Capres

Baru kali ini agaknya aku sedikit peduli sama berita-berita tentang capres-capresan. Lima tahun lalu, boro-boro... Baca berita saja tidak pernah apalagi khususon tentang tiga calon pasangan capres-cawapres waktu itu. Belum lagi, waktu tanggal pilpres, saya lagi di Jogjakarta, yang mana kalau mau coblos beda TPS itu nggak semudah sekarang ini. Pakai surat segala rupa, padahal sudah niat milih salah satu calon lho, yang itu tuh...

Sekarang saya rajin baca-bacain berita capres. Status dan link hasil bagi teman-teman di media sosial juga bikin seneng, jadi baca-baca, nggak peduli artikelnya mau njelek-njelekin satu calon atau black campaign. Debat capres pun eike tonton, meski nggak full juga sih nontonnya. Kayak asik aja getoh ngikutin perkembangan capres-capres ini. Mungkin pedulinya saya terhadap hal ini menunjukkan kemakindewasaannya saya, wekekek.

Sepengamatanku, ibu saya juga sedikit lebih heboh menjelang pilpres kali ini. Perasaan ya, jaman Pak Harto, jaman pilpres SBY dulu, ibu saya nggak seheboh ini. Isi percakapan whatsappnya sama teman-temannya mbok semua tentang capres *stalker*. Seperti beberapa minggu lalu, saya lagi asyik-asyikan buka karaokean di Youtube sambil tengkurep, mama *jadi saya manggilnya siapa sih* saya teriak dari kamarnya,

"Un! Un! Kayaknya kamu harus keluar dari Indonesia deh. Tenanan iki!"

Saya langsung ke kamar mami,

"Yes? Hah? Hah? Maksudnya?"

"Kalau dia jadi kepilih jadi presiden, Indonesia bisa kacau. Belum jadi aja, rupiah jebol... nggak ada kebebasan... lalalala. Kamu harus cepet-cepet keluar dari Indonesia!"

"Hmm... oke."

Yah gitu deh, ibu saya jadi suka heboh sendiri. Termasuk waktu debat capres. Karena biasanya akhir pekan, kita pergi terus, jadilah ibu nontonnya streaming di hapenya. Di sepanjang jalan, sampai akhirnya pindah nonton tivi di rumah, setiap capres yang ibuku pilih bicara, ibuku sesekali bilang, "Apik iki...", "betul betul", "De'e ngerti konsepe..." 

Giliran capres yang bukan ibuku pilih dapat giliran bicara, mbok semua omongannya dicibir ibuku. "Ngarang tenan! "Ra mutuuu..." "Yo ra mungkin!" dan sejenisnya, hahaha dan karena prinsipku adalah Asal Ibu Senang, aku pun ikutan heboh teriak-teriak nonton debat capres sekaligus ngatain capres yang ibu saya nggak suka. Hahahaha... capres-capresan marai sinting -,-

Eniwei aku nggak sabar buat nyoblos tanggal 9 besok. Aku sudah tahu siapa yang akan aku pilih, hehehe. What about youuu guys?

67 komentar:

  1. Selamat mempergunakan hak pilih ya Una...woo pilihan Una kompak sama Bunda terkasih nih. Salam

    BalasHapus
  2. Mba Una nyoblos pilihan hatinya kapan donk. Kalau sudah pasti nyoblos yang jadi tambatan hatinya, alias pangerannya kan kita bisa nunggu undangannya Janur kuningnya mba Una. Hihihihihihii. Capres apa capen (calon pendamping) ya. Hahahhahaaa. Nggak nyambung saya ik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan-kapan kalau pilihan hati. Lah bakal calonnya ada 7627367, kan bingung pilihnya :p

      Hapus
  3. Gw udah nyoblos dong. Hehe

    Iya nih rada serem pilpres kali ini karena banyak yg fanatik dan takutnya ntar kalo ada yg kepilih malah bikin rusuh... Well moga2 aman2 aja dah ya...

    BalasHapus
  4. Menghitung hari menghitung pilihan :)

    BalasHapus
  5. Aku bahkan udah nyoblos Na, hahaha.

    Iya ya, pilpres tahun ini memang heboh dan rame bener, jauh lebih rame daripada yang lalu!

    BalasHapus
  6. udah donk mak,,,mantap donk ama pilihanku,,,sama spt mak una,semoga ntar pemimpin yg menang amanah mak,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi,,,salah manggil mak,,,mbak ya,,ngapunten,,hehehe

      Hapus
  7. Q ra nyoblos na hhuhu...hak coblosku ada di batam..skrg lg di riau..pas bgt g bs pulang ke batam....huhuhu..sedih bgtt

    BalasHapus
  8. Aku juga udah mantep doongg...hehehe...

    BalasHapus
  9. ternyata buanyak yg heboh yak.. Suamiku 'n sohibku jg heboh bgt mslh pilpres. Mslhnya kedua org ini pilihannya beda, jdnya aku puyeng mo pilih yg mana.. hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga usah milih aja Mbak :P

      Hapus
    2. Kalau saya sih mba Cova aja. Pilpres tahun berapa ya
      Hihihihih

      Hapus
  10. Penggembira ibu heeehe

    BalasHapus
  11. Selamat mencoblos mbak Una. Salam kenal dari saya

    BalasHapus
  12. aku masih pikir2 mau nyoblos apa nggak -_-

    BalasHapus
  13. duaduanya sama tapi ya harus pilih ..haha insyaalloh sudah ada pilihan ..entah jadi atau tidak yang penting engga golput .kunjungan perdana nih ,salam kenal , mampir blog ku ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blognya promo semua aku ngga tau mampir yang mana >,<

      Hapus
  14. Uuun,.. aku masih bingunggg.. hahaha..
    ngikutin aja nanti kemana tangan ini mengarah *halaaahhh

    BalasHapus
  15. Aku jugak uda punya pilihan, Naaa.. :D

    Kalo taun ini pilihan antara aku dengan keluarga ku beda. Aku lain sendiri. Jadi lah ngerasain itu ya kaum minoritas. Hiks.. T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha gapapa Mbaaa... Aku sama bapakku juga beda hahahaha...

      Hapus
  16. aku juga udah mantep hehehe, ditunggu kunjungan baliknya bu

    BalasHapus
  17. mari kita pergunakan hak pilih kita, jangan sampai golput

    BalasHapus
  18. saking hebohnya capres2an, kamapanye iklan IBN pun ikutan Capres :D

    BalasHapus
  19. tahun ini banyak yang berantem gara gara capres. hahahahaha

    BalasHapus
  20. Semanagt banget, sih. . . :D

    BalasHapus
  21. siapa ya kira kira pilihan ibunya una?
    ga di expose sekalian di sini na, ntar di kira kampanye lagi ya..hahaha.
    ayo main ke congcat na, mumpung di jogja. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa tebak...
      Wooo, malesss Concat jauh dari Jakarta :P

      Hapus
  22. ibu elo milih sapa na? kalo elo ikutan ibu milih, kasih tau donk. nmr hape ku kan masih ada sama elo na hihihi. sapa tau gue ikutan emak loe!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Milih siapa aja boleh hahahaha tebak :P

      Hapus
  23. Hahaha rame bener yak pilpres ini, semoga yang terbaik untuk Indonesia

    BalasHapus
  24. saya memang udah gak sabar nunggu pilpres selesai. Udah cape lihat debat para pendukung yang serem2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abis pilpres belum tentu ngga rame loh wkwkwk...

      Hapus
  25. pilpres kali ini lebih menyeramkan dari pada yang dulu. Agak eneg liat para pendukung2 capres yang sinting

    BalasHapus
  26. hebohnya ibumu, Una..
    di rumahku malah adem ayem tuh. Pada males debat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus deh Mbak kalau adem ayem wkwkwk...

      Hapus
  27. nek aku pilihanku durung pasti.
    tapi sing pasti si aku gak milih sing nomer 2,
    cumak aku yo gak pengin milih sing nomer 1,

    yo sesuk alternatife dadi cumak loro; nyoblos nomer 1 opo malah tak coblos loro karone..

    tapi malah sak benere aku malah durung oleh surat undangan pencoblosane lho, soale omahku pindah..
    piye jal?

    BalasHapus
  28. ...aku udah nyoblos minggu kemarin, mengikuti kata hati, bismillah semoga menang dan indonesia gemah ripah loh jinawi :-) hint-nya ada di postingan lama ^.^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aku tau Mbak pilih siapa :P

      Hapus
  29. Pemilu kali ini memang ngeri-ngeri sedap. Apalagi Presiden yang akan turun telah menyatakan mendukung salah satu pihak. Dijamin deh, bakal terjadi kehebohan yang luar biasa. Tidak ada yang bakal siap kalah.

    BalasHapus
  30. Hai unaa..
    Semoga qta semua mendukung siapapun yg terpilih yaa.. dan semoga beliau amanah :-D

    BalasHapus
  31. jadi una milih siapa nih :)

    BalasHapus
  32. Sama Naaaa, seneng banget baca berita dan postingan orang di FB. Biar itu berita bener ato nggak, jadi tahu temen-temenku ki model e yak apa. Hihihi..

    BalasHapus
  33. pusing saya mikir capres capresan. malah bikin rugi rugi waktu dan energi yang tiada arti sama sekali

    moga moga pemenangnya adalah pendukung kebenaran. bukan pendukung kesesatan ya ^_^

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!