku, suka pink
      hehehhehee

      Delete
  11. Gw pernah komplen sm slh satu provider jg, asli manyun deh secara ga ditanggapi bgt. Email udah, mention di twitter udah, smpe tlp berkali2 jg udah tp ya gt, lwt aja. Nyebelin bgt emang hiks

    ReplyDelete
  12. Kayaknya kita memakai internet provider yang sama deh Un..Aku sempat "bangsat-bangsatin" itu provider, gegara seenak udelnya menggunakan pulsa saat kuota habis. Lah dibikin gak jalannya saja internetnya kenapa...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bu. Policy barunya bego banget. Lah kita kan beli pulsanya dia emang buat internetan doang, wong bukan buat nelepon SMS atau fungsi lain. HUFT! Hahaha...

      Delete
  13. Kalau provider pernah ngomelin CS, sama cs nya ditanggapain iyaa nanti ditindak lanjutin, cuma sampai 2 hari ngak ada kabar, kesuwen langsung ke grapari nya minta dibenerin paketan ngak bisa ganti paketan

    ReplyDelete
  14. selamat hari Ibu, Una....

    kalo kita komplain sih enak enak aja ya
    kadang, pas menerima komplain itu lho yang gak enak blasss...
    apalagi kalo bukan salah kita, tapi kita yang bertugas menerima komplain pelanggan.

    ReplyDelete
  15. Kalau dari aku sih, mengeluh itu boleh-boleh saja, seperti halnya menangis, yang tidak boleh bila terlalu sering atau berlarut-larut, hehehehe

    ReplyDelete
  16. iya mesti komplen yaa biar mereka tingkatin pelayanan juga

    ReplyDelete
  17. Misuh2 untuk kebaikan, kemajuan, apik kok. Untuk introspksi. Kalau udah clear, jgn lupa makasihnya.

    ReplyDelete
  18. setuju, Una. Biasanya kalau ada komplen, saya pasti pakai telpon dulu. Lanjut email (kalau ada). Nah, kalau udah lihat saya misuh2 di socmed, berarti 2 cara japri itu gak mendapat respons yang baik hehe

    ReplyDelete
  19. baru aja kemarin lusa dapet perlakuan yg nggak enak dari abang penjual nasi goreng,pesen nasi goreng sama mi goreng,eh nggerundel bilang..gitu aja beda2....suamiku langsung marah dan g jadi beli :(

    ReplyDelete
  20. hajarrrr mbaaa....keluarkan jurus2mu wkkk...yah emang g enak bgt kl pelayanan parah dan waktu konplen g ditanggepin.

    kalau sy kadang2 aj komplen dan waktu komplen udh g pke esmosi kayak dlu2. wahaha parah abis sialx skrg udh bs ngerasain rasanya dkomplen apalagi pke dmarahn2 org rasane g enak bangett...tp y itu resiko kerjaan d bidang service yah

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!