Mental Kaya

Kalau berteman dengan orang tentu kita tidak lihat kaya-miskinnya 'kan ya. Aku sih nggak bisa lihat orang, apakah dia kaya apakah dia miskin. Tapi somehow, kalau mentalnya... punya mental kaya atau mental miskin, itu kelihatan sekali.

Mendadak pengen nulis gegara menemukan orang yang sukanya bilang, 'mbok tak pek wae', 'buat aku aja ya ini', dan sejenisnya. Mungkin kalimat itu biasa dan mungkin aku juga mengatakan itu. Tapi ada yang di luar batas toleransi dan menjadikan orang yang menjadi menyebalkan, menurutku. Yang bikin makin menyebalkan, orang yang bilang itu bukan orang yang miskin. Yang dia sendiri juga bisa beli sendiri keles. Hmmm, yang kayak gitu yang menurutku mentalnya miskin.

Tapi aku bahagia lah dikelilingi teman-teman yang punya mental kaya. Entah karena aku yang jarang bawa uang, atau miskin wkwkwk, saat jaman SMA, ada beberapa teman yang suka menawariku mau jajan apa. Ya dia beliin gitu dan nggak cuma sekali dua kali. Baik banget nggak sih? Sampai sekarang beberapa temanku itu masih suka bayar-bayarin. Menurutku itu salah satu ciri mental kaya lah. Suka nraktir dan nggak hitungan.

Orang yang punya mental kaya fokus dalam memberikan dan membelikan, hahaha. Bukan menerima, diberikan dan dibelikan. Mental kaya 'kan nggak harus kaya. Orang nggak kaya juga bisa memberi. Kaya pun belum tentu bermental kaya. Tapi aku percaya, kalau orang punya mental kaya pasti bakalan kaya. Karena kalau kita memberi, balasan menerimanya pasti lebih banyak.

Hmmm sepertinya aku harus belajar untuk bermental kaya. Biar kayaaa >,<

55 komentar:

  1. Mak jleb mbak una, tambahan salah satu mental miskin enggak bisa sadar ketika dijejali, atau dibayari melulu, dan sadar-sadarnya ketika giliran dia beberapa kali bayar minta hitung-hitungan, dan detail banget ngitungnya, kurang berapa pasti ditagih wkwkkwkw.... pengalaman kalau dulu suka ngangkot dan makan bareng teman kost

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idihhh nyebelin banget kalo kayak gitu. Curcol nih ye Mbak Nunu :P

      Hapus
    2. untung saja saiya orang miskin.
      jadi wajar donk mentalnya miskin.

      Un traktir lagi donks..

      Hapus
  2. mental kayak emang cocok banget buat persiapan jadi kaya :D
    meskipun ga kaya, tapi seenggaknya punya ciri2 orang kaya :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa hahaha semacam persiapan yes :D

      Hapus
  3. Jd inget waktu kuliah diriku kok seringggg bgt ditraktir ya...mulai mkn mpe jln2 haha....ini mental gratisan atau apa ya na hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gantinya kamu nraktir aku sini Mbak hahaha *mental miskin*

      Hapus
  4. Iya harus dimulai dengan mental kaya biar ntar beneran jadi kaya. Hahaha

    BalasHapus
  5. Iya aku juga gak milih-milih teman secara strata sosial. Namun lebih suka berteman dengan mereka bermental kaya ;)

    BalasHapus
  6. makan di restoran mahal juga termasuk mental kaya ga yah? :P

    BalasHapus
  7. Kalo suka diskonan, mental apa ya Un?? hihihi...
    betul banget, harus bermental kaya ya, biar cepet kaya dan tidak shock hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kalau itu wajar Mbak, manusia sebagai makhluk ekonomi :D :D

      Hapus
  8. iyah setuju sih na.....latihan mental dulu untuk jadi orang kaya beneran....hahahhaa

    BalasHapus
  9. Iya Na, harus dimulai dari mentalnya dulu ya. Kemudian dari mentalnya merambat ke pikiran dan kemudian dari tindakan trus beneran kaya deh, hehehe :-) .

    BalasHapus
  10. kadang gak enak hati ya kalau di bayari terus, harus gantian kalau gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak... tapi kadang saking mental kaya sananya gak mau dibayarin wkwkwk.

      Hapus
  11. Kalau banyak yang nraktir dan ngasih sesuatu ke aku kenapa ya ? Apa karena berwajah memelas ? Qiqiqi

    BalasHapus
  12. Kalau mental saling?
    Saling nendang, saling nabok. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang saling tabok2an sama siapa Kak?

      Hapus
  13. Mungkin aq salah satu orang yang punya mental kaya tp ga kaya deh Un dan semoga aja bisa kaya beneran *muji diri sendiri gpp kan ya?* kwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak bebas Mbaaa... Amiin amiin, kita kaya <3

      Hapus
  14. Seperti kata Reza M Syarif. dalam bukunya "Life Excellent". Dalam satu tulusannya beliau mengatakan "Give More You Will Get Even More" :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Una, Terima kasih atas ucapan duka citanya atas wafatnya ayah saya. Insya Allah saya balik ke Pontianak (Kalimantan Barat) lusa, atau hari Selasa,24 Juni 2014. Mohon mangap eh maaf belum sempat kemana mana, Insya Allah lain kesempatan saya kopdar sama mba Una yang baik hati ini

      Hapus
  15. hehehe,,,mental kayaa penting niiih...aku suka jadi mental miskin kalau liat barang ungu Una hehehehe...but interesting point you have here indeed :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosss Mbak, kalau lihat barang cute langsung minta beliin wkwkwk :D

      Hapus
  16. Memberi 1 = Menerima 10

    #QuantumOfSedekah

    hhee ^^v

    BalasHapus
  17. Baca postingan ini, mendadak aku jadi keinget temenku, Na. Ampun dah, nggak nahan sama sifat perhitungan dan pelitnya. Aku sama dia pernah ribut besar gara2 sifatnya itu. Ya sekarang sih udah reda konfliknya. Tapi itu dia, sifatnya tetep nggak berubah. Kemaren selasa aja, dia masih tetep mempertahankan mental miskinnya itu (Iya, emang keliatan banget yah. Huahahaha). Tapi demi menjaga tali persahabatan, ya udah dah, mending diemin aja. Hahaha.. Agak susah kasih taunya. =D

    Sorry, mendadak curcol. Jarang2 yah aku nulis segini banyak di blogmu

    Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, gimana ya gitu mau nasehatin. Antara ga enak sama yah...
      Hahaha gapapa :P
      Silakan curcol mari mariii...

      Hapus
  18. Kalo stelah makan di resto mahal, tiba2 ngedumel liat billnya dan susah iklas waktu mau bayar, ini trmasuk mental apa na???
    Hahahhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakaka... dan nggak ikhlasnya sampe tahun depannya :P
      Jawab aja sendiri, wakakaka!

      Hapus
  19. mau aku traktir apa Una? *intip2 isi dompet* :)))

    BalasHapus
  20. Kalau minta ditraktir nonton di bioskop Surabaya,hayuuukkk aja...*hobi nonton soalnya*
    Tapi nunggu aku hbis lahiran dan dedek bayi udah bs diajak jalan yah ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha gimana kalo aku yang bayarin aja?
      *sok punya duit wkwkwk*

      Hapus
  21. setuju unaaa..gak harus kaya dulu untuk bisa memberi..#catet

    BalasHapus
  22. Sepakat Na, yg suka itung2an itu mentalnya miskin. Aku pernah punya temen kyk gitu soalnya, uang gope aja mesti diganti lhooooooo, eyampun smp gemes aku hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakaka sabar ya Mbak.
      Cubit ajaaa cubiitttt!

      Hapus
  23. Kalau udah mental pengemis, mau kaya msu miskin samaa. Maunya minta melulu

    BalasHapus
  24. setuju banget mba una. yang bermental kaya pasti jadi orang kaya. amin

    BalasHapus
  25. Mental kaya tentu mengarah pada mental yang baik dan bermoral, bukan sebaliknya harus menunjukkan kepribadiannya dengan kekayaan, benar kan mbak sitti, oya salam kenal ya pendatang baru ni

    BalasHapus
  26. hihihi saya pernah punya kenalan yang mentalnya seperti itu :D

    BalasHapus
  27. Unaa..ada seorang rekan yang di ceritakan itu..apa2 maunya di pek wae..gak liat itu punya bos atau teman..menyebalkan kalo kelewat batas emang...dengernya risih...

    Aku juga mau kek Una ah, mental kaya..biar koaya roayaa...Amin. :)

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!