Menginap di Dorm Campur #2

Sejak postinganku Menginap di Dorm Campur, aku nggak tahu udah berapa kali lagi menginap di mixed dorm. Nggak banyak sih, mungkin sekitar 3-4 kali, lha wong, seringnya menginap di hotel bintang lima jalan-jalan juga jarang.

Menginap di dorm campur terakhir waktu di Colombo, Sri Lanka, tapi yang mau kuceritain yang sebelumnya lagi di Kuala Lumpur. Jadi sebelum ke Sri Lanka, aku menginap semalam di KL, dan malam keduanya menginap di KLIA2. Nah aku nggak booking apa-apa dari Jakarta, karena ada teman menjanjikan mau bookingin hotel pas aku sudah sampai di KL. Eh pas hari H, disapa di LINE, anaknya nggak bales dong. Uuuh PHP. Hahaha... tapi ya selow aja tinggal cari di mana daerah di KL yang ramai dan banyak penginapan murah. Kata hasil pencarian di daerah Chinatown banyak hostel.

Sampai KL sudah sore, dan aku mampir ke mal di KL Sentral, buat nyari makan dan lihat-lihat. Yang kulihat Uniqlo, Bath & Body Works yang di Jakarta aja juga ada, cuma ngebandingin harga. Ke supermarket beli sikat gigi dan beli Pejoy Matcha. Lanjut ke Subway dan ke toko Shojikiya yang jualan anekarupa snek Jepang. Beruntung cuma bawa ransel Jansport, jadi belanja terkontrol. Nggak punya space buat bawanya cyiiinnn... Kemudian aku ke Suria KLCC dan Petronas untuk melihat gedung kembar tersebut pada malam hari. Abis itu sekitar jam sembilan malam aku ke Chinatown sambil lihat Petaling Street dan cari-cari penginapan.

Tadinya aku mau menginap di kamar biasa aja, sendirian, tapi kok setelah jalan-jalan di Chinatown aku kok takut yaaa. Cari dorm aja lah biar banyak temannya. Sempat menemukan hostel yang dari luar kayaknya cozy, pas aku tanya harganya 35RM per bed, sekitar 130 ribu. Trus si pegawainya bilang, "Tapi wi-fi-nya lagi rusak." Wah, minggir deh gue, hahaha... Btw, namanya Bunc@Radius. Aku lihat di ulasannya bagus kamarnya. Semoga wi-finya udah dibenerin.

Jalan lagi jalan lagi, akhirnya berhenti di depan Raizzy's Guesthouse dan memutuskan masuk untuk bertanya. Udah nggak pilih-pilih lihat yang dari depan bagus, abis udah jam setengah sebelas malam lebih, capek aku kakak. Alhamdulillah ada bed kosong dan katanya mixed dorm, female dorm-nya nggak available. Hm, sebenarnya mah mixed sama female-dorm, sama aja. Masalah nyamannya, yaaa sama aja, masih nyaman di hotel bintang lima, hahaha. Cuma kalau mixed dorm tuh ribetnya kalau ganti baju harus di kamar mandi, dan iya kalau deket. Aku masih punya malu soale, hahaha...

Moto depan Raizzy's-nya pas pagi hari sih, hehe.
Meja resepsionis Raizzy's Guesthouse.
Mas resepsionis kemudian memberiku bukti pembayaran dan kertas berisi password wifi (wi-finya kenceng loh!) dan password kunci pintu utama. Lalu, aku diantar oleh mas resepsionis ke kamar dan jeng jeeeenggg!

Kamarnya terdiri dari dua bunkbed dan loker dan juga kaca. Udah. Kamarnya ukurannya bener-bener ngepas bunkbednya gitu, panjangnya dua kali panjang bunkbed, sekitar empat meter dan di sebelah bunkbed ada gang selebar satu meteran. Jadi kira-kira kamarnya berukuran 4 x 2 meter. Kamar tidurku yang 3 x 3 meter aja menurutku kecil, eh ini lebih kecil lagi. Bednya biasa sih nggak ada yang spesial. Ada colokan satu. Dan oh ya, salah satu teman se-dorm-ku terpaksa pindah hostel gegara ada kutu di bed-nya, hiii...

Bed yang dihuni Chun Ik dan Falk.
Bedkuuu...
Trus dari empat bed... aku sendiri cewek. Kalau ini, ketika di dorm campur lainnya cowok, aku sendiri cewek, baru sekali ngalamin.

Waktu aku masuk, aku disapa oleh Chun Ik, om-om Korea yang barusan dari Langkawi. Dia sangat ramah dan banyak bercerita. Dia bilang, di bed atasku 'ditiduri' oleh cowok Malaysia, dan di bed bawahnya bed Chun Ik adalah milik cowok Jerman yang baru datang juga. Keduanya belum balik ke hostel.

"So am I the only female here? Hmmm okay." *sigh* *agak insekyur di tempat sempit ini ada tiga lelaki wkwk* *takut diapa-apain* *yakali*

Tak lama, cowok Malaysia yang bernama Jin datang. Jin asalnya dari Johor Bahru dan di KL karena urusan kerja. Karena nggak mau sewa rumah yang lumayan mahal, akhirnya dia menginap di backpacker hostel. Dia juga banyak cerita anaknya. Dia rupanya abis dari Jakarta dan menginap di apartemen di Kota Kasablanka yang letaknya hanya satu kilo dari rumah. Wah sayang banget belum kenal. Pas sudah siap-siap mau tidur, Falk datang tapi kami nggak ngobrol banyak. Senangnya meski aku bilang aku nggak lancar Bahasa Inggris, mereka bilang selow aja, dan tetap ngajak ngobrol. Hehehe... kudu sinau Bahasa Inggris lagi nih.

Siapa sangka, tiga orang tadi adalah dormmates paling friendly yang pernah kutemui... besoknya aku pergi jalan-jalan seharian bersama Chun Ik dan Falk serta malamnya aku dapat friendly hug dari Jin, padahal gue bauk, uwaaa... Nggak tahu, berasa akrab aja.

Nah, akhirnya suasana sesuai bayanganku pas sebelum pertama kali mencoba mixed dorm, terjadi. Pagi-pagi mataku masih kriyip-kriyip banget, eh terdengar suara kentut beruntun, yang aku tengarai milik orang yang berbeda karena arah bunyinya berasa beda. Udah mana bau pula... tapi baunya bukan yang nyengat gitu, samar-samar. Kan bikin penasaran ngebau terus hahahaha... Udah kayak ruang gas, tapi bangun juga masih males, masih ngantuk banget. Wah asem, abis ini die deh. Kalau ngorok, hm sepertinya nggak, aku nggak terganggu sih pas tidur.

Di kamar ada AC-nya, jadi adem nggak kayak Kuala Lumpur. Bodohnya aku nggak siap selimut. Jadi sebenarnya kita disediakan, tapi aku main tidur aja soalnya belum kedinginan. Pas agak pagi, kedinginan meeen, kebangun, tapi nggak liat di mana selimutnya (pas pagi baru ngeuh ada gulungan selimut di atas loker), akhirnya ambil jaket doang buat nutupin kaki karena pakai celana pendek.

Kiri: Di ujung lorong adalah kamar mandi. 

Kamar yang aku tempati letaknya di lantai satu bagian depan. Sementara itu, kamar mandi ada di bagian belakang, jadi jalan lumayan jauh. Yaaa 20 meter kali ya. Shared bathroom gitu, ada dua shower, dua toilet, ada wastafel juga. Lumayan bersih, tapi ya nggak bagus-bagus amat. Selain itu WC nya ada semprotannya. Penting banget nih untukku.

Pas aku mandi pagi, di sebelahku terdengar ada dua cowok omong-omongan, dalam bahasa yang aku ngga tau dan suara air. Gile aje nih cowok mandi bareng, pagi-pagi gini pula. Kemudian aku keluar kelar mandi, eh taunya dua bapak-bapak India lagi bersihin kamar mandi.

Di Raizzy's ini disediakan breakfast gratis berupa roti tawar dan selai. Ambil sendiri, terserah berapa. Selain itu disediakan teh dan kopi gratis. Aku sendiri nggak ambil soalnya aku masih kenyang makan Subway malamnya. Ada TV juga di ruang tengah tapi aku nggak menikmati fasilitas itu wong cuma menginap semalam.

Sofa di depan resepsionis.
Can you spot my bag?
Jalan Tun HS Lee, di mana Raizzy's berada.
Raizzy's ini strategis, tak jauh dari sana ada 7-Eleven, Stesen Pasar Seni, Petaling Street, dan Terminal Pudu Raya. Bukan hostel yang bagus banget sih, tapi seneng banget pas menginap di sana, dapat teman baru. Dan wi-finya kenceng.

Raizzy's Guesthouse
Jalan Tun HS Lee Kuala Lumpur
+603 2022 0873

28 comments:

  1. Ya ampuuunnnn, Una... Kok kamu berani ya satu dorm sama tiga orang cowok. Eh, tapi kata temenku, Una itu emang kewajahan kok. Petualang sejati dia bilang. Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berani dong. Tapi jujur aja ada ras tertentu yang aku takut kalau sekamar hahaha #rasis. Kewajahan apa tuh? Wkwkwk...

      Delete
  2. Jalan Tun HS Lee? Hehehehe. Nyeberang dikit di depannya ada HOTEL MALAKA Dulu saya nginap 2 hari di sana saat mengikuti Youth Engagement Summit 16-17 November 2009 yang lalu. HOTEL nya sederhana, Tidak semewh tempatnya mba Una. Xixixixixiiixiixixixie

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh... ngejek banget nih hahaha hotelnya pake kapital segala =))

      Delete
  3. wkkkkk...ga bisa bayangin ada tiga orang cowo lomba kentut di kamar yang sama, hihihi yakinn tuh bisa nahan bauknya? Hihi lucu banget una, salut deh sama Una yang berani nginap di mix dorm! Hihi emang bedanya jauh banget ya sama yang private room?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga bau banget cuma tetep aja hahaha. Ya beda banget dong Mbak hehehe apalagi sama private room yang di hotel bintang lima hahaha...

      Delete
  4. wah ya untung temen2 sekamar nya baik2 ya na... :)

    ReplyDelete
  5. Ya amppuuunnn unaaa lo berani bangeettt. Udah bisa backpackeran sendiri ke eropa neh. Kan udah bisa mix dorm. Hihihi.

    Aku gak kebayang harus nginep di gueshouse apalgi kayak ibu itu yang bawa anak. Lah yg hotel kecil aja rasanya ribut banget hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ke Eropa mah berani berani aja, yang belum ada duitnya hahahaha...

      Iyaaa kasian anaknya kalo nginep di dorm ;(

      Delete
  6. Wah Una berani sekali yaaa....syukurlah dapat temen2 sekamar yang pada baik yaaa

    ReplyDelete
  7. wah una heubat berani banget....

    ReplyDelete
  8. Aku mana berani nginep kayak gitu Un :D
    Kecuali semuanya cewek haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kalo di Indonesia aku ga berani wkwk. Orang orangnya mah menghormati privasi banget jadi ga perlu takut hehehe...

      Delete
  9. seru banget Na, jdi inget jaman backpakeran pas masih muda #uhuk. aku pernah se-dorm mix ber-12! aku berdua sama temenku sih cewe, yg sepuluh makhluk dari planet antah berantah semua, yg pada ganti baju gitu aja di kamar telanjang haha... trutama cowok bule kan cuek aja gitu jalan2 pake celana dalem doank hadeuh ga tau mataku musti menatap ke arah mana hahaa... o ya waktu itu di roma!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buset! Bule mana tuh? Hahaha... Kok menarik? #eh. Temen sedormku nggak ada sih yang pake celana dalem doang =))

      Delete
  10. Ngereview hotel gini ada benefitnya ga na??

    ReplyDelete
  11. lorongnya kaya serem gitu ya una

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iyaaa pas pertama aku juga ngerasa aga serem

      Delete
  12. Unyaaaaa luar biasaaaa hahahah sekamar sama lelaki hihi jomblo mah bawa pulang aja uns hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakaka yakali. Masih survei yang lain lah #eh hahaha

      Delete
  13. Jangankan yang mix yang nggak mix aja aku takut. Belu bisa bayangin. Trus, barang-barangnya aman nggak tuh. Aku orangnya suka naruh apapun sembarangan. Kalau nginep 1 kamar buat beberpa orang yang nggak dikenal tuh rasanya kok ya nggak nyaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha... Ya emang tetep kudu waspada sih ya. Aku sih naruh gadget sembarangan juga, tapi alhamdulillah aman :)

      Delete
  14. ih cewenya sendiri ? wah jadi pengalaman yaa sekamar saya "om om asing" wkwkwkwkwk :D

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!