Lessons Learned From JENESYS

Seusai pulang dari program JENESYS 2.0, kami diharuskan membuat laporan yang ditujukan kepada PCMI Jakarta, Dinas Olahraga dan Pemuda, Kementerian Pemuda dan Olahraga, dan Kedutaan Besar Jepang untuk Indonesia. Tentunya ada bagian dari report mengenai apa yang kita pelajari dan alami selama program. Dan itu banyak banget! Dari teman-teman dari negara lain, tentang ASEAN, dan dari negara Jepangnya sendiri.

Antara lain...
1. Nambah pengetahuan baru tentang budaya negara ASEAN lain karena kita saling sharing mengenai bahasa, budaya, tempat wisata yang ada di negara masing-masing. Contohnya kecilnya saja, aku jadi tahu kalau 'ganbatte' dalam Bahasa Thai adalah 'su su' atau saya cantik adalah 'chan suay'. Temanku dari Kamboja, Nita, sering sekali berucap 'saya cinta padamu' dan teman Kamboja lain Khong, rajin menyapa 'selamat pagi'. Ada suatu waktu kami memakai baju adat, dan it was really fun karena lucu aja pada pakai baju negara masing-masing.


2. Meningkatkan pengetahuan tentang ASEAN Community 2015. Topik ini kayaknya lagi hangat-hangatnya dibahas karena nggak lama lagi, semua bakal bebas di antara negara ASEAN. Maksudnya bebas ya, perdagangan dengan non-tariff, mau bekerja di negara ASEAN lain mudah, bahkan ada isu mau ada ASEAN single visa untuk WN non-ASEAN. Meskipun masih agak-agak nggak paham, ya lumayanlah tambah pengetahuan mengenai ASEANCom ini soalnya pas program ada beberapa lecture yang menyangkut tentang ASEAN juga ASEAN-Japan Centre.

3. Teknologi di Jepang itu kerennn... apalagi compared to Indonesia. Yang paling bikin aku girang adalah smart toilet-nya. Teman-temanku yang dekat pasti pertama kuceritain tentang Jepang adalah smart toilet-nya a.k.a washlet-nya, hehehe. Ya abissss oke banget. Toiletnya banyak pencetannya, tahu kan ada water spray dari belakang gitu. Ada pilihannya, mau diarahin ke situ (kalau perempuan) apa ke situ. Bisa pilih sehangat apa, trus kadang ada toilet yang bisa nyalain flushing sound. Apa malu kali yak kalau plung-plung, jadi tinggal nyalain suara flush palsu deh. Kadang juga mau nge-flush aja pakai sensor tinggal taruh tangan di sensor. Sepele tapi aku tersepona...

Pencetannya banyak...
Aku norak yak, tapi emang iya norak sih. Contoh lain, kayak tiket single trip di kereta. Cuma pakai kertas kecil 2 x 5 cm kalik. Pas masuk stasiun dimasukin ke mesinnya, keluar terus ngebolong sendiri gitu, dan disimpan untuk nanti keluar stasiun. Maksudku, keren kali ya kalau stasiun KRL Jakarta kayak gitu. Nggak perlu pake kertas diperforasi manual sama abang-abangnya, atau pakai kartu tapi nge-tap ke-detect-nya lama pol. Aku gak bermaksud jahat membanding-bandingkan gitu, tapi piye ya... Paling amazed sama automated system-nya Port of Nagoya. Menggerakkan kontainer saja tanpa manusia, lucu liat kontainer jalan sendiri gitu. Padahal itu kan berat banget ya.

4. Punctuality di Jepang dan orang Jepangnya. Punctuality itu ketepatan waktu, on time, nggak telat, dan di Jepang itu segalanyaaaa punctual. Pastinya jadwal kereta Shinkansen tepat, tapi ya... jadwal Program JENESYS selama 8 hari itu pun, bahkan benar-benar sesuai rundown. Misalnya dalam lecture, pembicara tak pernah ngomong sampai lebih jatah waktunya. Aku perhatikan yang tidak sesuai hanya satu jadwal ketika menuju hotel di Narita pada malam terakhir, itu pun karena macet, dan telatnya sekitar 20 menit. Tepat waktu berarti menghargai orang kan ya. Kalau di sini, janjian dateng tepat waktu, seringnya bikin sakit hati sendiri. T.T

Bullet Train~
Itu baru sebagian yang aku amati dan pelajari saat JENESYS kemarin.
Aku akan cerita lagi di post-post mendatang.
Aku berharap sekali bisa kembali lagi ke Jepang. Beli CD-nya Shiina Ringo sama ke Sanrio Puroland, abis itu belanja-belanja barang-barang lucu kayak Hello Kitty. *stop*

See you next post!

47 comments:

  1. Belajar disiplin dan kecanggihan teknologi di jepang akan membuat kita merubah kebiasaan buruk juga. Sederhana namun, tidak bisa menganggap sepele. Itu yang sering saya terima dari pengalaman teman-teman yang pernah kesana.

    Dan dari cerita pengalaman Una, hampir sama kesimpulan garis besarnya yang terlihat dalam artikel ini. Semoga kita bisa banyak belajr dari negara yang manju untuk sebuah kedisiplinan dan teknologi. Yang akan berdampak kepada menghargai diri sendiri dan orang lain.

    Salam wisata

    ReplyDelete
  2. hihihi pernah banget tuh ngeliat toilet yang otomatis waktu di bandara. sampai bingung mau pencet yang mana.

    ReplyDelete
  3. datang untuk kunjungan di blog sobat, saat ini saya akan sedekah di blog sobat, izin klik semua iklannya gan, membalas kebaikan agan. terima kasih. sukses selalu dan mari kita jaga silaturahmi

    ReplyDelete
  4. semoga kelak Indonesia bisa seperti Jepang ya... buka hanya teknologinya tetapi juga karakter dasarnya. kecanggihan dan kemajua jepang kan tak lepas dari perubahan karakter mereka. Jadi inget film2 Jepang jaman Edo atau lebih lama lagi. perubahannya banyaaak banget. Kita juga bisa jika mau.

    ReplyDelete
  5. una itu muka kamu ngapain di sensor gituh? lha di pesbuk kamu di tag terang2an kok :P :P

    wuihh... una ke jepang...tau gitu nitip beliin suvenir manga one piece atau apa gituuh.. asal jangan hello kitty :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu liat-liat feisbuk aku ya... citcuit...

      Delete
  6. jepang jepang tiada habisnya ya membicarakan negeri penuh kedisiplinan ini...tiap sudut selalu ada cerita huah kapan saya kesana

    ReplyDelete
  7. keren banget ya Na.. aku jadi tambah pengen ke Jepang

    ReplyDelete
  8. sepertinya eki ini familiar.. kayak pernah liat tp ga inget, apa semua keliatan sama? nama stasiunnya?

    toilet.. haha, toss!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tokyo-eki mbak, kayaknya sama semua, hahahaha...

      Delete
  9. Soal celan jeans jawab aja: Lagi ngetrend :p

    ReplyDelete
  10. Pengalaman yang menarik banget ya, Na,...

    Aku juga pasti akan terkagum2 sama toiletnya, sama kayak kamu, kalo aku ke Jepang.. Diliatin foto sama diceritain aja udah nganga nih mulut.. huwaaaa.. wakakakka

    Ditunggu cerita selanjutnya, Naaa... ^^

    ReplyDelete
  11. aku juga kagum ama bangsa yang selalu tepat waktu kayak Jepang. Bener2 efisien. Makanya ga heran, mereka jauuuuuuh lebih maju daripada indo ya...

    ReplyDelete
  12. ngenes yo klo membandingkan teknologi Jepang dg Indonesia ;)

    Trus gimana waktu Una ditanya ttg jeans yg jd national costume? ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk, aku cuma ketawa dan bilang bawahannya ribet makenya malessss

      Delete
  13. itu yang di pinggir kanan ko Rumeuk sih un :D

    ReplyDelete
  14. Pasti lama sekali di toilet gara2 harus baca satu2 fungsi dr tombolnya??? *gakebayangUnaambilfotopulaaaak

    ReplyDelete
  15. hahaha, si una pakai jeans :D btw, soal "smart toilet" aku juga punya pengalaman agak2 norak gitu. habis pipis nyari tombol flush, bidet, etc gak gak ada. akhirnya aku berdiri, eh, syuuuuur nyiram sendiri, huahahahaha.... malu, untung gak ada yang liat *yaiya kan di toilet* :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk, toilet aja bisa ngagetin yak :D

      Delete
  16. Teknologi di jepang itu memang luar biasa banget. Yang paling bikin kagum, karena di sana tetep peduli dengan pertanian dan karena SDM pertanian semakin sedikit, jadi dibikinlah robot2 untuk membantu para petani yang rata2 udah tua..keren banget!

    Itu di toiletnya butuh berapa menit Una, buat belajar fungsi tombol2nya? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa yang keren juga adalah, ada sawah depannya gedung tinggi wkwkwk~

      Lumayan lah dua menit :D

      Delete
  17. ho ho ho ternyata penyuka hello kitty ya? :D
    loh knp ngga beli shiina ringo waktu itu? Mau yg album apa? Emang udah berapa album sih dia? Udah jarang dengar namanya di TV sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sukaaaa bangetttt~ lucu soalnya kek aku :D :D
      Gak sempat mbakkkk free time dikit dan emang lupa jugaaaa :D :D
      Tadinya sih kalo liat mau beli semua hahahaha,
      tar deh balik ke Jepang lagi :D :D

      Delete
  18. Yang toilet itu juga temanku beberapa waktu lalu posting di FB Na tentang pencetannya yg banyak (waktu dia lagi travelling ke Jepang). Keren kayaknya memang ya, huahaha...

    ReplyDelete
  19. Toiletnya nyaman banget ya. Bisa berlama2 disana tuh :D

    ReplyDelete
  20. WCnya keren banget ya, ada yang bisa otomatis bersihin gak kalau habis buang air hehehe

    ReplyDelete
  21. Akhirnya bisa main di sini juga. Hahaha
    Sip emang gitu ya, serba teratur. :D
    Lah ntar aku kalo ke sana bakal kagok noh ya :v

    ReplyDelete
  22. Dari setiap aspek, everything Japan made pasti jauuuh lebih canggih ya Un.. :-)

    ReplyDelete
  23. beruntungnyaaa....
    beruntungnyaaaaa.........

    hiks

    ReplyDelete
  24. suatu hari, Dija juga mau ke jepang
    sama kayak Tante Una

    ReplyDelete
  25. "So... jeans is your national costume?"

    (!!'-,-)/||

    ReplyDelete
  26. Kayaknya kalo ke Jepang pasti pada amazed sama toiletnya yaa.. Aku penasara kayak apa bentuk aslinyaaa.. huhuhuhu.. *kesian, napsu mo ke Jepang kok biar bisa liat toilet* hahaha

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!