Rasanya Jalan-Jalan Pakai Kruk #1

Sudah sepuluh bulan silam sih...

Barangkali ada yang ingat, kalau aku jatuh dari trotoar bulan Desember lalu. Saat itu, aku sedang jalan kaki di trotoar tak jauh dari rumah untuk berangkat ke kampus. Karena di trotoar terdapat warung dan ada mobil terparkir di pinggir trotoar, aku sedikit kesusahan untuk jalan. Akhirnya aku terpeleset dan posisi kaki kiriku menekuk di aspal. Aku nggak main hape, nggak ngelamun, tapi sepertinya memang takdirnya begitu...

Sakit. Aku kira hanya keseleo biasa. Aku berusaha jalan pulang ke rumah. Dipegang-pegang sakit banget, sampai aku akhirnya tidur, kali aja kakinya membaik. Hahaha... Eh beberapa jam setelahnya tetap sakit sampai akhirnya memutuskan untuk ke rumah sakit. Setelah di-rontgen, ternyata patah tulang lah. *nangis*

Pakai kursi roda. Sebenarnya bisa jalan, tapi iseng pakai kursi roda.
Ituuu yang patah. Ngeliat rontgennya kebalik jadi terlihat seperti kaki kanan.
Tepatnya di tulang jari tengah kaki kiri. Ya Allah, cuma patah di situ saja sakitnya minta ampun, men. Please buat kalian kalau jalan kaki hati-hati ya!

Yang apesnya adalah, aku jatuh H-1 aku mau jalan-jalan ke Kuala Lumpur.

Oke, Kuala Lumpur memang biasa aja. Tapi kali itu aku pergi mengajak mbak asisten rumah tanggaku. Mbakku sampai bilang, ya gimana lagi, kapan-kapan lagi aja jalan-jalannya.

Tapi kan......

Jadilah sampai beberapa hari kemudian, aku pakai sepatu cuma kanan aja. Kirinya pakai ini. Lebih ribet makenya =p
Aku nanya mamaku apakah kalau patah tulang gini jalan-jalan boleh nggak. Mama sih cuma bilang, nggak apa-apa. Pas aku cerita ke dokternya, dokternya juga bilang nggak apa-apa. Cuma ya jalan kakinya sakit. Tambahnya lagi, malah enak, biasanya didahulukan, nggak disuruh antre. Dia malah cerita mengajak ibunya jalan-jalan ke Eropa naik kursi roda dan selalu didahulukan. Hmft.

Lanjutnya lagi, jadi kakiku kan harusnya di-gips, tapi karena mau jalan-jalan, gipsnya ditunda dulu karena katanya tekanan di pesawat bisa memengaruhi gips. Apalagi gipsnya kan kenceng banget. Jadinya si dokter membuatkanku semacam sepatu (lupa istilahnya) buat alasku berjalan.

Pulang dari dokter, mbakku pun membelikanku tongkat jalan.

Foto dulu.
Jadilah... aku jalan-jalan ke Kuala Lumpur 4 hari 3 malam pakai kruk alias tongkat bantu jalan.

Lalu, apakah benar dapat perlakuan khusus karena pakai kruk?
Trus gimana jalan kakinya?
Lanjut besok lagi yaaa... *males nulis panjang

Instagram: @u__n__a__
Twitter: @u__n__a__
Facebook: Una Vida Escrita de la Una
E-mail: me@sittirasuna.com
LINE@: @jqr0626c

24 comments:

  1. kok males siiih.. mbok dilanjutin ceritanya.

    jalan di trotoar Jakarta emang susah ya. nggak di Jakarta aja ding. di mana2 trotoar di Indonesia mah susah buat jalan kaki -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar nggak panjang-panjang...

      Kan gitu. Katanya Indonesia tuh negara yang nggak punya budget buat bikin trotoar :p

      Delete
  2. Unaaaa, nanggung amat ceritanya dah... ini padahal udh selonjoran di blog una sambil ngemil :)))

    besok lanjutin yak ceritanya, kalau aku kayanya mending ga jadi jalan-jalan... etapi nanti deh komentarnya baca lanjutannya dulu *galau :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha lagi males nih Mbak --"
      Tunggu yaaa...

      Delete
  3. Mengikuti rasa males itu memang nikmat Na... hihi

    Dulu guru lesku juga sering cedera kaki karena banyak jalan.. padahal nggak jatuh sih. hmm beda kasus tapi ya..

    ReplyDelete
  4. astaga, ngilu banget ngelihat hasil rontgen-nya... :(
    kebayang pas saya patah lengan kanan dulu...
    semoga lekas sembuh ya kak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, itu pasti lebih sakit patah lengan :(

      Delete
  5. Si mba ngga jadi jln2 yaa un..cpt sehat ya unaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh jadi yaaa haaaa, klewat bacaneee

      Delete
    2. Udah lamaaaa... udah sembuuuhhh...

      Delete
  6. Waduh mba...gimana akhirnya? skrg masih patah begitu apa udah "bersatu kembali"? (hmm...apa tulang bisa nempel balik ya kaya kulit? XD) Baguslah udah bisa jalan seperti semula lagi. :)

    ReplyDelete
  7. nah ini ceritanya baru muncul
    kecelakaan emang nggak terduga ya Una, padahal udah hati2 kan jalannya..
    kemarin aja ada psien yang lagi jogging di taman, terpeleset dan bikin gigi patah..

    ReplyDelete
  8. Unaaaaa, ini kok bikin penasaran banget sih ceritanya, di-cut pas bagian yang lagi seru-serunya udah kayak drama korea aja hahaha...KZL!

    Trus-trus kenapa diblur semua fotomu jadi kayak kriminal gitu sih Naaaaa hahaha...

    ReplyDelete
  9. Hahaha, dulu aku jalan-jalan ke Italy sama teman yang kakinya lagi digips Na. Trus masuk mana-mana nggak antri lho padahal antrian lagi panjang soalnya high season, hahaha...

    Tapi bagaimana pun masih enak kalau sehat ya :D

    ReplyDelete
  10. Kayaknya kejadiaanya hampir sama kayak aku. Kaki kiri juga. Waktu itu ndi kampus. Habis jatuhnya masih bisa naik ke lantai 4. Nah 3 jam kemudian baru tuh...ga bisa jalan sama sekali sampai digotong turunnya karena gda lift. Habis itu diurut

    ReplyDelete
  11. Hiks aku dulu pernah pake kruk pas SMA. Mana waktu itu moving class, jadi tiap ganti pelajaran harus pindah kelas juga :((

    Semoga cepet pulih yaaaaa. Selalu ada hikmah di setiap cobaan :'))

    ReplyDelete
  12. Yaaah lagi enak baca kok ngegantung lanjutannya. Gmn jalan2 k KL y dalam kondisi kyk gitu? Pinisirin..

    ReplyDelete
  13. Mbak diterusin dong ceritanya, penasaran nih :D

    ReplyDelete
  14. Kebayang kalo hidup di Jakarta dan sehari2 kerjoane nguberin kopaja. Piye yo?

    ReplyDelete
  15. Oh ini ceritanya hehe
    Udah lama euy ga mampir ke sini.

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!