Harus Jatuh Cinta Dulu?

Blogwalking ke blog-blog para bloggerwan dan bloggerwati kok rata-rata memang penulis ya... Ah jadi iri. Tapi yang bener-bener bikin iri, kalau mereka posting puisi. Ahhh... puisi teman-teman nggak transparan dan ada makna di dalamnya. Nah kalo aku yang bikin? Sumpah, biasa dan transparan banget. Baru pernah bikin satu sih, itu aja dalam rangka tugas. (Klik ini kalau mau lihat.)

Aku pengennnn bisa bikin puisi bagus deh. Tapi inget kata-kata, "Pujangga bilang, jika seseorang jatuh cinta maka kata berubah jadi indah." Yahhh... aku... jatuh cinta aja belum pernah yang piye-piye, paling pol naksir cuma gitu-gitu doang, cuma selentingan, maksimal seminggu yo wis lali. -,- Eh tapi naksir orang bisa bikin aku buat cerpen, huehehehe. Satu-satunya cerpen juga yang pernah aku post dan dibuat juga dalam rangka tugas. (Klik ini kalau mau baca.)


Aaaa, apakah bener bikin puisi yang indah harus jatuh cinta dulu? Kasih tahu dong gimana tips memulai menulis puisi yang indah dan nggak transparan. Hehehehe...

11 comments:

  1. Kata orang sih, setiap kata yang keluar dari dalam hati atau melalui pengalaman yang kita rasakan saat itu bisa menjadi suatu ungkapan yang dahsyat. Kalau benar2 seniman sih tak perlu harus jatuh cinta dulu. Soal puisi saya juga blank...

    ReplyDelete
  2. hahaha
    aku malah ga bisa bikin puisi atau nulis cerpen, biarpun benar2 pernah jatuh cinta.
    bisanya ya cuma nulis curhatan doank, kyk nulis diari :)

    ReplyDelete
  3. Nggak musti jatuh cinta dulu kalo mau bikin puisi. Puisi kan universal, mencakup segala hal di dunia. Sains, mistik, fantasi, mimpi, kritik, dan lain sebagainya. Yang perlu dilakukan cuma dua, imajinasi dan jangan paksa otak untuk mikir gimana caranya bikin puisi yang bagus. Kalo lagi sekelebat bayangan tentang kata-kata, pas inget langsung catet. Itulah puisi yang sebenarnya. Lahir dari imajinasi. :) (ini komentar terpanjang yang pernah saya tulis! wakakakakakak! xD)

    ReplyDelete
  4. Write with ur heart, feel it...

    ReplyDelete
  5. ini contoh puisi saya Na, waktu itu bikin dalam kondisi WB alias writer's block.. >,<

    http://namakuayuu.blogspot.com/2009/12/jangan-dipaksa.html

    ReplyDelete
  6. tos dulu akh , Una :)
    kita senasib, kok ya paling gak bisa bikin puisi , lihat orang2 yg pinter2 ngatur kata2 jadi kalimat yg indah2 suka iri juga
    dimana ya belajarnya ?
    salam

    ReplyDelete
  7. Aku ndak iso nuis puisi indah2 dan romantis, ke laut aja deh kalau suruh bikin ;))

    ReplyDelete
  8. menurutku tidak harus jatuh cinta dulu untuk sekedar menuliskan puisi cinta, cukup mengembangkan daya imajinasi dan memakai hati.. hehe..

    ReplyDelete
  9. hehehe... tapi emang bener, na. kalo puisi itu wakil rasa dalam kata. jadi kalo pas jatuh cinta, bahasanya bisa ngaliiiiiiiiiiiirrrrr banget. hasil puisinya jadi bagus. cobain dehh ;D

    ReplyDelete
  10. Justru seorang penyair harus bisa menulis apa saja disegala kondisi.Bukan keadaan yang menuntun kita menulis tapi kitalah yang membentuk suasana.Kata-kata dipetik dari imajinasi dan tidak selalu diambil dari dalam hati.

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!