Terharu

Sore ini aku beradu dengan kemacetan Kota Jakarta. Tumben-tumbenan pulang kuliah sore dan aku masih harus berjibaku dengan business district-nya Jakarta. Tadi aku harus mengunjungi suatu tempat di daerah Senayan. Jalanan penuh sekali, macetnya mobil membuat seakan-akan mobil-mobil itu parkir di tengah jalanan aspal. Beberapa kali menyeberang jalan yang mobil berlalu-lalang terus menerus. Susah sekali. Para mobil itu sepertinya susah sekali mengalah. Ah...

Setelah lama tak pernah keluar Indonesia, aku baru ke luar negeri ketika umurku 18 tahun. (Sekarang 19 tahun, hahaha pret). Waktu itu seorang teman mengajakku pergi ke Singapura. Mamaku membolehkanku untuk pergi. Yah bagaimana sih, seperti pertama ke luar negeri, ke negara maju pula, norak gitu deh ya. Di Singapura, seringnya kan jalan kaki kan ya.


Sampai akhirnya, aku dan temanku harus menyeberang jalan. Sebuah mobil Mercedes berhenti sebentar untuk menunggu kami menyeberang. Tak hanya pas itu. Selalu selalu selalu ketika kami menyeberang, kendaraan selalu mengalah. Namanya juga norak kan ya, aku terkagum-kagum sekaligus terharu. Sebagai pejalan kaki, rasanya dihormati banget. Aku senang.

Pas menyeberang di Senayan tadi, aku jadi teringat kondisi nyeberang-menyeberang di Singapura. Padahal, menunggu sebentar untuk mengalah pada pejalan kaki yang menyeberang kan mudah ya. Ah nggak paham lagi...

91 komentar:

  1. Kalau di Jakarta pas jam macet kebanyakan orang pada garuk kepla, karena banyak yang terjebak dengan kemacetan. Nah, apalagi kalau pas nyebrang deh bisa saling rebutan tuh na, antara kendaraan sama si penyebrangnya. kalau gak hati-hati malah kita yang kena.

    Sukses selalu
    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, kudu ati-ati. Serem banget.

      Hapus
  2. di jakarta kudu banyak jembatan penyebrangan lagi kali ya, eh tp di pake gak seh tuh jembatan wkwkwkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau jalan lebar enam meter masak iya jembatan penyeberangan :P

      Hapus
  3. hahaha iya disini juga mobil pasti ngalah kalo ada orang nyebrang. cuma di indo doang emang yang orang harus ngalah ama mobil. lebih berharga mobil daripada nyawa orang. :P

    BalasHapus
  4. Aku suka takut kalau mau nyebrang nunggunya bs luammmaa padahal kadang ada celah, jadinya maju-mundur gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener... kadang udah maju, eh sana gak ngalah -_-

      Hapus
  5. aku juga sering takut klo mo nyebrang. motor tuh ga mau ngalah bgt deh.

    BalasHapus
  6. iya betul itu, tau kenapa pengendara di indonesia itu kesannya selalu terburu-buru. kalo kita mo nyeberang ya mereka yg selalu salib duluan.. kasian pejalan kaki

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak ada yang dikejar gitu ya :D

      Hapus
  7. Kalo saya, nyabrang ya nyebrang ajah. Nunggu kendaraan yang berhenti karena mau ada yang nyebrang buat jalanan di Indo susah. Kadang suka gemes sih. Tapi karena udah biasa yo wiss sing jalan terus heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, dah expert yak nyeberang :D

      Hapus
  8. andai yah dinegara kita seperti itu "pengendara kendaraan mengalah pada pejalan kaki"
    terkadang suka seenak mereka sendiri merasa jalanan hanya milik mereka,,

    BalasHapus
  9. Kalau di HK ...
    diprapatan ... lampu hijau untuk kendaraan
    tapi kita masih tetap nyebrang ...
    disambar mobil kita ... nggak pake ampun

    :)

    salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal pas lampu kuning gak makin ngegas aja :P

      Hapus
  10. Hehehe.. Kalo disini lampunya warna kuning, langsung tancap gas sebelum lampu berubah jd merah.. :hufh

    BalasHapus
  11. Di indo mah nasib pejalan kaki kurang diperhatiin kynya ya, jgn kata pejalan kaki...aku aja yg pengguna motor selalu hrs ngalah sama yg pengguna mobil -_- ky jalan udah punya nenek moyangnya aja *sigh*

    BalasHapus
  12. Aiih manisnya Una, gampang terharu rupanya. Kalo ingatnya negeri kita ya terenyuh ya :D

    BalasHapus
  13. Jangankan lagi macet. Klo tidak macet aja susah jalan kaki di Jakarta, apalagi nyebrang di bawah lalin duh tidak ada tempat untuk pejalan kaki, semua dikuasai motor :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah deh jalan kaki di Indonesia :P

      Hapus
  14. nannggis berapa ember una??? guyur aja yng punya mobil pake aer mata.. wkwkkw

    BalasHapus
  15. kalau udah ngegas terus harus nginjek rem itu sangat gak enak deh kayaknya..
    suatu saat kalau kamu sudah terlalu lama tinggal di luar negeri yg serba teratur atau di luar pulau yg sepi, kamu bakalan merindukan hiruk pikuknya dan brengseknya kemacetan di Jakarta..
    kayaknya sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasa aja sih, cuma asa aneh aja gak ada orang misuh-misuh kalau di jalan...

      Hapus
  16. Susah kayaknya klo di indonesia terutama kota2 besar seperti itu.
    tapi saya pernah merasakan kenyamanan berkendara waktu di palangkaraya, kalteng. pengendaranya pada taat aturan lalu lintas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, tapi bukan karena orangnya dikit kan ya...
      Soalnya kan Kalteng penduduk terjarang ketiga seIndonesia :D

      Hapus
    2. Itu salah satu alasan yang bis aaku liat :D

      Hapus
  17. aku juga paling takut kalo nyebrang2 jalan Un padahal aku lewat zebra cross loh...mobil ama motor2 susah diberentiin kalo udah jalan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha zebrakros gak ngaruh ya mbak :D

      Hapus
  18. owalah.. indonesiaa.indonesiaa..
    Ka jadi yang ke Jepang itu?
    ikutan AIESEC UI gak ka?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi insyallah...
      Enggak Gi, aku bukan anak aiesec :D

      Hapus
  19. di indonesia pejalan kaki nya juga gak disiplin, motor juga gak disiplin, yg bawa mobil juga gak mau kalah, kalo ngalah bisa nggak jalan2 karena kesalip.. mau ngalah, mobil sebelah tetap jalan, jadi sami mawon gak bisa nyebrang. hadeuuh...intinya mmg susah bgt bikin org Indonesia disiplin yak.... eh tapi aku berhenti kok kasih jalan utk penyebrang dgn catatan kalo memungkinkan hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua gak disiplin yak, wkwkwk :D
      Mbak apa kabar nih jarang keliatan... :D

      Hapus
  20. Bener noh kata Mbak Cut
    Kalo si mobil ngalah, ia udh banyangin berapa kali berhenti krn pasti lebih banyakorang yg nyebrang gak genah :P

    BalasHapus
  21. makanya aku pilih di Bojonegoro aja P
    masih bisa nyebrang. ada waktu di mana tak ada satupun kendaraan lewat :D

    BalasHapus
  22. Masyarakatnya aja yg gk pernah disiplin, wherever.. and whenever. #Terharu. Iya nih! :'(

    BalasHapus
  23. para pengendara itu mestinya nyicipin dulu jadi pejalan kaki....
    biar punya perasaan dikit..
    aku sering marahin pengendara motor yg naik trotoar he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah naik trotoar kadang nglaksonin yang jalan di trotoar -_-

      Hapus
  24. mulia sekalih yak pengendara mercy itu...
    saya pernah, berhentiin motor mau nyingkirin sampah yang jatuh dari gerobak sampah, malah diklakson2 motor lain dari belakang. (padahal dia bisa aja nyalip lewat samping saya yang masih lapang.)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha baik banget kamu mas, cie cie...

      Hapus
  25. Ati2 kalau nyebrang ya. . .

    BalasHapus
  26. wahh iya bener...penyeberang yang harus extra ati2, bisa disamber kendaraan yang gak mau berenti na

    BalasHapus
  27. baca cerita una jg mengenang saat aku kuliah di khartoum, penegndara mobil begitu sabar menunggu pejalan kaki sampai menyebrang..di Indonesia saya selum memndapatkan pengemudi seperti itu..jadi terharu juga una :)

    BalasHapus
  28. gak pernah ke jakarta and singapura Na, jadi gak pernah tau tentang nyebrang jalan. tapi kalo di kampung gak perlu ada yang mengalah, soalnya ngalah ama siapa? 15-20 menit mungkin baru 1 mobil/motor yg lewat!

    BalasHapus
  29. Yang sabar bakal kalah kalau di Jakarta, kudu ngotot2an baru bisa dapet. Tapi apakah kita harus terbawa culture seperti itu? Ah, ga paham juga qiqiqi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha kita harus ngotot dong ya berarti mbak :D

      Hapus
  30. Belon pernah ke Singapur Un. So, gak bisa ngebayangin deh :p

    BalasHapus
  31. xixi aku juga belom pernah ke singapur .. xixi

    BalasHapus
  32. di Pontianak juga susah banget mau nyeberang -_-

    BalasHapus
  33. Unaaaa apakabar??? *pelukpeluk una*

    Dulu waktu aku masih kerja di jakarta aku selalu beranggapan jalanan jakarta itu ngga ramah sama pejalan kaki, aku selalu menganggap Bogor masih jauuhh lebih ramah, tapi ternyata sama ajaa, mau nyebrang jalan aja mobil motor ngga mau ngalah, huh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mbak... lama tak jumpo~
      Yups yups mana Bogor isinya angkot semua lagi :P

      Hapus
  34. ati ati aja intinya kalo jalan kaki di indonesia, saya aja yang jalan di pinggiran diseruduk juga.

    BalasHapus
  35. ruwet, mbulet, ribet apalagi kata yang bisa nggambarin jalanan diIndonesia... sama jakarta kek surabaya kek sama... :(

    BalasHapus
  36. ngeri ya kalau nyebrang jalan dikota2 yg rame...

    BalasHapus
  37. Dua sisi juga sebenarnya. ada pengemudi yang sopan, banyakan urakan dan sok seperior. Banyak penyeberang jalan yang urakan, banyak pula yang sopan.
    Tak mudah memahami bahwa berhenti mendadak atau memperlambat laju demi penyeberang jalan bisa berbahaya jika lokasi penyeberangan jalannya tidak tepat.
    Ahhh.... sulungku juga setiap hari di jalan dan sering menyeberang jalan. Hanya bisa berdoa demi keselamatannya, dan mewanti2 agar hati-hati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dua sisi tapi tetep aku membela pejalan kaki, hahahaha...
      Wah... hebat, aku udah gede gini masih suka takut nyeberang :D

      Hapus
  38. udah beda pendidikan kali ya mbak. cuma nungguin gitu, ngga sampe uban tumbuh kayaknya sulit banget. :)

    nice post mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu terlalu berharga untuk nungguin orang nyeberang :P

      Hapus
  39. kalo dikota saya walaupun kdang macet masih bisalah kalo sekedar nyebrang...hehehe... kalo di Jakarta kurang tau juga tuh.... :D

    BalasHapus
  40. coba nyebrang di senayan ada gak ya yang seperti di spore :)

    BalasHapus
  41. Kalau disini hukumnya wajib Na mobil harus berenti kalau ada orang nyebrang di zebra cross. Kalo asal nyebrang dan ketabrak sih tetep salah orangnya yaa..

    Btw, temenku sempet tuh keserempet mobil pas nyebrang. Padahal nyebrangnya juga udah di zebra cross loh. Ckckckck..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mauuuu tinggal di sana...

      Heh? Di Jakarta??

      Hapus
  42. aku juga pernah, pas mau nyebrang trs ada kendaraan [mobl] yg meolambatkan lajunya dan memperslahkan aku utk duluan [aku nak motor]. Pas ta lihat yg nyetir cowok keren pulak...jad kagum plus terpesona gettu, heheheh

    #flash memory pas kuliah

    BalasHapus
    Balasan
    1. weii, bnyk yg ketinggalan hurup "i"nya....semoga paham deh mksd guweh

      Hapus
  43. Jakarta masih mending na kalau soal mengalah. coba di pontianak.. udah melambai bahkan di lampu merah aja harus berhati hati banget nyeberang.. orang gak ada yg perduli.. hiks

    BalasHapus
  44. saya sudah tiga kali keplak helm/kepala orang yang naik motor gara-gara mau nyeberang jalan terus aja ngotot nyosor..padahal udah disetop dari jauh :((

    BalasHapus
  45. Kalau di indonesia mah sudah bukan hal yang tabu lagi yang gituan mah para pengendara dan para penjalan kaki suka saling berebutan jalan yang lebih parah lagi para pengendara yang sama sekali gak mau mengalah meskipun sebentar saja..

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!