Indonesia Kurang Senyum


Aku nggak ngerti ini perasaanku aja, atau banyak yang lain yang berpendapat seperti ini tapi menurutku orang sekarang kok nggak banyak senyum ya? Ya kalau kebanyakan senyum juga nggak bagus sih, huehehe ya iyalah itu mah namanya edan. Well, jadi begini, Rabu pagi (12/10) aku naik mikrolet 34 dan yang duduk di depanku persis adalah seorang kakek bersama cucunya. Yang aku heran semuanya mengernyitkan dahi dari awal naik hingga turun.

Oke lah kalau sang kakek, dia sudah merasakan pahitnya hidup dan saking lamanya kernyitan dahinya sudah permanen. Nah si anak kecilnya? Kutaksir umurnya sekitar 7-8 tahun. Pasti belum merasakan pahitnya dunia fana ini. Apa dia mengernyit karena sebenarnya kernyitannya itu sudah bawaan (alias turunan dari kakeknya) atau dia masih kecil tapi sudah sadar bahwa hidup itu susah?

Aku lihat penumpang lain banyak yang mengernyit juga. Apa memang secara fisik mukanya memang dari lahir terbentuk kernyitan atau apa ya... Kalau pun iya masalahnya bibirnya juga cemberut tuh. Tapi memang sih kalau lagi mengernyit susah kalau mau senyum. Coba deh. Kurang kerjaan sih kalau nyoba. (Padahal pas aku nulis ini aku juga nyoba senyum sambil mengernyit.)

Aku rasa anak kecil jaman sekarang juga nggak banyak senyum karena orang tuanya nggak mengajarkan. *sotoy* Atau kecenderungan orang tua menasehati anaknya untuk tidak dekat-dekat dengan orang asing sehingga senyum sama orang asing pun nggak pernah. Ya atau memang kembali ke awal, karena hidup kini makin pelik jadi pada kurang senyum. Huehehehe, nggak tahu lah.


Yah pesanku cuma satu: tersenyumlah. :)
Tapi jangan juga senyum-senyum sendiri sih...

11 comments:

  1. senyum itu menyejukan hati ya mba...

    ReplyDelete
  2. mungkin mereka gitu krn ngeliat si mbak kali...hihi

    ReplyDelete
  3. Senyum tuh kadang bisa bikin w berasa lebih muda karena tidak memikirkan hal tidak penting di kepala w

    ReplyDelete
  4. salam kenal Una
    ini kunjungan balik bunda

    aaah, ttg senyum ya Una
    senyum padahal bikin hati kita senang juga orang sekitar kita ikut bahagia
    senyum juga sedekah lho :)
    satu lagi, kenapa kok orang2 sekarang jarang senyum?
    mungkin orang mulai kurang suka bersedekah, padahal mudah dan gratis tentunya :)
    salam

    ReplyDelete
  5. mengulum senyum di bibir yang ranum...
    mengulum murung di sela malu terkurung...
    senyum benar? atau topengan nalar?

    #sajaksenyum

    :D

    salam unaa :)

    ReplyDelete
  6. yap.. tersenyum sesungguhnya membawa ketenangan bagi kita dan orang lain ;)

    ReplyDelete
  7. Hmmmmm Indonesia kurang senyum?

    ENtahlah benar apa tidak.

    Tapi yang pasti, kalo soal "tertawa", Indonesia rajanya.
    Gimana nggak, OVJ tayang tiap malam. Sampe bosen. :(

    ReplyDelete
  8. Gimana mau senyum kalo mikirin buat makan besok aja repot xixixi.

    Tp kali aja emang dilarang senyum ama orang tak dikenal mbak heheehehe

    ReplyDelete
  9. Tersenyum akan mengurangi beban kehidupan yang kita jalani. Tapi jangan tersenyum karena terpaksa, sama juga bohong. Senyum bisa karena dua hal, senyum ikhlas dan senyum sinis.

    ReplyDelete
  10. iya sih kayanya gitu, cuma kata temen-temen kantor kalo di jakarta ini kebanyakan senyum emang bikin salah tafsir. gara-gara senyum ini saya banyak disalahtafsirkan, kayanya senyum jg mesti lihat2 tempat ^^
    btw, jadi inget temen yg menilai tulus tidaknya senyuman saya dari lamanya nyengir mesti lebih dari 8 detik hehe

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!