Anyam Anyaman Nyaman ♥ ♥ ♥

Aku (pas gendut-gendutnyaaa!) dan Sujiwo Tejo
Sekitar bulan Maret, aku mendengarkan lagu Anyam-Anyaman Nyaman karangan Sujiwo Tejo berulang-ulang. Diulang-ulang sampai winamp-nya mungkin bosan. Diulang-ulang sampai sepupu-sepupu kecilku pada hafal. aku juga hafal tuntas liriknya. Tapi yang aku nggak ngerti: arti lagunya.

"Mbak! Mbak! Artinya apaan sih?" aku menanyakan ke mbak rumah simbahku, sambil melisankan liriknya.
"Ah itu mah tentang nikahan, artinya jalan terus berbarengan, naik gunung, turun ke laut, bergandengan terus dengan ronce-ronce kembang manten."

Akhirnya aku baru tahu itu lagu tentang nikahan.
...

Bulan Juni, aku berkesempatan nonton ludruk berjudul Kartolo Mbalelo. Tahu sutradaranya Sujiwo Tejo, tambah semangat aku! Awalnya aku tidak akan ikut, mengingat kontak person penjualan tiket tidak bisa dihubungi. Eh ternyata teman-teman ibuku punya tiket lebih. Yak, akhirnya aku ikut. Dan juga nggak pake tiket itu karena mbakku yang make. Ahahaha... aku dan sepupuku Affi mengantri tiket yang duduknya di trap alias tangga. Cuma dijual 50 tiket, akhirnya kami dapat horeee!

Itu baru pertama kalinya aku nonton ludruk. Kocak banget! Aku yang kurang ngerti Bahasa Jawa Timuran aja bisa ngakak sampe perutku sakit. Affi yang duduk persis di depanku juga nggak berhenti-henti ketawa nontonnya. Di sela ludruk, si Sujiwo Tejo nyanyi Titi Kala Mangsa. Sumpah ya! Nggak kepikir dia bakal nyanyi di situ. Bagus banget! Yang bikin surprise adalah, ending ludruk ini adalah penampilan Sujiwo Tejo dengan lagu Anyam-Anyaman Nyaman. Oh myy Goddd, di youtube bahkan cuma ada satu penampilan lagu Anyam-Anyaman Nyaman live, dan di Kartolo Mbalelo aku nonton live. Aaaa, aku rasanya pengen teriak-teriak kayak para remaja ngelihat Justin Bieber. Bedanya aku ngeliat Sujiwo Tejo. Hahaha... Muahaha dan Affi pun tertular lagu ini. Enakkk!


Anut runtut tansah reruntungan
Munggah mudhun gunung anjlog samudra
Gandheng rendhengan jejering rendheng
Reroncening kembang
Kembang temanten

Mantene wus dandan dadi dewa dewi
Dewaning asmara gya mudhun bumi
Ela mendhung, bubar mawur, mlipir-mlipir, gya sumingkir
Mahargya dalan temanten
Dalanpun dewa dewi

Swara trompet, ting celeret, arak-arak, sigra-sigrak,
Datan kendat, anut runtut, gya mudhun bumi...

13 comments:

  1. yeahhhh. sujewo-ers!! wkwkwk
    walaupun lagunya menurutku rada mistis, tapi enak banget. dan aku menularkan virus lagu itu ke ibu :D

    ReplyDelete
  2. Katanya dia bikin lagu ini karena kepikir matematika... dari mananya sih hahaha~

    Emang nama Fansclubnya sujewo-ers? Wkwkwk

    ReplyDelete
  3. Sik.. sik.. mau dengerinnnn

    Btw, gimana Mbak Una bisa ngakak, wong gak ngerti bahasanya huahahahaha

    ReplyDelete
  4. Soalnya yang lain ngakak jadi ikut ngakak, wkwkwk. Aku ngerti Bhs Jawa tapi Jawa Timuran rodo ra dong. :D

    ReplyDelete
  5. waww.. sujiwo tedjo!
    aq suka quotenya di twiter. hehe

    Puncak Rindu yang paling dahsyat ketika dua orang yang saling mencintai tapi tak lagi berkirim sms, menelepon, dan tak pernah ketemu lagi adalah ketika mereka berdua diam-diam saling mendoakan. #sudjiwoTedjo quotes.


    eh, bener kan ya beliau yang nulis di twiter? :D
    penasaran aq, belum pernah ketemu sama beliau. hehe

    ReplyDelete
  6. Waaa, tak save dulu quotenya wkwk. Keren... iya dia punya twitter...

    Aku juga penasaran pengen ngobrol, eh tapi pas ketemu dia lagi pengen tidur yaudah deh :|

    ReplyDelete
  7. fans nya namanya Jancukers kalo ga salah :P

    ReplyDelete
  8. Ada yang bilang aq mirip sujiwo tedjo.
    Tapi tau ndak kalo aq ntu ternyata lebih ganteng.
    :p
    hahahahah.

    dan baru kali ini aq liat sujiwo tedjo poto bareng ma beruang madu.

    ReplyDelete
  9. Iki pasukan jancukers po yo? hehehehe...

    ReplyDelete
  10. selalu
    bergandengan
    tangan seiring
    sejalan
    naik turun
    gunung sampai kedalam
    samudera
    beringan
    laksana
    rangkaian
    bunga untuk pengantin
    sang pengantin
    telah
    berdandan
    laksana dewa –
    dewi dewa asmara
    yang turun ke
    bumi reff :
    lihatlah
    mendung
    menyingkir
    menuju ke tepi
    dan segera berlalu
    sebab jalan bagi
    pengantin
    adalah jalan
    bagi dewa –
    dewi terdengar suara
    terompet
    berarak –
    arakan dan
    bergembira
    tidak putus- putusnya
    arakan itu
    dan segeralah
    menuju ke
    bumi

    ReplyDelete
  11. sama mbak aku juga suka lagunya Sujiwo Tejo. :D

    ReplyDelete
  12. Mantab... makasih mbak... sukses selalu..

    ReplyDelete
  13. Sujiwo Tejo memang seniman yang hebat, terimakasih mba atas sharingnya, maju terus pa sujiwo, sekarang jarang di ilk nih kemana aja ya

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!