Ranking Satu

Mau curcol...

Enggak mau jadi mediocre sih, tapi dari segi kecerdasan aku memang rata-rata. IQ rata-rata. Waktu SD, rankingku di seputaran 7, 8, 13, biasa aja deh. SMP apa lagi. Waktu kelas tiga, nilai pelajaran Biologiku enggak pernah di atas lima. Serius, enggak bohong. Lulus dari SMP pun peringkat 200-an. Satu-satunya yang paling ajaib, pernah suatu kali ulangan Bahasa Inggrisku paling tinggi sekelas. Padahal Bahasa Inggrisku sekarang pun... baaahhh!

Ajaibnya lagi, waktu SMA aku pernah dapat ranking satu seangkatan. Senang? Ya, lumayan. Bangga? Enggak!!! Bukan karena ranking satunya hasil nyontek... tapi emang kayaknya itu hoki saja. Lha, nggak pernah punya ambisi buat ranking satu, tahu-tahu seorang guru mendekatiku pas lagi ujian semester dua kelas X. Ia bilang aku ranking satu pas semester satunya... di kurikulum soalnya enggak pakai ranking-rankingan, tapi sekolah tetap meranking gitu.

Bukannya mau berkesan merendah untuk meninggi, tapi di kelas aku malas-malasan, sampai beberapa temanku bilang, di kelas tidur mulu tapi kok nilainya bagus terus. Hiks. Enggak tahu yah, tapi aku menikmati banget namanya ujian... Waktu SMA sih ini. Aku tuh betah banget di kelas sampai jam ujian berakhir dan enggak buru-buru keluar. Ngulangin baca soal dari awal, meriksa barang kali aku ada salah jawab. Aku seneng aja... Pernah sekali, nilaiku bagus di UTS pelajaran Biologi. Kemudian tahu-tahu ganti guru gitu. Guru yang baru enggak percaya aku dapat segitu. Disuruh ikut remedial aja... hahaha.

Masalah datang ketika aku disuruh ikut yang namanya Olimpiade Biologi... jujur saja dalam hati aku enggak mau. Tapi ya bagaimana. Aku coba... Ikut beberapa kali pelatihan di tingkat kotamadya dan aku benar-benar yang kayak enggak paham sama sekali gitu. Sampai di tingkat Provinsi, ya Tuhan... aku pusing dan emang dasarnya di rumah enggak pernah belajar Biologi, hahaha. Orang aku enggak suka! Sumpah kalau ingat aku merasa bersalah sekali sama gurunya, tahu gitu aku tolak!

Pernah juga ikutan lomba matematika dua kali di sekolah dan menang aja gitu. Yang lomba pertama, yang aku ingat ada 15 soal, nilaiku benar 14 kosong 0. Aku enggak curang tapi merasa curang. Jadi kan soalnya kebanyakan trigonometri gitu-gitu, nah banyakan aku enggak tahu caranya, aku gambar sendiri pakai penggaris dan busur. Terus nanti ketemu angkanya di penggaris, trus kira-kira yang sama dengan di pilihan ganda (bentuknya akar-akaran) ya aku pilih. Curang enggak sih? :P Aku enjoy aja ngerjainnya kayak ngerjain kuis apa gitu... Meski gue enggak paham-paham amat matematika.

Pernah juga lomba Bahasa Jepang, nah kalau ini aku memang suka pelajarannya. Bentuknya kuis gitu, masih hiragana dan katakana, lalu ada pilihan gandanya. Dulu jaman SMA, enggak lancar-lancar banget baca hiragana + katakana, pas lomba tuh aku copot kacamata dan mendekatkan kertas soalnya ke mataku. Guru Bahasa Jepangku yang nunggu di luar pun heran aku begitu serius membaca soal. Pesertanya waktu itu 19 orang dari berbagai SMA. Yang diambil juara 1 doang deh kayaknya. Dan aku menang hahaha... dapet 500 ribu mayan ye, ukuran 6 tahun silam. Kalau yang ini enggak merasa curang dan bersalah...

Yang bikin annoyed lagi sih pernah dimarahin guru karena aku enggak pernah ngajarin ke teman-teman, katanya pinter, pinter sendiri. Dan ada guru lain yang nyindir gitu. Hahaha... Pernah pas pelajaran Fisika gitu. Dan yang marahin guru wali kelas. Ya ampun, aku pun juga enggak paham-paham amat Fisika... Huweee!!! Kalau soal pilihan ganda dan aku enggak tahu, aku kira-kira jawaban yang mana yang pas. Kan bisa dilihat dari perkalian pembagiannya angka-angkanya yang pas yang mana.

Makanya yah... aku bilang ranking satuku ini enggak membanggakan sama sekali. Pernah ke psikolog waktu SMA, katanya aku tuh kalau menjawab soal itu dilihat dari bahasanya, bukan logikanya... Hihihi enggak tahu deh. Tapi aku bersyukur banget, karena ini aku bisa masuk universitas enggak pakai tes, wkwkwk. Enggak belajar deh buat SNMPTN. Eh sekarang, kayaknya emang kurang bersyukur... nilai enggak bagus, bukan mahasiswa aktivis, pun belum lulus... hehehe. Yaaa gitu deh, cerita ranking satunya...

Note: cerita ini ditulis karena ada teman tahu-tahu membahas tentang kerankingsatuan ini T.T

16 comments:

  1. Cieee ternyata dulunya ranking satu lhoo... Hebat euy... Hehehe

    Ngomongin biology, gw dulu Plg sebel sama biologi... Susah bgt dan gak kepake juga :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya susah parah.
      Apalagi part ngapalin bagian sel, lapisan tumbuhan... malesin!

      Delete
  2. Wktu sd sy sering bgt rngkng1 tp kekx bukn krn pntr tp krn hoki jg xixxixi
    Klu sy paaling g bs kimia ugh,, bikin pening ;d

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cieee... masak karena hoki?
      Wahahaha iya Kimia bikin pening!

      Delete
  3. Iya Na, itu mah emangd asarnya dikau pinter tapi emang ga mau ambil pusing sama formalitas belajar. Hahahaha, ada temen kayak gitu juga dulu di sekolah tapi dia emang nyadar dia pinter. Dia jelasin ke temen-temen caranya yang kayak caramu gitu dan gak ada yang paham. Hahahaha. Hebat lu Na!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, katanya goldar B emang ga suka belajar!!! Wohhh... kayak caraku? Hebat apaan Mas :P

      Delete
  4. haha, juara satu yang seperti ini yang keren

    ReplyDelete
  5. aku doooong, sering ranking satu *sombong* tapi, nggak terlalu ngaruh ke masa depan. wong yang ranking satu ama yang nggak ranking juga bisa jadi sekarang penghasilannya gedean yang nggak ranking :D :D :D

    sebenernya, soal nilai itu tergantung belajarnya. ada yang males belajar di rumah, tapi pas dengerin penjelasan guru dia konsen dan langsung paham. ada yang di kelas males2an, tidur mulu, tapi begitu belajar sendiri cepet pahamnya. ada yang lebih seneng diajarin sama temen. kalo cara belajarnya pas, bisa dapet nilai bagus tuh, kecuali gurunya rese', bikin soal gak manusiawi.

    dan nggak semua orang bisa ngajarin temen sih. aku pernah dapet nilai fisika bagus, tapi itu hasil feeling. dan pas disuruh ngajarin temen ya bingung, wong aku sendiri ngerjainnya pake pantes-pantesan -_- *kok malah dadi curhat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, emang enggak pengaruh... tapi banyak juga kok yang ranking satu trus sukses, tapi ada juga yang sebaliknya. Jadi enggak ada korelasi...

      Cie cie ranking satu curhat wkwkwkwk...

      Delete
  6. buan pinter sendiri Una , kalua menurutku gak smeua orang bisa menjadi guru yang baik kan. Aku ingat dulu kalau ditanya cara membuat sebuah program aku selalu jawab ya gitu deh caranya tanpa memberi penjelsan, soalnya ku bingung cara menjelaskannya hehehe

    ReplyDelete
  7. Berarti Una dasarnya emang pinter, mungkin kamunya yang enggak nyadar hehe

    ReplyDelete
  8. Cerdas didampingi dengan Hoki. Itulah kamuuuu!. :D
    Wow banget, membaca tulisanmu tentang trigonometri.

    Moga hoki terus, ya!. :D

    ReplyDelete
  9. wah iya kadang memang bisa jawab soal meskipun kadang kita sebenarnya ngga ngerti-ngerti amat dengan soalnya :D

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!