My Religious Views

Sakit apaaa aku nulis tentang agama. Tapi sumpah, aku eneg lihat artikel-artikel tentang agama yang linknya muncul timeline sosmed. Dan teteup aku aku buka linknya, hahaha...

Well well well, aku bukan orang yang rajin beribadah ya, sampai-sampai sudah sebesar ini salat aja diteriakin ibu baru salat. Aku juga enggak pakai kerudung, jadi pertanyaan 'Kamu natalan atau lebaran?' sering kuterima. Aku enggak tersinggung sih. Biasa saja. Dulu waktu SD-SMA, kalau ke sekolah pakai kerudung tapi di luar sekolah enggak pernah pakai. Waktu SD aku sekolah di SD Islam, jadi pakai kerudungnya keterusan sampai SMA. Pernah ada guru yang tahu foto di akun sosmedku nggak pakai kerudung, pas ujian aku didatangi dan ditanya, "Kok fotonya nggak pakai kerudung?" Di lain kesempatan, ada yang pernah menyarankan untuk memakai kerudung supaya identitas agamanya terlihat. Zzz, menurut aku, orang lain nggak perlu tahu agamaku apa kok.

Waktu SMA, aku juga enggak suka sama pelajaran agama. Kalau hari Jum'at, yang laki-laki shalat Jum'at yang perempuan kan keputrian, apa ya, semacam mentoring agama gitu. Yang aku enggak suka, sesekali membahas agama lain, sering membahas tentang Yahudi-Yahudi, bukannya fokus ke pembangunan moral dan akhlak. Sungguh, aku merasa kok pelajaran agamanya malah negatif begini ya, hiks.

Ya trus suka baca artikel-artikel di internet yang menjelekkan agama lain lah. Kalau agamanya sendiri dijelek-jelekkan tersinggung lah. Atau tentang wakil gubernur atau cawapres yang bakalan non-Islam lah. Apa banget sih sumpah deh... wkwkwk...

Buat aku, ngapain tersinggung, ngapain emosi, kalau agamanya dijelek-jelekkan. Tuhan 'kan Maha Besar... Entah ya, aku merasa kalau ada orang tersinggung agamanya dijelekkan seperti orang itu nggak percaya kalau Tuhan itu Maha Besar. Hmmm...

Trus banyak juga 'kan yang ngebahas hukum mengucapkan selamat hari raya ke orang agama lain. Aku jadi teringat waktu masih SD, ada pertanyaan di soal PPKn, intinya kalau ada teman yang beragama lain merayakan hari besarnya apa yang sebaiknya kita lakukan. Aku menjawabnya, mengucapkan selamat hari rayanya. Tapi kata guruku salah, karena enggak boleh mengucapkan selamat hari raya agama lain tapi kita tetap harus menghormati. Waktu itu aku merasa guruku jahat. Sampai sekarang aku enggak tahu di mana salahnya mengucapkan selamat hari raya agama lain... 

Segitu dulu aja deh unek-unekku... Mau nggak ditulis, tapi aku enek sumpah, hahaha...
Kebetulan juga tadi malam di bus aku mengobrol dengan ibu-ibu yang aku tahu seminggu yang lalu kita naik di bus yang sama juga. Rupanya ia pulang malam karena menjadi pemimpin persekutuan, semacam pengajian. Dia tanya agamaku apa, kemudian si ibu itu membahas sedikit tentang perbedaan agama... dan dia membahasnya dengan very positive... Somehow aku suka lihat ibunya, yes ibunya beraura very positive...

Anyway, selamat paskah buat teman-teman yang merayakan yaaa... ^^
Happy Good Friday!

28 comments:

  1. yes ah .. agama emang kayak gitu, kan? eh, bukan agamanya, ding ... tapi umatnya, umatnya yang selalu bikin agama keliatan ribet! Kalopun ada yang bilang Allah itu gak perlu dibela karna Dia Yang Maha Kuasa, ya biarin aja ... Gitu aja kok repot. ^_^

    ReplyDelete
  2. Kalo agama saya dijelek-jelekkan pastinya saya tersinggung lah :). Saya suka membaca artikel2 agama, tapi bukan yg mempersoalkan perbedaan agama, karna itu sudah jelas ada aturannya "bagimu agamamu bagiku agamaku" Yang saya suka baca ttg agama ya sama kayak Una, yaitu artikel ttg fiqih atau cara hidup berdasarkan agama saya :) lebih bermanfaat yang itu kan ya Una? :)

    ReplyDelete
  3. agama itu kan hubungan manusia ama Yang Di Atas ya... jadi menurut gua emang gak perlu diperdebatkan apalagi kalo dijelek2an. biarlah setiap orang menganut agama dan kepercayaannya masing2 ya... :D

    ReplyDelete
  4. aku mau komen sedikit serius ya na..

    kepsekku katholik guru kls 6 kristen,,kita sebagai anak buah juga ga masalah..bahkan ni yeee mereka malah toleransinya lebih guedhe dibanding agama yg kita anut...trus suka eneg juga kalau ada orang yg merasa sudah menguasai salah satu agama jadi banyak yang sok pinter,,,

    kalau masalah hukum ngucapin selamat hari raya buatku sih tergantung pribadinya. masa iya mau cuma dihormatin ajah...mau dibilang haram atau halal asalh gak merugikan diri sendiri buat ya oukeyh....

    toh juga.... pancasila itu ada 5..agama ada 5 + 1 kepercayaan tiong hoa,,,rasanya gak etis kalau kita saling egois bahwa yg kita yakini itu paling bener.. Allah maha besar.. maha adil...dengan semua anugrahnya..

    sudah ah..capek ngetik,,,,
    hahah..
    ciyauuu untje :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah baru kali iniiii, Mbak Chela komen panjaaaaaang banget. Hahaha...
      Sip, thanks Mbak...

      Delete
  5. mengalir, lebih enak nanti kalo sudah ketemu kliknya. beragama dengan sepenuh hati dan ikhlas sekali.

    ReplyDelete
  6. bangsa yg masih saja mempermasalahkan perbedaan adalah bangsa yg tertinggal

    ReplyDelete
  7. mbak Una, serius, kupikir mbak Una nasrani lho. >.< maaf ya mbak :D

    ReplyDelete
  8. Hohoho.. Dulu aku 1 dari sekian banyak yang salah kira ke kak una. Aku kira kak una nasrani, kong hu chu, atau budhist... Maap ya kak :-D
    Tapi setelah liat namanya, Sitti Rasuna, perkiraan itu kabur seketika

    Satu yang menarik nih kak, kyknya Indonesia satu-satunya negara yang di KTP warganya ada keterangan agama yang dianut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa... hahaha.
      Iya harusnya diilangin aja tuh -,-

      Delete
    2. eh kemaren katanya kak una add aku di pesbuk? namanya apa kak? kok aku nggak ada yang kenal ya?

      Delete
  9. Agama emang masalah yang kompleks ya Na, apalagi di negara kita. Hihi. lucu aja, ktpnya islam tapi nggak pernah tuh ngejalanin rukun islam. Eh Tuhannya pun beda. Nah lo? Apa perlu ditimpukin atau dimarahi? Aku sih bodo amat. Wkwkw.. Lah piye kan itu hak nya dia mau nganut apa..

    Yah, aku juga bingung soal ucapan selamat hariraya itu. temen baikku itu Katolik. Pas lebaran dia selalu ngucapin. Nah kalau natal, kadang aku gak ngapa-ngapain. Haduuh.

    ReplyDelete
  10. selamat hari senin untuk Una. selamat hari kartini. Yang pasti Una orang Indonesia kan :)

    ReplyDelete
  11. wuah, saya sih, agama nggak perlu diperdebatkan lah, soalnya agama kan urusannya diri sendiri dengan Tuhan...

    ReplyDelete
  12. Iya Na, kadang memang nggak habis pikir membaca artikel2 yg ada sekarang. Sudah abad ke-21 gitu lho, tetapi kok, ya gitu deh, hehehe

    ReplyDelete
  13. menjalani agama secara seutuhnya atau cuma setengah-setangah saja itu terserah pribadi masing2, toh di akhirat pun gak akan ada yg menolong selain amal kita sendiri hehe ;)

    ReplyDelete
  14. Konnichiwaa ... anta no tame heiwa.. 'Allah no kamisama' wa anta san ni megumi to shiawase ataeru....

    Itu adalah ucapan Assalamualaikum dalam bahasa Jepang :D. Makna Assalamualaikumwrwb adlh 'Kedamaian utk Anda & keberkahan serta kasih sayang dari Allah...

    Sy juga tdk suka artikel agama yg mengajak intoleransi. Bagiku beragama adalah terus berusaha sholat & berusaha berbuat baik kepada orang lain. Berbuat baik kpd orang lain bukankah banyak ditampilkan dlm dorama Jepang?, makanya I love dorama very much

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!