Ramal Ramal #1

Kali ini aku mau bahas tentang ramalan. Sebagian dari kita ada yang percaya sama yang namanya ramalan, sebagian lagi tidak, bahkan mengharamkan. Kalau aku... nggak percaya sih cuma entah kenapa aku selalu tertarik sama kata ramalan. Ya buat for fun aja. Kecuali ramalan zodiak ya, aku nggak tertarik, meski baca juga sih kadang-kadang, hihihi. Somehow, aku percaya juga kalau memang ada orang yang bisa meramal.

Suatu waktu pernah jalan-jalan sama sepupu. Dia pengen banget diramal yang di klenteng gitu yang dikocok-kocok keluar sumpit yang ada nomor tertentu. Dari nomor itu kita bisa lihat di kertas yang sesuai nomor yang kita dapat, apa ramalan untuk kita. Sayangnya, waktu kami ke Klenteng Sam Poo Kong, tiba-tiba lupa tentang Chiam Si (ramalan sumpit) itu. Beberapa hari kemudian, kami pun pergi ke salah satu klenteng di Muntilan.

Bapakku udah beberapa kali ke klenteng itu dan kenal sama penjaganya. Bapakku pun minta ke si bapak itu (aku lupa namanya, hiks) supaya anak dan ponakannya diramal. Hihihi... Kami kira bakal pakai Chiam Si itu. Nggak tahunya dia cuma ngeliat kita dan langsung menyebutkan hasil ramalan dia. Well, level ingatanku yang buruk, jadi aku cuma mengingat beberapa hal. Dia bilang aku suka pepaya dan makanan berkuah. Menurutku enggak bener karena kalau makan makanan berkuah aku nggak pernah ngabisin kuahnya. Tapi aku ya ngedengerin aja. Sama, katanya aku bakal dapat kejadian besar pada tahun 2017. Tapi nggak jelas apa.

Sementara itu si sepupuku diramal bakal dapat kejadian besar pada tahun 2018. Jadi bertanya-tanya apaan yaaa... jangan-jangan nikah? Hahahaha...

Alat ramalnya...
Belum lama ini, aku iseng ramal-ramal juga di sebuah mesin ramal di kuil Buddha di Phang Nga, Phuket, Thailand. Caranya masukin koin, lalu lampu LED akan nyala memutar, ditunggu deh berhentinya di nomor yang mana. Nanti baca ramalannya di kertas yang sesuai nomor. Aku pun memasukkan koin 1 Baht dan lampu LED berhenti di angka lima... dan hasil ramalannya begini.
"Don't worry, it's destined that no one could harm you. Like an archaism said that nothing you wish could be yours for free. Be careful of fawning persons. If you're looking for a spouse. It's unlikely to make a right couple. If you're searching for the escaping debtors, They're still difficult to find. Also, good fortune is far from your reach. You have to endure hardships for quite a while. For you who are expecting a baby, you're probably having a daughter."

Pas baca kalimat pertama, o ya, lumayan. Pas ke bawah-bawah kok ramalannya jelek-jelek. Karena memang cuma iseng dan for fun ya cuma ketawa-ketawa aja bacanya. Sementara itu, adikku yang koinnya aja dikasih aku, ramalannya bagus semua. Dia dapat kertas nomor satu. Sepupuku, yang curang ngga masukin koin, karena ternyata koinnya cuma dimasukin dikit ditarik lagi, lampu LED-nya udah bisa muter, juga dapat ramalan jelek.

Sambil muter-muter kuil, kami melihat keluarga di depan alat ramalan itu sambil menangkupkan tangannya. Baru ngeuh kalau diramal harus berdoa dulu. Akhirnya aku sama sepupuku yang pertama dapat ramalan jelek, coba lagi pakai berdoa. Aku masukin 1 Baht lagi dan sepupuku lagi-lagi nggak masukin koin hahaha. Dan dapat ramalan nomor satu. Yang bagus semua kalimatnya... ini nih kertasnya...

Bagus semuaaa hahaha...
Di sini bagus, tapi setahun lalu... aku coba ramalan sumpit... dan dua kali coba hasilnya buruk semua! Hahaha, kapan-kapan aku tulis di next Ramal Ramal...

29 comments:

  1. Ramalan...blm.pernah q na aplge yg sempit itu hehe..

    ReplyDelete
  2. Iya, buat asik2 saja ramal2an. Kalau jelek gak usah prcya, kalau bagus prcaya saja. Hahaha

    Pingimn nyobain di muntilan. Yg dkeet. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah yang apik-apik sajaaa...
      Tiap klenteng ada deh kayaknya...

      Delete
  3. gua suka ama ramalan... kalo ramalannya bagus! huahahaha :P

    iya lah ramalan ya buat lucu2an aja ya... :D

    ReplyDelete
  4. Wah... sampe angka berapa tuh ramalannya. Jangan2 isi ramalan2 itu masih tetep sama sejak kuil itu berdiri ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada dua puluh. Kalau Chiam Si lebih banyak lagi...
      Gatau deh diapdet apa enggak :P

      Delete
  5. Aku nggak begitu percaya ramalan-ramalan, apalagi zodiak. Tapi pengen banget bisa ketemu orang-orang yang bisa menafsirkan mimpi. Karena aku sering banget dapet mimpi-mimpi yang aneh-aneh, yang kayaknya itu ramalan mimpi. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihhh aku juga pengeeen!
      Asik kali yaaa kalau bisa diartiin mimpi kita...

      Delete
  6. ZODIAK jaman saya SMA dulu paling sering saya liat. Hiehiehe. Kalau benar memang kebenaran kali ya. Sejak itu saya sudah tidak noleh apalagi membaca baca ZODIAK atau ramalan bintang. Sudah sya tinggalkan sejak SMA. Wuiaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kyaaaaa... hahaha, iya kalau betul memang kebetulan. Samaaa sudah ga baca lagi, tapi kalo pas liat, baca sih wkwkwk...

      Delete
  7. suka sama ramalan sebatas zodiak di majalah aneka yess jaman abg puber hahahhahaha
    semakin kesini semakin buat seru2an aja... heheheh

    ReplyDelete
  8. kalau peramal meramal jelek pasti tidak ada lagi orang yang akan datang ke situ, hihi

    kalau saya sih suka @aboutaquarius for fun, hihi

    http://jarwadi.me

    ReplyDelete
  9. hihihihi aku juga ga percaya ramal2an sebenernya..tapi kalo yang bagus2 percayaa..kalo jelek baru deh ga percaya....;p

    ReplyDelete
  10. sekarang ramalan aja udah pakai lampu LED ya, awet hehehe

    ReplyDelete
  11. Aku pernah diramal pk kartu Na, cuma sekedar seneng2 aja.. ehh ternyata malah bener hihihi

    ReplyDelete
  12. hihihihi.. aku juga kalo ramal ramalan gini buat seru seruan aja.. kalo ramalannya bagus siapa tau kan yah terwujud. kalo ramalannya jelek cuma enteng bilang.. aah ramalan di percaya.. wakakakakka

    ReplyDelete
  13. Pernah coba dan iseng cara seperti ini juga Na, ternyata apa yang saya dapat dari jawabannya. "Kamu bohong….." he,, he,, he,,,

    Langsung saya npergi saja, habis belum apa-apa sudah itu katanya. Sok tahu amat tuh si sumpit. ha,, ha,, ha,,,, (belum pernah di buat makan mei kali…..)

    ReplyDelete
  14. Lumayan buat penghibur... Semoga bagus aja ramalannya, hehe

    ReplyDelete
  15. ooo, mirip ramal2an di gunung kawi, un

    ReplyDelete
  16. Walaaah (O.O) ada toh mbak un, ramalan pake LED. Oiyaa.. Kalau orang yang bisa meramal beneran itu mbak Un, dia nggak akan sembarangan meramal, karena tahu bahwa untuk 'melihat' itu ada etika, harus nanya ke orangnya. Itupun hanya boleh 'melihat' apa yang memang ditanyakan orang itu. Dan jg ga perlu menyampaikan sesuatu yg buruk secara jelas, hanya ngasih peringatan saja sebisa mungkin. Kalau mbak Un ketemu dgan peramal yang demikian, biasanya ramalan yang disampaikan juga mendetail (bukan sesuatu yg umum dan bisa disangkut2kan). Ramalan memang menarik sih mbak Un, tp menurut pengalamanku, sebenarnya lebih menarik hidup tanpa tahu hal-hal yang belum perlu kita ketahui saat ituuu ^^ hihihi.

    ReplyDelete
  17. Huehehehe. Gw serem sama ramal meramal ini Na. Dulu pernah diramal ama temen kantor jadinya malah kepikiran terus. Kalo ramalan pertama yang dari mesin itu kok ya isinya generik gitu ya. Tapi generik yang gak oke. Hihihi..

    ReplyDelete
  18. Weit, 2018? Lama amat terwujudnya. Kasian amat tuh ponakanmu Na

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!