Washlet Jepang Ramah Turis Muslim

"Home is where you can poop peacefully." - kutipan dari 9gag.

Dan aku dalam hati rasanya ingin menganggukkan kepala. Karena aku setuju berat. Rasanya tuh ya, kalau lagi menginap di rumah orang, atau lagi di luar rumah, terus kebelet buang air besar, rasanya susah. Kalau bisa ditahan, milih nahan sampai pulang ke rumah. Hihihi, pasti banyak kan yang gini? Selain masalah tempat, adanya air/semprotan atau pakai tisu juga mempengaruhi. Untukku, paling nyaman ya pakai air dong ya. Coba aku dari kecil diajarin cebok pakai tisu, mungkin sekarang nyaman kali ya pakai toilet cuma pake tisu doang.

Ingat sekali, beberapa tahun lalu pergi ke Mal Taman Anggrek, toiletnya bagus bersih tapi nggak ada semprotan atau washlet-nya. Nggak tahu deh sekarang. Di sini, beberapa tahun ke belakang ini rata-rata kloset duduk sudah terintegrasi dengan bidet/washlet (keran air di bawah lubang akhir pembuangan). Urusan 'ke belakang' menjadi lebih mudah dan merasa nggak geli lagi karena nggak cuma pakai tisu doang.

Kiri: kloset duduk di Jepang tanpa washlet. Kanan: Japanese-style toilet.
Menurutku, penggunaan washlet pada kloset duduk lebih oke daripada semprotan terpisah. Toilet di beberapa tempat umum banyak yang menggunakan semprotan terpisah kan. Kadang tuh, entah makainya gimana, airnya jadi di lantai clepret ke mana-mana. Ujung-ujungnya adalah toiletnya jadi pesing. Ya washlet bisa juga sih airnya nyemprot ke mana-mana, tapi dengan posisi sedang duduk, kemungkinannya kecil. Kecuali orangnya nggak duduk tapi dinyalain tuh kerannya.

Kalau kata guru agama waktu sekolah, cebok itu pakai benda kering lalu sesudahnya dibasuh dengan air supaya bekas najisnya hilang. Jadi ya dibiasakannya pakai air. Di negara-negara muslim otomatis toiletnya pasti ada airnya dong ya. Pernah suatu saat ke Jeddah, menginap di hotel yang nggak begitu apik. Pas masuk kamar mandinya, ada kloset duduk tapi nggak ada keran washlet atau semprotan. Aduh... Ternyata di sampingnya ada semacam washtafel tapi rendah. Baru kupaham itu namanya bidet yang digunakan untuk cebok.

Di Legoland, Malaysia, di sebuah taman bermain bertema Lego yang amat sangat keren. Toiletnya pesingnya minta ampun. Kayaknya sih karena banyak kloset jongkok dan pakai semprotan terpisah. Itu contoh dari negara muslim ya. Tapi menurutku, Jepang lah yang punya toilet yang ramah buat orang yang biasa cebok pakai air dan buat orang yang biasanya nggak pernah nyaman buang air besar di toilet umum. Ramah banget... Pas JENESYS (program pemuda yang diadakan oleh pemerintah Jepang) kemarin, aku nyaman-nyaman aja pipis bolak-balik.

Toilet berwashlet di Castle Plaza, Nagoya.
Aku terkagum-kagum lah sama washlet-nya Jepang. Bikin betah di WC, padahal nggak baik sih ya lama-lama di toilet. Aku pernah mendengar katanya orang Jepang itu ceboknya nggak pakai air, nggak kayak orang sini deh. Tapi dua bulan lalu ke sana, hampir semua toilet tuh yang aku jelajahi ada washletnya. Apa kebiasaannya berubah atau gimana, belum tahu aku. Toilet yang aku nemu nggak ada semprotan pantatnya ya kalau toilet jongkok. Kayak toilet yang aku samperin di Stasiun Nagoya.

Gimana nggak ramah, contohnya saja toilet di hotel Nikko Narita. Aku kagum sekali dan bingung makainya karena pencetannya banyak. Semprotan washlet bisa diarahkan ke lubang akhir pembuangan, pencetan lain bisa mengarahkan semprotan ke arah depannya, trus depannya lagi. Kata temanku sih, ikon di pencetan washlet kayaknya artinya arah semprotan buat saluran alat kelamin wanita. Tempat duduknya pun bisa diatur supaya hangat.


Pernah ngobrol-ngobrol tentang buang air besar di toilet di tempat umum, beberapa orang ternyata malu loh kalau lagi defekasi trus bunyi 'plung' padahal di luar yang antre toilet atau nggak takut kebauan. Apalagi kan kalau misal toilet di mal, dindingnya nggak full sampai langit-langit. Ih sok-sokan banget ya aku bilangnya 'beberapa orang ternyata malu LOH' padahal aku juga malu, hahaha! Kalau di Jepang nggak usah malu, karena ada banyak washlet yang menyediakan suara flushing sound palsu. Jadi selagi mau 'plung' nyalain deh tuh suara flush palsu, nggak ketara deh.

Jadi yang susah cebok nggak pakai air, Jepang bisa jadi destinasi wisata yang homy lah... Aku pun berharap di sini, washletnya semoga makin canggih, hehehe!

26 comments:

  1. hahaha kalo kebelet pup di mall biar gak malu aku flush tuh toiletnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu memang pernah ada cerita. Ntah cerita ini fake atau palsu atau sekedar obrolan doangan. Alkisah di jaman Konperensi Asia Afrika di awal berdirinya pernah ada delegasi asing yang heran terhadap kebiasaan orang Indoneisa yang membersihkan (maaf) Buang Air Besarnya dengan Air. Kata mereka orang Indonesia begitu miskinnya sampai untuk membersihkan (maaf) Buang Air Besarnya saja harus menggunakan air.

      Delete
    2. Wihhhhh, berarti kudu belajar cebok nggak pake air dong hahaha biar kayaaa!

      Delete
  2. aku juga demennya toliet yang pake aer Un..kalo pun lagi ditoilet mall yang cuma nyediain tissue, aku ceboknya pake aer mineral botol kecil, yang biasa aku bwa kemana2..hehehe ;p

    ReplyDelete
  3. Semoga bisa nyobain toilet yang ada di Jepang suatu saat nt.. Kayaknya kok keren banget gt ya... hahaha

    Oia, Na... Mohon maaf lahir batin ya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga Bun bisa segera mencoba, rasanya nyaman bgt seperti di pijat dgn lembut, saat sembelit tak perlu maaf ngeden

      Delete
  4. bunyi plung mungkin gak terlalu malu Na, tapi bunyi kentut nya itu yang suka bikin malu ati... hahahaha

    ReplyDelete
  5. iya bener mba una, aku juga malu kalo di toilet umum trus lagi pup, berusaha pelan2 biar ga kedengaran orang diluar/sebelah, ato yang paling jitu yah emang mencet flush hihihii

    tapi ngeliat toilet bersih di tempat umum emang bikin nyaman, kalo mau mah pengen buru2 udahan :)

    ReplyDelete
  6. setuju banget Un sama kalimat paling atas, aku klo mo pergi2 doanya dari rumah semoga ga pup hahahaha....

    ReplyDelete
  7. Semoga toilet yang ada di fasilitas umum negeri dapat mencontoh teknologi seperti ini.

    Salam wisata

    ReplyDelete
  8. wahahaha.. aku juga pernah pup pas lagi di mall trus teken2 terus biar gak bunyi plang plung haha

    ReplyDelete
  9. bener kata kamu una, wc kayak gitu bikin betah, pasti males keluar hahahaha

    ReplyDelete
  10. kalo urusan toliet begini, CHINA adalah JUARAnya Unaaaa!!!!

    juara paling jorok sedunia!!!!!!!

    aku pikir, di arab saudi tuh udah jorok banget. pemberhentian di tengah padang pasir, yang ada musholla, pom bensin dan minimarket...biasanya kan aduhai joroknya. aku pikir, nih negara islam yang jadi kiblat islam kok begini "hebat" toilet umumnya....

    Tapiii ternyataaaa.... di CHINA jauuuuuuuuuuh jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh Jaaaaaaaaaaaaaauuuuuuuuuuuuuuuuhhhh lebih parah daripada itu.
    di tempat wisata kaliber internasional, di rumah makan besaaaarrrrrr, di mall... semua tolietnya subhanalllaaah minta ampun deh. orang orangnya sangat sangat males nyiram kotorannya!!! dan kalopun pipis, ya gak disiram. trus pipisnya ya bareng bareng aja gitu. mau buka celana seenaknya, habis tuh gak dibasuh apa apa. langsung aja pake celana lagi.

    toilet di CHINA benar benar nightmare....

    ReplyDelete
  11. boro2 di luar negeri na...lihat toilet bagus di negeri sendiri aja yang bersih wes nggumun apalge di luar negeri ya..penasarannnnnnnnnnnnnnnn,tp kpn bisa ke luar negerinya??heheh

    ReplyDelete
  12. Clepret???

    hahahahahah X)))

    *kosakata baru*

    Iyaaa
    ke belakang itu emang urusan terpenting dalam hidup ini selain makan, tidur dan jatuh cinta.
    *tsaaahhhh*

    hahaha

    Very nice post, kak unnnaaaa
    Bahahahaha
    *ketawa sampe bengek*

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!