Tentang Oleh-Oleh #2

Belum lama ini, santer banget kan pada bahas katanya kalau ada teman pergi hendaknya mikir-mikir kalau minta oleh-oleh. Kebiasaan minta oleh-oleh itu merepotkan teman yang hendak bepergian. Meskipun katanya basa-basi. Well, aku bohong kalau aku nggak setuju sama hal ini. Kadang-kadang belum berangkat tapi ini hati udah berasa ada beban. Serius.

Paling parah pernah kualami beberapa tahun silam. Ceritanya waktu itu aku pertama kali pergi ke luar negeri sendiri tanpa orang tua. Ada seseorang nitip beliin kaos. Aku mah cuma jawab, ya kalau sempet. Nggak mau mikirin banyak. Eh, rupanya di sana aku nggak beli apa-apa. Pas pulang ditelepon sama orangnya, dan aku nggak beliin dia kaos trus dia bicara dengan keras di kuping gue (yaiyalah di telepon) yang intinya ngatain aku pelit.

Hm… dalam hati gue, situ juga nggak ngasih uang saku kok. Siapa yang pelit zzz!!

'Oleh-oleh' alias belanjaanku waktu ke Phuket tahun lalu.
Sejak dari itu, aku semacam agak sensi kalau dimintain oleh-oleh. Keingetan pengalaman ‘pahit’ itu. Aku sendiri anak rumahan dan bukan anak yang traveler abiz lah. Setahun pergi sekali dua kali tiga kali (nantinya sering jalan-jalan amiin). Makin ke sini aku mikir, ngapain sih pakai sensi segala, hahaha. Lagian biasanya yang minta oleh-oleh itu yang belum pernah ke tempat yang kita tuju. Tapi aku juga nggak mau liburan trus punya beban untuk ngasih oleh-oleh.

Jadi tiap ada yang minta oleh-oleh, aku selalu bilang ‘males’, ‘nggak’, ‘nggak janji’, atau ‘ya kalau inget’. Bukannya pelit tapi kalau diminta malah bikin males, hahaha. Kalau beli-beli, biasanya aku selalu beli-beli kok dan yang kukasih ‘oleh-oleh’ ya teman yang ketemu aja, nggak mau nambah beban lagi nyimpenin oleh-oleh buat orang tertentu. Ibuku yang nyeponsorin sebagian besar hidupku aja nggak pernah minta oleh-oleh…….

Eh tapi aku masih minta oleh-oleh sih kalau ibuku pergi, hihihi.

Beda lagi sama yang nitip (tapi bakal diganti uangnya). Jujur aja aku lebih suka tipe yang ini. Tapi lagi-lagi tetap aku nggak mau itu membebani aku, jadi biasanya kalau ada yang nitip aku jawabnya ‘nggak janji’. Kalau lihat aku beli, kalau nggak ya udah…

Jadi ingat, sepupuku kemarin ngasih aku oleh-oleh dompet etnik dari NTT, syal tenun, dan kartupos. Dia abis ke Flores dua bulan lalu. Dan seingatku, aku nggak minta oleh-oleh loh… ☺

Tapi lagi, kalau lihat orang yang kita kasih oleh-oleh itu hepi, jadi ikutan hepi sihhh... hehehe!

22 comments:

  1. Setuju, Naaaaaa..

    Emang jadinya beban banget yak. Aku sendiri pernah dikatain pelit karena taun kemaren lumayan banyak traveling tapi ngga bawa oleh-oleh.. Lha, inget situ aja kagak, batin ku.. Huahahahahaaa :D

    Makanya kalo aku pergi lebih suka diem-diem aja sih.. :P

    ReplyDelete
  2. Damn, I love this post sumpah Na, setuju banget, gw tipikal orang yang ngga enakan sama orang, dan setiap gue pergi jadinya gue beli oleh2, entah buat siapa hahaha, tapi gue mikir2 lagi sekarang untuk sekedar beli oleh2, nice post

    ReplyDelete
  3. Setujuuuu!
    Suka sama postingan ini, kak Una.
    Mungkin karena pernah mengalami kali yaaaa :)

    ReplyDelete
  4. Aku ga pernah minta oleh-oleh karena khawatir bebani. Tapi, aku selalu pengin kasih oleh-oleh, apalagi kalau udah tahu kesukaan orang yang akan aku kasih oleh-oleh. #eaaa

    ReplyDelete
  5. aku sih selalu minta oleh-oleh kalo ada teman yang bepergian, tapi kalo ngga dibawain yah ngga boleh marah. Wong namanya juga minta... Suka-suka yang jalan dong mau beliin apa ngga. Karena akupun juga gitu.

    ReplyDelete
  6. Beban ya kalo ada yang minta oleh-oleh :D Kadang bukan soal pelitnya, tapi ga sempetnya itu :)

    ReplyDelete
  7. Memang harusnya gak usah sensi2an ya Una. Orang kadang (ato malah seringnya) bilang minta oleh-oleh cuma karena basa-basi, jadi yang pergi hrsnya gak usah janjiin dan gak terbebani, yang ngomong minta oleh2 juga harusnya gak usah ngarep mo dikasih bener.

    Aku kalo sama temen deket, soal oleh2 gak usah ngomong lagi. Gak usah minta tar mereka bawain sendiri. Mereka jg gak usah minta tar aku bawain sendiri :D

    ReplyDelete
  8. Aku jugaaa, suka sering ga enakan kalau minta oleh-oleh tapi untuk orang-orang tertentu minta sih hehehe, kadang juga walau ga minta dibelikan jadi ga minta deh

    ReplyDelete
  9. ya ampun doyan banget ya kayaknya ama ovaltine? :D

    ReplyDelete
  10. aku minta oleholeh cerita aja boleh dong una :) gak jadi beban kan walau di tulisnya dua tahun kemudian hehehe lirik Ari ini mah ya. Eh tapi aku pernah dapet oleh-oleh dari Una :-p gak minta kannn

    ReplyDelete
  11. Aku klo sempat beli pasti bawain oleh2 wlopun ga diminta (tp tergantung ada dananya gak) haha

    klo minta..udah pasti.. tp itu kadang cuma becandaan doank

    ReplyDelete
  12. Aku dong, ngak minta oleh2 , tiba2 dapet oleh2 juga, bahagiaaa rasanya, sapa tau besok2 bisa jalan2 kemana2 hatiku senang :D

    Yuk jalan2 bareng yukk mbak un :D

    ReplyDelete
  13. Soal oleh-oleh ini memang seringkali jadi 'beban' tersendiri, adakalanya oleh-oleh yang diminta nggak kita temui di objek-objek yang kita datangi.

    ReplyDelete
  14. aku termasuk yg ngga enakan kalo minta oleh2, hhii apalagi kalo temennya ngga terlalu dekeet..
    kalo kemana2 juga suka males beli oleh2, bawaannya jadi nambah banyaak -__- cuma beli buat orang rumah aja palingan :D

    ReplyDelete
  15. aku ga pernah mau minta oleh-oleh sama temen yang pergi, soalnya aku ga mau dimintain oleh-oleh :P hehehe.

    emang nyebelin ya sama orang yang tipenya gak tau malu sampe nagih oleh-oleh (pake maksa lagi!).

    tapi kalo dapet oleh-oleh sih gak pernah nolak hehehehe :D

    ReplyDelete
  16. Nah, aq jg termasuk yg paling males bawa oleh2, Na. Ribet, scr maunya kesana kemari tuh ringkas, ga byk bawaan. :)

    ReplyDelete
  17. Aku sekarang gak mau bawa oleh2. Kalo pulang kampung terus dimintain telor asin aku langsung nolak dengan alasan BERAT :D

    ReplyDelete
  18. Eh, btw, udah lama gak bikin plushstories lagi ya?

    ReplyDelete
  19. heheehhee..kebayang kan kalau yang sering jalan kayak aku, suka dimintain oleh-oleh hehehe..dan bukannya murah lhooo :)

    ReplyDelete
  20. Aku paling jaraaaang bawa oleh - oleh, kecuali ada yang nitip~ makanya bagasi sering kosong, meski make maskapai full board sekalipun :D

    ReplyDelete
  21. Kalimat yang terakhir itu, setuju mbak. Ngeliat yang kita kasih hepi, kita jadi hepi juga yah. dilema jadinya :D

    ReplyDelete
  22. Aku pernah nulis ini, Una.
    Akhirnya suamiku buka jasa titipan oleh-oleh dan ada yg nitip juga, lho.
    Kerasa ya Una kalo kita ngalamin sendiri.


    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!