Trust Me, Aku Ke Trusmi

Delapan hari yang lalu (13/10), aku bersama ibu dan temannya pergi ke Cirebon. Awalnya aku mau menginap di rumah om-ku, eh tapi tiba-tiba ibuku nggak membolehkan dan akhirnya aku ke sana barengan ibuku, berangkat jam 6 pagi pulang jam 7 malam dengan Cirebon Ekspres. Ibuku memang ke sana dengan tujuan memborong batik, jadi tentu saja, rute utama kami adalah Trusmi! Eh udah gitu ternyata ibu memborongnya kurang banyak, karena pas balik ke Jakarta banyak temannya yang beli. Alhamdulillah...

Sampai di Stasiun Besar Cirebon jam 9 pagi, kami yang dijemput oleh om-ku langsung menuju daerah Trusmi. Setelah makan pagi empal gentong kami langsung ke kawasan toko batik. Toko yang pertama kami kunjungi berjudul Batik Nofa. Tokonya di kawasan itu ada lima buah, dan katanya paling besar sih di situ. Karena aku nggak ngerti batik, akupun cuma foto-foto doang di situ. Menurutku membosankan milih-milih batik itu, hehehehe...


Ibuku segera menyeberang toko ke toko lain di seberang. Aku pun membeli teh botol dan sok-sokan pakai Bahasa Cirebon.
Aku: "Wonten teh botol?"
Bapaknya: "Berapa Mbak?"
Aku: "Siji bae. Pira Pak?"
Bapaknya: "Tiga ribu."
*aku memberi uang 10ribuan, bapaknya sibuk nyari kembalian*
Aku: "Laka susuke?"
Bapaknya: "Oh ada kok Mbak."
Aku: "Kesuwun Pak."
Bapaknya: "Sama sama Mbak."
Sebenernya yang orang Cirebon siapa sih... ih.




Setelah itu aku juga masuk ke toko seberang itu. Aku lupa namanya, tapi ia memajang foto si pemilik dengan Susilo Bambang Yudhoyono serta ada pajangan testimoni Menteri Perindustrian. Katanya sih harga di situ relatif lebih mahal tapi sih. Aku sih nggak peduli wong nggak beli. Oh iya kebanyakan toko batik di sana menyediakan snek khas Cirebon - Kuningan, yaitu sempe. Alhasil di sana bukannya ikut liat-liat tapi malah ngemil.


Nah abis bayar blablabla, aku pikir perburuan batik ini sudah selesai. Eh ternyata masih panjangggg... Setelah itu kami pergi ke toko batik lagi aku lupa namanya, biasa aja, dan jengjeng barangnya kebanyakan import dari Pekalongan. Tsaahhh... Nah abis itu ke Heygens. Yang paling aku suka dari Heygens, dia membuat batiknya sendiri dan bikin bajunya juga sendiri. Bukan titipan orang lain atau import dari kota lainnya. Harganya pun ya mahal sih. Tapi bagus, tempatnya juga menarik, ada ACnya dan bersih. Ada batik motif gambar DKI Jakarta, dari ondel ondel hingga dokarnya ada di batik itu.


Abis dari Heygens, pindah ke sebelah. Dan tokonya njomplang banget, huehehe. Cuma rumah biasa, tapi koleksinya banyak karena dia masokin dari pengrajin-pengrajin sekitar. Di sini aku sudah sampai titik kebosanan paling tinggi. Akhirnya om-ku mengajak narsis-narsisan di luar toko.


Aku udah bilang sama ibu, "Udaahhhannn dong belii batiknya." Oke ternyata ibuku tak mendengarkanku. Akhirnya kami ke sebelahnya lagi, lupa juga nama tokonya karena udah gak minat ke toko batik. Aku udah gak liat-liat lagi. Mana Cirebon panashnya naudzubillah... Oke untungnya toko yang aku gatau namanya ini sudah jadi toko terakhir yang kami datangi. Fiuh... yaaa buat teman-teman yang suka batik memang Trusmi tempatnya. Banyak koleksinya. Tapi yaaa percuma aja sih menurutku kalau udah sampai sini trus yang dibeli MADE IN PEKALONGAN. Hahaha...

10 comments:

  1. masak wong jogja ora ngerti batik to mbak?! J :D

    Pekalongan deket tuh sama kotaku, pemalang, cuma setengah jam nyampe.

    udah pernah main ke Sentono belum mbak ibunya?

    ReplyDelete
  2. Wkwkwk tahu sogan, kumpeni, tapi kalo udah motif ga dong blas...

    Sentono apaan tuh mas?

    ReplyDelete
  3. Haha ngakak aja bayangin miss una jd bodyguardnya bunda

    ReplyDelete
  4. sayang pas aq ke cirebon, ga mampir ke toko batik

    ReplyDelete
  5. aku belum kesampean ke cirebon.. *bisa-bisa ngeborong deh..maklum ibu-ibu..hihi*

    ReplyDelete
  6. jadi mending ke pekalongannya aja langsung ya mbak :D :D
    sy jg naksir ma cemilannya :))

    ReplyDelete
  7. hehe udh mumet ngikuti cari batik ya, untung yg ngeposting gak ikutan ngejomplank juga ,,ssst tp narsis juga ya,,ternyata,,hehe

    ReplyDelete
  8. wahaha... ladeni dong ibunya, masa gitu aja udah nyerah una :P

    ReplyDelete
  9. Huahahahah saya ketawa geli deh, pas percakapan ama tukang jualan itu.. hahahaha :D

    ReplyDelete
  10. aku gak ngerti percakapannya na.
    itu bahasa apa?
    hihih
    bisa narsisjuga ya na ;))

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!