Story Pudding: Menikah Di Depan Jenazah

Bapakku mengajakku berkunjung ke rumah adiknya di Wedi, Klaten. Kami berbincang-bincang mengobrol ke sana kemari, hingga ke sebuah topik yaitu motivasi. Suami adiknya bapakku bilang, ketika orang marah akan keadaannya yang buruk biasanya ia akan berusaha supaya bagaimana caranya membuat kehidupannya lebih baik. Nah ternyata, omku ini dulu kehidupannya susah. Memang, rumah orang tuanya besar sekali. Namun, ayahnya meninggal ketika masih kecil dan ia harus bekerja keras untuk kehidupannya dan ibunya.

Sekarang, omku ini merupakan yatim piatu. Lalu aku tanya, "Lho, ibunya meninggalnya kapan?" Eh dia malah tersenyum geli. Dan kemudian om dan tanteku bercerita gantian, kalau mereka ternyata menikah di depan jenazah ibunya omku itu. Sekarang sih bisa tersenyum, aku yakin pas waktu itu pasti stres berat, hahaha...

Singkat ceritanya begini. Ketika ibu omku ini meninggal, sesaat kemudian diputuskan bahwa om dan tanteku hendaknya menikah hari itu juga. Karena hanya ibunya yang 'masih ada', ia ingin menikah di depan ibunya dan rencana pernikahan sebenarnya pun terpaksa dipercepat. Dan itu tanpa persiapan. Jadilah omku yang bingung nyari jas, dan tanteku yang bingung pas di Klaten dia nggak bawa handuk. *lho kenapa handuk?* Ya, karena sejak hari itu jadi istrinya omku dan ia selanjutnya menginap di Klaten. Karena ijabnya mendadak, tanteku ini bertanya-tanya, "Piye yo nanti handuknya? Aku mandinya piye di sana?" Kakak-kakaknya langsung bilang, "Ya beli lah." Huehehe, namanya orang bingung.

Ya, dan ijab kabul mereka dilaksanakan di depan jenazah ibu omku ini. Tante bilang, "Ya lucu gitu, nikah tapi banyak yang nangis." Huehehe, yaiyalah wong sekalian ada yang meninggal. Aku sendiri agak lupa detilnya, mau nanya nelepon, ntar ditanya, ngapain ih tanya-tanya, hahaha... akhirnya aku nanya ke bapakku deh tadi.

Sekarang om - tanteku ini memiliki dua anak. Yang pertama berumur 17 tahun, sudah jadi mahasiswa tingkat dua. Yang satu lagi, masih satu SMP. Omku itu merupakan dosen komunikasi dan juga pembantu rektor IV di salah satu universitas negeri di kota Solo. Dan mereka memiliki usaha 'Jilbab Sehat' (Jihat) yang dijual di tokonya, yang bernama Penimo.

Yasudah deh, nggak bisa nulis panjang. Aku milih cerita tanteku ini karena menurutku aneh aja menikah di depan jenazah. Tadinya mau cerita tentang kehidupan pernikahan nenekku, tapi kok si nenek lagi sakit. Kasian aja kalau musti kuinterogasi, huehehe... Eh tadi aku cerita nulis ini sama ibu, ibu malah bilang, "Kok ga cerita tentang pernikahan ibumu sama bapakmu aja sih?!?!?!" Hehehe, kapan-kapan deh bu. Udah terlanjur... soalnya pernikahan mereka juga aneh, temen biasa tiba-tiba nikah. Pas nikahan juga ibu belum apal nama panjang bapak, :D


"Kisah ini diikutsertakan pada 'A Story Pudding For Wedding' yang diselenggarakan oleh Puteri Amirillis dan Nia Angga"

32 comments:

  1. Ya ampunnn ... benar2 banci kontess
    siap2 ya saua mo buat kontes yg lain dari lain ...yuhuiiii
    tapiiii gmnpun - semoga menang yaa :P

    ReplyDelete
  2. Hahaha biareeennn... :p
    Ayo om omman ikutan~

    ReplyDelete
  3. lumayan cukup aneh juga yah.. menikah di depan jenazah.. :(

    ReplyDelete
  4. menikah di depan jenazah ibunya?
    gimana ngebayanginnya yaa,, hehehe

    Tapi, ya mungkin memang sudah jadi garis hidupnya yang harus dijalani,, ambil hikmahnya saja.

    salam kenal balik,
    dan semoga sukses ngontesnya..

    ReplyDelete
  5. nikah dgn cara diluar dugaan gitu?
    yaa.. klo sampai terjadi ..itu karena ketentuan-NYA - gak ada masalah - hidup ini harus di jalani apa adanya kyk air mengalir.. :P

    ReplyDelete
  6. Nikah di depan jenazah? Pasti rasanya campur aduk... meskipun senang, tapi tetap saja rasa sedih yg lebih terasa. Pengalaman yg tak akan terlupakan seumur hidup.
    Jadi ingat, tetangga mertuaku baru meninggal beberapa waktu yg lalu. Mendadak karena serangan jantung. Saat itu diputuskan anak semata wayang mereka menikah di depan jenazah sang ayah.
    Ternyata bisa ya..? Padahal seingatku dulu proses dan administrasi yg harus dipenuhi sebelum menikah cukup panjang.

    ReplyDelete
  7. Kontes lagi... Wah, yang ini aku belum ikutan. Masih keburu gak ya buat postingannya. Tertarik juga soalnya hehehe...
    Good luck ya... moga menang :)

    ReplyDelete
  8. aku pikir tadi baca judulnya,Una yang menikah :)
    kapan dong nyebar undangan ? hihihi Piss ah jangan sebel sama pertanyaannya ya

    ReplyDelete
  9. mau nyoba ah, tp di depan jenazah semut hihihi
    selamat malam teh una

    ReplyDelete
  10. *ngebayangin kalau una tetep nekat mewawancarain neneknya buat ikutan kontes* jiahahahaha... demi banget deh na... *ngakak guling2*

    ngomongin aye yg ngontes mulu.. lha situ... iduuup ngontesss!!!! *bawa spanduk warna pink* hahahaha

    tapi lama lama aye ok ngerasanya malah bukan ikutan kontes nulis, jadi berasa lomba banyak2an ikut kontes ama kamu ya na -__-a *garuk2 idung*

    ReplyDelete
  11. wow, umur 17 tahun dah jadi mahasiswa tingkat 2, wah loncat berapa kelas tuch?

    ReplyDelete
  12. na, al kahfi ninggalin pesan untuk kamu di blog mbak tarry. btw na, ibumu lucu ya bisa ga apal nama bapakmu haha :D

    ReplyDelete
  13. Selalu ada cerita aja ya.....
    Pengen ikutan juga. Kapan ya.... :)

    ReplyDelete
  14. makasih na infonya, nanti aku check kenapa ga bisa di follow haha abisnya aku ga pernah mikirin followers :D banyak yang berkunjung aja udah seneng.

    ReplyDelete
  15. ide bagus tuh un
    besok una nikahnya di kuburan wae yo
    hihih

    ReplyDelete
  16. halo una. wihh kontes melulu. asik. semoga menang yah. uwww cerita nikahan nya dong. kan mau nikah kan?

    ReplyDelete
  17. wah mbak akhirnya kebuka lagi nih blognya ,kemaren tuh sy heran banget kok ngbuka nih blog susah benr,,slalu ada pesan singkat begini

    Our systems have detected unusual traffic from your computer network. Please try your request again later. Why did this happen?


    IP address: 222.124.3.13
    Time: 2011-10-30T16:06:46Z
    URL: http://www.sittirasuna.com/

    entah apa maksudnya sy tdk tau

    ReplyDelete
  18. what??? sampai nikah blom apal nama bapak???? itu unik banget xixixi ... waktu pas ijab emang ga pake nama lengkap ya Na? *curious*

    ReplyDelete
  19. bakal bisa diceritain ke anak cucu tuh tentang storynya... ya sedih seneng campu jadi satu....

    iri deh mba, ngeliat postingan mba bulan oktober udah mpe puluhan begitu...

    saya bukan blogger yang baik :(

    ReplyDelete
  20. maaf ya neng, bukannya aku ga sopan, tapi baca postingan dirimu koq ya malah pengen ketawa, alih-alih terharu..
    masak mo mewawancarai nenek segala. tapi i'm so appreciate. Neng una udah mo ikutan kontesnya. moga berhasil ya..
    aku malah terharunya dirimu berhasil ikut kontesnya di detik-detik terakhir..
    *ngelap ingus..

    ReplyDelete
  21. hahahaha, setuju sama mbak Nia diatas.. pas dhe baca judulnya kok kayaknya mo cerita sedih gitu, ternyata eh ternyata, malah mo ketawa.. ada-ada aja si Una..

    ReplyDelete
  22. unaaa, sedih sangaaat. terharu aku. ngebayangin menikah di depan jenazah dan mendadak pula. pasti sangat mengharu biru, dobel nangisnya. btw makasih ya una udah ikutan story pudding

    ReplyDelete
  23. na, aku dah add kontak ya.. coba di approve

    ReplyDelete
  24. bener-bener aneh mbak...untung gak pas Malam jumat kliwon.hehhehe

    ReplyDelete
  25. rasanya campur aduk..bahagia, sedih..
    aduh...

    ReplyDelete
  26. wahh.. gimana tuh rasanya. Pasti sedih.. Eh seneng juga dink. campur laahh...

    salam kenal

    ReplyDelete
  27. baru denger ada pernikahan di depan jenazah...
    ngak bisa mbayangin perasaan mempelai waktu ijab qobul.

    ReplyDelete
  28. menikah di depan jenazah? saya belum kepikiran untuk melakukannya, tapi untuk menikah melalui twitter sudah pernah saya pikirkan untuk dicoba :D

    ReplyDelete
  29. Emang sih ngebaca judulnya tadi udah siap2in tissue, pasti mengharu biru nih ceritanya, eh ternyata Una kok malah bikin saya senyum2 gemes membaca gaya berceritanya. Hidup Una.... semoga menang ya Na, pernikahan yang unik. Bener banget, sekarang Oom dan tante Una bisalah tertawa mengenangnya, tapi saat itu pasti sedih banget ya Na... hiks..hiks..

    Again, semoga menang kontesnya ya..

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!